Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_370

gambar

SCG_370

Bab 370. Tobat (1)

Satu hal yang diperhatikan Seol Jihu saat berjalan di Path of Soul adalah jika tempat ini juga memiliki empat musim.

Itu sangat panas ketika dia pertama kali masuk. Tapi sekarang, angin sepoi-sepoi yang lembut menyapu kulitnya.

Sekarang musim gugur.

Tapi hanya karena musim berubah, itu tidak berarti jika dia melakukan sesuatu yang berbeda.

Seol Jihu masih terjebak di jalur gunung pertama, mencoba mendorong batu yang tidak bergerak itu.

Syukurlah, dia tidak diam tanpa kemajuan. Dia sekarang hanya memiliki delapan belas langkah untuk mencapai puncak pertama, dan itu terus menurun.

Begitu akhir musim gugur berlalu, udara berubah dingin dari hari ke hari.

Seol Jihu bisa melihat napasnya sendiri.

Musim yang dingin. Dan seiring dengan itu, rasa dingin yang pahit telah tiba.

Sebenarnya, hawa dingin tidak menjadi masalah, karena tubuhnya mengepul dari mendaki gunung.

Suatu kali, salju turun selama tujuh hari berturut-turut.

Dan ketika salju membeku, lereng juga membeku.

Mendorong batu besar itu cukup sulit. Sekarang, Seol Jihu harus khawatir tentang tergelincir juga, dia hampir menjadi gila.

Membiasakan diri dengan lereng beku itu menyakitkan. Tapi, delapan belas langkah yang ia lakukan untuk menuju garis finish, meningkat menjadi lima puluh bahkan lebih putus asa.

Dia sangat frustrasi pada satu titik, sampai dia menyerah pada percobaan selama beberapa hari. Dan dia fokus pada memecahkan es di jalan dengan Spear of Purity.

Namun, dia segera menyadari itu tidak ada artinya, karena salju turun hampir setiap hari.

Dia juga mendengar Seol Jihu Hitam berkata,

“Aha, jadi bahkan ketika kamu melawan seorang Army Commander, kamu akan berkata; ‘hei, itu licin. Jadi, mari kita berhenti bertarung dan membersihkan tanah sedikit, sebelum melanjutkan. Atau kita bisa bertarung ketika cuaca membaik’.”

Kemudian, Seol Jihu berhenti dan diam-diam kembali mendorong batu.

Pada akhirnya, satu musim lagi telah berlalu, pada saat ia terbiasa dengan tanah beku. Dan dia memperpendek jarak menjadi kurang dari dua puluh lima langkah.

Temperatur menghangat, dan gunung itu membuang lapisan putih dari salju.

Meskipun tidak ada pohon atau bunga di gunung, aroma segar dan harum memenuhi area tersebut.

Saat itu musim semi.

Dengan tanah beku yang tak lagi menjadi penghalang, jarak ke garis finish seharusnya kembali ke delapan belas langkah.

Tentu saja, mengingat upaya yang ia lakukan di musim lalu, dia seharusnya bisa naik sedikit lebih banyak. Tapi dia tidak berharap, itu lebih dari beberapa langkah.

Dia salah.

Satu langkah, dua langkah, empat langkah, delapan langkah… lima belas langkah.

Benih yang ditanam di musim dingin, akhirnya mekar.

Stat Strength-nya tidak meningkat menjadi High (Low). Tapi, dia bisa merasakan perubahan yang terjadi.

Guncangan lengan dan kakinya semakin memburuk di setiap langkah. Tapi, batu itu bergerak dari tempat yang ia duga untuk berhenti.

Seol Jihu sedang mendaki lereng, meskipun dengan susah payah. Bahkan, dia terkejut dengan kemajuannya sendiri.

Tapi ketika dia hanya satu langkah lagi, batu itu berderit.

Batu itu tidak berhenti. Sebaliknya, itu berayun bolak-balik, sebelum langkah terakhir seperti batu goyang. Seolah-olah, batu itu mengolok-oloknya.

Seol Jihu tidak menyerah. Dia menginjak tanah dengan tumitnya, dan membuat alur kecil di lereng.

Ini adalah teknik yang ia mengerti selama musim dingin, yang sedikit mengurangi beban berat batu besar itu.

Menanamkan kakinya ke dalam alur, Seol Jihu mengambil napas sejenak.

Batu itu masih bergoyang-goyang, dan hati Seol Jihu bergoyang bersamanya.

Segera, Seol Jihu menahan napas dan menatap batu itu.

Dia mencondongkan tubuh ke depan, dan memeras setiap ons kekuatan di tubuhnya.

Hasilnya akan menjadi satu dari tiga hal. Lengannya akan menekuk, kakinya akan terlepas dan batu itu akan menghancurkannya, atau…

‘Aku mohon…!’

Selanjutnya, saat wajah Seol Jihu terdistorsi seperti topeng hahoe…

Tiba-tiba, beratnya hilang.

Regangan otot yang dimulai dari lengannya, menyebabkan tubuhnya menari-nari.

“…Uh…”

Dengan ceroboh, dia terlambat merasakan sesuatu terjadi di tangannya.

Berayun karena lenyapnya berat badan yang tiba-tiba, Seol Jihu mencengkeram dirinya sendiri dan melangkah maju.

Begitu dia mendapatkan kembali keseimbangannya, dia tidak lagi melihat jalan yang miring, melainkan tanah yang datar.

Kaki kirinya terbentang di atas puncak pertama.

“Ah!”

Tidak perlu berpikir lebih jauh.

Seol Jihu segera melompat ke puncak pertama.

[Kamu melewati ujian pertama.]

[Pembatasan kelas dan kemampuan lain-lain, dicabut.]

[Pembatasan mana diangkat.]

[Semua artefak tidak disegel.]

Beberapa pesan muncul.

Dia telah melihat beberapa dari itu sebelumnya, tapi pesan pertama adalah hal baru.

Dia akhirnya melewati ujian pertama.

“Uwaaaah…”

Sebuah erangan keluar dari mulutnya, tapi ekspresinya kabur karena bahagia.

Seol Jihu menatap batu itu, melompat-lompat di tanah yang datar. Lalu, dia melihat ke belakang.

Dia bisa melihat lereng yang curam dan licin, yang membentang jauh ke bawah.

Baru sekarang dia merasakan, seberapa jauh ia datang.

Dia menyanyikan ‘Aku berhasil, aku berhasil’ di dalam otaknya, tapi tetap diam di luar. Dia duduk di puncak pertama, dan dengan bingung menatap lereng.

Angin musim semi yang tepat waktu bertiup, dan mendinginkan tubuhnya yang panas.

‘Aku tidak pernah mengira, hari ini akan datang…’

Melihat ke belakang, ujian pertama terasa seperti ketika ia berada dalam wajib militer.

Dia bahkan tidak bisa berbicara sebagai prajurit pribadi kelas dua. Dia merasa seperti terjebak di jurang maut, sebagai prajurit pribadi kelas satu. Waktu tampak mengalir dengan sangat lambat, ketika dia adalah seorang prajurit kelas swasta senior. Dan dia bahkan berhalusinasi, jika dia terjebak dalam Hyperbolic Time Chamber, ketika dia adalah seorang prajurit kelas swasta.

Tapi, pada hari dia dikeluarkan dari militer… saat dia mengambil satu langkah keluar dari pos jaga…

Dunia tampak berbeda.

Sama seperti sekarang.

Seol Jihu tersenyum, ketika dia menatap jalan gunung yang berlumuran darah dan keringat.

Dia bangga sekaligus bersyukur.

Meskipun ada beberapa kesulitan, dia bangga pada dirinya sendiri, karena menggertakkan giginya dan memanjat sampai sini.

“Yaaaaaaaaa!”

Terinspirasi oleh rasa keberhasilan yang tak terlukiskan, Seol Jihu merentangkan lengannya dan berteriak di bagian atas paru-parunya.

Perasaan mencekik di dadanya, akhirnya meledak terbuka. Dan, keberanian muncul dari lubuk hatinya. Dia merasa, seperti dia bisa mencapai apa pun.

“…Whew….”

Sampai desahan yang dalam, menuangkan air dingin padanya.

“352 hari untuk mendaki ke puncak pertama… Apakah aku tidak punya bakat saat itu? Aku tidak berpikir, aku seburuk itu. Ah, untuk apa aku tiba-tiba merasa malu?”

Seol Jihu menoleh.

Seol Jihu Hitam berjongkok di tanah, menggigit seberkas rumput seperti es loli.

“Baiklah, anggap saja kamu butuh waktu 35 hari. Itu akan tidak terlalu menyedihkan, sama seperti itu. Itu juga tidak sepenuhnya salah, karena butuh waktu berapa lama jika pada waktu Paradise.”

Seol Jihu terkejut dengan nada serius Seol Jihu Hitam.

“Tapi, aku masih lulus.”

“Aku tahu, aku bisa melihatmu lulus. Tapi, sial… tidakkah kamu memiliki rasa malu? “

Seol Jihu Hitam menundukkan kepalanya, dan menghela nafas panjang.

Seol Jihu mendengus. Bahkan jika dia tidak akan memberi selamat padanya, apakah dia benar-benar perlu mengatakan itu?

“Ngomong-ngomong, apakah kamu tahu?”

Seol Jihu Hitam perlahan memutar kepalanya.

“Jika ujian pertama memiliki batas yang cukup rendah untuk dilewati…”

“Apa maksudmu?”

“Misalnya, jika kamu dapat mencetak hingga 100 poin pada ujian pertama, kamu dapat lulus bahkan jika kamu mendapatkan 60.”

“… Maksudmu, aku hanya nyaris lulus?”

“Aku bahkan tidak akan menyebutnya begitu. Ini lebih seperti kamu mencetak 59,5. Dan beruntung, karena itu dibulatkan menjadi 60.”

Seol Jihu Hitam berkata sambil menunjuk ke dua alur kecil di tanah.

“Pokoknya, izin adalah izin. Apa yang kamu lakukan, masih dalam batas yang bisa diterima. Jadi, se-sialan-selamat. ”

“…Ya, terima kasih banyak.”

“Jangan pedulikan nadaku. Pikirkan posisiku sedikit. Aku harus berdiri di sini dan mengawasimu, selama setahun penuh.”

Seol Jihu Hitam berkata dengan sedih, sebelum menarik keluar sebatang rumput lagi dan menggigitnya.

“Yah… kuatlah. Ujian kedua bahkan tidak akan memberimu kesempatan untuk mengumpulkan skormu.”

Mendengar ini, Seol Jihu melihat batu itu.

Batu itu sudah berdiri di depan lereng kedua, sebelum ia perhatikan.

Sepertinya, batu itu sedang menunggunya.

Ketika Seol Jihu yang gugup berdiri di depan batu, sebuah alarm berbunyi di telinganya.

[Ikuti jalan dan naik ke puncak gunung kedua.

1. Mendaki sambil mendorong batu ke atas: Anda harus membawa batu ke puncak, tanpa meninggalkan satu goresan pun di atasnya.

2. Mendaki tanpa mendorong batu ke atas: Anda harus mencapai puncak sebelum batu-batu besar muncul dari jalan dan persimpangan jalan.

Tidak ada jalan pintas yang diizinkan selama proses ini. Untuk diakui sebagai melewati ujian, Anda harus menginjak puncak kedua dengan kekuatanmu sendiri.]

“Sebagai catatan, ‘goresan yang dibuat saat mendorong batu ke atas gunung’.”

Suara Seol Jihu Hitam terdengar tajam.

“Jika kamu ingin melindunginya dari goresan, kamu harus menutupi permukaan batu dengan mana. Tidak akan mudah untuk menggunakan skill tingkat tinggi lainnya, sambil mempertahankan keadaan itu. Pembatasan yang adil, karena kamu bisa menggunakan mana lagi, kan?”

Seol Jihu terdiam untuk waktu yang lama.

Bukan karena dia tidak mengerti pesan atau apa yang dikatakan Seol Jihu Hitam. Itu karena, dia tidak tahu bagaimana cara menjalani ujian ini.

Pertama, jalur gunung kedua tampak beberapa kali lebih panjang dari yang pertama.

Kemiringan juga beberapa kali lebih curam.

Teringat bagaimana batu-batu besar tiba-tiba muncul di jalan setapak dan persimpangan, dia tidak tahu bagaimana ia akan membawa batu itu tanpa goresan.

Metode kedua tidak mudah.

Dikatakan jika dia harus mencapai puncak sebelum batu-batu besar muncul. tapi, itu bukan jarak yang bisa ia lewati dalam sekali jalan, bahkan jika dia menggunakan Flash Thunder dan Festina Earring yang bertumpuk tiga kali.

“Tidak mudah, ya? Ya, aku ingin tahu, berapa lama kamu akan menyelesaikan ini. Sejak ujian pertama memakan waktu satu tahun… dua tahun? Tiga tahun? Ah, tunggu, kita harus menghitung waktu Paradise. 73 hari? 110 hari? “

Pernyataan sinis Seol Jihu Hitam terdengar.

“Yah… setidaknya, itu akan lebih mengasyikkan daripada ujian pertama. Pengambilan keputusan instan, memainkan peran penting dalam menentukan hidup dan mati, kamu tahu. Keputusan cepat dan implementasi cepat, akan menjadi kunci untuk melewati ujian ini.”

Seol Jihu mengabaikan saran Seol Jihu Hitam, saat dia mengeraskan keinginannya untuk bertarung.

Tidak perlu takut sedini ini.

Itu sama seperti satu tahun yang lalu.

Meskipun akhirnya tampak sangat jauh, bukankah dia berhasil pada akhirnya?

Benar, mengapa dia tidak langsung menghadapinya? Tentunya, dia akan merasakannya, setelah dia mencoba metode yang berbeda.

Meskipun dia tidak tahu berapa lama, tapi pada saat dia menaklukkan cobaan ini…

“Bukankah teknikku akan sempurna, sampai tingkat tertentu?”

“Hmm?”

Mata Seol Jihu Hitam membelalak.

“Ujian pertama berfokus pada tubuhku.”

“Memang benar, jika ujian kedua berfokus pada teknikmu… tapi, mengapa kamu bertanya?”

“Untuk menetapkan tujuan untuk diriku sendiri.”

Ucap Seol Jihu dengan kuat.

“Aku menyadari, jika itu membantuku untuk menetapkan tujuan pribadi. Aku pikir, lulus ujian ini akan menyeimbangkan tubuh dan teknikku, ke tingkat tertentu. “

“…Apa?”

Saat itu.

Seol Jihu Hitam sedikit mengernyit.

Seol Jihu tidak tahu mengapa, tapi Seol Jihu Hitam tampak sedikit tidak nyaman.

“… Sialan! Lagi-lagi dengan pikiran, teknik, dan omong kosong yang terkutuk. Tepat ketika aku berpikir dia berada di jalur yang benar…”

Dia bergumam pada dirinya sendiri, tapi Seol Jihu jelas mendengar apa yang si Hitam katakan.

Seol Jihu berkedip kebingungan.

“Oi.”

Seol Jihu Hitam meludahkan rumput liar di mulutnya, dan terbangun.

“Aku harus bertanya. Apakah kamu tahu apa artinya, jika memiliki pikiran, teknik, dan tubuh yang seimbang?”

“Baik…”

“Tolong, jangan omong kosong.”

Seol Jihu Hitam melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh.

“Aku bertanya, apakah kamu bisa menjelaskan dengan istilah yang jelas… apa artinya menyelaraskan pikiran, teknik, dan tubuh menjadi satu.”

Seol Jihu menatap ‘diri alternatif’-nya lekat-lekat. Dia tidak mengerti, mengapa Seol Jihu Hitam berbicara begitu agresif, secara tiba-tiba.

“Yah, apa artinya itu?”

“Aku tidak tahu.”

Seol Jihu Hitam menjawab.

“Aku juga tidak tahu. Aku tidak pernah mencapainya. Sial, aku hanya mendengarnya secara teori.”

“….”

“Ck, tk. Ini semua karena Mater Jang, orang tua itu. Dia membuatmu dipenuhi dengan pembicaraan mewah yang kosong.”

Seol Jihu tampak tersinggung. Dia baik-baik saja dengan dikritik, tapi dia tidak tahan dengan Jang Maldong yang dikritik.

Melihat perubahan ekspresi Seol Jihu, alis Seol Jihu Hitam naik.

“Jangan memelototiku seperti itu. Aku memenuhi syarat untuk mengatakan ini.”

Meskipun ini adalah pernyataan yang agak sombong…

‘Bocah, jangan mengolok-olok mereka, kecuali kamu telah merintis ranah independenmu sendiri dan bisa berdiri berhadapan dengan mereka.’

‘Aku bisa mengatakan ini dan itu tentang High Ranker, karena aku sendiri seorang High Ranker.’

‘Tapi, Unique Ranker… seperti bintang-bintang di langit. Aku tidak bisa mendekati mereka, bahkan jika aku mengulurkan tangan. Jadi, bagaimana aku berani mengevaluasi mereka?’

Seol Jihu menahan amarahnya, mengingat apa yang dikatakan Jang Maldong di masa lalu.

Bahkan, Jang Maldong memisahkan High Ranker ke yang asli (True) dan yang palsu (False). Siapa yang mengatakan Seol Jihu Hitam tidak bisa melakukan hal yang sama?

“Ehew… kamu benar, itu bukan kesalahan orang tua itu. Bagaimana dia tahu, kamu memiliki sesuatu seperti Future Vision? Ini salahku, salahku.”

Seol Jihu Hitam menggelengkan kepalanya.

“Aku seharusnya tidak mengira, kamu akan mirip denganku sejak awal. Kamu tidak tahu apa-apa, tentang ranah independen.”

“…Kamu tidak perlu pergi sejauh itu.”

“Apa itu tadi?”

“Jika itu One with Spear, aku juga…”

“Astaga, brengsek.”

Ketika Seol Jihu mencoba membela diri, Seol Jihu Hitam cemberut.

“Haa, jadi ini sebabnya orang-orang mengatakan, jika orang yang bodoh dengan kepercayaan adalah kelompok yang paling menakutkan. Kamu yakin, tahu cara menutup mulut semua orang. Halo? Tuan Seol Jihu? Tolong dengarkan.”

Seol Jihu Hitam melanjutkan dengan tawa kosong.

“Ranah yang aku capai di tahun-tahun berikutnya, bukanlah sesuatu seperti One with Spear, tapi Matchless Perfection yang mengejar kesempurnaan mutlak. One with Spear bukan satu-satunya ranah independent. Dan jika aku jujur ​​kepadamu, bahkan sulit menyebut itu ranah independen. Mengerti?”

Cara dia berbicara, itu seperti dia berkata, “Apa yang kamu ketahui tentang alam bebas?”

“Biarkan aku bertanya padamu, selagi kita berada di topik ini.”

Seol Jihu Hitam meletakkan tangannya di bahu Seol Jihu.

“Jelaskan padaku apa itu One with Spear. Tapi diamlah, jika kamu akan mengatakan omong kosong tentang tombakmu, yang menjadi bagian dari tubuhmu.”

Seol Jihu menutup mulutnya.

Mata Seol Jihu Hitam menyipit.

“Kamu tidak tahu, kan?”

“….”

“Tentu saja tidak. Bagaimana mungkin? Ini bukan hasil yang kamu peroleh melalui pelatihan dan pengalaman yang sulit. Sebagai gantinya…”

Seol Jihu Hitam menunjuk ke bawah.

Whish!

Seiring dengan suara angin kencang, Spear of Purity terbang ke arahnya.

“Skill itu diserahkan kepadamu oleh benda ini. kamu hanya tahu bagaimana rasanya. Jelas, tidak mungkin kamu bisa memberikan penjelasan yang jelas.”

“….”

“Dan kamu berani mengatakan apa? Masih bisakah kamu bicara seperti itu, tanpa benda ini di sisimu?”

Seol Jihu Hitam memberikan tatapan iba, sebelum mengalihkan pandangannya ke Spear of Purity.

“Aku khususnya merasa tidak enak untuk ‘orang ini’. Ini senjata dewa. Betapa menyebalkan rasanya!? Ah! Aku sangat kuat! Aku memiliki begitu banyak kekuatan! Jadi, mengapa pemilikku tidak dapat menggunakan kekuatanku dengan benar? Mengapa dia tidak menggunakanku secara efektif?

Aku memberinya hati dan jiwaku. Jadi, mengapa dia tidak memperlakukanku dengan baik? Tidak ada kejahatan yang tidak bisa aku bakar, selama dia menggunakan aku dengan benar…”

Woong.

Spear of Purity sedikit bergetar.

Seol Jihu Hitam mendengus.

“Kamu dengar itu?”

Dia kemudian mengangkat Spear of Purity tinggi, dan memeriksanya dengan cermat.

“Ngomong-ngomong… wow, senjata ini sungguh luar biasa. Tidak hanya itu terlihat indah, tapi energi yang dimilikinya sungguh… wow. Kalau saja aku punya tombak ini…”

Seol Jihu Hitam meratap, ketika dia mengagumi Spear of Purity.

Seol Jihu diam saja.

Atau lebih tepatnya, dia tidak mengatakan apa-apa.

Meskipun api kecil dinyalakan di dalam dirinya…

‘Spear of Purity telah berbicara kepadamu, sejak kamu membangunkannya. Bahkan, dalam pertarungan sebelumnya, itu menjerit dan berteriak putus asa.’

‘Tapi, kamu belum pernah mendengar hal itu.’

Tapi, karena apa yang ia dengar dari Little Chicken, dia benar-benar tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

“Benar sekali. Jika kamu bahkan memiliki satu ons nurani, kamu tidak akan mengatakan apa-apa.”

Seol Jihu Hitam menepuk bahu Seol Jihu.

“Tujuan, katamu? Bagus, bagus. Mimpi? Tidak buruk untuk bermimpi besar.”

“….”

“Tapi kawan, pada titik ini, kamu perlu melihat hal-hal yang lebih realistis.”

“….”

“Hanya fokus pada tugas yang ada, akan menghabiskan seluruh waktumu. Kamu baru saja mulai berjalan, dan bahkan belum tahu cara berlari. Jadi, bagaimana kamu bisa bermimpi terbang dan melayang di cakrawala?”

“…”

“Aigoo… Sangat frustasi. Rasanya, seperti aku membaca novel, dengan perkembangan cerita yang membuat frustrasi.”

Seol Jihu Hitam melempar Spear of Purity dan berbalik.

“Keluarlah, sobat…”

Menyanyikan lirik lagu lama, dia berjalan dengan susah payah, sebelum melirik ke belakang.

Seol Jihu masih berdiri di tempat yang sama, tanpa ekspresi.

“….”

Setelah Baek Haeju kembali, Seol Jihu telah bekerja keras selama delapan bulan, tanpa sepatah kata pun keluhan.

Dia baru saja melewati ujian pertama. Jadi mengingat betapa berbahayanya ia, Seol Jihu Hitam setuju jika dirinya mungkin sedikit keras.

Seol Jihu diam-diam berbalik. Dia berjalan ke batu dan dengan sedih meletakkan tangan di atasnya. Meskipun dia mencoba untuk bertindak tidak terpengaruh, mudah untuk melihat betapa jengkelnya Seol Jihu Hitam.

Seol Jihu Hitam menghela nafas.

“Sobat, kamu akan depresi, hanya karena itu? Lebih baik untuk menarik kemaluanmu.“

Dia berbicara lagi, ketika Seol Jihu mencoba mendorong batu itu.

“Apa rencanamu, mencoba mendorong batu? Apakah kamu hanya ingin dihancurkan oleh batu-batu yang berputar?”

Saat itulah, Seol Jihu perlahan memutar kepalanya.

Seol Jihu Hitam mengangkat tangannya.

“Ups, salahku. Terlalu dipikirkan olehku, yang harusnya tidak mengatakan apa-apa.”

Kemudian, dia menyilangkan tangannya.

“Sekarang tolong, gunakan otakmu sedikit. Apakah kamu tidak melihat pesan yang menguraikan aturan untuk ujian kedua? Kamu dapat memilih salah satu dari dua metode ini. kamu hanya perlu menyelesaikan satu untuk lulus. Itu 50 dari 100 poin. Dan apa? Mengharmoniskan pikiran, teknik, dan tubuh?

Kamu bahkan tidak dapat mencetak skor 100. Jadi, mengapa kamu mencoba mengincar 10.000? Ujian ini tidak terlalu sulit.”

Bidik skor 50, karena kamu kurang kemampuan.

Seol Jihu tidak bisa tidak setuju dengan kata-kata ini.

“Ini adalah ujian kedua, bukan yang pertama. Bagus untuk menetapkan tujuan, tapi membuatnya menjadi tepat sasaran. Jangan mengutarakan omong kosong dan berkata, ‘Oh! Mari kita hadapi ujian ini secara langsung, seperti yang pertama!’ Bisakah kamu menyalahkanku, karena aku kesal? Hmm?”

Seol Jihu Hitam mendekati Seol Jihu lagi.

Dia berhenti di depannya dan menatapnya lekat-lekat.

Setelah hening sejenak, katanya.

“…Hei.”

Seol Jihu secara refleks menutup matanya, tepat saat dia akan menjawab.

Ketika dia membukanya kembali, dia melihat telunjuk dan jari tengah Seol Jihu Hitam melayang tepat di depan bola matanya.

Seol Jihu Hitam telah berhenti, sebelum menusuk matanya.

“Bagaimana?”

Seol Jihu Hitam bertanya.

“Apakah kamu melihatku mencoba menusuk matamu?”

“Tidak.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Kamu tidak, kan? Lalu, mengapa kamu menutup mata? “

“…Aku tidak tahu. Aku hanya melakukannya secara refleks.”

“Persis. Itu dia.”

Seol Jihu Hitam melanjutkan.

“Otakmu merasakan bahaya, dan mengirim neurotransmiter yang memberi-tahu tubuhmu untuk melindungi dirimu sendiri. Bukannya kamu memperhatikan, ‘Ah, keparat ini mencoba menusuk mataku. Aku harus menutupnya.’ Jika kamu melakukannya, kamu akan berusaha menghindarinya. ”

“Aku rasa begitu.”

“Benarkan? Jadi, jika kamu ingin berbicara tentang One with Spear, lakukan ketika kamu bisa menggerakkan tombakmu secara intuitif. Seperti, kamu baru saja menggerakkan matamu. Kalau tidak, aku bahkan tidak ingin merespons.”

Seol Jihu memandang dirinya yang lain dengan tatapan baru.

‘Apa yang terjadi dengan pelatihan kayu yang kamu lakukan!? Apakah kamu sudah lupa!? Aku bilang, jangan memukul setelah kamu melihat, memahami, dan kemudian berpikir! Serang, segera setelah kau melihatnya! Bergerak menggunakan intuisimu!’

‘Seorang ahli sejati akan mendaratkan serangan yang berhasil, sebelum kamu bisa merasakannya! Pada saat kamu mencoba bergerak, kepalamu sudah berada di udara!’

Meskipun itu mungkin kebetulan, semua yang dikatakan Seol Jihu Hitam, tampaknya terhubung dengan ajaran Jang Maldong.

“Ngomong-ngomong… kamu ingin ke ranah yang lebih tinggi dengan cepat, kan?”

“Tentu saja. Tapi, aku tidak akan serakah.”

“Tidak, apa gunanya mengoceh? Aku perlu membuatmu belajar melalui pengalaman. Baiklah, ‘serakah’ seperti yang kamu inginkan. Jika berhasil, bagus. Jika tidak, aku yakin kamu akan belajar sesuatu.”

Seol Jihu Hitam berbicara dengan ujung mulutnya yang meringkuk. Sepertinya, dia baru saja mendapat ide bagus.

“Bukannya tidak ada jalan.”

“Hah?”

“Kamu ingin belajar One with Spear sebagai skill pasif, bukan? Tentu saja, itu akan tergantung pada kinerjamu. Tapi, aku dapat memberi-tahumu metode yang bagus. Itu yang aku gunakan di masa lalu. Karena kamu memiliki Intuisi, itu mungkin sedikit lebih mudah.”

Mata Seol Jihu membelalak.

“Apa itu?”

“Menurunkan kesulitan ujian.”

“Hah? Aku pikir, aku tidak bisa mengubah isi ujian.”

“Kamu tidak bisa, tapi di mana ada kemauan, di situ ada jalan.”

Dengan itu, Seol Jihu Hitam memutar matanya.

“Apa yang harus dilakukan… apa yang harus dilakukan… Ini adalah metode yang cukup bodoh. Aku pikir, kamu akan kecewa di tengahnya.”

“Aku tidak akan.”

“Tidak, aku tidak mempercayaimu. Lagipula, aku adalah kamu… Ah, aku rasa tidak masalah, meskipun kamu mengeluh. Aku bisa menghajarmu, sampai kamu diam.”

Seol Jihu Hitam meludahkan ancaman, sebelum tiba-tiba berubah serius.

“Apakah kamu benar-benar akan melakukan apa yang aku katakan?”

Seol Jihu mengangguk.

“Lalu, lepaskan semua artefakmu terlebih dahulu. Kamu bisa menyimpan Spear of Purity.”

Seol Jihu dengan patuh melepas Festina Earring dan Blessing of the Circum miliknya.

“Kamu bilang akan melakukannya.”

Seol Jihu Hitam meminta penegasan kembali.

“Ya, aku akan. Apa itu…?”

Setelah melepas jubahnya juga, Seol Jihu berhenti.

Seol Jihu Hitam masih berdiri di depannya, dengan jari-jarinya menunjuk ke matanya.

“Baik. Sekarang…”

Sebelum Seol Jihu bahkan sempat merasa ada yang tidak beres, Seol Jihu Hitam menyeringai.

“Bagaimana kalau kita mulai?”

Pada saat yang sama, jarinya menggali mata Seol Jihu.

Pitt!

Darah menyembur keluar dari mata Seol Jihu.

“Aaack …!”

Dan teriakan yang terlambat, terdengar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_370"

Follow Us