Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_373

gambar

SCG_373

Bab 373. Tobat (4)

Tidak mengherankan, Phi Sora menerima balasan positif dari Istana Kerajaan Eva.

Federation bahkan akan keluar ke wilayah perbatasan untuk menyambut mereka.

Sementara hasil membentuk kontrak dengan Spirit akan sepenuhnya bergantung pada Yi Seol-Ah, Federation mengatakan mereka akan memberikan sebanyak mungkin bantuan, selama proses berlangsung.

Maka, dengan Federation membimbing mereka, Yi Seol-Ah dan Marcel Ghionea tiba di tujuan mereka.

“Wow…”

Yi Seol-Ah tidak bisa menutup mulutnya.

Keagungan Benteng Tigol adalah satu hal. Tapi, pohon abu raksasa di tengah-tengah benteng itu, mengangkat langit seperti pilar… itu sangat agung.

“Kebanyakan orang yang melihat World Tree untuk pertama kalinya, memiliki reaksi yang sama.”

Suara yang jelas terdengar.

Yi Seol-Ah melihat kecantikan dari wanita bertelinga tajam yang berjalan ke arahnya, dengan langkah ringan.

Sang Sky Fairy memandangi Marcel Ghionea, dan tersenyum.

“Senang bertemu denganmu. Namaku Taihi Ingraria, komandan Sky Fairy.”

“Aku Marcel Ghionea.”

“Ya, aku pernah mendengar. Dan ini pasti…”

Ketika Yi Seol-Ah bertemu dengan mata Sky Fairy, dia buru-buru menundukkan kepalanya dan menyambutnya.

Taihi memindainya dari atas ke bawah, lalu memalingkan matanya.

“…Itu benar sekali. Seorang manusia dengan afinitas spirit… Aku tidak berpikir, itu mungkin.”

“Dia bisa mengerti Little Chicken, maksudku, Spirit Arcus.”

“Itu bisa dimengerti. Ayo lihat. Itu bukan Fire atau Earth. Water dan Wind agak lemah. Tapi, aku pasti bisa mencium aroma Wind.”

“Apakah itu berarti, dia dapat mengontrak Wind Spirit?”

“Aku tidak yakin.”

Taihi mengangkat bahu.

“Kebetulan, apakah salah satu leluhurmu Fairy?”

“Aku rasa, tidak. Kami dari dunia yang berbeda.”

“Maka, aku benar-benar tidak yakin, apakah Spirit akan menyukai dia… Tapi, jangan terlalu khawatir.”

Taihi melihat kembali ke World Tree, sambil tersenyum.

“World Tree-nim? Bisakah kamu mengirim keduanya ke Alam Spirit?”

Seolah menjawab permintaan Taihi, sebuah cabang turun dari langit.

Pohon itu menyodok Marcel Ghionea dan Yi Seol-Ah sebelum melengkung, dan membentuk tanda tanya.

“Tidak, dia tidak di sini hari ini. Aku pernah mendengar, jika dia sibuk.”

Cabang itu terkulai ke bawah.

Taihi tertawa elegan, lalu melanjutkan.

“Tapi, dia meminta kita untuk melakukan bantuan ini padanya. Bisakah kamu membawa keduanya ke Lord Ea?”

Ssss.

Cabang-cabang World Tree bergetar.

Selanjutnya, dua cabang turun dan membungkus tubuh Marcel Ghionea dan Yi Seol-Ah.

“Bagus. Sepertinya, World Tree-nim akan mengirimmu ke Alam Spirit segera. Apakah kamu siap?”

“Ya.”

“Semoga selamat sampai tujuan. Biasanya, kamu harus berkeliaran di Alam Spirit selama beberapa hari dan mencari Spirit untuk membentuk kontrak. Tapi, ada kemungkinan Lord Ea dapat membantumu dengan itu.”

“Terima kasih.”

Yi Seol-Ah memeriksa tubuhnya dengan bingung, tapi Marcel Ghionea tenang. Karena, dia pernah merasakan sensasi itu sebelumnya.

Segera, keduanya menghilang dengan kilatan cahaya.

***

 

Ketika Yi Seol-Ah membuka matanya, dunia yang sama sekali baru tersebar di depannya.

[Kamu disini.]

Sebuah suara ringan terdengar dari langit biru, di mana matahari maupun bulan tidak bisa terlihat.

Seorang dewi cantik dengan rambut pendek berwarna langit, berbaring di udara.

Itu adalah Raja Wind Spirit, Ea.

Dia tampaknya terbuat dari udara, seperti namanya, dan kurang dalam fitur wajah. Dia memberikan pesona malu-malu dengan cara menutup matanya, dan dagunya bertumpu pada punggung tangannya, sambil berbaring dengan perut menghadap ke bawah.

[World Tree-nim memberi-tahuku. Anak itu ingin membuat kontrak dengan Spirit?]

“Ya. Komandan Sky Fairy mengatakan, jika aroma udara adalah yang terkuat.”

[Hmm.]

Ea membuka satu mata. Yi Seol-Ah tegang, ketika tatapan dingin itu jatuh padanya.

[Memang… aku bisa merasakan banyak energi, untuk seseorang yang dari Bumi.]

“Lalu…”

[Tapi itu tidak luar biasa, seperti yang aku harapkan.]

Ea berbicara.

[Ini tidak biasa, bagi manusia untuk membuat kontrak dengan Spirit sejak awal. Meskipun mungkin untuk berkomunikasi, tapi biasanya hanya itu.]

“Maksudmu, itu tidak mungkin baginya untuk membuat kontrak?”

Ea menggelengkan kepalanya, pada pertanyaan Marcel Ghionea.

[Kamu pasti salah mengerti sesuatu. Afinitas Spirit hanya persyaratan minimum, untuk membentuk kontrak dengan Spirit. Semuanya bergantung pada Spirit untuk memutuskan, apakah mereka ingin membentuk kontrak dengan manusia yang memenuhi syarat.]

Marcel Ghionea berpikir mendalam, sebelum bertanya.

“Aku mengerti, apa yang kamu maksud. Bisakah kita bertemu dengan Wind Spirit?”

[Seharusnya tidak ada masalah, karena World Tree-nim mengundangmu. Pertanyaannya adalah, apakah ada dari mereka yang akan tertarik pada anak itu…]

Hati Yi Seol-Ah tenggelam.

Dia pikir, dia akhirnya menemukan jalannya.

Meskipun dia tidak punya rencana untuk mundur sekarang, dia tidak bisa tidak merasa gelisah dengan Raja Spirit, yang berbicara secara negatif.

[Jujur saja… denganmu, kesempatannya hampir nol. Bahkan, jika aku menurunkan standarku ke minimum, aku tidak menganggapnya begitu menarik. Tapi…]

Ucap Ea dengan tenang, sebelum sepenuhnya membuka kedua matanya.

[Karena orang yang membangkitkan World Tree-nim secara pribadi datang, dan penyelamat kami secara pribadi meminta bantuan ini… rasanya tidak benar, untuk membiarkannya kembali dengan tangan kosong.]

Ea menjentikkan jarinya.

[Aura?]

Riak yang tidak biasa terbentuk di udara, seolah-olah untuk menanggapi panggilan ratu.

Spirit berwarna langit yang dalam, muncul di udara.

Seorang dewi cantik yang menyerupai Ea, muncul.

[Apakah kamu memanggilku, ratuku?]

[Ya. Aura, tolong bentuk kontrak dengan manusia ini.]

[Apa?]

Mata Aura membelalak, ketika Ea menunjuk Yi Seol-Ah. Dia bergumam dengan gugup.

[T-Tapi Lord Ea, manusia itu…]

[Ini adalah permintaannya.]

[…?]

[Pria yang menerima restu World Tree-nim. Jika kamu membuat kontrak dengannya, kamu akan dapat membantunyam lebih dekat daripada Spirit lainnya.]

[Ah!]

[Ini adalah hal yang sangat terhormat. Tentu saja, aku tidak akan memaksamu, jika kamu tidak tertarik.]

[Tidak! Aku akan melakukannya! Biarkan aku melakukannya, aku mohon!]

Sikap Aura berubah total. Dia tampak enggan pada awalnya, tapi ketika Seol Jihu disebutkan, dia memohon untuk melakukannya.

[Lala, lalala…]

Segera, Aura perlahan terbang ke Yi Seol-Ah, sambil bersenandung.

Setelah berhenti tepat di depan hidungnya, dia melihat ke mata Yi Seol-Ah dan tersenyum.

“Ah!”

Teriakan terkejut keluar dari mulut Yi Seol-Ah yang gugup. Meskipun Aura tidak mengatakan apa-apa, Yi Seol-Ah bisa merasakan suara Spirit yang langsung memasuki kepalanya.

Aura hanya berkata kepadanya,

[Raih tangan ini, jika kamu ingin membuat kontrak denganku.]

Pada saat berikutnya, Yi Seol-Ah menutup matanya dan memegang tangan Spirit, seolah-olah dia terpesona.

Senyum Aura menebal.

Spirit juga menutup matanya dengan erat, meraih tangan Yi Seol-Ah, dan terbang lebih dekat ke wajahnya.

Saat dahi mereka bersentuhan, bibir Aura sedikit terbuka.

[Ego, Contrahere, Vobiscum…]

Whoooosh!

Yi Seol-Ah merasakan embusan udara memasuki tubuhnya, dan secara refleks mengambil napas dalam-dalam.

‘S-Sungguh perasaan yang aneh…’

Tubuhnya bergoyang sisi ke sisi, seolah menari.

Udara tampak meleleh di dalam dirinya.

Dia gemetar pada perasaan resonansi yang tak terlukiskan, dan jatuh ke tanah.

Keadaan ini berlangsung sekitar 10 menit. Ketika dia membuka matanya lagi, Aura tidak lagi di depannya. Namun, dia bisa dengan jelas merasakan keberadaan lain di dalam tubuhnya.

“Aku… membentuk kontrak…”

Yi Seol-Ah terengah-engah.

[Aura adalah anak yang sangat aku hargai.]

Ea berkata dengan suara monoton.

[Jika dia bisa mengabdikan dirinya untuk membantu penyelamat kita di sampingmu, aku akan bisa mundur dari posisiku dengan mudah. Dia adalah kandidat utama untuk menggantikanku. Jadi, tolong jaga dia.]

Yi Seol-Ah mengangguk beberapa kali.

Sebenarnya, dia linglung, karena perasaan aneh yang berputar-putar di dalam tubuhnya.

Marcel Ghionea menatap Ea, setelah membantu Yi Seol-Ah.

“Aku punya permintaan lain.”

[Apa itu?]

“Bisakah aku melihat-lihat Alam Spirit? Tidak apa-apa, meskipun hanya untuk sedikit. Aku ingin kembali ke tempat itu.”

[Tempat itu, maksudmu…]

Ea menganggukkan kepalanya dengan berat, seolah-olah ada beban di benaknya.

[Aku rasa tidak apa-apa. Kamu dapat meminta Aura, ketika kamu ingin kembali.]

Ea menutup matanya.

Marcel Ghionea membungkuk, lalu berbalik, dan mulai berjalan.

Yi Seol-Ah juga mengejarnya.

Dia merasa seperti sedang bermimpi. Pergi ke Federation dan tiba di Alam Spirit sudah sulit dipercaya. Tapi, dia bahkan berhasil membentuk kontrak dengan Spirit yang kuat.

“Ack.”

Tepat ketika dia sadar, setelah terbiasa dengan sensasi baru, dia merasakan dampak lembut di wajahnya.

Marcel Ghionea telah berhenti, sebelum dia menyadarinya.

“M-Maaf.”

[Fufu.]

Cekikikan Aura terdengar.

Marcel Ghionea tidak mengatakan apa-apa. Dia meletakkan tangan di sakunya, ketika dia menatap kosong ke tanah kosong.

“…Itu di sini.”

Kemudian, dia berbicara setelah lama diam.

“Apa yang ada di sini?”

“Ini adalah tempat, di mana kami bertarung dengan Raging Temperance dan Twisted Kindness.”

Mendengar ini, Yi Seol-Ah melihat sekelilingnya.

Dia tidak melihat bekasnya, mungkin karena tanah telah dikembalikan ke keadaan semula. Namun, Marcel Ghionea berlutut dan mengambil segenggam tanah.

“Bau darah juga tertinggal di Benteng Tigol… dan itu sama di sini.”

Dia mengusap kotoran di antara jari-jarinya, sambil menunjukkan ekspresi pahit.

“…Itu akan salah, untuk menyebut apa yang terjadi pertempuran sengit. Apa itu sebenarnya, adalah serangan sepihak. Kami nyaris tidak bertahan, dan jika bukan karena kebetulan yang datang, kami tidak akan keluar sebagai pemenang.”

Yi Seol-Ah menjadi kehilangan kata-kata.

Dia menjadi khusyuk, karena ini adalah pertama kalinya, dia melihat Marcel Ghionea yang biasanya dingin, bersikap mencela dirinya sendiri.

Dia menduga, jika pertempuran yang melampaui imajinasinya dan yang paling liar, pasti terjadi di sini.

“…Terima kasih…”

Tidak tahu harus berkata apa, Yi Seol-Ah berterima kasih padanya.

Tak lama kemudian, Marcel Ghionea berkata sambil masih berlutut.

“Seperti yang kamu tahu, Federation, sebagian besar, membenci umat manusia.”

Dia menoleh dan menatap Yi Seol-Ah.

“Sentimen itu belum hilang sepenuhnya. Biasanya, manusia bahkan tidak bermimpi memiliki World Tree, yang membawa mereka ke Alam Spirit.”

Marcel Ghionea melanjutkan.

“Meskipun begitu, kami dapat memasuki Alam Spirit tanpa kesulitan, dan kamu bahkan dapat membentuk kontrak dengan Spirit. Tidak berlebihan untuk mengatakan, jika ini semua berkat Perwakilan Seol.”

Memang benar, jika Yi Seol-Ah merasakan kecanggungan yang tidak dapat dijelaskan, sepanjang perjalanan. Entah itu Federation atau Alam Spirit, itu adalah sesuatu yang tampak begitu jauh dari jangkauan. Sehingga, mereka tampak seperti sesuatu dari tanah bintang-bintang.

Dia tahu jika itu ada, tapi dia tidak pernah berpikir, dia akan pergi ke sana secara pribadi.

Tapi, begitu nama Seol Jihu dikeluarkan, situasinya berubah total.

Federation menyambut mereka, sampai mengirim orang untuk menyambut mereka. Dan Raja Spirit bahkan telah memperkenalkan Spirit tingkat tinggi kepadanya, meskipun tidak menganggapnya layak.

‘Kalau dipikir-pikir…’

Mengingat serangkaian peristiwa satu per satu, Yi Seol-Ah tiba-tiba merasa malu.

Jika ada satu hal yang ia pelajari dari ekspedisinya sebelumnya. Itu adalah jika tidak semua earthling hidup dengan baik di Paradise.

Bahkan, tim yang cukup terampil pun kesulitan untuk mencapai tujuan mereka. Karena biasanya mereka sulit untuk hanya membeli peralatan, mereka tinggal di penginapan tanpa pernah berpikir untuk memiliki tempat mereka sendiri.

Tapi, bagaimana dengan dia?

Terus terang, dia tidak pernah kelaparan satu hari, sejak hari dia memasuki Paradise. Dan orang-orang yang kebanyakan earthling yang akan memintanya ada di tim mereka, ada di sekelilingnya.

Bukan itu saja. Dia telah memasuki Alam Spirit dan membentuk kontrak dengan Wind Spirit yang kuat, dengan mudah.

Semua itu diserahkan padanya, di atas piring.

Semua itu karena; dia berasal dari Valhalla dan teman Seol Jihu.

‘Aku…’

Begitu pikirannya mencapai titik ini, Yi Seol-Ah dengan lembut menggigit bibir bawahnya. Benar, dia tidak diabaikan. Jika dia ingin makan, dia bisa makan sebanyak yang ia inginkan.

Dia tidak diabaikan.

Bukannya dia tidak bisa, tapi dia tidak melakukannya. Dia menyia-nyiakan waktunya, menggunakan ibunya sebagai alasan, untuk bolak-balik antara Bumi dan Paradise.

‘Apa yang aku lakukan sampai sekarang…?’

Selama seseorang memasuki sebuah organisasi, mereka diharapkan untuk mengurus masalah mereka sendiri.

Baru sekarang, kata-kata itu benar-benar menyentuh hatinya.

“Menjadi lebih kuat.”

Marcel Ghionea berbicara.

“Jika kamu benar-benar bersyukur, jadilah lebih kuat, tidak peduli apa yang harus kamu lakukan. Kemudian, jika lain kali terjadi sesuatu, ikutlah serta.”

Dia benar. Bukan karena Seol Jihu tidak membawanya dalam ekspedisi. Dia tidak bisa berpartisipasi. Jika dia telah meningkatkan dirinya ke standar minimum, Seol Jihu akan membiarkannya pergi tanpa keraguan.

“Aku tidak memberi-tahumu untuk melawan seorang Army Commander. Tidak ada yang mengharapkanmu sebanyak itu. Tapi, kamu harus menjadi lebih kuat, untuk setidaknya menahan kaki mereka. Jika kamu bisa melakukan itu…”

Akhirnya, Marcel Ghionea berdiri dan berkata pada Yi Seol-Ah, yang berdiri dengan bingung.

“Baik Perwakilan Seol dan aku akan merasa, jika menunda pelatihan kami dan membawamu ke sini, tidaklah sia-sia.”

 ***

 

Marcel Ghionea dan Yi Seol-Ah kembali ke Benteng Tigol.

Ketika Taihi yang sedang menunggu di bawah World Tree, melihat Yi Seol-Ah… dia menyatakan kaget, sekaligus iri.

“Untuk mengontrak Aura di antara Wind Spirit, yang tak terhitung jumlahnya… Dan dia bahkan merupakan penerus yang paling dimungkinkan untuk Lord Ea …!”

Seharusnya, Aura adalah Spirit yang berevolusi penuh, berperingkat tertinggi, yang hanya ada beberapa di antara lima jenis Spirit. Tampaknya, Aura bahkan lebih istimewa, karena Ea menunjuknya sebagai kandidat penggantinya yang utama.

Meskipun Ea mengatakannya dengan acuh tak acuh, dia benar-benar menaruh kepercayaan besar untuk meninggalkan Aura ke dalam perawatan Yi Seol-Ah.

“Kita akan pergi sekarang.”

Marcel Ghionea mengucapkan selamat tinggal, saat dia membungkuk pada Taihi yang terkejut.

“Ah, kamu sudah pergi?”

“Ya, kami menyelesaikan untuk apa, kami datang ke sini. Aku pasti akan memberi tahu Perwakilan Seol, jika kamu sangat membantu kami, hari ini.”

“Ah, ya… aku Sky Fairy. Pastikan kamu tidak mengatakan, jika aku adalah Cave Fairy secara tidak sengaja.”

Setelah mengucapkan selamat tinggal, Marcel Ghionea berbalik dan mulai berjalan menyusuri benteng. Yi Seol-Ah diam-diam mengikutinya.

Selama berjalan, tidak ada pihak yang mengucapkan sepatah kata pun. Archer of Steel biasanya adalah tipe pendiam, dan Yi Seol-Ah telah berpikir keras, bahkan sebelum meninggalkan Alam Spirit.

“…Tunggu.”

Kemudian, dia tiba-tiba berhenti dan berteriak.

“Apa itu?”

“I-Itu tidak akan lama. Bisakah aku pergi untuk melihat World Tree sebentar?”

“World Tree?”

Marcel Ghionea memiringkan kepalanya, tapi dia tidak mengatakan tidak. Dia menganggukkan kepalanya, seolah mengatakan, ‘silakan’.

Yi Seol-Ah berlari, di jalan yang telah dilaluinya.

Taihi sedang berbaring di bawah World Tree. Dia memegangi perutnya dan berbalik, berteriak, “Aigoo, perutku!”

“Taihi-nim!”

Ketika Yi Seol-Ah memanggilnya, dia tergesa-gesa berdiri.

Dia membersihkan debu di tangannya, dan membuat ekspresi yang elegan.

“Ya ampun, kamu belum kembali?”

“Jika tidak apa-apa denganmu… aku ingin meminta bantuanmu.”

“Y-Ya?”

“Aku membuat kontrak dengan Aura, tapi aku tidak tahu apa-apa tentang Spirit. Tidak sama sekali.”

“Benar…”

Taihi memutar matanya, di tengah pembicaraan. Dia punya perasaan, dia tahu apa yang akan diminta gadis itu kepadanya. Namun, itu bukan akhirnya.

“Dan aku mendengar, para Fairy adalah Archer yang luar biasa, yang dilahirkan secara alami.”

“Itu benar.”

Taihi berkata dengan bangga.

Yi Seol-Ah berbicara dengan lebih bersemangat dan putus asa, daripada sebelumnya.

“Jadi, jika mungkin… aku ingin tetap di sini.”

“Jadi, maksudmu…”

Taihi menjawab dengan senyum manis.

“Kamu ingin tinggal di sini, dan belajar bagaimana menjadi seorang Archer yang dapat menggunakan Spirit-nya dengan benar.”

“Aku tidak akan menyulitkanmu. Aku akan mengurus makananku, dan jika ada aturan yang perlu aku ikuti, aku akan memastikan kalau aku melakukannya. Aku akan diam, jadi tolong biarkan aku tinggal.”

“Tentu. Kamu mengontrak Spirit tingkat tertinggi. Jadi, aku tidak mengerti kenapa tidak.”

Taihi setuju agak mudah.

“Aku memuji semangatmu, tapi jangan mencoba melakukan semuanya sendirian. Kamu seorang pemula sempurna, tanpa pengetahuan tentang Spirit. Ada batasan untuk belajar sendiri. Mengingat apa yang diminta dermawan kami untuk kami lakukan… aku punya lebih dari keinginan, untuk memperkenalkan seorang guru yang hebat kepadamu.”

Dia menggosok dagunya, dan melirik ke samping.

“Tapi, itu tidak akan mudah untuk meniru seni Fairy, dengan tubuh manusia… Dan kamu harus menggunakan Spirit di atas itu. Apakah kamu yakin, bisa melakukan keduanya?”

“Ya.”

Yi Seol-Ah langsung menjawab.

Dia sudah memutuskan. Dia tidak peduli dikritik, karena menghambat pencapaian Valhalla dan Seol Jihu.

Yang penting, dia semakin kuat.

Tidak perlu baginya untuk berjalan di jalan yang sama, seperti adiknya. Dia harus menemukan jalannya sendiri, untuk berjalan.

Dan sekarang setelah sampai sejauh ini, dia memutuskan untuk memakan semua yang ia bisa dapatkan.

“Jika kamu akan memperkenalkanku kepada seorang guru…”

Jadi, Yi Seol-Ah mengatakan kata-kata yang sama, yang pernah dikatakan seseorang.

“…Aku ingin kamu memperkenalkan guru yang paling terampil dan keras.”

Saat itu juga, mata Taihi berbinar.

Jika dia melihat seorang gadis yang beruntung sebelumnya, sekarang matanya sedikit lebih penuh harapan.

“…Sejak Parasite muncul di tanah ini, kami, Sky Fairy telah mengadopsi tradisi baru.”

Setelah keheningan singkat, Taihi berbicara dengan suara pelan.

“Tidak peduli apa yang kamu pelajari dari siapa, tidak ada guru yang lebih baik dari pengalaman kehidupan nyata. Setiap Sky Fairy yang menjalani upacara kedewasaan mereka, segera bergabung dengan tim patroli dan berpatroli di wilayah perbatasan. Meskipun wilayah ini lebih aman sekarang, karena perang baru saja berakhir. Pertempuran skala kecil sering terjadi di masa lalu.”

Dengan itu, Taihi bertanya diam-diam.

“Tentu saja, Federation juga pulih dari perang. jadi, kami memiliki banyak slot terbuka di tim patroli kami… Bagaimana menurutmu?”

Patroli wilayah perbatasan. Ini bukan wilayah antara Federation dan umat manusia, tapi wilayah antara Federation dan Parasite.

Hanya membayangkannya, membuat Yi Seol-Ah menggigil.

Selain itu, wilayah perbatasan haruslah Pegunungan Hiral. Hanya berpatroli di area tersebut, sambil terus-menerus mencari kemungkinan penyusup, akan menguras energinya. Namun, Yi Seol-Ah tidak menghindarinya.

“Ya!”

Kawan-kawannya telah melawan Army Commander dan bahkan Ratu Parasite sendiri. Bagaimana dia bisa takut pada undead dan parasite belaka?

“Tolong, biarkan aku.”

“Aku rasa, aku tidak punya pilihan.”

Taihi tersenyum cerah.

“Aku menghargai bantuanmu. Tapi, tim patroli yang aku tangani, pergi ke daerah terdalam, paling berbahaya di Pegunungan Hiral. Jadi, tolong ingat itu.”

Setelah berbicara dengan Taihi, pundak Yi Seol-Ah kembali turun. Meskipun dia memutuskan sendiri, dia masih perlu mendapatkan izin.

Setelah mendengarkan penjelasannya, Marcel Ghionea diam-diam memberikan kristal komunikasi. Yi Seol-Ah secara pribadi menjelaskan situasinya.

-Ups.

Phi Sora terkekeh.

Itu adalah tawa yang mengejutkan, bukannya tawa yang mengejek.

-Lihatlah dirimu. Aku terkejut… Baiklah, silakan. Tapi, izinkan aku menyarankanmu, jangan lakukan itu dengan setengah hati. Parasite bukanlah target yang mudah.

“Aku akan mempertaruhkan nyawaku.”

-Apakah kamu tidak tahu jalan tengah itu? Jangan mati. Apa yang akan aku katakan kepada perwakilan, jika kamu mati?

Phi Sora menggerutu.

-Namun, semoga beruntung. Karena kamu sudah sejauh itu, aku akan menantikan, saat bertemu lagi denganmu.

Phi Sora menutup panggilan.

Yi Seol-Ah menyerahkan kristal komunikasi kembali ke Marcel Ghionea, dan kemudian membungkuk dengan sopan.

“Terima kasih telah membawaku ke sini.”

“…Ini adalah pertama kalinya, kamu melakukan sesuatu yang terpuji.”

Marcel Ghionea bergumam pelan.

“Itu sama dengan adikmu. Sepertinya, aku akan memiliki satu hal yang kurang perlu dikhawatirkan sekarang. Aku yakin, Perwakilan Seol juga akan senang. “

“Ah, kita juga harus memberitahu Orabeo-nim…”

“Yah, itu kalau dia kembali sebelum dirimu. Tapi dia bilang, dia akan pergi untuk waktu yang lama…”

“Kemana dia pergi…?”

“Aku tidak tahu. Hanya pemimpin tim yang tahu spesifiknya. Dia tidak mengatakan apa-apa kepada kita.”

Marcel Ghionea memukul bibirnya, begitu nama Seol Jihu disebutkan.

“Tapi, aku bisa menebak. Dia mungkin memikirkan hal yang sama, dengan yang aku lakukan.”

Menatap langit…

“Mungkin…”

Dia menghela nafas ringan.

“Dia mungkin berada dalam rasa sakit yang lebih besar, daripada apa yang ia alami selama perang terakhir…”

***

 

Di waktu yang sama.

Saat sebuah batu meluncur turun gunung dengan suara gemuruh, jeritan mengerikan menggema.

Seol Jihu Hitam menatap dengan dagu di telapak tangannya, sebelum mengambil cabang pohon di tangannya, dan menyelesaikan karakter penghitungan () di tanah.

Melihat karakter yang tak terhitung banyaknya yang tergambar di tanah, dia tersenyum pahit.

“Percobaan ke 2.475. Juga gagal.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_373"

Follow Us