Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_374

gambar

SCG_374

Bab 374. Tobat (5)

Kehilangan penglihatan.

Dengan menggunakan metode yang sederhana dan langsung ini, Seol Jihu Hitam dengan mudah meningkatkan tingkat kesulitan dari ujian kedua.

Sejak hari dia melewati ujian pertama, Seol Jihu menghadapi tantangan baru.

Mendorong batu ke atas dari kaki bukit, sekarang menjadi masalah.

Meskipun dia telah menempuh jalan yang sama ini ribuan kali sebelumnya, dia masih tidak yakin jika dia berada di jalan yang benar.

Mendaki sekarang, jauh lebih memakan waktu daripada sebelumnya. Karena, dia harus memusatkan semua indranya, untuk pergi ke arah yang benar.

Bahkan, kehilangan konsentrasi sedikit pun, menyebabkan ia pergi ke arah yang salah atau batu yang menuruni lereng.

Ada perbedaan besar antara berusaha untuk tidak melihat dengan mata, dan benar-benar tidak dapat melihat.

“Apakah kamu mengerti sekarang, mengapa aku mengatakan 59.5?”

Seol Jihu Hitam berkicau mengejek, ketika dia menyaksikan Seol Jihu memanjat…

Setiap langkah berat dan menyakitkan.

‘Dia benar.’

Pendakian akan lebih mudah, jika Seol Jihu cukup kuat untuk mendorong batu ke atas, tanpa harus memasukkan semua kekuatan ke dalamnya.

Kemudian, dia bisa mendapatkan kembali keseimbangannya, sebelum batu itu mulai berguling ke arah yang salah.

Tapi, kekuatan Seol Jihu saat ini hanya cukup untuk melewati ujian. Satu kesalahan kecil, segera menyebabkan kegagalan.

“Sobat, otakmu terlihat sangat imut. Ah, tapi jangan salah paham, aku lebih suka pria dengan otak cerdas. Kamu tahu maksudku, bukan?”

Seol Jihu Hitam mengejek, saat Seol Jihu berjuang untuk bergerak maju.

“Mari kita berpikir, oke? Mengapa kamu pikir, stat intuisi-mu tidak naik, meskipun kamu bekerja keras? Apakah kamu tidak merasa aneh?”

“Jawabannya sederhana. Dengan metode yang telah kamu gunakan sejauh ini, kamu tidak bisa lebih tinggi dari Intermediate (High).”

“Lihat. Ada batas untuk meningkatkan skill-mu melalui pelatihan berulang sederhana. Bahkan, teknik tombak seperti Thrust, Strike, dan Cut memiliki batasnya. Dan tentu saja, pengulangan yang tidak ada artinya, bahkan kurang efektif untuk skill tubuh fisik, seperti Intuisi.”

“Ingat apa yang dikatakan Master Jang, selama latihan batu berwarna? Lihat, rasakan, jangan berpikir, dan pukul saja. Dia tidak salah, tapi saran itu tidak berlaku untukmu.”

“Mengapa? Karena saran itu hanya berlaku untuk mereka yang tahu cara melihat, memahami, berpikir, dan melakukan ketiganya dengan lancar.”

Menurut pendapat Seol Jihu Hitam, Seol Jihu tahu cara melihat. Tapi, Seol Jihu tidak tahu bagaimana memahami atau berpikir.

“Berhentilah berasumsi, jika kamu terus mencoba, itu entah bagaimana akan berhasil. Apakah kamu tidak punya otak? Kamu telah melewati jalan ini, lebih dari seribu kali.”

“Bayangkan jalan di kepalamu. Ikuti jalan itu. Apakah itu sangat sulit?”

“Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan? Dasar bodoh. Apakah kamu tidak merasa kasihan pada dirimu sendiri? Otakmu mati-matian berusaha membantumu, namun kamu bahkan tidak bisa mempercayai intuisi-mu sendiri?”

“Aku rasa, kemarin kamu tertidur begitu dalam. Sehingga, kamu tidak mendengar suara otakmu yang menangis.”

Baru setelah parade penghinaan Seol Jihu Hitam, Seol Jihu menyadari apa sebenarnya intuisi itu.

Intuisi tidak hanya merujuk pada perasaan. Itu melibatkan pemikiran.

Seol Jihu Hitam berusaha memperingatkannya, untuk tidak hanya mengandalkan firasat.

Dia harus memanfaatkan tidak hanya skill inderanya, tapi juga kemampuan per-septual-nya.

‘Bayangkan jalan di kepalaku…’

Seol Jihu tidak ceroboh. Dia mencoba menggambarkan detail terkecil tentang jalan. Seperti, rumput liar yang tumbuh di sisi jalan dan gundukan di lereng.

Dia berpikir dan terus berpikir, sampai otaknya tidak bisa lagi membentuk gambaran baru. Lalu, dia mendorong batu itu ke depan.

“Apakah aku pergi ke arah yang benar?”

“Apakah ini arah yang benar?”

Setiap kali rasa tidak aman mulai menguasai dirinya, Seol Jihu menangkisnya dengan rajin. Dia terus memanjat, memercayai intuisi-nya.

Saat itulah, keputus-asaan yang menyelimuti pikirannya menghilang.

[Addition Skill, Intuition [Intermediate (High)], meningkat hingga Intuition (High).]

Dia akhirnya terbiasa menjadi buta.

“…Ya. Itulah artinya memahami dan berpikir.”

Seol Jihu Hitam mengangguk.

***

 

Hari ke 422.

Seol Jihu sekarang dapat mencapai puncak pertama, tanpa banyak kesulitan.

Saat itulah tantangan baru muncul, mengejeknya, dan mengingatkannya jika ini hanyalah permulaan.

Kondisi pertama untuk melewati ujian kedua adalah, untuk menempatkan batu besar yang utuh, di puncak berikutnya.

Dari sini, sebagian besar pembatasan skill dan item dicabut, dan dia bisa menggunakan mana lagi. Tapi setelah 15 langkah ke jalan kedua, dia menyadari itu tidak ada artinya.

Rumble!

Dia mendengar gemuruh batu besar yang mendekat.

Gedebuk!

“Kkauk!”

Mata buta Seol Jihu terbuka, ketika sebuah batu menabrak batu yang dipegangnya.

Meskipun dia melindungi batunya dengan mana, meskipun dia telah mengaktifkan seluruh rangkaian mana…

Ketika batu itu mengenainya, Seol Jihu merasakan kejutan luar biasa dari telapak tangannya, lalu ke lengannya, dan kemudian ke seluruh tubuhnya.

Tabrakan tidak berakhir di sana.

Koong, koong, koong, koong…

Beban di lengannya meningkat, ketika batu-batu besar menumpuk di atas satu sama lain, satu demi satu.

Dengan setiap tabrakan, dia terpaksa mundur selangkah.

Dia telah berjalan ke depan 15 langkah, dan hanya setelah dia mengambil 14 langkah ke belakang, barulah gemuruh berhenti.

“Kkeuuuuu…!”

Seol Jihu berjuang untuk menghalau 15 batu besar.

Wajahnya tidak bisa lebih merah. Pembuluh darah muncul di lengannya, yang bergetar hebat.

Sirkuit mana-nya menjerit kesakitan, karena dia terlalu banyak memberi makan mana.

‘A-aku harus cepat…!’

Dia tahu, dia harus menghancurkan batu-batu besar itu.

‘…Tapi, bagaimana caranya?’

Wajah Seol Jihu terdistorsi kesakitan.

Dia tidak diizinkan untuk merusak batu yang disentuhnya.

Ini berarti, dia harus memecahkan batu-batu besar yang berguling itu satu per satu, dimulai dengan batu kedua, tanpa menggunakan serangan frontal.

Itu tidak sepenuhnya mustahil.

Seperti Baek Haeju, dia bisa menembakkan energinya ke langit, menekuknya, dan menjatuhkannya ke batu yang ingin dihancurkannya.

Namun, untuk melakukannya, dia harus melepaskan satu tangan dari batu yang didorongnya, mengarahkannya ke langit, dan menciptakan Mana Spear.

Bisakah dia melakukannya? Itu cukup sulit, hanya mendukung batu-batu besar.

Perlahan, Seol Jihu menarik kembali tangan kirinya.

Dia tidak menggerakkan lengan yang sepenuhnya keluar dari jalan.

Dia menopang beban dengan ujung tangannya, nyaris tidak menempelkan telapak tangannya.

“Kamu benar-benar berusaha keras.”

Dia mendengar tawa Seol Jihu Hitam yang tertahan, tapi dia tidak mampu untuk melihatnya.

Seol Jihu mengertakkan giginya.

Jika dia bisa menghancurkan setidaknya satu batu, situasinya akan jauh lebih baik.

‘Aku mohon…!’

Seol Jihu menciptakan Mana Spear, dengan ketulusan hati.

Dia dengan hati-hati menghitung jarak ke target dan arah serangan, sebelum meluncurkan tombak secara diagonal.

Dia tidak yakin bisa mengenai batu kedua dengan sempurna. Tapi dia berharap, tombak itu akan mendarat di suatu tempat di tengah.

Kwang!

Untungnya, dia mendengar batu itu pecah.

Seperlima dari bobot itu lenyap.

Seol Jihu terengah-engah. Namun, bahkan sebelum dia bisa menghela nafas lega, dia terengah-engah.

“A-Apa-apaan ini?”

Teriakan kaget keluar dari bibirnya.

Penurunan berat, dengan cepat kembali ke keadaan semula.

Tapi, bukankah dia baru saja menghancurkan batu berguling?

“Inilah yang terjadi. 14 batu besar yang tersisa bertambah berat, untuk menutupi kehilangan dari satu batu besar.”

Dia mendengar suara Seol Jihu Hitam.

Rahang Seol Jihu ternganga kaget.

“Itu…!”

“Tidak adil? Tapi, begitulah adanya.”

“Keuuuuuuu!”

“Pertama-tama, jumlah batu besar dirancang agar sesuai dengan levelmu saat ini.”

“Apa…!?”

“Tapi, jangan terlalu khawatir. Yang harus kamu lakukan adalah menghancurkan semua 14 batu sekaligus. Meskipun, sebelum kamu melakukannya, beratnya akan tetap sama, apa pun yang terjadi.”

Seol Jihu tersentak kesakitan dan ngeri.

Seol Jihu Hitam menguap, menutupi mulut dengan tangannya.

“Aku memperingatkanmu jika ujian kedua tidak akan sebanding dengan yang pertama. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan pada saat bersamaan.”

“Tetap saja…!”

“Baik. Aku kira, kamu memang mendapatkan sesuatu dari ujian pertama. Kamu masih punya waktu dan energi, untuk mengeluh.”

Saat itulah, rasa takut melanda Seol Jihu.

Segera kekhawatirannya terbukti benar.

“Aku sudah memperingatkanmu tentang ini juga, ingat? Ujian kedua akan menyenangkan gila.”

Saat kekecewaan Seol Jihu Hitam mereda…

Rumble…

Seol Jihu mendengar suara batu besar, yang menuruni lereng lagi. Tapi kali ini, suara datang dari kiri dan kanan, bukan dari depan.

Wajahnya ternganga kaget.

Baru pada saat itu, dia ingat fakta jika jalan kedua memiliki banyak persimpangan yang berasal dari jalan utama.

“Ah…”

Kepala Seol Jihu mati-matian bergetar, dari satu sisi ke sisi lain.

Tapi karena dia tidak bisa melihat, dia tidak tahu di mana batu-batu besar itu. Atau, seberapa jauh mereka datang.

Dia secara naluriah meluncurkan Mana Spear, tapi jatuh rata dengan tanah.

Puk!

Sebuah batu besar yang terguling dari perempatan di dekatnya, menghantam Seol Jihu.

Saat dia jatuh tak berdaya, batu-batu besar yang berbaris di jalan utama, mulai berguling ke bawah.

“Selamat tinggal.”

Seol Jihu Hitam melambaikan tangannya.

“Aaaaaak!”

Batu-batu besar menimpa tubuh Seol Jihu, mematahkan tulangnya, dan merobek-robeknya.

***

 

Seol Jihu menemukan cara untuk menerobos ujian kedua.

Berat total batu-batu di jalanan tetap tidak berubah, sampai semuanya hancur pada saat yang sama. Apakah artinya, jika dia harus terlebih dahulu menyingkirkan batu-batu besar yang berguling ke arahnya, dari persimpangan jalan.

Tapi, ini lebih mudah diucapkan, daripada dilakukan.

Selain dari fakta jika sulit untuk secara tepat mengarahkan Mana Spear pada target. Dia tidak bisa melihat arah, dan jarak batu-batu besar yang datang kepadanya, di persimpangan jalan.

Urutan di mana batu-batu besar turun berubah setiap saat. Jadi, mengingat urutan turunnya batu, tidak membantu.

Pada akhirnya, Seol Jihu memutuskan untuk mengandalkan pendengarannya.

Dia memfokuskan semua indra di telinganya.

Setiap kali dia mendengar suara batu bergulir di dekatnya, dia melemparkan Mana Spear padanya.

Bahkan, satu kesalahan berarti kematian. Dan dia mati beberapa kali, sebelum dia bahkan bisa melempar Mana Spear, sambil menopang berat 15 batu besar dan melindungi yang tidak mudah.

Namun, usahanya tidak sia-sia.

Saat dia belajar mengendalikan Mana Spear dengan lebih baik, dia bisa lebih fokus pada pendengarannya.

Semakin banyak waktu berlalu, dan pada hari ia berhasil menghancurkan tujuh batu besar berturut-turut, ia akhirnya melihat harapan. Dia benar-benar berpikir, dia mungkin bisa melewati ujian ini.

Ini adalah pertama kalinya dalam 672 hari, dia merasakan harapan seperti itu.

Jika dia bisa menghancurkan beberapa batu besar lagi di persimpangan. Jika dia beruntung, mungkin dia benar-benar bisa melewati ini.

Dia merasa kepercayaan dirinya tumbuh.

Itu sebelum Seol Jihu Hitam menghancurkan harapannya.

“Selanjutnya adalah pendengaranmu. Karena, kamu sepertinya sudah terbiasa tidak melihat.”

Seol Jihu Hitam menggunakan mana, untuk menghancurkan gendang telinga Seol Jihu.

Setelah pendengarannya hilang, semuanya kembali ke titik awal.

Seol Jihu memegang kepala di tangannya, dan mengepalkan giginya.

Solusi berikutnya adalah indera penciumannya.

Meski terdengar lucu, itulah satu-satunya metode yang tersisa baginya.

Dia memperhatikan jika batu-batu besar yang bergulir di persimpangan jalan, berbau darah.

Jejak dari banyak kematiannya, tampaknya tetap di batu-batu yang berbalut darah dan daging.

Jadi, Seol Jihu mengendus. Dia melebarkan lubang hidungnya, seperti seekor anjing yang kepanasan.

Membedakan batu besar dengan bau, jauh lebih sulit daripada membedakannya dengan suara. Tapi, itu berhasil.

Bau darah yang pahit, adalah bendera merah baginya.

Tentu saja…

‘Selanjutnya adalah indra penciumanmu. Kamu tahu ini akan terjadi, bukan?’

Tepat ketika ia menjadi terbiasa dengan tuli, Seol Jihu Hitam merampas indra penciumannya.

Seol Jihu sangat terpukul, dengan hilangnya semua kemajuan. Dia tidak tahu, apa yang harus dilakukan selanjutnya.

-Aku tahu kamu berusaha. Jadi, aku akan menahan diri untuk tidak mengolok-olokmu. Meningkatkan keterampilan sensorikmu itu bagus. Tapi, jangan mencoba untuk bergantung pada mereka. Kamu harus bertujuan untuk menghubungkan langkah-langkah yang berbeda, ke dalam satu proses yang lancar. Seperti, benang manik-manik. Mengapa kamu terus berpegang pada satu sensasi?

Suara Seol Jihu Hitam bahkan tidak lagi meninggalkan kesan padanya.

Sekarang yang Seol Jihu miliki hanyalah rasa, sentuhan, dan intuisinya.

Tapi, dia tidak berjalan di jalur kedua sesering yang pertama. Terlebih lagi, setiap kali dia menaiki jalan kedua, urutan batu-batu besar yang turun di persimpangan jalan berubah.

Dia berjuang untuk memetakan jalur pegununan ini di kepalanya.

Dia tidak pernah menyadari betapa berharganya indranya, hingga hari ini.

Dia tidak bisa melihat.

Dia tidak bisa mendengar.

Dia bahkan tidak bisa mencium.

Dia kehilangan sebagian besar akal sehatnya, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk. Bagian dari ujian ketiga, sekarang berbaur dengan ujian kedua.

Seol Jihu tidak lagi membuat kemajuan. Dia berulang kali mengulangi proses memanjat ke puncak pertama, melangkah ke jalan kedua, dan dihancurkan sampai mati, dalam waktu kurang dari satu menit.

Sementara itu, tiga tahun telah berlalu.

Jumlah hari yang dihabiskan Seol Jihu di Path of Soul mencapai empat digit.

Rumble!

“…Bunuh aku sekarang.”

Seol Jihu Hitam menggelengkan kepalanya, saat dia melihat batu-batu besar itu menuruni lereng lagi.

“Apakah aku harus menyerah pada Kemampuan Spatial…?”

Dia bergumam dan menjilat bibirnya.

***

 

Hari 1.078.

“Uaaaaaaah!”

Seol Jihu berteriak keras, saat dia berlari di jalan setapak.

Dia telah meninggalkan batu yang seharusnya ia bawa, di kaki lereng.

Karena dia tidak lagi membuat kemajuan dengan cara yang nyata, dia mengubah tujuannya untuk memenuhi kelulusan pada kondisi kedua.

Tapi, kondisi kedua; ‘Mencapai puncak sebelum batu-batu besar muncul dari jalan setapak dan persimpangan’, juga tidak mudah.

Meskipun menaikkan Mana ke batas dan menggunakan Flash Thunder. Dia terus menemui batu-batu besar, bahkan sebelum dia mencapai tengah. Namun, Seol Jihu tidak berhenti.

Lebih akurat untuk mengatakan, jika dia melepaskan dirinya sendiri daripada mengatakan, jika dia belum menyerah.

Segera setelah kebangkitannya, dia berlari, dan lari.

Dia bahkan tidak repot-repot mendorong batu ke puncak pertama lagi.

Jika Seol Jihu Hitam tidak membatasi akal sehatnya, dia akan mengabaikan itu.

“Sial!”

Seol Jihu meraih Spear of Purity dan berlari, saat dia mengayunkan tangannya dengan panik.

Dia merangkak dan berteriak, bahkan ketika kedua kakinya telah hancur.

Dia meninggalkan batu di bawah. Jadi jika dia mencoba, dia bisa menghindari batu-batu besar turun dari atas. Tapi, dia tidak melakukannya.

Ini hanya membuktikan, jika Seol Jihu berada di ambang kegilaan.

“…Hah.”

Seol Jihu Hitam menatap Seol Jihu, yang menggeliat seperti zombie tanpa kepala. Dia kemudian mematahkan cabang pohon di tangannya, menjadi dua.

Dia telah membuat balok tanda penghitungan, yang tak terhitung jumlahnya, di tanah.

Sejak Seol Jihu mulai mengabaikan ujian pertama dan mengulangi sprint yang tidak berarti. Seol Jihu Hitam menyerah untuk menghitung, berapa kali Seol Jihu meninggal.

“…Kenapa begitu sepi?”

Dia bergumam heran. Kali ini, Seol Jihu tidak berlari lurus ke jalan dan menjerit. Kali ini, ada sesuatu yang berbeda.

Seol Jihu Hitam melihat ke bawah dengan mata acuh tak acuh, sebelum bangkit. Dia mendekati Seol Jihu untuk mencari tahu apa yang ia lakukan, dan untuk memberlakukan batasan baru padanya.

Seol Jihu berdiri di tempatnya, melebarkan lubang hidungnya, karena marah.

Matanya belum sepenuhnya terbentuk, sejak kebangkitan baru-baru ini.

“Mengapa kamu diam berdiri?”

Seol Jihu Hitam berbicara.

“Apakah kamu lelah atau apa?”

Dengan mata berkilau karena frustrasi, Seol Jihu menoleh ke arahnya. Seol Jihu Hitam menyeringai sebagai jawaban.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Pergi dan mati lagi. Ayo pergi.”

Bibir Seol Jihu terdistorsi oleh suara sarkastik.

Gulp.

Tenggorokannya bergerak, saat dia menelan ludah. Suara lemah keluar dari bibirnya.

“Apa yang kamu mau dariku…?”

“Hmm?”

“Apa lagi… yang kamu ingin aku lakukan? Kamu bilang, kamu adalah pembantuku. Katakan padaku.”

“Apakah kamu tidak tahu jawabannya? Dan waktu yang aneh, untuk berbicara dengan santai.”

“Tidak, aku tidak tahu jawabannya. Kamu mengambil pandanganku, pendengaranku, indra penciumanku…”

“Naikkan intuisimu.”

“Cukup sulit, hanya mendukung batu…”

“Naikkan kekuatanmu.”

“Batu-batu besar dari persimpangan…!”

“Gunakan sword qi dan Mana Spear. Kontrol mana-mu juga, saat kamu berada di sana.”

Seol Jihu memelototi Seol Jihu Hitam. Dia tahu jika Seol Jihu Hitam benar, tapi tidak bisa menahan perasaan frustrasi.

“Oh?”

Seol Jihu Hitam memberikan senyum yang bengkok.

“Apakah kamu akan memukulku? Itu akan menarik. Cobalah.”

Suara gertakan gigi memenuhi udara.

Kirim nafas Jihu bergetar.

Matanya terbakar dengan amarah yang intens, disusul oleh keinginan untuk merobek Seol Jihu Hitam menjadi jutaan keping.

“…”

Seol Jihu dengan putus asa, berusaha menenangkan napasnya.

Tiba-tiba, dia menundukkan kepalanya dan menutup matanya dengan erat.

Dia perlahan berbicara, setelah hening beberapa saat.

“...Aku menyerah.”

“….?”

“Aku bilang, aku menyerah…!”

“Kamu menyerah?”

Saat itu.

“Ya! Aku menyerah! Aku menyerah, aku menyerah, aku menyerah!”

Teriakan tiba-tiba pecah dari Seol Jihu, seperti ledakan kembang api.

Reaksinya dapat dimengerti.

Melewati ujian hampir tidak mungkin.

Dia sudah mengalami banyak kegagalan dan kematian.

Tidak peduli seberapa keras ia mencoba, setiap kali ia mendapatkan harapan… Seol Jihu Hitam akan merusaknya, dengan memberlakukan batasan yang tidak adil padanya.

Dia mengalami tirani Seol Jihu Hitam selama lebih dari seribu hari. Tapi, keputus-asaan dari situasi saat ini, akhirnya menghancurkannya.

Sementara reaksinya bisa dimengerti…

“Hei.”

Seol Jihu Hitam berbicara.

“Bukankah kamu bersumpah tidak akan merengek?”

Wajah Seol Jihu berubah menjadi meringis.

“Aku sudah memperingatkanmu. Tapi, kamulah yang memutuskan untuk mencoba.”

“Pelatihan macam apa ini?”

Clang!

Seol Jihu melemparkan Spear of Purity ke tanah.

“Bisakah kamu memanggil ini pelatihan? Apakah itu ada artinya?”

“Ada!”

Seol Jihu Hitam mendengus.

Seol Jihu berteriak keras.

“Ini bukan pelatihan! Itu penyiksaan! Kamu hanya ingin menyiksaku sampai mati!”

“Ya.”

“Apa?”

“Kamu benar. Aku mencoba menyiksamu, kamu tolol.”

Seol Jihu Hitam tertawa mengejek.

“Kamu bangsa…”

Ekspresi Seol Jihu sejenak menjadi suram dan percikan emas meletus dari tubuhnya.

Seol Jihu Hitam mengangguk.

“Lanjutkan. Itu sebenarnya lebih baik. Aku menyukaimu, lebih baik seperti itu.”

Lalu tiba-tiba, Seol Jihu merasakan tendangan di perutnya.

“Uek!”

Dia berguling-guling di tanah, dan merasakan tendangan lain di dadanya, sebelum dia bahkan bisa bangun.

Seol Jihu Hitam menatapnya, kakinya menekan dada Seol Jihu.

Gerakannya hampir tidak terdeteksi.

“Biarkan aku bertanya sesuatu padamu.”

Seol Jihu Hitam mulai dengan suara dingin.

“Mengapa kamu datang ke sini sejak awal?”

Seol Jihu cemberut pada sosok yang melayang-layang di atasnya, nyaris tak bisa bernapas.

“Menurutmu, apa sebenarnya ujian itu?”

“…”

“Ujian adalah pelatihan yang sulit, ujian untuk mengukur tekad atau karaktermu… Latihan? Jangan membuatku tertawa. Hei, apakah kamu berpikir, jika Path of Soul itu seperti fasilitas pendidikan untuk mempelajari teknik baru, melalui praktik berulang-ulang?”

Seol Jihu Hitam melepas kakinya.

“Atau….”

Perlahan, dia berlutut di samping Seol Jihu, dan menyilangkan tangan di dadanya.

“Apakah kamu pikir, kamu akan mendapatkan misi yang menyenangkan, seperti yang kamu dapatkan di Tutorial atau zona netral. Dan, ada hadiah yang bagus akan menunggumu pada akhirnya?”

Bulu mata Seol Jihu sedikit bergetar.

Wajah Seol Jihu Hitam perlahan mendekat ke Seol Jihu.

“Sadarlah, brengsek.”

Suara dingin menusuk telinganya.

“Lihat, kawan.”

Seol Jihu Hitam meraih pipi Seol Jihu, dengan kedua tangan.

Dia menekan telapak tangannya dengan kuat, dan menggelengkan kepalanya.

“Tidak ada yang seperti itu di sini. Benarkan? Tidak ada misi yang menyenangkan dan tidak ada hadiah yang luar biasa. Hanya ada satu hal, yang diberikan tempat ini kepadamu. Waktu.”

Seol Jihu Hitam menggelengkan kepala Seol Jihu ke kiri dan kanan, di sela-sela telapak tangannya.

“Seberapa banyak darah dan keringat yang kamu tumpahkan di sini, menentukan kualitas hadiahmu. Jika kamu berpikir ini adalah permainan, mengapa kamu tak menggunakan ability point dan poin kontribusi-mu untuk mendapatkan kekuatan? Kenapa kamu datang ke sini?”

Seol Jihu Hitam melepaskan pipi Seol Jihu, dan perlahan bangkit dari tanah.

“Kamu tahu, aku hanya tidak mengerti.”

Dia bergumam dengan suara yang sedikit usang, sebelum mengangkat salah satu tangannya.

Pada saat berikutnya, Seol Jihu meragukan matanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_374"

Follow Us