Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E09P02

gambar


9. Misteri Labirin (2)

 

“Taman So-mi ssi.”

"Ya,"

Hyun-woo diminta setelah diminta oleh resepsionis. Dia didekati oleh staf yang memberikan pernyataan.

“Ini adalah 5.210.000 won penuh. Apakah Kamu ingin membayarnya dengan kartu? ”

"Eh, 5.210.000 won?"

Hyun-woo bertanya lagi dengan ekspresi terkejut.

"Sampai bulan lalu, itu hanya lebih dari 4.500.000 won?"

“Biaya naik sedikit bulan ini. Apakah Kamu tak melihat surat informasi? "

Staf mengulurkan surat informasi.

Dia membaca daftar yang diketik rumah sakit, yang menunjukkan perawatan untuk setiap pasien.

Tapi intinya adalah jika tagihan rumah sakit dinaikkan karena inflasi. Akhirnya, rumah sakit juga menyerah pada lonjakan inflasi.

Bahkan, pembicaraan tentang menaikkan tagihan rumah sakit, terjadi beberapa bulan yang lalu. Namun, opini publik telah memblokirnya.

'Bahaya privatisasi perawatan kesehatan terungkap. '

‘Apakah pasien disegel ke kursi? '

Program acara terkini disiarkan setiap hari, dan organisasi induk untuk oposisi terhadap privatisasi rumah sakit juga ditampilkan.

Tapi pada akhirnya, diputuskan untuk menaikkan tagihan rumah sakit.

Meskipun, terus terang Hyun-woo tak mengharapkan biaya rumah sakit tetap sama. Baik itu permainan atau kenyataan, semuanya bergantung pada kekuatan.

Rumah sakit memiliki kepentingan pribadi, sementara orang-orang yang menentang kenaikan tagihan rumah sakit, kebanyakan miskin.

Tak jelas kelompok mana yang akan menang, ketika keduanya bentrok?

Pemerintah yang seharusnya berpihak pada rakyat, pada akhirnya memutuskan untuk memprivatisasi perawatan kesehatan dan menutup mata terhadap rakyat jelata.

Kapan itu?

Itu adalah cerita yang sama, ketika pemerintah pertama kali berbicara tentang privatisasi perusahaan publik.

Orang-orang Republik Korea tak bodoh.

Tentu saja, ada banyak yang diinvestasikan dalam menentang privatisasi, dan lebih dari 100.000 berpartisipasi dalam protes dengan menyalakan lilin.

Meskipun dia tak berpartisipasi dalam protes, mayoritas orang awam mendukung mereka. Jelas itu adalah sentimen publik. Namun pemerintah tak goyah dan tak memihak sentimen publik.

Sebaliknya, mereka menghadirkan protes cahaya lilin, sebagai demonstrasi kekerasan dan menggunakannya untuk mendorong privatisasi.

Tentu saja, Pemerintah mendorongnya, tapi masalahnya juga disebabkan oleh orang-orang yang tak peduli… Apakah itu?

Sangat umum bagi sentimen publik untuk berubah dengan cepat.

Itu adalah kata yang cocok. Tapi sentimen publik tak banyak berarti bagi orang-orang dengan uang dan kekuasaan. Itu tak berarti orang miskin salah. Itu adalah dunia yang menyedihkan bagi orang-orang yang tak disukai.

Bagi orang-orang seperti Hyun-woo, mereka tak memiliki kekuatan dan tak punya pilihan, selain hidup dengan biaya pendakian.

"Berapa banyak?"

Hyun-Woo menghela nafas, ketika staf menjawab dengan ekspresi marah.

"5.210.000 won?"

'Sialan, menjual Fire Slayer hampir tak akan menutupi tagihan bulan ini. '

Ketika pertama kali memeriksa akunnya, rasanya seperti berjalan di atas awan.

Namun, setelah membayar berbagai keperluan dan juga sewa, makanan dan tagihan medis, saldo awalnya sebesar 14.000.000 won turun menjadi 5.000.000 won. Ya, dia memang punya surplus sepuluh juta won.

'Ok, bulan ini hitam.'

Hyun-woo mencoba menenangkan dirinya, saat dia menuju ke lantai 2.

Ketika dia tiba di pusat rehabilitasi lantai 2, dia segera melihat ibunya melalui jendela kaca. Ketika dia melihatnya dengan terapis profesional mengambil satu langkah ke depan, suasana hatinya yang depresi menjadi jauh lebih baik.

'Dia sudah melakukan latihan jalan!'

Di sisi lain, itu meningkatkan motivasinya untuk bekerja lebih keras untuk menghasilkan uang.

“Itu ……. benar. Uang itu penting.’

Alasan yang baik untuk Pemerintah memprivatisasi perawatan kesehatan adalah, untuk meningkatkan kualitas layanan medis.

Untungnya, janji itu ditepati.

Di bawah manajemen swasta, layanan kesehatan pasti membaik. Di pusat rehabilitasi canggih, ibunya menerima perawatan satu lawan satu dengan terapis profesi, sesuai dengan manajemen. Dari olahraga hingga makan.

Berkat itu, penyakit ibunya dengan cepat berubah menjadi lebih baik.

Dan kecuali Hyun-woo tertinggal dalam tagihan rumah sakit, maka perawatan seperti itu akan berlanjut.

Hyun-woo masih ingat adegan rumah sakit dari beberapa waktu yang lalu.

Karena tagihan rumah sakit tak dibayar di muka, seorang lelaki tua dikeluarkan dari rumah sakit…

‘Sesuatu seperti itu tak bisa terjadi pada ibuku.'

Hyun-woo berpikir dengan gigi terkatup.

Dia ingin ibunya memiliki kepercayaan diri untuk hidup seumur hidup. Tapi dia harus memikul tanggung jawab ibunya.

Pikiran itu lebih kuat dari apa pun di kepalanya. Dia ingin dia mengabdikan dirinya untuk perawatan, tanpa khawatir. Itu hanya keinginan Hyun-woo.

Ibunya tertawa, ketika dia melihat Hyun-woo dari dalam jendela kaca. Hyun-woo melambaikan tangannya, saat dia kehilangan ekspresinya yang kaku.

Rehabilitasi sangat sulit, sehingga orang sehat tak akan bisa membayangkannya.

Namun ibunya tak pernah sekalipun mengatakan, itu sulit.

Hyun-Woo sebenarnya adalah orang yang paling menderita saat berpikir.

'Tidak, aku tidak kesulitan itu.'

Hyun-woo sama sekali tak menderita, dibandingkan dengan ibunya.

'Ya, sekarang aku bisa tertawa di depan ibuku, karena New World. New World adalah harapan terakhir yang tersisa bagiku. New World adalah sesuatu yang tak pernah bisa aku lupakan. Bahkan apa yang dipikirkan Andel atau Alan…

Bahkan jika aku harus merangkak dari bawah ke atas karena mereka, tak mungkin bagiku untuk menyerah! Jika Kamu menggangguku, maka aku akan merangkak dan menginjakmu! Aku akan menunjukkan semangat orang miskin.'

Hyun-woo duduk di sofa di klinik dan datang dengan ide.

'Untuk melakukan ini, aku harus dengan cepat menemukan jalan melalui pintu masuk underworld…'

Tiga hari telah berlalu, sejak Hyun-woo memasuki dungeon labirin. Awalnya ada beberapa masalah, tapi sekarang dia telah beradaptasi dan levelnya naik menjadi 93. Jika bukan karena bau busuk, maka itu akan menjadi tempat berburu yang cukup baik.

‘Tapi, itu bukan uang.'

Itu masalah.

Sejauh ini, Hyun-woo telah memperoleh rata-rata 20-30 gold per hari.

Tapi, dia perlu mendapatkan lebih banyak, jika Hyun-woo ingin mendapatkan minimum yang diperlukan untuk mempertahankan hidupnya.

Namun, item dari labirin bawah tanah dapat berkontribusi untuk itu.

Tingkat drop item tinggi, bahkan untuk skeleton yang tak sering muncul, dan butuh waktu untuk berburu. Selain itu, dia tak bisa mengabaikan uang yang keluar, yang dia habiskan untuk makanan dan tool box.

'Meskipun aku memiliki surplus di rekening bankku sekarang, itu akan menjadi lebih sulit di masa depan. Aku juga harus mencari underworld untuk fragmen Three Marvels…'

Namun, dia masih belum menemukan petunjuk untuk memasuki dunia itu.

Dia sudah menjelajahi lantai 1, 2, dan 3 labirin. Namun, tingkat penyelesaian peta menggunakan skill kartografi adalah 99. 9%. Dia tak bisa memasuki ruang itu karena pintu besi menghalangi itu.

'Apa alternatifnya? Seperti untuk teka-teki itu?'

Ark menghela nafas dan mengeluarkan memo dari sakunya. Di catatan ada peta yang diambil dari lubang neraka.

Itu adalah jalur labirin yang saling terkait. Dia telah menemukan lusinan lubang cacing tersembunyi selama penyelidikan. Tapi, dia masih belum menebak jawaban dari teka-teki itu. Selain itu, tak ada kemungkinan lorong tersembunyi, karena tingkat penyelesaian peta adalah 99. 9%.

"Apakah kamu menunggu lama?"

"Oh, ibu!"

Pada saat itu, pintu ke ruang terapi terbuka, dan ibunya keluar bersama perawat.

Hyun-woo berdiri dan mendudukkan ibunya di sofa.

Ibunya menghapus keringat, saat dia tertawa.

"Tapi apa yang kamu pikirkan sangat keras? Apakah Kamu mempelajari sesuatu hari ini? "

"Oh tidak . Hanya…”

"Apa itu? Ayo lihat.”

Ibunya mengangguk, ketika dia melihat-lihat catatan.

“Ah, teka-teki dot-line yang kamu lakukan, saat kamu bosan.”

"Ya? Teka-teki dot-line?”


Posting Komentar untuk "ARK_V04E09P02"

Follow Us