Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V04E09P01 Misteri Labirin

gambar


9. Misteri Labirin (1)


Setelah Ark jatuh ke lubang neraka, malam dan siang telah berubah empat kali. Pada kenyataannya, itu akan menjadi lebih dari 32 jam.

Sementara itu, Andel dan para assassins tak meninggalkan tempat respawn.

Dalam beberapa kasus chaotic player yang dihidupkan kembali di sana, mengirimi mereka penampilan aneh. Tapi, Andel tak memperhatikan mereka.

Meski begitu, Andel cukup menikmati saat-saat itu.

"Bajingan itu, Ark akhirnya mengungkapkan jika dia hanya seorang pengecut. Dia seharusnya cukup kesal sekarang? Jika seorang kandidat tak dapat terhubung selama lebih dari sehari… mereka akan terhubung dan memeriksa situasinya. Tapi ini mustahil. Setelah Kamu menangkap mataku, Kamu mati.”

Namun, Andel hanya manusia dan dia tak akan mempertaruhkan nyawanya, untuk balas dendam. Ketika tiba waktunya makan, dia makan dan tidur.

Setelah 40 jam yang memuaskan, Andel akhirnya keluar dari unitnya, dan menggeliat sambil menguap.

"Aku tak akan berada di sini selama sehari. Oke?"

"Tentu saja.”

Di sebelahnya, assassins bayaran itu mengangguk.

Para assassins berkemah di depan quartermaster dan bergantian antara tidur dan menjaga. Pada suatu waktu, selalu ada dua orang yang bangun. Jadi tak masalah, jika Ark tiba-tiba hidup kembali.

“Biasanya, permintaan itu hanya selama sebulan. Tapi, jika kamu memintanya, maka kami akan menjaga tempat ini selama setahun sampai selesai.”

"Oke, aku akan mempercayaimu.”

Andel menatap puas dan memutuskan hubungannya.

“Ketika aku melihat teknologi orang asing, itu aneh.”

Seorang assassins bergumam, ketika Andel menghilang dari pandangan.

Namun, NPC tak bisa benar-benar khawatir. Sistem tak memungkinkan untuk rasa ingin tahu NPC.

***

 

Setelah Andel menghilang, para assassins kembali menatap titik respawn.

Gawking gawking

Saat itu, ada orang yang menatap dari hutan.

Dia dengan hati-hati melihat para assassins, sebelum berlari melalui hutan.

Kaki kecil itu meremas tubuhnya di antara pohon-pohon tinggi, saat dia melihat ke belakang. Dia melihat sekeliling, dengan gelisah dan mengulangi polanya.

Itu seperti pemandangan yang mempesona dari film mata-mata, ketika dia tiba di pondok di atas bukit.

"Whoa, apa yang aku temukan.”

Setelah dia memasuki kabin, sosok kecil itu melepas tudungnya.

Wajah sosok kecil itu adalah si hobbit, Sid.

Selama Ark jatuh ke lubang neraka, Lorenzo melarikan diri ke kabin tanpa terluka.

Setelah menjelaskan situasinya kepada Sid, mereka menunggu Ark untuk menghubungi mereka di kabin.

Lorenzo yang cemas dengan cepat mendekat.

"Begitu? Apakah Kamu punya berita, tentang brotherhood? "

Ark pergi bersama Lorenzo untuk membunuh para bandit dan melindunginya, ketika si assassins melemparkan belati ke arah Lorenzo. Tentu saja, itu karena quest.

Namun, sebagai NPC, Lorenzo naif dan merasa berhutang banyak pada Ark.

Sejak hari itu, Lorenzo menyebut Ark sebagai brotherhood.

Sid menggelengkan kepalanya dengan wajah gelap.

"Belum. Tak ada yang melihat Ark di Kairo.”

"Setelah mundur, apakah dia dikalahkan oleh orang-orang itu?"

"Yah, aku rasa begitu.”

"Terkutuk! Karena aku…”

Lorenzo meledak dengan amarah, saat dia membentur meja. Dia tiba-tiba bertanya.

“Tapi mereka menggunakan teknik aneh. Setelah cedera serius, mereka bisa berteleportasi ke Quartermaster. Karena brotherhood adalah orang asing, apakah dia juga bisa melakukan itu? ”

"Itulah masalahnya…”

Sid menjawab dengan ambigu dengan wajah sedih.

Andel dan para assassins sedang menunggu Ark di tempat respawn.

Itu berarti, jika Ark pasti sudah mati.

Mustahil menunggu di Quartermaster untuk orang yang belum mati. Mungkin Ark tak respawn, karena dia menebak situasi seperti itu.

"Dia dipanggil Andel? Aku tak tahu apa hubungan antara dia dan Ark-nim, tapi itu pasti buruk. Sedemikian rupa, sehingga dia bahkan menunggu pada titik respawn. Apakah itu berarti dia akan keluar dari game?”

Sid tidak tahu, apakah Ark telah melakukan hal yang sama pada Andel.

Bagaimanapun juga, interaksi mereka tidak terlalu baik.

Dengan Andel dan assassins yang menjaga quartermaster, Ark bahkan tak bisa terhubung ke permainan. Dan Sid tak mungkin tahu, berapa lama itu akan bertahan.

'Aku harap, aku memiliki nomor telepon Ark, sehingga akan sedikit lebih baik…'

Sid menghela napas frustrasi.

Buk, Buk, Buk!

Tiba-tiba suara terdengar dari pintu, menabrak sesuatu.

Sid dan Lorenzo yang terkejut saling bertukar pandang dengan gugup.

'Apakah mereka? Apakah orang-orang itu mengikuti kita kembali ke sini? '

Lorenzo yang membayangkan yang terburuk, mendekati pintu dan mengangkat pedangnya.

"Aku tak bisa melakukannya. Sid tolong melarikan diri ke pintu belakang, sementara aku mencoba memblokir mereka.”

"Ha, tapi…"

“Tak ada waktu untuk berdebat. Dengarkan apa yang harus aku katakan? Aku berutang hidup kepada brotherhood. Dia meminta bantuanku dan aku tak ingin merusaknya. Karena aku peduli pada orang itu, tolong cepatlah, saat aku mengulur waktu.”

Lorenzo berbicara dengan suara rendah selama adegan yang menyentuh.

Tiba-tiba, sebuah benda masuk melalui bagian bawah pintu. Itu adalah bayangan yang merayap maju. Lorenzo dengan cepat mengangkat pedangnya sementara Sid mengangkat tangannya dan berteriak.

"Tunggu! Aku t…”

Saek saek saek!

Saat melihat benda itu, Sid mengangkat suaranya sebagai sambutan. Itu adalah lidah panjang yang mengejutkan dari sabuk Ark… Tidak, itu ular.

Lorenzo menatap Sid, malu.

"Apa apa! Ular ini?"

"Ini bukan hanya ular. Ular ini adalah hewan peliharaan Ark.”

"Apa? Brotherhood? Selain kelelawar dan Skull?"

"Ya! Dan jika ular ini kembali… itu berarti Ark-nim ada di luar sana!”

Sid memeluk ular itu.

Snake mengungkapkan kebahagiaannya dengan melilit tubuh Sid… tapi hobbit itu terlalu pendek, dan naik ke atas meja. Dan dia mulai memuntahkan barang-barang dari mulutnya.

Setelah sekian lama. Item ditumpuk di atas meja.

Snake mulai menggeliat-geliat di tubuhnya dan membuat bentuk yang aneh.

‘Apa yang sedang dilakukannya?’

Sid menatap kosong sebelum dia sadar.

“Itu surat! Itu pasti pesan dari Ark-nim! "

Sid mengeluarkan sehelai kertas dan pena, dan menuliskan apa yang dihasilkan ular itu.

[Untuk Sid.

Sid. Aku hidup untuk saat ini.

Karena keadaan itu, untuk saat ini aku tak akan bisa pergi ke sana. Jadi, aku akan mengirim Snake atas namaku di masa depan.

Snake akan memberimu item untuk diatur, dan kirimkan item yang diperlukan kepadaku, melalui Snake.

Aku butuh makanan dan ramuan dari toko, dan juga tool box.

Tolong juga, kirim kertas dan pena.]

“Jadi, aku harus mengatur barang-barang dan menjual japtem… Seperti yang diharapkan dari Ark-nim!”

Sid bergumam dengan ekspresi lelah.

Kemudian...

Itu adalah solusi yang Ark buat, dengan kekhawatirannya tentang japtem.

Ark akhirnya menemukan jalan keluar melalui selokan kecil yang mengarah ke luar.

Itu berdiameter 10cm, dan meskipun banyak ular tak akan bisa melewatinya, Ark punya ide gila. Karena itu, dia meletakkan semua barang yang ia butuhkan untuk dijual di Snake, dan mengirimkannya ke pondok tempat Sid bersembunyi bersama Lorenzo.

“Pokoknya itu dia. Semuanya selesai. Jika Ark-nim masih hidup, maka Kamu tak perlu khawatir tentang assassins untuk saat ini. Bah, tolol. Jadi biarpun butuh beberapa saat, tunggu aku di sana…”

Sid mengumpulkan barang-barang dari Snake, sementara ia terharu hingga meneteskan air mata, dan harus menyeka hidungnya yang berair.

Kemudian, dia memakai kembali tudungnya dan menyelinap ke Kairo menggunakan scroll [Lie]. Dia mengatur japtem dan kembali dengan barang-barang yang diperlukan Ark yang ditelan Snake.

"Ular, hati-hati!"

Ssak ssak ssak!

Snake mengangguk dan dengan mata penuh tugas, merangkak ke tanah.

***



Follow Us