Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E01P04

gambar


1. Underworld (4)

 

Buah sebagai buah, ramuan sebagai ramuan, tanaman beracun sebagai racun….

Bahkan jika itu beracun, gaya memasak Ark adalah untuk tidak membuang bahan apa pun. Ark perlahan menatap bahan, dan dengan gila mengumpulkannya. Sampai-sampai dia lupa alasan, mengapa dia datang ke Underworld. Seberapa jauh dia berjalan?

Pada saat tasnya yang kosong dipenuhi dengan bahan-bahan….

Semak-semak di samping mulai bergetar, dan suara seseorang terdengar.

Ark secara refleks menahan napas.

Dia telah berada di Underworld selama 30 menit. Dia akan lega melihat serigala biasa. Tapi, tidak ada monster. Segera, dua monster muncul di semak-semak di belakangnya. Itu adalah pertama kalinya, dia melihat monster seperti itu.

Itu adalah monster seperti jangkrik dengan 2 kaki yang menghancurkan cabang-cabang saat berjalan. Dan monster itu melingkari tubuhnya, seperti tanaman menunggangi monster kriket.

"Musuh? Eyes of the Cat.”

Setelah memeriksa informasi dengan Eyes of the Cat, Ark menarik napas panjang.

'Kanggeul? Level … Huk, 150? '

"Membantu! Kara! Dengan hidung! "

Ketika monster yang menungganginya berteriak, Kanggeul menyerang Ark. Ketika cabang duri menabraknya, dia langsung kehilangan 300 HP. Ada juga efek pendarahan yang kuat, yang membuatnya kehilangan lebih banyak HP.

'Ya Tuhan, monster pertama yang aku temui di sini, adalah monster level 150!'

Level Ark saat ini adalah 94. Dengan bonus atribut gelapnya, dia mencapai level 120. Namun, tidak peduli kemampuan atau level miliknya, monster itu adalah lawan yang kuat. Apalagi jika dia menggunakan serangan pre-emptive.

Ark dengan cepat menilai situasinya.

‘Risiko dalam pertarungan ini terlalu besar. '

Bahkan lebih dari biasanya, Ark tak bisa mati di sini.

Dia belum memperbarui tempat kebangkitan. Jika dia mati, dia tidak akan punya pilihan, selain untuk bangkit di tempat Andel sedang menunggu.

Apakah risiko seperti itu layak, untuk melawan monster level 150?

"Dedric, Skull. Emergency Plan D. ulur waktu sementara aku melarikan diri! "

"Sheesh, Master. Haruskah aku membiarkannya mengenai sekali? ”

"Diam! Tak ada waktu untuk bermain-main. ”

Ark berteriak dan membalikkan tubuhnya.

Kemudian Dedric dan Skull berdiri di kedua sisi, menghalangi Kanggeul. Jika ada dua lawan, Emergency Plan D dalam kasus ini. berarti setidaknya, peluang 80% untuk melarikan diri. Ini karena monster biasanya melihat ke depan untuk menyerang. Tapi…!

“Cantik! Cantik! Woo-ramba! "

Orang yang mengendarai Kanggeul memperhatikannya dan meraih kendali dengan liar, sambil berteriak. Dan tubuh jangkrik itu terbang ke langit. Dan itu terbang 10 meter, sampai di depan Ark.

Tombak tajam melesat di depannya.

"Pant, apa ini…!"

Ark berguling ke lantai untuk menghindari damage dari tombak.

"Master, ini bukan salah kami!"

“Diam dan bergerak! Plan C-3! Lakukan apa saja untuk menghentikan orang ini! ”

Ark mengangkat suaranya dengan marah.

Mobilitas jangkrik di atas Kanggeul tak terpikirkan.

Dia tahu, jika jangkrik bisa melompat beberapa kali tingginya. Dengan pohon-pohon dan semak-semak di jalan, tak akan mudah untuk melarikan diri dari orang ini. Tapi, dia masih memiliki familiar bahkan untuk peluang.

'Ya, hewan familiar harus merawat satu lawan. Aku tak punya pilihan, selain melihat permainan melalui.'

Keputusan cepat!

Penilaian cepat atas situasi tersebut menyebabkan suatu tindakan.

"Ok, mari kita lihat di mana itu terpasang. Anak anggur itu akan memohon! Ular, pedang! Tidak, pedang murah terbaik!”

Ark sedang mencari pedang murah.

Karena pelatihan Ark, Snake sekarang bisa menentukan nilai item, dan mengeluarkan pedang yang sudah usang. Begitu dia menangkap pedang di tangannya, dia bersiap untuk skill yang tidak ada duanya.

"Strom Blade!"

Pedang yang babak belur itu hancur berkeping-keping, dan menghantam Kanggeul. Namun, kebiasaan Ark dalam memikirkan untung atau rugi, dalam suatu krisis hanya memperburuk situasi. Pedang itu hancur menjadi puluhan potong di terbaik. Setiap fragmen hanya melakukan 5 damage. Damage yang ditangani oleh puluhan potong bisa dilakukan dengan satu Dark Blade. Blade storm menggunakan efek khusus yang mencolok dan mengeluarkan sedikit sifat, dan menyerang Kanggeul tanpa alasan.

[Crit Hit 500 damage! Anda berdarah dan akan menerima 10 damage setiap 10 detik selama 1 menit.]

Untuk waktu yang singkat setelah dia menggunakan skill, dia tak berdaya.

Ark menerima serangan kritis dan dalam kondisi berdarah. Berkat itu, HP-nya cepat berkurang hingga 40%.

"Makan ini!”

Kata-kata kotor sekali lagi muncul dari dadanya, setelah waktu yang lama. Dia menelan air mata darah, dan mengeluarkan pedang yang cukup bagus. Itu bernilai 1 emas mengejutkan!

“Batarat! Serangan sepuluh ribu won! ”

Itu seperti adegan yang melebar di mana dia menyadari, jika uang sama pentingnya dalam permainan, seperti halnya di masyarakat.

Begitu uang terlibat, efek spesialnya berbeda. Ketika pedang hancur, itu dengan ledakan keras dan retakan keras yang menyebar.

Dan badai tornado seperti dinaikkan dan menyerang Kanggeul.

Beberapa saat yang lalu, Kanggeul tertawa pada serangan yang sama. Tapi sekarang, itu tak bisa dibandingkan. Kekuatan serangan 1 - 2 ribu won dan serangan sepuluh ribu won, tidaklah bisa sama.

Itu adalah kekuatan uang tunai!

Suara menderu terdengar, saat vitalitas Kanggeul berkurang hingga 40%. Dan ada dua peluang kritis, ketika jangkrik itu jatuh dan Ark bergerak dengan cepat.

“Sial, menurutmu, uang macam apa yang kamu hasilkan? Snake, Deadly Posion! "

Pedang bersinar hijau dari efek beracun, saat dia menggunakan Dark Blade. Damage racun yang mematikan juga ditambahkan ke damage yang terjadi, karena mengabaikan pertahanan. Kanggeul tersandung mundur, dan buru-buru mengangkat tombak.

Namun, kemarahan Ark sangat menakutkan. Ketika dia berlari dengan berlinangan air mata, Kanggeul heran. Dan dalam kegilaannya, dia melakukan berbagai serangan terus menerus.

"Ma-Master! Kamu hidup!"

Dedric dan Skull berjuang di belakangnya.

Itu adalah lawan yang menakutkan untuk dua familiar yang hanya level 45. Selain mobilitas kriket, jika bukan karena kombinasi dengan lawan musuh. Maka, itu mungkin sudah dikalahkan.

Mata Ark merah padam.

"Aku akan mendapatkan exp sebanyak yang aku bisa!"

Kemarahan sepuluh ribu wonnya memang menakutkan.

Ark menjerit dan berlari ke arah Kanggeul yang sedang bertahan. Dan menggunakan Plan A-2, yang merupakan gelombang serangan terkonsentrasi dengan familiarnya. Lawan akhirnya berada dalam kondisi kritis.

"Dendam uang itu menakutkan!"

Ark mengayunkan pedangnya, dan membuat serangan akhir.

Pada saat itu, Kanggeul menjerit dan mencoba melarikan diri ke langit dengan melompati pepohonan.

"Ke sana! Dedric, hentikan! "

"Baik!"

Dedric membuka sayapnya dan terbang ke langit. Namun tidak seperti apa yang ia pikirkan, Kanggeul tidak melarikan diri. Berada di dahan pohon yang tebal adalah sungai, yang tiba-tiba dan konon jeda suasana mulai ramai. Kanggeul hinggap di dahan tebal dan mulai berbicara.

"Eric, aku, Noraness!"

"Pant, Master!"

Dedric heran dan tersandung kembali.

Crunch, wadeudeuk! Kwajak!

Hutan bergerak. Tidak, tepatnya kayu itu.


Posting Komentar untuk "ARK_V05E01P04"

Follow Us