Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E02P03

gambar

2. Kendalikan Rakun (3)

 

Jawaban Popo membuat Ark putus asa.

Sementara ia tahu lokasi Underworld, dia berharap ‘cara yang beruntung’ untuk pergi keluar. Ark berpikir, jika dia bisa pergi ke luar dan menaikkan levelnya, sebelum kembali.

Namun, jika jalan itu dikaitkan dengan Yggdrasil, bukankah itu berarti dia tak bisa pergi?

"Orang dewasa semuanya pengecut!"

Lalu, tiba-tiba Popo berbicara dengan suara marah.

“Desa-desa lain telah ditelan oleh Yggdrasil. Bersama dengan ribuan kerabat. Desa rakun tempatku tinggal, juga telah ditinggalkan. Ini adalah satu-satunya tempat yang tersisa. Meskipun demikian, orang dewasa tak mau bertarung dengan siapa pun. Mereka memblokir pintu masuk, tapi aku bisa menggali terowongan secara diam-diam. Mengetahui situasi ini, akhirnya akan sampai di sini juga! ”

Desa tempat tinggal Popo, dekat dengan Yggdrasil. Karena itu hanya selangkah lagi dari Yggdrasil, Popo adalah satu-satunya rakun yang tersisa.

“Tapi, aku berbeda dari orang dewasa. Aku akan bertarung meski sendirian. Akankah Hyung juga? Karena Hyung berbeda dari orang dewasa yang pengecutm dan orang asing yang pemberani! Akankah Hyung bertarung denganku? Sama seperti ketika kamu melawan Kanggeul sebelumnya? "

Ark mulai menyadari, mengapa Popo berusaha menunjukkan kesan yang baik, sejak pertama kali mereka bertemu.

“Tentu saja aku harus bertarung. Tapi.… ”

Ark mengambil waktu sejenak untuk menjawab.

Kegembiraan terlihat di Popo, ketika dia membawa Ark bertemu rakun lain.

Tapi, rakun itu tiba-tiba terhuyung mundur, saat dia meraih dadanya.

"Eh? Ada apa dengan itu? Ajusshi, kamu baik-baik saja? ”

"Yuck, keuuuuk, kueaaaa!"

Popo menatap dengan terkejut, ketika tubuh rakun lainnya mulai muntah. Setelah beberapa saat, tanaman merambat keluar dari tubuh, dan menutupi rakun itu, sepenuhnya.

"Kanggeul!"

Dalam sekejap, seekor rakun telah berubah menjadi monster.

Klan rakun yang telah berkumpul di pasar, menjerit dan melarikan diri ke mana-mana. Popo juga mundur sambil berteriak. Namun, tubuh Kanggeul melukai puluhan batang di sekitar Popo, dan mengangkatnya.

"Ah, Ark-hyung!"

"Sialan!"

Ark mengeluarkan pedangnya.

Boooom.

Ark mengayunkan pedangnya seperti kilat, ke tanaman merambat. Kemudian, Ark mengubah targetnya menjadi Kanggeul.

Tanaman merambat terus mengalir. Ark dengan cepat memutar tubuhnya, untuk terus menerus tendangan dan merusak tanaman merambat.

"Grrrr, Kkago, Namiru!"

Kanggeul tertegun dan mundur.

Level Kanggeul adalah 150, tapi itu hanya satu lawan.

Selain itu, tak ada jangkrik itu dan senjata. Dan tidak seperti tanaman merambat dari Plant Golem, serangan dan kecepatan Kanggeul tidak mengintimidasi.

"Lawan ini tak terlalu sulit!"

Ark menggunakan Dark Blade sebelum berlari ke depan, dan menikungnya dengan tendangan. Setelah 5 menit. Kanggeul jatuh ke dalam kondisi kriti,s dan mencoba mundur. Namun, pergerakan Ark beberapa kali lebih cepat.

"Jangan ketinggalan!"

Ark berlari dan melemparkan tubuhnya ke depan.

Dan dengan cepat diikuti dengan sidekick ganda!

Dia memukul bagian belakang kepala dengan kakinya, dan Kanggeul jatuh ke tanah. Pada saat yang sama, Ark mengayunkan pedangnya ke bawah, untuk mendapatkan kesempatan kritis ganda. Menyebabkan Kanggeul kehilangan semua kesehatannya.

"Luar biasa!"

"Dia mengalahkan Kanggeul sendirian!"

Setelah dia mengalahkan Kanggeul, klan rakun berkumpul dan berbincang di sekitar Ark, yang telah menunjukkan skill luar biasa. Namun, klan rakun dengan cepat mundur, terkejut.

"Orang asing!"

"Bagaimana orang asing sampai di sini?"

Setelah suara-suara berteriak, ‘Ups’.

Sebagai hasil dari pertarungannya dengan Kanggeul, pakaian yang terbuat dari ranting yang diberikan Popo kepadanya, robek.

Ark tak tahu apa yang harus dilakukan dan memasang ekspresi malu, ketika dia dikelilingi oleh seGrup rakun yang mengenakan baju kulit.

Mereka melihat antara Kanggeul dan Ark dengan mata terkejut.

"Jika.…"

Tanpa berkata apa-apa, tentara rakun mengangkat tombak mereka.

"Jangan bergerak! Kamu ditahan! "

"Sial, lepaskan aku!"

"Jangan bergerak!"

"Apa yang salah, yang dilakukan Ark-hyung?"

Popo bersumpah dan berjuang.

Pada saat itu, seekor rakun tua di sisi yang berlawanan, berteriak dengan marah.

"Diam!"

Pop tersentak dan melihat ke bawah dengan sedih.

'Aku kira, rakun tua itu adalah tetua desa ini. '

Ark melihat sekeliling dalam diam.

Ark dan Popo diseret oleh tentara rakun dari pasar ke sebuah gua besar.

Tampaknya, itu Balai Kota. Sekitar 10 rakun tua dikumpulkan di dalam gua. Di antara mereka, rakun tertua menatap Popo dengan mata marah.

“Aku secara khusus mengatakan padamu, jika kamu tak pergi ke sana…. Kamu tak hanya tidak menaati aku, tapi Kamu juga membawa manusia? Apakah Kamu tahu apa yang telah Kamu lakukan? Kota ini bisa berada dalam bahaya, karena kamu! ”

"Haeng!"

"Apakah kamu masih tak mengerti? Mengapa Subarutalp berubah? Itu karena, mereka percaya manusia. Manusia itu membawa malapetaka baginya! Orang ini juga akan melakukan hal yang sama! ”

“Ark-hyung berbeda. Dia mengalahkan Kanggeul! ”

"Bodoh! Dia mungkin adalah teman Truthseeker yang dipanggil untuk mengkhianati kita lebih jauh. Bagaimana Kamu bisa percaya, semua yang dikatakan orang ini? Dia berhasil datang ke sini, setelah ratusan tahun disembunyikan. Jelas jika dia memiliki tujuan lain. Semuanya, segera batasi Popo dan manusia ini, saat kita memutuskan hukuman mereka! ”

"Ya, mereka perlu dihukum!"

Rakun-rakun lainnya berteriak dengan ekor mereka memukuli tanah.

"Dia bukan Truthseeker.”

Saat itulah Ark membuka mulutnya.

Mata para tetua melebar.

"Apa? Apa yang kamu katakan?"

"Aku akan mengatakannya lagi. Pria berambut merah itu bukan Truthseeker. Dia menipu kalian semua. ”

"Apa yang kamu tahu….”

"Bagaimana kamu mengenali Truthseeker?"

Ark memotong para tetua.

"Untuk menjadi Truthseeker, kamu harus terlebih dahulu membunuh Black Gian Mouse dan diakui oleh suku Meow, keturunan Pahlawan Maban. Namun, dalam ratusan tahun terakhir, hanya satu orang telah diakui sebagai Truthseeker oleh suku Meow. Dan tentu saja, Truthseeker bukanlah pria berambut merah itu.”

"Bagaimana kamu bisa tahu ini?"

“Tentu saja aku tahu. Selama ratusan tahun terakhir, aku adalah satu-satunya Truthseeker yang diakui oleh Meow.”

"A-Apa!"

Para tetua meledak dengan ekspresi terkejut.

"Ah, Ark-hyung?"

Popo tak percaya dan memandangi Ark dengan bodoh. Dia bukan satu-satunya. Semua Rakun yang berkumpul di Balai Kota memandang yang lain dan bergumam. Namun tampaknya, para tetua tak bisa percaya, ketika mereka menggelengkan kepala.

"Luar biasa! Bahkan jika dia bukan Truthseeker, kamu mungkin juga berbohong. Bagaimana kami bisa tahu? Di mana bukti, jika kamu adalah Truthseeker? "

“Ini buktinya. Tetua, bisakah kamu memeriksa ini? "

Ark mengeluarkan batu berukir kecil dari tasnya.

Tetua menyipitkan mata, dan duduk sambil menatap batu itu.

“St…. Fragment of Star….”

“Ya.”


Posting Komentar untuk "ARK_V05E02P03"

Follow Us