Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E02P04

gambar

2. Kendalikan Rakun (4)

 

Ark telah menemukan salah satu dari Three Marvels di dunia bawah laut. Itu adalah Fragment of Star.

Itu adalah benda yang hampir tak mungkin didapat tangannya.

"Apakah kamu mengakuinya?"

Ark dikonfirmasi saat para tetua mengangguk.

Kemudian, Popo mendorong para prajurit sambil berteriak.

"Hyung! Ark-hyung benar-benar Truthseeker! Kakek yang lebih tua, lihat? Ark-hyung adalah Truthseeker! Seorang teman Beastsmen, dia adalah pahlawan yang mewarisi kehendak Pahlawan Maban!”

"Apakah begitu?"

Para tetua menyentuh dahi dengan tangan mereka, saat mereka menghela nafas lega. Dan menatap Ark dengan mata lelah, saat mereka bergumam.

"Kami menyadari jika kamu adalah Truthseeker. Tapi, itu tak mengubah apa pun. Jelas di masa lalu, kami bersumpah dengan Pahlawan Maban. Namun, sudah terlambat. Yggdrasil sudah rusak dan kami tak tahu, apakah kami bisa bertahan hidup, apalagi memenuhi sumpah itu. Karena itu, kami tak akan menuduhmu melakukan kejahatan, karena menyusup ke desa tanpa izin. Tapi dengan Yggdrasil rusak, kamu tak bisa pergi dari sini. Tak ada yang berubah.”

"Apa yang kamu katakan? Apakah kamu tak mengerti? Ark-hyung adalah Truthseeker! Sekaranglah saatnya, kita harus berdiri dan berjuang agar Subarutalp kembali damai! ”

"Diam! Kami bukan anak-anak! "

Para tetua berteriak pada Popo yang tersentak dan melangkah mundur.

Dia tak mudah takut.

Popo tidak bisa mempercayai para tetua, dan terus menekan mereka, seperti yang ia katakan.

“Desa-desa lain sudah hilang. Dan tak peduli seberapa banyak kamu bersembunyi, pada akhirnya kamu akan diperhatikan. Kakek Tetua juga tahu itu! Kanggeul muncul di pasar. Itu berarti, mereka telah belajar cara datang ke sini. ”

“Umm…. ”

Keheningan berat memenuhi Balai Kota, atas kata-kata Popo.

Sejauh ini, klan rakun di sekitarnya bergumam dengan suara rendah.

“Tapi…. Situasi ini dimulai dari Yggdrasil. Yggdrasil… adalah pelindung kita. Jika kita melawan Yggdrasil, mustahil menang. ”

"Selain itu Kanggeul dan Plant Golem juga orang-orang kita sendiri.… kita akan membunuh mereka juga.…"

"Bohong!"

Teriak Popo liar.

"Katakan padaku dengan jujur. Kamu terlalu takut untuk bertarung. Pengecut! Silakan! Teruslah bersembunyi, sampai Kanggeul dan Plant Golem masuk ke kota! Tapi, aku berbeda! Aku akan bertarung, meski aku mati! ”

Popo mendorong tentara rakun dan meninggalkan Balai Kota.

"Kenapa kamu hanya berdiri di sana? Apa yang sedang kamu lakukan? Tangkap dia!"

Dua tentara rakun buru-buru mengejar Popo.

Ark diam-diam melihat pemandangan di depannya. Dia ingin campur tangan, tapi tak tahu caranya. Tapi berkat Popo, dia bisa memahami situasi umum. Pada saat yang sama, dia sekarang tahu apa yang harus ia lakukan.

"Itu benar, ini bukan hanya masalahku!"

Ark menyadari, jika dia telah menerima sesuatu begitu saja.

Itu adalah akal sehat, jika quest adalah struktur hanya untuk player.

Namun, tak ada alasan untuk memikirkan itu.

'New world bukan game RPG lama. '

Ketika mempertimbangkan permainan di masa lalu, itu benar-benar menakjubkan.

Game-game itu sering menggunakan scenario, Iblis dibangkitkan pada akhirnya. Jika Iblis dibangkitkan, maka dunia akan berakhir. Meski begitu, dia telah bertemu sejumlah NPC dalam game. Bahkan, NPC yang sebelumnya adalah pahlawan, tak dapat berpartisipasi dalam game secara langsung.

'Bagaimana jika…?'

'Tolong bantu aku. '

Tapi, mereka tak akan melakukan apa-apa dan hanya berbicara. Dan itu wajar bagi mereka, untuk meninggalkan nasib dunia di tangan para pahlawan.

NPC dapat secara aktif bergerak, tapi tidak melalui kecerdasan buatan. Sebaliknya, perilaku NPC dihitung menggunakan CPU yang menghitung kinerjanya.

Namun, New world adalah permainan sempurna masa depan. Game ini memungkinkan kebebasan tanpa batas bagi player. Dan tingkat kebebasan itu juga relevan dengan NPC.

Tentu saja, meskipun bukan player, NPC juga bisa berpikir sendiri dan memiliki kebebasan untuk bertindak. Sama seperti ketika Lord Jackson memberikan hak istimewa kepada mantan narapidana, atas nasihat Ark.

'Ini adalah kunci untuk menyelesaikan quest ini. '

Jika Underworld dihancurkan, maka itu juga akan buruk bagi Ark. Dia akan kehilangan Three Marvels, dan juga cara untuk menyelesaikan quest.

Tapi bagaimanapun, Ark adalah player.

Itu mungkin untuk mencari cara lain. Tapi, tidak untuk klan rakun. Rakun menganggap permainan sebagai kenyataan, di mana mereka hidup atau mati. Karena, kehancuran Underworld. Itu mengurangi keinginan mereka, untuk bertarung.

'Jika aku mencoba melakukannya sendiri, aku tak akan dapat menangani Yggdrasil. Tapi, mungkin bisa menang, jika aku bisa menghasut klan rakun untuk bertarung bersama. ”

Ark sampai pada kesimpulan itu.

Dia sudah mengidentifikasi di Jackson, jika player bisa bertarung bersama dengan NPC.

'Ya tentu saja. Ini satu-satunya solusi. '

Ark melihat atmosfer dan perlahan membuka mulutnya.

“Sejujurnya, aku setuju dengan Popo. ”

"Apa?"

“Aku sudah mendengarkan pembicaraan Popo. Kota-kota lain di Underworld telah diserang dan dimusnahkan. Dan bahkan jika Underworld luas, itu terbatas. Tak peduli berapa banyak kamu menyembunyikan diri. Pada akhirnya, kamu akan ditemukan. Dan ketika itu terjadi, kamu akan terlibat. Seperti yang dikatakan Popo. ”

“Kami tahu itu. Kami juga tahu tak ada peluang. ”

Seorang tetua berkata dengan suara gugup.

“Sejak Kami dilahirkan, Kami adalah spesies yang tidak harus bertarung. Tahukah Kamu, mengapa Kami hidup di Underworld? Untuk menghindari konflik. Kami hanya ras yang tahu cara membuat sesuatu. ”

"Tapi.…"

“Sudah selesai. Aku tak ingin membicarakan masalah itu. ”

Tidak peduli berapa kali Ark mencoba berbicara dengan mereka, para tetua tak mau mendengarnya.

Lagipula, Ark baru saja memasuki desa rakun. Selain itu, hubungan mereka telah bermusuhan sampai saat ini. Untungnya, kesalah-pahaman diselesaikan, dan hubungan itu tak lagi bermusuhan. Namun, keintiman mereka masih rendah.

Mustahil untuk menghasut rakun untuk bertarung dengan beberapa kata. Ada juga risiko, jika keintiman akan jatuh sebagai gantinya.

'Ayo mundur dan cari metode lain. '

"Ark-hyung.…"

Popo mendekat dari samping, ketika dia keluar dari Balai Kota.

Dia telah membuat gerakan untuk melarikan diri dan bersembunyi di sekitar sini.

"Kamu mengerti? Bukankah seperti yang aku katakan? Orang dewasa semuanya pengecut. Mereka membuat alasan. Tapi pada akhirnya, mereka tak memiliki keberanian untuk melawan monster, tidak seperti orang asing. Tapi Hyung berbeda? Truthseeker adalah orang yang menerima kehendak Pahlawan Maban. Akankah kamu bertarung melawan monster?”

Air mata terdengar dalam suara muda Popo yang tiba-tiba.

Posting Komentar untuk "ARK_V05E02P04"

Follow Us