Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1106

gambar

Overgeared

OG_1106

Bab 1106

"…!?"

Agnus terkejut ketika dia menghadapi Fenrir. Dia merasakan kekuatan Fenrir dan berpikir akan berbahaya, jika sedikit tiang darah dan kuku Fenrir melilit tubuhnya.

"Vampir?"

Seorang death knight muncul dan menghadapi Fenrir.

Death knight Agnus adalah mereka yang mendominasi era masing-masing. Mereka menekan para player peringkat tinggi, dan memainkan peran yang cukup terhadap sejumlah monster bos. Namun, death knight ini tidak berdaya di depan Fenrir.

Fenrir menangkap tengkorak death knight dan memecahkannya, hanya dengan cengkeraman. Pedang yang dipegang oleh death knight menebas dada Fenrir. Tapi, serangan Fenrir menusuk tulang rusuk death knight itu, selangkah lebih cepat.

Death knight kehilangan kekuatannya dan tidak sedikit pun membahayakan Fenrir.

Tiang darah melonjak dan sepenuhnya menghancurkan tengkorak death knight.

Death knight melawan Fenrir meskipun kehilangan kepalanya. Tapi, Fenrir bukanlah seseorang yang bisa dihantam oleh pedang yang dipegang secara membabi buta. Fenrir menghancurkan death knight dengan mudah, dan melompat ke Agnus sekali lagi. Kemudian, seorang death knight baru muncul dan memblokir jalan Fenrir.

"Perlawanan tidak ada artinya. Jadi, jangan repot-repot,"

Fenrir berkata.

Agnus mengabaikannya dan melihat ke jendela notifikasi.

[Anda telah bertemu Vampir Duke Marie Rose.]

[Anda telah menemukan Vampir Marquis Fenrir.]

[...]

[…]

"…"

Agnus sekarang menyadari kejelian katak. Dia tidak pernah bermimpi jika dia akan bertemu dengan keturunan yang diasingkan begitu cepat.

"Sialan, mengapa sekarang…"

Agnus memelototi Marie Rose, seolah dia akan membunuhnya.

"Apakah benda hitam sudah diburu olehmu?"

Benda hitam, dark elf Beniyaru sangat kuat. Dia hampir mencapai level 500, dan telah menguasai semua jenis skill memanah, para elemental, dan dark magic. Secara khusus, dia menunjukkan kekuatan serangan yang jauh lebih besar daripada elf biasa.

Ada alasan mengapa Agnus kalah darinya tujuh kali. Tapi, dia tidak bisa menangani orang-orang ini.

Fenrir sendiri merasa mirip dengan Beniyaru, dan Marie Rose beberapa kali lebih kuat dari Fenrir. Selain itu, orang yang bernama ‘Zikfrector’ tampak tidak biasa.

"Jawab aku. Aku bertanya, apakah Kamu telah membunuh benda hitam itu?”

Mata Agnus dipenuhi dengan kebingungan dan kemarahan. Ini adalah potongan terakhir dari teka-teki, untuk menghidupkan kembali kekasihnya. Dia berjuang untuk mempertahankan akal sehatnya, ketika dia berpikir itu mungkin hilang.

Matanya dipenuhi air mata. Dia ingin menghancurkan seluruh dunia berkeping-keping, dan menjerit sampai tenggorokannya tercabik-cabik.

"Mengapa…! Mengapa…! Kuaaaaaah!!!"

Agnus kehilangan kesabaran dan memanggil semua death knight-nya sebelum bergegas ke Marie Rose. Dia tidak takut, meski tahu tidak ada peluang sukses sama sekali. Dia tidak berani. Dia tidak kehilangan apa-apa.

"Mati! Mati! Mati!!"

Dia tidak mengatur kekuatannya. Agnus menggunakan semua skill-nya untuk meluncurkan rentetan serangan ke Marie Rose. Namun, tubuhnya tidak mendengarkannya.

"…?"

Agnus tiba-tiba menyadari, jika anggota tubuhnya terikat. Duri menyebar melalui darah Agnus seperti sarang laba-laba, dan juga mengikat death knightnya.

"Ini adalah sepenuhnya Kontraktor Baal…? Ngomong-ngomong, paus saat ini juga berada di level rendah ini.”

Marie Rose yang menyebabkan duri berdarah, menatap Agnus dengan wajah tanpa ekspresi. Apakah dia akan membalas dendam pada Baal, jika dia mencoba menyakiti pria sepele seperti itu? Rasanya Baal tidak akan berkedip sama sekali.

Timbul pertanyaan, tapi Marie Rose masih melirik Fenrir.

"Selesaikan itu. Ini akan menjadi pukulan kecil bagi Baal.”

Dia tidak memiliki keinginan yang sangat besar untuk menghancurkan Gereja Yatan dan great demon. Tapi dengan melakukan itu, dia setidaknya akan setia kepada ibunya. Marie Rose tidak punya niat membalas dendam, dengan mencari orang-orang yang mengusir ibunya dari neraka. Tapi, dia tidak punya alasan untuk menolak kesempatan untuk membalas dendam.

Atas perintah Marie Rose, Fenrir memasukkan tangannya ke dada Agnus.

“Batuk!"

Agnus membungkuk, saat dia batuk darah hitam-merah. Ketika dia merasakan sakitnya daging yang digali dan usus serta tulangnya ditarik keluar, dia melihat kembali pada dirinya sendiri.

Di masa lalu, dia baru saja menangis, ketika tidak dapat membantu kekasihnya yang dilecehkan oleh yang kuat. Dia sekarang tidak bisa menolak kekerasan, yang dilakukan dengan kejam oleh yang kuat.

Itu sama. Agnus sangat tak berdaya. Dia telah berjanji untuk berubah, tapi… dia tidak berubah.

“K… Kukuk! Kik! Kikikik!”

Dia belajar bagaimana membangkitkan kekasihnya. Sekarang, dia hanya perlu berburu satu elf. Agnus mendapatkan kembali kegilaan yang baru saja hilang darinya.

“Kahahat! Kek!”

"…!?"

Fenrir tersentak, karena terkejut sambil mengeluarkan jantung Agnus. Itu karena Agnus, sepertinya dia akan menjadi gila ketika dia menggigit lidahnya, sepertinya bunuh diri.

Secara bersamaan, tubuh Agnus dengan cepat lapuk. Darahnya menguap, kulit dan dagingnya membusuk dan menghilang menjadi debu. Itu sama untuk jantung-nya. Hanya sedikit daging dan tulang yang tersisa saat tubuhnya bergetar, karena duri dalam aliran darahnya.

"Langkah bodoh!"

Agnus bertekad untuk melindungi jantung-nya, sehingga dia menjadi undead…? Sungguh luar biasa, jika dia bisa membuat penilaian seperti itu di tengah-tengah rasa sakit dan ketakutan jika jantung-nya hancur, ketika dia hidup.

Fenrir tidak bisa mengatasi amarah yang melonjak, dan sikunya mengetuk tengkorak Agnus, yang hanya memiliki separuh kulitnya yang tersisa.

“…Kikik.”

Agnus tertawa. Lich Mumud melayang di atas kepalanya.

"Beri aku waktu,"

Agnus memerintahkan, dan Mumud mengucapkan mantra lagi.

Apa gunanya lich ini? Fenrir mengabaikan Mumud, tapi ekspresi Marie Rose tegas.

Cahaya kekuatan sihir Mumud meledak. Untuk pertama kalinya, Fenrir secara signifikan terluka dan batuk darah, menyebarkan duri dalam aliran darah yang mengikat Agnus dan para death knight.

"Kekuatan sihir yang luar biasa."

Kekaguman Grandmaster Zikfrector meresapi kekacauan hutan.

Ketika jeritan Fenrir bergema, tatapan Marie Rose tertuju pada Mumud.

"Apa yang kamu lakukan dalam hidupmu?"

Bahkan, Marie Rose kagum dengan kekuatan sihir Mumud.

Dikatakan, jika dia adalah mage jenius yang melampaui Braham dalam hidupnya. Orang yang sudah mati… dia tak berdaya di depan Marie Rose.

Marie Rose menjentikkan jarinya. Massa darah terbang dan meledakkan Mumud dan para death knight. Itu akhirnya.

"Zikfrector!"

Zibal tiba di dalam hutan dan menemukan Zikfrector berdiri di tengah-tengah api. Dia gelisah, karena dia salah paham jika Zikfrector membuat Marie Rose marah.

"Apakah kamu baik…?"

Zikfrector hendak membalas Zibal, hanya untuk tiba-tiba menjadi seperti patung. Wajahnya yang selalu tanpa ekspresi, dipenuhi kecemasan dan kelelahan. Marie Rose dan Fenrir yang menggertakkan giginya karena malu, menunjukkan reaksi yang sama.

Mereka semua menatap buku di tangan Agnus. Itu adalah buku yang menggambarkan dosa asal dewa. Buku itu ditulis oleh pelakunya, yang memberikan dosa kepada Shizo Beriache dan Sixth Evil, Zik.

"Kemalasan…!"

Fenrir dan Zikfrector bergegas meraih itu, tapi mereka sudah terlambat. Agnus sudah membuka buku itu.

“Kihahahahat!”

Kegilaan mengamuk di hutan. Marie Rose, Fenrir, dan Zikfrector yang nyaris berpaling dari kemalasan karena mentalitasnya yang disiplin, runtuh pada saat yang sama.

“Semuanya menyebalkan. Tidur… Mendengkur."

Fenrir menyerah dan sudah mulai mendengkur.

"Kesiapan Baal sangat bagus …"

Zikfrector memasukkan belati ke masing-masing pahanya, untuk mencegah matanya menutup.

Marie Rose menggelengkan kepalanya, dan mulai mengucapkan mantra.

"Aku akan menunda ceritanya untuk lain kali."

Sihir Marie Rose dilemparkan, dan dia dan Fenrir menghilang dari hutan. Itu adalah teleportasi yang cukup cepat untuk melanggar akal sehat. Mata merah darah Agnus menoleh ke Zikfrector yang tersisa.

“Kik, kikik… Aku akan merobek anggota tubuhnya, dan membunuhnya. "

"…"

Itu adalah deklarasi yang awalnya tidak bisa dibuat. Kutukan Kemalasan itu menakutkan. Di masa lalu yang jauh, Zik melakukan dosa dengan mengabaikan rekan-rekannya, karena dia tidak bisa mengatasi Kutukan Kemalasan.

Dalam perang melawan para dewa, dia tertidur sendirian, tanpa membantu rekan-rekan sekaratnya.

Langkah, langkah, langkah.

Agnus melangkah perlahan ke arah Zikfrector yang tertidur. Pemandangan Agnus yang memegang pedang, sementara hanya tulang yang tersisa. Itu mengingatkan adegan dari film horor. Di depannya…

"Berhenti."

Zibal yang basah kuyup menghalangi jalannya. Zibal yang telah memeriksa Zikfrector, berkata kepada Agnus,

"Orang ini seharusnya tidak mati sekarang. Aku tidak tahu kesalahan apa yang ia lakukan terhadap dirimu. Tapi, biarkan ini terjadi sekali saja. "

Matanya penuh belas kasih, saat dia menatap Agnus. Dia sudah tahu tentang masa lalu Agnus, dan luka yang dipegang Agnus.

“Kuk… Kukuk…”

Ekspresi Agnus berubah. Tatapan yang dikirim Zibal kepadanya… Agnus membenci tatapan itu, yang paling banyak di dunia.

"Pergi dan mati."

Pedang Agnus dan pedang Zibal bertabrakan di udara. Agnus lelah, dan Zibal telah kehabisan skill memanggil mesin magis-nya. Keduanya bertarung di hutan yang tenang tanpa saksi.

“Agnus! Apa gunanya pertarungan ini? Kamu tahu, jika kami tidak dapat bersaing di kerajaan kami saat ini!"

"Diam! Diam!"

"Kotoran! Tenang, Kamu brengsek gila!”

"Kyaaaak!"

“Hai!”

Sejujurnya, Zibal takut pada Agnus. Orang gila itu datang ke Zibal seperti zombie, membuatnya gemetar ketakutan. Dia hanya berharap Red Knight akan datang setelah membersihkan situasi di luar. Saat ini…

"Tornado."

Badai kuat menyerang. Itu tidak dimaksudkan untuk menyakiti Agnus atau Zibal.

Sihir itu hanya membuat Agnus dan Zibal terpisah.

"…?"

Mata Agnus dan Zibal beralih ke sumber sihir. Seorang gadis berambut pirang bisa terlihat.

"Hentikan… Hentikan itu."

Itu adalah seorang gadis dengan ekspresi sedih. Namanya Euphemina.

"Kamu, kenapa kamu terus mengikutiku?"

Wajah Agnus berputar seperti iblis, ketika dia berteriak, hanya untuk menutup mulutnya. Itu karena, panah tiba-tiba ditembakkan. Panah itu menusuk jantung Euphemina.

“Ah…”

Agnus merasakan sesuatu di dalam dirinya, patah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1106"

Follow Us