Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1110

gambar

Overgeared

OG_1110

Bab 1110

Tak… Tak Tak Tak.

Tangannya gemetaran karena kegembiraan. Sulit untuk menekan tombol operasi kapsul, yang telah ia tekan setiap hari selama bertahun-tahun.

Ttalkak.

Setelah satu menit berkeliaran, jari-jarinya duduk. Tutup kapsul dibuka dengan suara mekanis, yang mengingatkan pada efek suara dalam film fiksi ilmiah. Ini adalah tempat berlindungnya, ruang unik tempat ia bisa dibebaskan dari kenyataan, yang lebih buruk daripada neraka.

"Luna…"

Agnus terhuyung, ketika dia duduk di kapsul.

‘Segera… aku akan segera hadir…’

Agnus telah dipaksa untuk tetap logout, setelah dua kematian berturut-turut dari hari sebelumnya. Dia tidak bisa tidur sepanjang malam, karena kegembiraan dan emosi yang kuat. Reuni dengan kekasihnya…

Satu-satunya keinginan hatinya, akan segera terpenuhi.

"Di dunia ini, aku akan melihatmu."

Seiring dengan janji kosong, kesadaran Agnus ditransmisikan ke Satisfy. Menunggu dia bangun di kedalaman neraka adalah…

- Apakah Kamu akhirnya mulai?

Baal bersandar di singgasana. Wajahnya dikaburkan oleh bayangan gelap, dan Agnus tidak bisa melihatnya. Meski begitu, dia sepertinya tahu. Orang ini sedang tersenyum. Dia menertawakan Agnus.

Baal hadir, siap untuk mencemooh dan mengejek Agnus. Meskipun mengetahui ini…

"Ciptaan Yang Telah Meninggal."

Agnus menggunakan skill.

Itu adalah skill utama, seperti pembuatan item Grid dan penciptaan ilmu pedang Kraugel. Agnus melalui proses beberapa pertanyaan sistem. Akhirnya…

"Aku… Luna Caroline…"

Kekuatan memasuki tangan kering Agnus, yang memegang foto kekasihnya. Visinya kabur, dan dia tidak dapat berbicara. Jawaban yang diperlukan sistem bukanlah ‘kebangkitan’. Tapi, ‘penciptaan’.

Ya, sistem terus memberi tahu dia,

[Anda tidak membangkitkan kekasih lamamu. Anda hanya menciptakan tubuh yang meminjam citra mantan kekasihmu. Mereka sangat berbeda.

Tidak akan ada kenangan di tubuh.

Tubuh dan pikirannya akan dingin. Kotoran busuk, bukan darah panas akan mengalir ke seluruh tubuh. Itu akan menjadi kebencian, bukan kasih sayang kepadamu yang beredar di hati.]

[Ingatlah ini. Keduanya berbeda.]

Peringatan itu menghantam hati Agnus.

"Aku… Luna Caroline… Aku akan membuatnya,"

Agnus berjuang, sebelum menghubungkan kata-kata itu.

Mendengar kata-katanya, sebuah keajaiban terjadi. Di altar, Stone of Life, tubuh dark elf, dan darah dan tulang yang telah dikumpulkannya, berputar-putar bersama. Cahaya hitam meledak. Kematian telah lahir.

“Ah… Ahhh…”

Pikiran Agnus menjadi kosong sesaat. Rasionalitasnya berubah. Dia hanya memeluk mayat, yang tampak seperti kekasih dari ingatannya.

"Luna…"

"…"

[Ada barang yang rusak di antara bahan yang digunakan, untuk penciptaan orang mati.

*Almarhum yang Anda buat, akan dinilai lebih rendah dari standar biasanya.

*Almarhum yang Anda buat, 'Luna Caroline', memiliki peringkat langka

*Peringkat yang rendah telah menyebabkan 'Luna Caroline' memiliki kecerdasan yang buruk.

*Peringkat yang rendah telah menyebabkan 'Luna Caroline' memiliki tubuh yang mudah rusak.]

Semua jenis jendela notifikasi muncul. Mereka semua memiliki konten yang tidak menyenangkan. Meski begitu, Agnus tidak peduli.

'Luna-nya' adalah hal yang paling berharga di dunia.

Bagaimana caranya dia layak didiskusikan?

(Manusia benar-benar melarikan diri dari takdir dengan mudah.)

Baal tertawa muram di atas takhta.

***

 

Tentakel menyeramkan dan aneh melonjak dari tanah. Daun musim gugur jatuh karena musim dan meledak. Bunga-bunga itu mengeluarkan bau busuk, yang membuat banyak indera mati rasa.

"Berpencar, jika kamu tidak ingin terseret oleh tentakel! Menyebar!"

"Namun, kita harus tetap Bersatu, jika kita ingin memblokir panah!"

Sword Knight menginvasi hutan world tree atas perintah Lightning God Kyle. Mereka menderita krisis sejak awal hutan. Ratusan elf yang bersembunyi tidak berhenti menembakkan panah. Jadi, mereka harus menggunakan perisai dan pedang mereka tanpa istirahat.

“Pant… Pant…”

Resh yang hanya seorang pejuang, sudah terluka parah. Perbedaan 'top ranker' adalah umum di antara para player.

Dia telah menyelesaikan quest tersembunyi berkat Grid dan Coke, dan levelnya naik dengan cepat. Resh mencapai level 367. Tapi, dia masih membuang kotoran di tempat ini. Para elf yang bersembunyi di pohon raksasa sambil menembakkan hujan panah, yang cukup tebal untuk menutupi langit. Sebagian besar, itu memiliki level yang mirip atau lebih tinggi dari Resh.

“Standar pasukan utama berbeda. Pada titik ini, Kyle pasti panik. "

Resh nyaris tidak menghalangi panah yang terbang ke matanya, dan melihat sekelilingnya. Dia bisa melihat rekan-rekannya dipaksa bertahan. Bahkan para knight berbakat Dulandal tidak berdaya di depan hutan world tree, yang membentuk benteng yang ideal.

"Kita tidak bisa menerobos."

Tanaman rambat berduri mengelilingi daerah hutan, sementara semak-semak menghalangi pawai. Ada juga tembok raksasa yang menjulang tinggi yang diciptakan setelah ribuan tahun. Binatang buas yang merayap dari dinding lebih besar dari monster. Dan, elf yang bertengger di dinding, adalah penembak jitu.

Siapa yang bisa menerobos ke sini dengan paksa?

"Mantan kaisar tidak mengunci elf di sini."

Lebih tepat mengatakan kekaisaran tidak menyerbu tempat ini. Bahkan, Red Knight tahu jika menyerang tempat ini adalah tindakan bunuh diri. Mulut Resh meringkuk.

"Kamu dalam masalah, Kyle."

Penilaian Kyle jika elf harus diinjak-injak dengan paksa, adalah salah penilaian yang bodoh. Mereka adalah lawan yang jauh lebih kuat dan lebih menuntut, daripada knight senior yang telah ia bunuh. Dia akan dihukum, karena mengabaikan konvensi. Dulandal akan belajar tentang kegagalannya dan…

Ya, semuanya akan mengalir ke arah yang benar. Saat Kyle gagal, kekuatan elf akan terungkap ke dunia.

Kerajaan lain tidak akan lagi mencoba menaklukkan elf.

Sebaliknya, mereka akan berkomunikasi dengan para elf dan mencapai persatuan sejati.

Resh yang menjadi knight untuk membela keadilan, percaya dan berharap akan hal ini. Dia berharap, jika musuh yang harus dia bunuh di masa depan, hanya akan menjadi jahat. Dia sejujurnya tidak mau melawan elf cantik ini lagi. Namun…

Resh tidak menyerahkan hidupnya pada panah elf. Dia memegang pedangnya dan melindungi dengan sekuat tenaga. Meskipun dia mungkin tidak ingin bertarung, dia bertekad untuk bertahan hidup sampai akhir.

Dia harus memfilmkan Kyle yang menggunakan kekerasan dan knight yang menjadi korbannya, sebanyak mungkin.

Maka, itu hanya sesaat. Aliran listrik menyapu pipi Resh, dan menyebabkan pohon raksasa meledak.

“Ack!”

Tiga elf mati dalam sekejap.

"…?!"

Resh melihat ke belakang dan tertegun. Kyle berdiri di belakangnya, tanpa gelisah. Dia telah mengantisipasi kekuatan hutan, yang seperti benteng yang kokoh.

"Aku ingin menyimpan kekuatanku. Tapi, aku akan membantumu sedikit."

Arus dipancarkan dari seluruh tubuh Kyle. Gelombang listrik yang mengingatkan kita pada keajaiban besar Mage King Goldhit, membentang ke segala arah, dan menembus seluruh hutan secara instan.

Binatang-binatang yang bertarung dengan para knight, tanaman-tanaman menggunakan tentakel yang aneh, dan para elf yang menembakkan panah-panah dari pohon-pohon raksasa… semuanya tersengat listrik dan jatuh ke tanah.

Skill area luas itu menyebabkan kelumpuhan massal. Itu mengingatkan pada naga biru yang dipanggil oleh Grid. Tidak, itu jauh lebih cepat dan lebih efisien, daripada petir yang jatuh dari langit.

"Mengapa kamu terlihat seperti sedang menonton matahari terbenam?"

Kyle mendesak para knight yang menatap kosong, ketika ratusan elf jatuh dari pohon.

"Bukankah lebih mudah membunuh mereka, ketika mereka lumpuh?"

“Batuk…"

Para knight ragu-ragu, ketika mereka mendekati elf yang jatuh. Sebagai knight, mereka enggan mengarahkan pedang pada para elf yang tidak bisa bertahan.

"Mereka adalah musuh."

"Jika kita tidak membunuh mereka, kita akan mati."

Sungguh konyol berbicara tentang alasan dalam perang. Para knight tidak punya pilihan. Mereka menggenggam pedang, sambil menghindari tatapan beracun elf yang jatuh. Itu adalah awal dari pembantaian. Saat ini…

"Seorang knight harus bertindak adil!"

Seseorang meneriakkan satu ayat dari sumpah knight lama.

"Knight, kamu tidak harus membunuh mereka yang tidak bisa melawan! Itu sama di medan perang!”

Ini adalah teriakan Knight Resh.

"…"

Banyak bagian dalam sumpah knight yang tidak realistis. Knight adalah cita-cita yang diciptakan oleh para knight yang mati dan hidup karenanya. Jadi aman untuk mengatakan, jika itu mengandung ekstrem inefisiensi dan tidak realistis.

Itu sebabnya orang menertawakan kode etik knight. Namun, sebagian besar knight menjadi knight, karena mereka terpesona oleh kode etik knight.

"…"

Teriakan Resh menghentikan ratusan knight. Namun, itu hanya sesaat. Itu berlangsung kurang dari satu detik.

“Kyaack!”

“Keok!”

“Ugh…”

Para knight yang ragu-ragu sejenak, sebelum memulai pembantaian. Mereka menikam, memotong, dan membunuh para elf yang tidak bisa melawan.

Waktu yang lama telah berlalu, sejak mereka menjadi knight. Realitas lebih berharga daripada cita-cita mereka. Mereka pernah mengalami tidak makan dan telah melalui banyak pengalaman. Dan, mereka memiliki keluarga yang harus dilindungi. Lebih dari apapun…

"Perintah tuan lebih tinggi dari kode etik knight."

Ayat terakhir dari kode knight memberi mereka alasan, untuk berkompromi dengan kenyataan.

“Ah…”

Kematian bergolak…

Darah merah membasahi tanah dan pepohonan. Air mata dan kebencian, merambah hutan yang perkasa ini.

Resh menatap kosong pada pembantaian yang mengerikan itu.

“Resh! Bangun! Kita akan mati, jika kita tidak membunuh mereka!"

Para knight dengan paksa mendorong pedang ke tangan Resh.

Resh adalah orang yang jujur. Mereka tidak membenci knight termuda yang masih meneriakkan keadilan, sama seperti mereka pada hari pertama.

Sebaliknya, mereka sering menginginkannya tetap sama. Namun, para knight harus berkompromi dengan kenyataan. Mereka harus memaksa Resh untuk membantai para elf. Jika Resh tidak mengubah sikapnya, dia akan dieksekusi oleh Kyle yang marah.

“Resh! Cepatlah!”

Kyle semakin dekat dan dekat. Pandangannya yang menyala-nyala, menatap lurus ke punggung Resh. Knight yang cemas mendesak Resh, tapi dia masih linglung. Dia merasakan rasa skeptis yang mendalam.

Sial, dia tidak bisa mengerti, mengapa dia di sini melakukan sesuatu yang salah.

Dia memulai Satisfy, karena dia ingin mengalami kehidupan para knight di film-film yang telah lama ia rindukan, sejak dia masih kecil. Selain itu, Satisfy adalah game.

Game adalah sarana menghibur orang. Jadi kenapa? Kenapa dia harus melalui hal X ini setiap kali?

"Haruskah aku berhenti saja?"

Resh mengertakkan giginya, ketika Kyle muncul di belakangnya.

Tangan Kyle, ditutupi dengan arus listrik, diarahkan ke leher Resh.

"Setelah bidat, ada pengkhianat? Ini adalah organisasi yang perlu direformasi. "

"Diam!"

Kemarahan Resh meledak, ketika dia mengingat pembunuhan Kyle yang tidak masuk akal terhadap Geon, knight senior yang telah mengurusnya selama bertahun-tahun.

Dia berteriak dengan sekuat tenaga, memeras kekuatannya, dan mengayunkan pedangnya kembali.

Tentu saja itu tidak berguna.

Jelas jika Kyle yang berada di atas para duke, tidak akan membiarkan satu serangan player mengenainya. Kyle dengan ringan menghindari pedang Resh, dan melepaskan arus listrik.

"Kelemahan adalah dosa."

Itu adalah fakta yang tidak ada yang tahu. Tapi, Kyle adalah pengikut dewa perang. Kyle menerima logika kekuatan begitu saja, dan Resh merasakannya.

"Grid mungkin bisa mengekspos sisi lemah orang ini…"

Awalnya, itu adalah pemikiran yang tidak bisa berlanjut sampai akhir. Kyle akan menembakkan arus listrik, dan Resh seharusnya mati.

"…?"

Namun, dia masih hidup? Resh bingung.

Kemudian, dia melihat punggung yang aneh dan asing. Itu adalah seorang wanita dengan rambut putih sampai ke pinggangnya. Dia mengenakan armor penuh, membawa perisai besar, dan memegang pedang dalam posisi serius.

Wanita itu juga seorang knight.

Seorang knight yang lebih berbudi luhur daripada siapa pun di tempat ini.

"Mercedes…?"

"Keyakinanmu, itu luar biasa,"

Suaranya yang indah, bergema di hutan yang diwarnai dengan film merah. Arus listrik mengalir melalui perisai, sementara knight legendaris memegang White Tiger Sword, memotong rambut Kyle.

"Kamu…!"

Kyle akan melakukan serangan balik, ketika dia tiba-tiba berhenti saat melihat armor merah dari dua generasi lama, yang sekarang merupakan barang antik. Tiga knight bersenjata dan seorang pria berambut pirang berjubah biru, jatuh ke kiri dan kanan Mercedes.

"Apa apa? Apakah Kamu ingin menyapa world tree saat lewat? Lalu, siapa musuh-musuh ini? "

"Mercedes kecil. Apakah Kamu melakukan ini dengan sengaja?"

"Itu kebetulan."

Para knight dengan armor merah memiliki percakapan normal di tengah medan perang. Tidak ada rasa takut atau gugup. Sebaliknya, Kyle adalah orang yang sedikit gugup. Itu karena satu hal.

“Belut Listrik Kyle. Kamu telah tumbuh banyak, sejak terakhir kali Aku melihatmu."

"Asmophel…!"

Mereka adalah mantan Red Knight yang memimpin zaman keemasan kekaisaran.

Para knight nomor tunggal.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1110"

Follow Us