Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1109

gambar

Overgeared

OG_1109

Bab 1109

"Ah, ini benar-benar kotor."

Apakah itu karena cuacanya terlalu panas? Grid dengan cepat menghentikan alur pemikiran ini. Kapsul berlian Comet Group, yang disukai oleh Grid, membantu menjaga suhu tubuhnya yang ideal. Korea Selatan mungkin mengalami gelombang panas 36 derajat Celcius. Tapi, suhu Grid sempurna, ketika dia terhubung ke Satisfy dan indeks ketidak-nyamanannya adalah nol.

Tetap saja, Grid terus merasa terganggu dan merasa tidak enak. Kata-kata umpatan terus keluar dari mulutnya, tanpa ia sadari. Dia telah berada di kerajaan ini, sejak dia pergi ke Kerajaan Gauss. Dia merasa seperti ada dering konstan di telinganya.

Mengapa? Apa ini? Grid memikirkannya dan menyadari jika penyebab kemarahannya adalah Euphemina.

"Terkutuk."

Dia tidak bisa berkonsentrasi. Grid yang ingin membuat item sambil menunggu Skunk, akhirnya meninggalkan bengkel. Kemudian, dia mengirim wisper ke Euphemina.

- Hei.

Dua jam yang lalu, sebelum dia bertemu Lauel.

Grid kembali ke Reinhardt dan menghubungi Euphemina terlebih dahulu. Itu untuk memeriksa, apakah dia baik-baik saja. Grid bertanya dengan cemas beberapa kali. Euphemina tersenyum dan menjawab, jika dia baik-baik saja.

-Apakah kamu masih khawatir? Aku baik-baik saja.

Seperti biasa, Euphemina merespons dengan suara yang seterang mungkin.

- Aku tidak menjatuhkan barang apa pun, dan exp itu dapat dipulihkan dengan cepat. Dibandingkan dengan dirimu, Aku masih di level rendah. Sehingga, exp-nya bagus…

- Aku mendengar sebelumnya, jika Kamu baik-baik saja.

Grid menyela Euphemina. Suaranya sedikit bergetar. Itu adalah getaran yang berasal dari kemarahan.

-Aku tidak tahan, jadi aku punya tulang kecil untuk dipetik.

-…?

- Kamu, bukankah Kamu mengatakan ingin menjadi lebih kuat, untuk membantuku?

-…

- Apakah itu bohong? Bahkan, Kamu hanya perlu waktu untuk mengejar Agnus, dan menyerahkan nyawamu untuknya, daripada menjadi lebih kuat.

- Grid.

Euphemina sangat terkejut. Grid selalu peduli dengan rekan-rekannya. Dia tanpa syarat menghormati dan memahami pilihan dan tindakan rekan-rekannya. Namun tiba-tiba, dia menjadi sarkastik dan jengkel.

- Apakah Agnus begitu baik? Apakah Kamu terpesona olehnya?

- Tidak seperti itu. Aku hanya…

- Kamu hanya bisa menggunakan alasan belas kasihan, sekali atau dua kali!

-…

- Apakah dia anjing peliharaanmu, yang tidak bisa hidup tanpamu? Apakah normal mengeluarkan kantong empedu untuk orang asing, karena rasa iba? Kamu sudah membantunya berkali-kali! Brengsek itu membantu Irene dan Lord. Jadi, aku mencoba memahaminya berkali-kali dan membalasnya! Namun, apa hasilnya? Bajingan itu membunuhmu! Kamu meninggal!

- Bukan Agnus yang membunuhku, tapi makhluk berbeda yang merasukinya…

- Diam! Mengapa Kamu selalu berusaha memahaminya, ketika Kamu dikhianati setiap saat? Apakah kamu keluarganya? Kekasihnya? Atau Kamu ingin menjadi kekasihnya?

-…

-…!

Grid yang berteriak dengan marah, tertegun dan menutup mulutnya.

Kolega, teman, dan keluarganya.

Dia selalu merasakan rasa terima kasih dan kasih sayang bagi mereka yang menuntunnya, seperti sekarang ini. Salah satunya adalah Euphemina.

Tanpa dia, dia tidak akan memperoleh water clan atau mendapatkan begitu banyak kemenangan dalam proses mendirikan Kerajaan Overgeared. Dia secara tidak sadar menghargai dan merawat Euphemina.

Lalu, mengapa dia bersikap sangat marah dan pahit terhadapnya? Apakah dia gila?

…Tidak, dia tidak gila. Perasaan ini sangat rendah. Itu adalah kecemburuan.

Dia tidak suka, jika rekannya lebih memperhatikan orang lain daripada dirinya. Itu sudah cukup untuk menaungi rasa terima kasih dan komitmennya.

'Terkutuk.'

Grid dipenuhi dengan kebencian pada dirinya sendiri, ketika suara Euphemina terdengar di telinganya.

- Maafkan Aku.

- Tidak tidak. Aku orang yang salah.

- Tidak, ini salahku. Aku tidak bisa memahami hatimu. Aku terobsesi dengan Agnus, karena dia miskin dan menyedihkan, bukan karena Aku tidak peduli denganmu. Aku menyadari, jika Agnus adalah musuhmu dan telah merusakmu pada beberapa kesempatan. Namun, Kamu sangat peduli. Sehingga, Aku pikir, Kamu akan memahami keegoisanku.

-…

-Berapa kali Kamu kecewa dan marah dengan keegoisanku? Maafkan Aku. Kamu bisa marah. Tidak, kamu harus marah. Sungguh… Aku sangat menyesal.

Suara Euphemina bergetar. Itu adalah getaran yang datang dari kesedihan, bukan kemarahan. Dia benar-benar minta maaf kepada Grid.

Grid diam-diam menuruti perilakunya selama beberapa tahun terakhir, dan mencoba memahaminya. Itu bukan karena dia kuat. Itu karena Grid memiliki hati yang lebar. Dia percaya, Grid akan mengerti dirinya untuk selamanya.

"Betapa marahnya dia, setiap kali dia melihat keegoisanku…"

Jantung Euphemina bergetar. Dia tidak menyadari betapa keras dan egoisnya dirinya terhadap Grid. Sekarang dia sadar, berapa banyak kesabaran yang telah dialami Grid dan seberapa banyak yang ia berkorban.

-Maafkan Aku… Selain itu, terima kasih.

-…

- Terima kasih telah mengorbankan perasaanmu, menyembunyikan lukamu, dan selalu tersenyum padaku, bukannya menunjukkan kemarahan.

Mengekspresikan emosi jujur ,​​bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan siapa pun. Euphemina senang setelah mengetahui fakta ini.

- Sekarang Aku pikir, Aku diakui sebagai temanmu.

-… Kamu tahu, jika Aku selalu menganggapmu sebagai teman. Namun, terima kasih telah memberi tahu Aku ini.

- Kukuk… Apakah Kamu tahu

-Apa?

-Ketika aku berbicara denganmu, hatiku hangat. Aku senang, karena Kamu sangat mendukung dan hangat.

- Aku kira tidak. Aku menjadi marah atau bingung, setiap kali menemukan sesuatu yang tidak Aku sukai.

- Baik. Tolong bawa cambuk. Aku akan menjulurkan pantatku kapan saja.

- Apa-apaan itu? Menurutmu siapa yang biadab?

Rasanya, seperti usia tuanya terkelupas. Tanpa sepengetahuannya, kesedihan jauh di dalam hatinya tersapu, dan hati dan pikirannya menjadi segar. Terkadang, dia harus jujur ​…

Jika dia menghargai orang lain, merawat mereka tanpa syarat dan hanya mengucapkan kata-kata yang baik, itu akan membuatnya lelah. Senyum menyegarkan muncul di wajah Grid, ketika dia mengetahui fakta baru.

Saat ini…

‘Ah.’

Grid tertegun. Setelah ketidak-senangan dan pikiran pengapnya dilepaskan. Dia menyadari, jika dia telah mengabaikan sesuatu. Dia berbisik pada Lauel.

- Lauel!!

-… Kukuku, aku menjawab atas nama raja iblis. Darah merah mengalir melalui gendang telinga ke tenggorokan…

- Agnus telah mengambil tubuh dark elf.

-…Hmm. Tujuan Agnus sejak awal adalah dark elf.

- Ya. Menurutmu apa alasannya?

- Alasannya jelas.

Itu terungkap selama insiden Stone of Life. Hanya ada satu tujuan di balik tindakan Agnus. Itu adalah kebangkitan kekasih lamanya. Dengan kata lain…

- Dia mencoba menggunakan tubuh dark elf sebagai 'bahan kerajinan', untuk membuat boneka menyerupai kekasih lamanya.

- Terkutuk…!

Dark elf yang diambil oleh Agnus itu tidak nyata. Itu hanya palsu. Itu tidak bisa menghasilkan hasil yang diinginkan Agnus. Makhluk yang berbeda, pasti akan dilahirkan. Bagaimana jika kekasih yang dibangkitkan, adalah monster yang tidak diharapkannya?

"Dia akan mengamuk."

Grid telah melihat kegilaan Agnus berulang kali. Agnus seringkali cukup rasional untuk membuat orang bertanya-tanya, apakah kegilaan itu nyata atau akting.

Tapi bagaimanapun juga, dia tidak normal.

Jika Agnus yang mengamuk itu mengingat, jika Grid dan Euphemina ada di lokasi Agnus mendapatkan 'dark elf peri'. Maka, tidak masuk akal baginya untuk menembakkan panah kebencian yang tidak berarti pada Kerajaan Overgeared.

Grid merasa itu mendesak.

- Lauel, Aku pikir, Kamu harus mencari tahu persis identitas great demon yang memiliki Agnus.

- Bukankah itu Amoract?

- Aku hanya menyebutkan nama yang Aku tahu. Apakah kamu tidak tahu?

- Ya, Aku perhatikan, jika Kamu merasa jengkel dan tidak menyenangkan, untuk berbicara tentang Agnus. Sehingga, Kamu tidak banyak berpikir.

- Apakah Aku terlalu menyedihkan?

- Tidak. Kamu terkadang menjadi gelisah, ketika berbicara tentang orang yang tidak Kamu sukai. Seperti kucing tetangga yang sering marah.

- Kucing tetangga…?

- Setiap kali dia keluar untuk berjalan-jalan, dia selalu buang air di kebunku. Awalnya, baunya bervariasi. Tapi, itu begitu banyak dan baunya sangat parah. Sehingga, Aku merasa stres. Meskipun menyemprotkan sebotol parfum, itu tidak berguna.

- Aku mengerti.

- Ah, great demon yang dimiliki Agnus memang Baal.

- Eh?

- Aku pergi untuk berbicara dengan Sticks, karena Yang Mulia tampaknya dalam kondisi yang buruk. Stick yakin, jika identitas great demon itu adalah Baal.

- Yakin?

- Ya, ini bukan spekulasi berdasarkan bukti tidak langsung. Tapi, keyakinan itu berdasarkan bukti yang jelas. Dalam Kejadian itu, Baal adalah satu-satunya di antara para great demon, yang dapat menyatakan dirinya sebagai penguasa neraka.

-… Luar biasa. Baal tidak memiliki kekuatan…

- Lain kali Kamu bertemu dengannya, Baal mungkin berbeda. Baal yang turun ke tubuh manusia, tidak lebih dari sepotong ego-nya.

- Sepotong ego-nya?

- Ya, Baal yang turun ke Agnus, tidak memiliki kekuatan yang terbatas. Dia hanya sebagian kecil dari Baal. Tergantung pada bagian Baal berikutnya yang turun, nada dan kepribadiannya mungkin benar-benar berubah.

-…

- Bagaimanapun, Agnus memiliki kekuatan yang menakutkan. Mungkin, kita harus membantunya membuat boneka yang tepat.

Lauel sudah mencapai kesimpulan, jika dia harus menghentikan Agnus agar tidak menjadi liar. Dia meyakinkan Grid.

- Aku akan membereskannya, sehingga Kamu tidak perlu khawatir. Yang Mulia harus fokus pada tujuan Yang Mulia. Waktu pertemuan yang dijanjikan semakin dekat.

Grid mengangguk, ketika dia melihat wajah yang dikenalnya di kejauhan.

-Terima kasih, Lauel.

***

 

Semua orang tahu Black Knight dan Red Knight adalah divisi knight terkuat di kekaisaran. Namun, tidak semuanya terungkap ke dunia. Dari ratusan knight yang ada di kekaisaran, 99% mungkin diatur dalam garis Black Knight, tapi ada pengecualian langka.

Satu pengecualian adalah Black Knight Dulandal.

Mereka adalah divisi knight terbaik, yang dihimpun dengan jumlah uang dan usaha yang luar biasa. Itu adalah organisasi Dulandal yang suka membual, memanggil 'pengawal kerajaan'. Di antara mereka, Resh adalah top ranker yang kuat dan ahli.

"…Mudah untuk mendapatkan medali."

Resh dan Black Knight telah menjelajahi tujuh hutan. Dia mendapatkan medali, setiap kali dia menyelesaikan quest ‘Reklamasi Hutan’, dan dia sudah berada di yang terhubung ketiga. Ini berarti, proses reklamasi hutan sangat mudah. Hanya sekitar 10 elf dan ratusan binatang buas yang menjaga setiap hutan. Jadi, mereka bukan lawan Black Knight.

"…"

Resh melacak elf dengan para knight seniornya dan menghela nafas dalam-dalam, saat mereka berubah menjadi abu. Dia tidak senang sama sekali, jika dia mendapatkan dua medali yang meningkatkan semua statistik sebesar +2. Dia tidak bisa bahagia.

Para elf percaya pada deklarasi pembebasan kekaisaran, dan memasuki hutan berbagai kerajaan.

Setelah ratusan tahun menderita karena manusia, dan akhirnya mampu membela hak-hak alam… mereka dibantai oleh para knight kekaisaran tanpa tahu mengapa. Bagi mereka, mereka dikhianati lagi.

Resh merasa sedih, karena dia tahu sejarah elf melalui banyak quest-nya. Dia merasa seperti penjahat yang mengerikan dan tangannya kotor dengan kotoran.

"Ini adalah perang suci untuk manusia."

Seorang knight senior melihat wajah gelap Resh dan menepuk pundaknya. Namun, Resh tidak merasakan kenyamanan apa pun. Pembantaian ini bukan perang suci. Dia tahu itu adalah tragedy, hanya untuk memuaskan ambisi Dulandal.

‘Tentu saja, tindakan elf ketika mengambil alih hutan itu salah. Tetap saja, tidak bisakah ada percakapan?’

Jika mereka ingin tahu mengapa para elf menduduki hutan. Jika mereka ingin tahu bagaimana membebaskan hutan, mintalah para elf untuk berbicara.

Elf bukan idiot dan tindakan mereka jelas mengandung makna ini. Namun, kerajaan yang telah kehilangan hutannya, tidak berupaya untuk berkomunikasi dengan para elf. Apakah tidak cukup, jika mereka dirampas hutannya oleh spesies yang berbeda? Sekarang, mereka harus berbicara untuk mendapatkan kembali?

Mereka pikir, itu memalukan.

"…?"

Resh meneguk air dalam suasana hati yang merusak diri ini, ketika dia meragukan telinganya.

Salah satu dari Five Pillar, Kyle. Dia dijuluki sebagai 'dewa petir' oleh Dulandal, karena dia terus mengeluarkan petir, setelah mengunjungi Reruntuhan Dewa Perang.

"Perang gesekan ini tidak akan berakhir. Bagaimanapun, para elf tersebar di seluruh benua. Lebih baik mengambil alih hutan world tree, yang saat ini kosong.”

"Apakah dia gila?"

Knight senior memprotes atas nama Resh yang sangat terkejut. Sehingga, dia lupa menelan air liurnya.

“Sir Kyle, hutan world tree adalah tempat perlindungan dari world tree. Masuk ke sana dengan senjata, dapat dianggap sebagai tindakan penistaan​​… Keok.”

Knight senior yang sudah lama dipanuti Resh. Dia adalah knight yang sangat setia, meskipun frustrasi. Itu sebabnya Resh tertarik padanya, dan menganggapnya ideal. Dia meninggal, karena celah di tenggorokan.

"…?"

Seperti itu? Dalam bidang pandang Resh yang bingung, dia melihat Kyle memegang kepala senior knight. Penampilan Kyle saat ini… di mana kilat, alih-alih darah merah, mengalir melalui pembuluh darah matanya. Itu membuatnya tampak tidak manusiawi.

Sederhananya, itu seperti dewa langit telah turun. Singkatnya, itu seperti iblis telah naik dari neraka.

"Aku tidak tahu, ada bidat di antara para knight pangeran."

"…?"

"Satu-satunya dewa yang diakui oleh kekaisaran adalah dewa Asgard, seperti Dewi Cahaya Rebecca dan Dewa Perang Zeratul. World tree? Bidat jenis apa yang disebut pohon suci?”

"…"

"Pangeran Dulandal telah memberiku wewenang untuk memimpinmu. Jangan katakan apapun dan ikuti saja aku. Ayo pergi. Aku tahu lokasi world tree.”

Pada saat ini, Resh yakin. Ini tidak bisa diizinkan. Jika Dulandal naik ke tahta, tidak ada yang bisa menangani tirani lengan kanannya, Kyle.

"Aku harus memfilmkan ini untuk memastikan, jika tidak ada player yang mendukung Dulandal…"

Visi Resh kabur dengan air mata, saat dia mulai merekam video.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1109"

Follow Us