Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1119

gambar

Overgeared

OG_1119

Bab 1119

“Pant Pant.”

Resh tersapu oleh ledakan itu. Saat dia dibangkitkan, dia mulai berlari kembali ke Hutan World Tree. Secara alami, dia tahu jika dia tidak bisa membantu. Bahkan, jika dia pergi ke sana. Bahkan mungkin, sudah terlambat pada saat dia tiba.

'Namun.'

Resh tidak khawatir tentang stamina-nya. Tiba di hutan adalah tugasnya, jadi dia berlari terus-menerus.

"Aku harus menangkap mata Kyle sejenak, untuk menciptakan celah."

Kesenjangannya sangat kecil. Meski begitu, variabel itu bisa menjadi kekuatan bagi seseorang. Tentu saja, itu terlalu optimis. Namun demikian, itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Bahkan, jika hanya ada peluang 0,01%. Ini adalah seorang knight.

"Grid!"

Resh berteriak, begitu dia akhirnya tiba di Hutan World Tree.

"Mercedes!"

Suaranya bertambah keras, saat dia mengikuti jejak kehancuran dan mendekati tempat pertempuran.

"Asmophel!"

Resh putus asa. Lee Jeong dan Kyle adalah monster. Mungkin berbeda, jika pertempuran itu dengan Lee Jeong dan Mercedes saja. Tapi, Kyle dibangkitkan. Mereka tidak akan pernah menjadi lawan yang mudah untuk Grid.

"Grid…!"

Resh berdoa. Dia berdoa dan berdoa agar mereka selamat. Kemudian tiba-tiba…

"Ah…"

Dia tiba di tempat kejadian, dan kemudian dia melihatnya.

"Aku akan mengingatnya!!"

Kyle membungkuk di depan Grid.

"… ?"

“Eh? Itu Resh.”

Apa ini? Grup Grid masih utuh, follower god of war telah menghilang tanpa jejak, dan Kyle terbaring datar di wajahnya. Grid melambai ke Resh, yang terpana oleh pemandangan yang tak terduga.

"Resh, apakah kamu bergerak dengan mereka?"

Grid tahu jika Resh adalah knight Dulandal. Dia telah mendengar kisah itu secara pribadi, dan setelah menjelajahi Abyss dengan Resh dan Coke. Grid tahu, jika Resh telah membuka hubungan dengan Dulandal, sebagai bagian dari hadiah quest.

"Itu benar. Aku, juga, para elf…"

Resh tidak banyak bicara. Itu adalah perintah Dulandal dan paksaan Kyle, yang memaksanya untuk menyerang hutan. Dia tidak tahan menyakiti para elf. Resh tidak membuat alasan ini. Dia telah memilih untuk menjadi knight Dulandal. Dan memang benar, jika dia membunuh para elf di hutan kecil lainnya, sebelum tiba di sini di Hutan World Tree.

"…"

Resh menunduk. Dia patah hati, ketika melihat wajah-wajah menyedihkan dari para elf, yang tidak memiliki lebih dari 10 orang yang tersisa. Kemudian, seseorang yang tak terduga datang ke sisi Resh.

Itu adalah salah satu elf yang masih hidup.

Sekali lagi, dia telah kehilangan teman dan keluarga yang berharga, karena manusia. Dia membenci dan mengutuk manusia. Namun, dia memegangi tangan Resh yang gemetaran.

"Terima kasih, Manusia."

"…Apa?"

Pikiran Resh kosong. Kenapa dia berterima kasih padanya?

"Aku… aku menyakiti kerabatmu, sebelum datang ke sini."

Resh mengaku. Dia siap disalahkan dan dibenci, namun elf itu hanya memegang tangannya lebih erat.

"Kamu pasti kesakitan secara emosional. Kamu sedih. Kamu membantu kami, karena kamu tidak ingin mengulangi penyesalan yang sama."

"…"

Itu adalah kenyamanan yang tak terduga.

Mercedes berbicara kepada Resh yang sangat bingung,

“Aku mendengar teriakanmu dari kejauhan. Itulah cara kami dapat memperhatikan dan menuju kemari. Pada akhirnya, orang yang menyelamatkan mereka adalah dirimu. "

12 Te tidak muncul ke tempat kejadian sampai akhir. Hutan World Tree mungkin luas dan jumlah elf kecil. artinya, mereka tidak dapat bereaksi dengan cepat, terhadap situasi tertentu. Namun, itu mencapai tahap, di mana alasan tidak bisa lagi diberikan.

Penolong dari elf yang masih hidup adalah manusia, bukan sesama elf mereka. Itu Resh.

"…"

Mata Resh berwarna merah, dan dia tidak dapat membuka mulutnya. Dia bersyukur, jika dia bisa sedikit membantu para elf dan tergerak oleh Mercedes yang mengembalikan prestasi kepadanya.

"Kamu telah menderita, Knight."

Grid tersenyum, ketika dia dengan kasar memahami apa yang terjadi dan menjabat tangan Resh.

Resh merasakan semua jenis emosi melonjak di hatinya. Dia mencengkeram tangan besar Grid dengan erat, dan mulai terisak.

"Terima kasih, terima kasih…"

Dia mampu mempertahankan keyakinannya, sebagai seorang knight. Keyakinannya telah membantu seseorang. Resh merasa terhibur dengan fakta ini, dan hatinya berangsur-angsur sembuh.

"Permisi…"

Seseorang lain mendekati sisi Resh.

Resh ketakutan setelah melihatnya. Seorang pembunuh yang sangat mabuk dengan kekuasaan. Meski begitu, keterampilannya yang menakutkan tidak bisa disangkal. Kyle, dewa petir, mendekati sisi Resh.

“Keuk…!”

Resh secara refleks menarik pedangnya.

"Maafkan Aku."

Kyle selangkah lebih maju dan menundukkan kepalanya.

"A-aku tidak tahu, kamu adalah teman Raja Grid, dan berani bersikap kasar…"

Sikap Grid terhadap Resh sangat ramah. Pada pandangan pertama, Grid menyukai Resh. Untuk Kyle yang telah membunuh Resh seperti bug, dia harus dengan cepat menangani masalah ini.

"Hal mengerikan apa yang ia alami…"

Resh kaget. Sikap dan nada bicara Kyle telah benar-benar berubah dalam waktu singkat. Kyle melirik Grid.

"Itu … Raja Grid, apakah aku baru saja kembali?"

“Um…”

Grid sebentar memandang sekeliling pada para elf. Dia merasa sedikit kasihan kepada para elf, jika dia mengirim Kyle pergi seperti ini. Namun, apa yang bisa dia lakukan? Dendam elf terhadap Kyle harus dibayar sendiri.

Grid mengangguk, setelah beberapa saat tertekan. Dia sadar akan Sword Knight dan diam-diam berbisik ke telinga Kyle,

“Amati dinamika Abyss dan Dulandal. Jika mereka ingin menyakiti Kerajaan Overgeared… Kamu mengerti?”

“T-tentu saja. Aku akan segera bergegas keluar dan melapor kepada Yang Mulia. "

"Bagus."

Grid mengangguk, dan Kyle pergi tanpa melihat ke belakang. Itu hampir seperti dia melarikan diri. Grid memerintahkan Sword Knight untuk Kembali, dan akhirnya menghadapi Resh.

"Resh, aku siap menyambutmu ke Overgeared Guild kapan saja."

"Aku masih kurang dalam banyak hal."

Resh dengan sopan menolak. Dia sangat berterima kasih dan merasa terhormat dengan proposal Grid. Tapi, tidakkah dia mengalaminya hari ini dan di Abyss? Dia terlalu lemah. Dia tidak pantas berada di tempat yang kuat meraung.

"Lebih dari apa pun…"

Senyum pahit menyebar di wajah Resh.

"…Aku sudah punya tuan."

Pangeran Dulandal adalah orang yang kurang memiliki karakter. Meskipun demikian, dia berbahaya, karena kekuatannya yang kuat. Dia pasti akan membuat gangguan besar. Dia bahkan mungkin mengirim Resh pada misi yang mengerikan lagi. Meskipun demikian, Resh tidak bisa mengkhianati tuannya.

Itu karena dia adalah seorang knight.

"Aku akan fokus pada pertumbuhanku mulai hari ini dan seterusnya."

Resh ditentukan.

“Aku pasti akan menjadi lebih kuat dan memenuhi syarat untuk berbicara dengan Dulandal. Aku berpikir, jika Aku tinggal di dekat Pangeran Dulandal, itu pasti akan menguntungkan Kerajaan Overgeared.”

"Aku akan menantikannya."

"Kamu pasti akan melakukannya, karena bakat dan kemauanmu hebat." Grid menelan kembali kata-kata ini. Dia pikir itu mungkin memberi tekanan pada Resh.

"Kalau begitu aku pergi sekarang."

Resh akhirnya pergi.

"Mengapa tidak ada yang membantu?"

Mercedes langsung ke intinya. Dia tahu keadaan elf.

Populasi mereka kecil, mereka setia pada tugas mereka, dan tidak mudah terlibat dalam bisnis orang lain. Secara khusus, 12 Te seharusnya membela kerabat mereka.

Mereka tidak melakukan intervensi dalam peristiwa yang terjadi di tepi hutan. Namun, mereka tetap tidak datang, meskipun seberapa parah kasusnya saat ini. Pertempuran telah berlangsung lama dan ada semua jenis kerusakan dan pengorbanan penjaga. Tapi, 12 Te tidak muncul.

Ekspresi Mercedes gelap.

"Apakah sesuatu terjadi pada mereka?"

"Bukan itu masalahnya."

Grid dapat menyimpulkan penyebabnya.

"Aku yakin mereka takut."

"Takut?"

Itu mungkin tidak terlihat seperti itu, karena mereka diinjak-injak setiap kalinya. Tapi, elf adalah ras yang kuat. Secara khusus, 12 Te cukup luar biasa, sehingga Mercedes pun tidak bisa menganggapnya enteng.

Mengapa mereka bersembunyi jauh di dalam hutan dan mengabaikan kerabat mereka?

Itu terjadi, ketika Mercedes mempertanyakannya…

"12 Te bukan pengecut,"

Elf melangkah maju dan menjelaskan.

"Mereka hanya menjauh atas perintah Mother World Tree."

"Aku mengerti. Itu adalah perintah World Tree.”

"Yang Mulia… jika Kamu tidak keberatan, Aku ingin mengetahui detailnya."

“Ya, itu ada hubungannya, dengan mengapa aku datang ke sini. Di antara spesies purba, ada seorang bernama rafflesia yang memakan Beniyaru.”

"Apakah Beniyaru salah satu dari 12 Te?"

Dia sudah dimakan? Lalu yang lain dari 12 Te juga dalam bahaya?

"Itu berarti, mereka tidak bisa bertarung. Bahkan, jika 12 Te disatukan…"

Itu berarti, rafflesia lebih kuat dari cave cricket.

Mercedes menelan ludah. Dia baru saja melawan cave cricket dengan melelahkan Origin True Energy-nya. Berapa banyak pengorbanan yang harus ia lakukan, untuk menghadapi rafflesia. Dia benar-benar gugup dan takut.

"Yang Mulia, apakah World Tree memintamu untuk melawan rafflesia? Tolong tolak permintaan itu. Aku tidak ingin Yang Mulia mati."

Mercedes mengungkapkan kemarahannya. Dia membenci dan menyalahkan World Tree, karena meminta Grid untuk bertarung melawan monster, di mana bahkan 12 Te tidak bisa membunuh itu.

Grid buru-buru melambaikan tangannya.

“Aku hanya diminta untuk mencarinya, bukan untuk bertarung. Itu sebabnya, Aku membawa orang-orang itu."

Grid memperkenalkan grup Skunk. Itu adalah sekelompok ratusan adventurer, berpusat di sekitar adventurer nomor satu, Skunk. Mereka terpesona oleh keindahan Mercedes, tapi dengan cepat sadar untuk menyambutnya.

"Suatu kehormatan bertemu denganmu, Mercedes."

Grid menjelaskan,

“Rafflesia adalah ras yang menggoda orang-orang, yang menyimpan kegelapan di hati mereka. Mercedes, Kamu tahu, jika ada kegelapan yang dalam di hati para elf.”

Skunk menambahkan,

"Dalam sebuah buku botani kuno yang kami temukan selama penjelajahan masa lalu… rafflesia disebut 'bunga yang mekar di tanah’. Itu berbisik diam-diam kepada mangsanya, memanipulasi mereka dan memikatnya… sebelum menelannya. "

Inilah sebabnya, mengapa 12 Te menjauh… rafflesia adalah counter sempurna untuk elf, karena bisa menyembunyikan penampilannya, dan melahapnya.

"Itu sebabnya…"

Grid mengalihkan perhatiannya ke Asmophel dan Amelda. Mereka seperti elf. Mereka terluka dan memiliki banyak kegelapan di hati mereka seperti para elf. Yang berarti, mereka pasti rentan terhadap rafflesia.

"Asmophel, aku minta maaf. Tapi, kamu harus kembali ke ibukota dulu."

"…Ya, Aku mengerti."

Asmophel nyaris tidak berhasil menjawab. Tidak cukup, jika dia kalah dari Kyle. Kali ini, dia tidak membantu sama sekali, dan ini membuatnya merasa menyesal.

"Noll, kamu juga."

“…Che, Aku tahu."

Noll juga mengikuti perintah.

"Kemudian…"

Grid mencari Piaro terakhir. Piaro terluka lebih dari orang lain, dan tidak bisa menemani Grid dalam pencarian rafflesia. Hanya Mercedes dan Orc Lord Teruchan yang bisa digunakan dalam quest. Grid berusaha menemukan Piaro, ketika dia menjadi khawatir.

"Apa? Di mana dia?"

Piaro tidak bisa dilihat. Sepertinya, dia sudah lama absen.

"Jangan beri tahu aku?"

Orang-orang mulai bergetar. Itu tak lama setelah mereka mengetahui tentang kekuatan mengerikan rafflesia. Sehingga, mereka membayangkan yang terburuk.

"T-Tidak mungkin, Kapten dipukuli?"

“T-Tidak! Piaro! Piaro! "

Grup Amelda panik. Kapten mereka yang baru saja bersatu kembali, dipukuli? Mereka bahkan belum menguraikan pikiran rumit mereka. Itu terjadi, ketika pihak Amelda hampir mulai menangis…

"Tuanku! Tuanku!"

Teriakan Piaro terdengar di kejauhan.

“Heok!”

Untungnya, dia masih aman? Tidak lama kemudian, Grid yang berjalan dan yang lainnya menemukan Piaro. Piaro menjadi kotor dan membawa bunga besar dan aneh di bahunya, yang berukuran lima meter.

"Tuanku! Aku menemukan tanaman aneh!"

"…"

Grid terdiam.

Rafflesia.

Itu adalah nama tanaman yang dibawa Piaro. Benar sekali. Setelah kematian Kaisar Juander, hati Piaro tidak lagi gelap.

“Ada sesuatu yang aneh tentang tanah, dan aku menggalinya dengan garu. Kemudian, Aku menemukan tanaman ini sedang tidur. Bukankah itu benar-benar imut? "

"…"

"K-Kenapa Kapten memegang garu?"

Pertanyaan Amelda membuat suasana semakin canggung.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1119"

Follow Us