Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1127

gambar

Overgeared

OG_1127

Bab 1127

"Kenapa kamu mengatakan ini padaku sekarang?"

Apakah dia berpikir jika kabar baik sedang menunggunya? Itu buang-buang waktu dan energi. Hanya ada satu saat rasa lega, sebelum kemarahan naik. Grid meledak, sementara Biban bertanya dengan bingung,

“Mengapa kamu berdebat denganku? Kamu bahkan tidak memberiku kesempatan untuk berbicara?"

"Apakah kamu tidak punya banyak waktu untuk berbicara?"

"Aku tidak tahu identitasmu. Jadi, aku tidak bisa mengungkapkannya."

"Aku pikir, Kamu berbicara dengan sangat baik sejak awal."

"Itu adalah kesalahan yang aku buat, karena aku sedikit bersemangat."

"Apakah ada hukum yang tidak bisa kamu lakukan, karena kesalahan dua kali?"

"Sepertinya, kamu tidak tahu siapa aku. Apakah Kamu pikir, pria hebat seperti diriku akan mengulangi kesalahan yang sama? "

"Pria hebat seperti itu, bahkan tidak tahu identitasku?"

“Ah, anak-anak kecil tidak boleh berbicara. "

"Maafkan Aku."

“Hah…”

Biban mendecakkan lidahnya. Dia sudah kesal, karena berbicara dengan Grid.

"Aku lelah berurusan dengan anak-anak yang nakal."

Itu mirip dengan jijik, oleh seseorang yang mirip dengannya.

Kepala Grid berdebar kencang, saat dia menggelengkan kepalanya.

"Aku tidak berharap untuk mendapatkan quest ini."

Mencari sendiri.

Itu adalah quest yang sangat mudah. Dia bisa mendapatkan hadiah dengan menciptakan Greed, dan kemudian memberikan besi naga gila yang tersisa ke menara. Bahkan, hadiahnya adalah sisik naga.

‘Hu hu hu.’

Naga adalah makhluk absolut yang memerintah atas semua spesies di dunia ini, dan mereka memiliki kekuatan yang sebanding dengan dewa. Sisik naga adalah bahan produksi pamungkas yang melampaui nafas makhluk suci atau produk great demon.

Dia telah mengabaikannya, karena tidak ada cara untuk mendapatkannya. Tapi sekarang, ada rute akuisisi baru. Grid dipenuhi dengan kegembiraan, ketika dia membayangkan dirinya dipersenjatai dengan set dragon.

"Pada saat itu, aku bisa mengalahkan Garam dengan mudah."

Faktanya, Grid merasa putus asa, ketika Biban pertama kali muncul. Orang-orang kuat baru terus muncul tanpa henti. Dia bertanya-tanya, apakah meningkatkan kekuatannya benar-benar layak, ketika orang sekuat atau sekuat Garam terus muncul.

Jika dia bekerja setiap saat dalam hidupnya untuk menjadi lebih kuat hanya untuk tetap lemah. Mengapa dia repot-repot berjuang?

Kemudian pada saat ini, Grid mendapatkan kembali motivasinya. Dia belajar, jika dia memiliki nasib aneh dengan Biban, dan keputus-asaan ini berubah menjadi harapan.

"Tidakkah dia akan curiga, jika aku menyerahkan besi naga gila di sini?"

Tidak ada batasan waktu dalam quest. Lebih bijak untuk membersihkannya pada waktu yang tepat. Keteguhan hati muncul di mata Grid, saat dia membungkuk sopan.

“Terima kasih untuk tugasnya. Aku akan menyelesaikan misi sesegera mungkin, dan memenuhi harapan menara. "

“Tower of Wisdom dan Pioneer memiliki hubungan kerja sama. Tidak perlu bertindak seperti Kamu ada di bawahku. Yah, terima kasih sudah sopan kepada seniormu.”

Biban yang baru saja menunjukkan ekspresi buruk, sekarang tersenyum. Dia adalah orang yang sederhana, dan marah yang lama bukan bagian dari kepribadiannya.

"Aku mendengarkan dengan baik. Aku akan pergi untuk melakukan misi. Jadi, Aku akan melihatmu di menara lain kali. "

“Aku sangat puas dengan sikap aktif itu. Aku benar-benar bisa merasakan semangat pahlawan."

"Terima kasih atas pujiannya. Lalu aku akan… "

"Tunggu,"

Biban memanggil Grid yang akan pergi.

"Tidakkah kamu mendengar lokasi Menara, sebelum pergi? Ambil."

[Anda telah memperoleh peta ke Tower of Wisdom!]

"Terima kasih."

"Juga."

"…?"

(Aku harus mengukur kekuatan Pioneer, sesuai dengan tradisi menara. Ini adalah sesuatu yang Pioneer akan alami ketika memanjat Menara. Tapi sekarang situasinya seperti ini, Aku akan melakukan versi singkat. Kamu adalah swordsman, jadi kamu sangat beruntung bisa sparing denganku.)

"Aku mengerti…"

Grid tidak tahu identitas Biban. Itu karena Sword Saint generasi kedua tidak terkenal di antara orang-orang sekarang.

Dia adalah sosok dari jauh di masa lalu, dan beberapa orang tertarik pada Sword Saint generasi kedua, ketika Sword Saint Muller dikenal sebagai 'yang terkuat sepanjang masa'.

Namun demikian, Grid secara naluriah tahu ini adalah peluang besar. Itu karena, status transendennya memberi-tahunya, jika Biban juga transenden. Faktanya, Biban lebih kuat dari Mercedes.

"Aku tidak bisa melepaskan kesempatan untuk belajar."

"Kalau begitu aku mulai."

Sword energy Biban mulai menyebar seperti tenda. Sebuah jalan kecil di Reinhardt, berubah menjadi bentuk bulat. Mercedes dan Noe yang dengan gelisah, menghilang dari bidang pandang Grid.

'Pembatas?'

Ini adalah ruang yang sepenuhnya diblokir dari luar. Itu jelas merupakan penghalang. Beberapa monster bernama bos memiliki kemampuan ini, dan Biban pasti memilikinya. Biban tersenyum, seolah dia menyukai respons terkejut Grid dan menjelaskan,

"Ini adalah ruang yang terbuat dari sword energy."

"Wow. Ini mungkin dengan sword energy? "

"Mudah bagi orang hebat sepertiku."

"….."

Grid menyentuh dinding luar ruang. Rasanya tajam. Rasanya, pergelangan tangannya akan terputus saat dia menyentuhnya. Jelas jika tenda besar ini terdiri dari ribuan atau puluhan ribu bilah.

Seseorang yang terobsesi dengan pedang…

Ilmu pedang yang lebih unggul daripada…

Penggunaan sword energy yang fleksibel, yang tidak bisa dibayangkan oleh orang biasa…

Grid samar-samar menyimpulkan identitas Biban dan menanyakan pertanyaan ini,

"…Senior, siapa kamu?"

Biban dengan mudah menjawab,

“Namaku Biban. Aku adalah Sword Saint generasi kedua.”

"… !!"

Grid kaget, seolah-olah dia dipukul oleh palu. Sword Saint Muller telah hidup ratusan tahun yang lalu. Berapa umur Sword Saint generasi kedua?

"Apakah kamu hidup?"

"Jangan memperlakukan orang yang hidup sebagai mayat."

"Apakah Tower of Wisdom merupakan kumpulan legenda dan transenden lama?"

"Benar sekali. Ini adalah organisasi orang tua yang merasa kesepian, dan memutuskan untuk meninggalkan dunia. Ya, itu tidak berarti, kami seperti orang tua yang normal. Kami berjuang untuk mempertahankan dunia, jadi setiap hari sangat sengit.”

“Mungkin… apakah legenda dari generasi sebelumnya ada? Misalnya, Pagma. "

Grid tidak terlalu menyukai Pagma. Itu wajar, sejak Pagma mengkhianati temannya, Braham, demi perdamaian dunia. Dan, Pagma yang menghina legenda lainnya, dengan mengubah mereka menjadi deat knight.

Meski begitu, Grid berterima kasih kepada Pagma.

Alasan keberadaan Grid saat ini ada adalah Buku Lanka Pagma. Selain itu, Grid bersimpati terhadap Pagma.

Gambarannya tentang dikhianati oleh para dewa dan berjuang untuk dunia sendiri, tetap jelas dalam pikiran Grid.

Grid ingin bertemu Pagma. Dia ingin setidaknya memberi tahu Pagma, jika dia telah melakukan pekerjaannya.

Sayangnya, Biban menggelengkan kepalanya.

"Bagaimana mungkin seseorang yang sudah mati, memanjat menara?"

"… Kamu yakin, dia sudah mati?"

"Benar sekali. Mengapa? Apakah Kamu ingin membalas dendam, setelah dia menikammu dari belakang?"

“Kuek…”

Tower of Wisdom harus mengenal Pagma dengan baik untuk mengatakan, jika dia menikam seseorang di belakang.

“Itu karena dia menandatangani kontrak dengan Baal. Dia tidak bisa memanjat Menara, bahkan jika dia masih hidup. Kontraktor Baal tidak bebas dari tatapan Baal, sehingga menara akan menjauh darinya,"

Ekspresi Biban pahit.

"Yah, jangan salahkan dia terlalu banyak. Dia sudah membayar untuk itu. "

"Berapa harganya?"

“Dia adalah jiwa yang terkoyak, yang akan berkeliaran di neraka dalam penderitaan abadi. Itulah nasib mereka, yang membuat kontrak dengan Baal.”

"…!"

Itu adalah karma yang dihasilkan dari penanda-tanganan kontrak dengan Baal. Apakah Pagma tidak tahu ini, sebelum menanda-tangani kontrak dengan Baal? Tidak, dia harus tahu.

Dia tahu dan membuat kontrak dengan Baal, karena kepercayaannya sendiri.

‘Pagma adalah orang seperti itu…’

Dari saat dia mengkhianati satu-satunya sahabatnya Braham, Pagma bertekad untuk menanggung semua dosanya dan berjuang sendirian. Bahkan, dalam hidup dan mati.

Semakin banyak Grid tahu, Pagma tampak lebih menyedihkan.

"Aku harus percaya pada teman-temanku, dan mengandalkan mereka."

Grid mengertakkan gigi. Dia berusaha memastikan wajahnya tidak hancur.

Biban salah paham.

"Menjadi gila sampai mengertakkan gigimu… Dendammu terhadapnya pasti sangat dalam. Namun, apa artinya membenci orang mati? Tetap tenang dan kembalikan ketenanganmu. "

"… Aku mengerti,"

Kata Grid yang menenangkan ekspresi di matanya. Kemudian, dia mengajukan pertanyaan,

“Tidakkah Kamu mengatakan, Kamu akan mengukur keterampilanku? Jika Kamu merasa keterampilanku di bawah standar, apakah Aku akan didiskualifikasi dari posisi Pioneer?”

“Tidak, seorang Pioneer tidak perlu menunjukkan keahlianmu, karena kamu sudah membuktikan dirimu. Menara ini sepenuhnya mempercayai Pioneer. Kami hanya ingin membantu Pioneer.”

"Membantu?"

“Kamu sudah tahu, jika Behen Archipelago adalah tempat suksesi legenda. Kamu dapat menganggap Tower of Wisdom, sebagai tempat suksesi bagi Pioneer. Di masa depan, anggota menara akan mengevaluasi kemampuan mu dan memberikan keterampilan yang sesuai dengan kemampuanmu. Namun, jangan terlalu kecewa. Tidak ada yang tidak berharga. "

"…!"

"Sekarang, aku akan memulai."

Quest dimulai saat Biban menghunus pedangnya.

[Tes ke-9 sedang terjadi!]

[Mode sparring diaktifkan!]

[Tes ke-9

Kesulitan: ???

Kursi ke-9 Tower of Wisdom, Biban ingin menilai keterampilanmu.

Lakukan yang terbaik untuk mendapatkan evaluasi yang baik.

Quest Clear:

Satu menit di sparing.

Itu dianggap sebagai eliminasi, ketika Anda memasuki kondisi abadi.

Clear Rewards:

Tidak ada hadiah, jika dikalahkan dalam waktu 10 detik.

Akuisisi 'Pil Naga', jika Anda bertahan lebih dari 10 detik.

Akuisisi ‘Teknik Jantung yang Tiada Banding’, jika Anda bertahan lebih dari 30 detik.]

"Lakukan yang terbaik. Pil Naga adalah obat magis yang dibuat dari jantung naga. Kamu hanya perlu bertahan selama 10 detik, dan Kamu akan mendapatkannya. "

Pagma, Braham, dan Madra semuanya menunjukkan ekspresi liar, ketika mereka bertemu dengannya. Namun, Grid menunjukkan sedikit minat pada Pil Naga.

"Apa itu Teknik Jantung yang Tiada Banding?"

“Ini teknikku. Jika kamu terus mengasahnya, kamu akan mendapatkan sword energy yang tidak pernah habis.”

"…!"

“Yah, fokuslah untuk mendapatkan Pil Naga. Aku tidak pernah memiliki Pioneer yang bertahan lebih dari 10 detik. "

"Berapa detik Pioneer terakhir bertahan?"

“Hu hu, Kamu sadar akan Kraugel. Adalah baik untuk menjadi muda. Sayangnya, dia tidak bertahan lebih dari dua detik.”

'Aku tebak...'

Pada saat itu, Kraugel akan menjadi level 200 atau 300. Grid saat ini berada di atas level 400.

"Apa yang akan Aku dapatkan, jika Aku tahan sebentar?"

"Aku tidak tahu, karena aku belum memikirkannya."

"Kamu harus memikirkannya sekarang."

Tangan muncul di sekitar Grid. Masing-masing dari mereka memegang pedang atau palu.

"…?"

Orang ini bukan swordsman sederhana…?

‘Dia telah menyembunyikan sesuatu. Siapa dia?'

Seorang swordsman yang bisa menangani berbagai senjata? Seorang assassins? Seorang mage yang bisa memindahkan benda tanpa menyentuhnya? Yah, itu tidak masalah.

Akan sulit untuk bertahan 10 detik melawan Biban. Bahkan, jika dia memiliki beberapa keterampilan.

"Aku akan membiarkanmu menyerang lebih dulu,"

Kata Biban sambil mengambil postur Pedang Tanpa Tanding.

Mengambil postur ini. berarti, dia akan bertarung dengan semua kekuatannya. Itu dibenarkan. Ini adalah tes resmi, yang akan tetap menjadi catatan menara. Itu bukan sparing, tidak seperti pertarungan melawan Mercedes.

"Rage Blacksmith. Quick Move. Blackening."

Grid tidak melewatkan kesempatan ini, untuk menyerang lebih dulu. Dia membungkus dirinya dengan semua buff-nya sejak awal, dan mengaktifkan Blue Dragon Boots, memicu Lightning Speed.

"Transcended Link Flower!"

Jarak antara Grid dan Biban menyempit, saat bilah energi terbang dan kelopak berkibar. Grid mencapai kecepatan maksimumnya, dan suara ledakan terdengar tanpa henti di telinga Grid.

Visinya berputar.

Grid terus menggeser posisinya, mengayunkan pedangnya, sambil menjaga Biban di tengah bidang pandangannya. Itu untuk memaksa Biban menempuh jalan tertentu, dan mendorong ‘tanda’ kelopak yang beterbangan.

Biban menghela nafas.

"Aku mengerti. Kamu adalah keturunan Pagma. Tangan-tangan ini adalah artefakmu. "

Biban memegang God Hands yang mengganggu visinya dengan satu tangan, sambil memegang sarung pedang di tangan lainnya. Pedangnya hanya sedikit ditarik keluar.

"Apakah kamu tahu, mengapa Pagma menada-tangani kontrak dengan Baal? Itu karena, dia tahu ada batasan pada keahliannya.”

"…?!"

Pedang Biban ditarik ke atas dalam garis diagonal. Puluhan bilah energi hitam dan kelopak bunga tersebar sementara. Sword energy Biban menghancurkan tarian pedang Grid, dengan memisahkan bilah energi dan kelopak.

“Tarian pedang adalah sarana untuk mengadakan upacara, selama ritual tubuh. Ini adalah teknik yang dipelajari seorang priest, bukan ahli pedang.”

"…!?"

"Itu mungkin memiliki makna yang dalam secara spiritual. Tapi, itu tidak bisa disebut ilmu pedang, tanpa bentuk yang tepat. Itu tidak akan pernah bisa mengatasi ilmu pedang…?"

Mata Biban melebar, ketika dia dengan menyesal menjelaskan tarian pedang Grid.

Itu karena bilah energi hitam, yang telah kehilangan jalan mereka dan tersebar ke segala arah, tiba-tiba mengubah lintasan mereka, seperti mereka telah diberikan surat wasiat, dan bergegas menuju Biban.

Ini adalah fenomena yang terjadi karena Detect Force Braham. Bilah energi yang berisi sihir, mengejar target.

"Sihir?"

Biban yang telah menarik pedangnya untuk mengurangi sword energy, kagum sekali lagi, ketika dia melihat angin tajam yang menghuni pedang.

"Apakah itu mantra, yang mengabaikan magic resistance-ku?"

Mata Biban bergetar. Darah mengalir dari pipi, yang sedikit terpotong oleh angin. Itu adalah pertama kalinya, dia mengalami pendarahan dalam beberapa dekade.

‘Mantra yang mengabaikan resistance… Tidak mungkin!’

Pandangan Biban bergeser ke udara. Grid yang diliputi cahaya putih, bisa terlihat terbang di langit.

"Apakah kamu keturunan Pagma dan Braham?"

"Aku baru mempelajarinya dengan cara yang kasar."

Grid sederhana memutar pinggulnya.

Biban sekali lagi menetapkan, jika sword energy sihir akan terbang ke arahnya lagi. Jadi, dia mengumpulkan sword energy di ujung pedang ini. Itu dimaksudkan untuk memotong bilah energi dan sihir Grid, pada saat yang sama.

"Sudah 10 detik."

Pil Naga bisa diberikan dengan mudah, tapi bukan Teknik Jantung yang Tiada Banding. Biban bertekad untuk mengakhiri sparing di sini. Sementara itu, Grid sedang mempersiapkan teknik pedang, bukan tarian pedang.

Tarian pedang kemungkinan akan hancur. Jadi, dia tidak punya pilihan.

Grid menggunakan ilmu pedang.

"100.000 Army."

Ilmu pedang dari Raja Madra yang Tak Terkalahkan.

Kekuatannya lemah karena itu versi yang terdegradasi. Tapi Grid yakin, jika ilmu pedang Madra tidak bisa dihancurkan. Bahkan, oleh Sword Saint. Dunia mungkin tidak mengenal Madra, tapi Grid tahu kehebatan Madra.

"Massacre Sword."

"…!!"

Ada ledakan besar, dan Biban bergetar.

Sementara itu, di luar ruang terisolasi…

‘Semangat, Yang Mulia.’

Mercedes terus menyemangati Grid. Wawasannya yang tajam, memungkinkannya untuk melihat pesona dan melihat situasi di dalam.

Benar sekali.

Biban terus-menerus membocorkan informasi, tentang menara kepada orang luar.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1127"

Follow Us