Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1128

gambar

Overgeared

OG_1128

Bab 1128

"Aku tahu ada banyak kelemahan dalam tarian pedang."

Tarian pedang secara harfiah adalah tarian. Tarian sambil memegang pedang. Ada beberapa gerakan yang tidak perlu, dan tidak membantu dalam pertempuran. Ada banyak gerakan paksa, karena setiap tarian pedang memvisualisasikan objek atau konsep tertentu.

Contoh khasnya adalah ketika dia perlu mengambil langkah. Celah itu adalah kelemahan yang mematikan, dan banyak talenta yang menargetkannya.

Namun, alasan Grid bisa bertahan sampai sekarang adalah, karena dia menyublimasikan kelemahannya menjadi kekuatan.

Grid telah mencapai titik, di mana dia menggunakan sebagian besar gerakan dalam tarian pedang, sebagai manuver bertahan atau mengelak. Dia juga meminimalkan perilaku tidak berguna, dengan mengembangkan tarian pedang itu sendiri.

Itu tidak akan mungkin terjadi, tanpa usaha kerasnya.

Namun, pada saat ini, tarian pedang sekali lagi diserang.

Grid sekali lagi merasakan batas tarian pedang dan sangat kacau. Namun demikian, dia tidak menjadi frustrasi. Itu hanya bagian dari Grid, bukan keseluruhan Grid.

Hari-hari ketika menyangkal tarian pedang. berarti, itu menyangkal ‘Grid yang lama’ dan itu sudah berakhir.

"Ini akan berbeda."

Grid dengan tenang menatap mata Biban. Pandangan Biban dengan jelas memindai bagian bawah Grid.

Itu untuk membaca arah langkahnya dan untuk memblokir tarian pedang. Namun, ilmu pedang Madra tidak menggunakan kaki. Madra telah memusnahkan ratusan ribu tentara kerajaan sambil berdiri di tempat. Seperti raksasa yang telah berakar.

"100.000 Army."

Grid memutar pinggangnya di udara.

"Massacre Sword!"

"…!!"

Warisan Unbeatable King terungkap. Di luar kepungan bilah energi yang menyebar seperti angin panas, Grid mengidentifikasi jika mata Biban bergetar. Dia sangat bingung, ketika menghadapi ilmu pedang yang berbeda dari yang ia harapkan.

"Ini akan berhasil!"

Saat itulah Grid berpikir dengan percaya diri.

"…!?"

Aura kematian mencapai leher Grid.

Perasaannya yang transenden, memperingatkannya untuk berhati-hati. Grid yang terkejut menarik lehernya ke belakang, dan suara sayatan terdengar tepat di depan wajahnya. Efek tidak berwujud muncul tanpa meninggalkan jejak, dan memotong ruang.

'Gila!'

Itu bukan Sword Heart. Kraugel pernah menunjukkan pedang yang 'selalu memotong apa yang ingin ia potong'. Dengan kata lain, itu tidak akan pernah gagal untuk memukul.

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Grid.

"Apakah ini tidak berwujud?"

Kemauan tak berwujud.

Itu adalah teknik tuan absolut yang menekan target, dengan kekuatan kemauan murni mereka. Itu bukan keterampilan scam seperti Sword Heart yang memotong target 'tanpa gagal'. Tapi, itu adalah cara yang berguna untuk melatih kekuatan fisik, tanpa menyentuhnya secara langsung.

Tentu saja, kekuatannya sangat berkurang dibandingkan dengan Sword Heart. Meski begitu, kekuatan tidak berwujud Biban tidak bisa diabaikan.

Teriakan udara yang sobek, membuat kulitnya mati rasa. Gagasan jika lehernya akan terpotong, jika dia sedikit lebih lambat… menyebabkan bulu halus Grid berdiri.

“Ah…!”

Apakah ini satu detik? Grid yang telah kaku untuk waktu yang singkat, terlambat sadar dan mengalihkan perhatiannya ke tanah. Kepungan bilah energi menekan Biban ke segala arah.

Seperti yang diharapkan Grid, Biban gagal memecahkannya. Dia terpaksa menggunakan Tirai Pedang untuk membela diri. Biban tidak mengambil lebih dari dua Langkah, dan matanya tertuju pada Grid.

(Sangat menyenangkan, jika Kamu menghindarinya. Indera-mu masih tumpul, tapi Kamu memiliki tubuh yang mengatasi indera tumpul.)

"Sungguh monster…"

Mengirim transmisi suara di tengah-tengah ini? Grid mengangkat jari telunjuk, dan mengarahkannya ke Biban.

"Magic Missile!"

Ada cahaya putih di ujung jari Grid.

Grid bertujuan pada Sword Curtain dengan visi yang mengatasi keterbatasan player dan mulai menembakkan sinar cahaya. Dia tidak peduli tentang menghemat mana. Bilah energi terhalang oleh Tirai Pedang yang tersebar ke segala arah, dan bertabrakan dengan tanah. itu menyebabkan seluruh area di dalam penghalang bergetar.

Magic Missile mengalir turun seperti hujan, sementara God Hand melemparkan Mjolnir. Biban mengangkat pedangnya di sudut, dan memblokir mereka semua.

“Pant…”

Grid menelan ludah. Dia tercengang oleh pemandangan yang luar biasa.

Biban bergumam,

"Kamu telah mempelajarinya, melalui bermain-main… sihir Braham dan ilmu pedang Madra tidak direproduksi dengan sempurna."

Teguk.”

Apakah itu karena dia hanya bisa berkomunikasi dengan Pioneer? Tampaknya tidak ada batasan untuk kekuatan Biban, karena dia adalah orang yang tidak memiliki pengaruh langsung pada pandangan dunia.

Jelas, jika kekuatannya beberapa tingkat di atas grandmaster atau Garam yangban. Mungkin, dia satu-satunya manusia yang bisa berurusan dengan Marie Rose.

"Lari sebanyak mungkin."

Menyerang lebih dulu tidak berguna. Sebaliknya, itu hanya mengungkapkan celahnya. Grid yang sudah memutuskan, bersiap untuk menggunakan Queen's Distortion atau Revolve kapan saja. Pertama, konfrontasi ini membutuhkan kegigihan, bukan kemenangan.

Itu bahkan permainan sederhana, yang hanya bertahan satu menit. Masih terlalu dini untuk menyerah, dan Grid tidak ragu.

Sementara itu, mata Biban dalam, ketika dia melihat Grid.

"Dia anak yang tidak bisa dikendalikan."

Biban sederhana dan emosinya jujur. Dia tidak bijaksana, dibandingkan dengan anggota lain dari asosiasi bawah tanah. Dan karena ini, dia membuat kesalahan.

Tetap saja, dia tidak kompeten. Dia memiliki keterampilan dengan satu pedang, untuk menebus seribu kesalahan. Ratusan tahun yang lalu, ketika ribuan roh jahat menyerbu Kepulauan Behen, Biban lah yang memotong satu sayap Stone Dragon Gujel, yang telah mencoba melakukan intervensi.

'Mewarisi keterampilan Pagma, Braham, dan Madra…'

Biban adalah Sword Saint. Dia bisa terhubung dengan pedang. Dia bisa menebak jalan mana yang akan diambil pihak lain berdasarkan kekuatan, keterampilan, teknik, dan tujuan mereka. namun, bahkan Biban tidak berani mengukur Grid… itu tidak mustahil, tapi itu tidak sopan.

"Anak itu… itu bukan bawaan."

Grid jelas kuat.

'Tubuh' sudah selesai dan 'keterampilan' yang kurang, dipenuhi dengan menggunakan berbagai alat. Meskipun demikian, dia kurang dalam banyak hal.

Tubuh yang telah mencapai batas, telah tersebar tanda-tanda terlalu sering digunakan, dan tidak ada bakat dalam jejak usahanya, untuk menebus kelemahan tarian pedang. Dia adalah tipe yang sama sekali berbeda dari para mantan Pionerr. Itu sebabnya, Biban berpikir itu lebih besar.

"Berapa banyak usaha yang ia lakukan?"

Itu tidak terbayangkan, dan dia tidak bisa membuat perkiraan. Sama seperti orang biasa yang tidak bisa memahami kejeniusan, seorang jenius tidak bisa memahami orang biasa.

"…"

27 detik telah berlalu, sejak tes dimulai. Biban tahu persis, tapi dia tidak mencoba untuk mengalahkan Grid. Dia berdiri diam dan bertanya-tanya, mengapa Braham dan Madra mengajarkan teknik ini kepada orang ini.

'Simpati? Tidak, itu rasa hormat.’

Seorang pria tanpa bakat yang menjadi Hero King. Braham dan Madra mungkin merasa sulit untuk memahami orang biasa, yang sama sekali berbeda dari mereka. Kesan ini akan berubah, menjadi minat dan kesukaan.

Itulah yang dirasakan Biban sekarang.

"Menarik…"

30 detik telah berlalu dan Biban tersenyum. Grid melihat ini dan merasa kedinginan.

"Sial, apa yang dia lakukan?"

Grid yang melayang di udara, bersiap untuk serangan balik Biban. Dia siap untuk menggunakan Queen's Distortion dan Revolve kapan saja, ketika dia benar-benar mengamati Biban dari atas ke bawah.

Dia sangat gugup, sehingga tubuhnya basah oleh keringat, dan konsentrasinya meningkat ke ekstrem.

Satu detik adalah satu jam untuk Grid. Dia merasa seperti telah memasuki dunia, di mana waktu telah berhenti. Kemudian, Biban tersenyum dengan cara yang tak terkatakan, dan Grid ketakutan. Dia merasa seperti trik yang akan dimainkan.

“Berapa banyak waktu yang telah berlalu? Apakah sekarang 10 detik?"

“Buang gangguanmu, dan fokus pada lawan di depanmu. Pikiranmu yang dalam, akan mencengkeram pergelangan kakimu.”

“Kuek…!”

Lutut Biban bengkok, seperti dia akan langsung melompat. Grid melayang tinggi di udara, tapi dia masih tidak merasa aman. Biban akhirnya terbang. Tanah itu hancur oleh lompatan dan badai yang terjadi, melahap segala sesuatu di sekitarnya.

Tanah berputar secara kasar dan mengganggu visi Grid. Empat God Hands yang melindungi Grid, tersapu oleh pusaran itu.

‘Itu tidak mungkin. Aku tidak bisa menghentikannya!’

Grid secara naluriah merasakan, ketika dia menyaksikan pedang yang datang itu seperti cakar naga. Indera transendennya bukan bantuan sistem. Grid sendiri menyadari situasi berdasarkan pengalamannya selama bertahun-tahun.

Itu penilaian yang akurat.

Grid tidak mengerti konsep 'bernafas', tapi setiap orang kuat yang dihadapinya sejauh ini, mengincar pernapasan Grid tanpa menyadari. Mereka menargetkan celah antara bernafas, untuk memberikan pukulan bagi Grid.

Grid secara naluriah tahu, jika dia tidak bisa menentukan waktu serangan Biban.

Di tengah keputus-asaannya.

"200.000 Army Crushing Sword!"

Grid mengeluarkan teknik rahasi,a alih-alih Revolve. Ilmu pedang Unbeatable King yang mengurangi skill semua musuh yang terlihat. Semakin kuat skill yang ingin ia potong, semakin parah serangan yang terjadi.

Namun demikian, itu lebih baik daripada membiarkan kepalanya terbang.

Enlightenment Sword dan pedang Biban bertabrakan. Ini menyebabkan suara gemuruh yang sangat bagus.

[Anda telah terluka pentalan dari 200.000 Army Swordsmanship.]

[Anda kehilangan 50% HP-mu!]

“Batuk!”

Darah mengalir dari mata Grid, saat dia memuntahkan darah merah gelap. Grid merasakan sakit dari semua otot di tubuhnya yang terkoyak.

“Hah.”

Mata Biban melebar. Serangan yang diblokir Grid adalah, skill yang memotong satu sayap naga Gujel. Kemudian…

“Ohhhhhh!”

Grid menyadari perbedaan kekuatan dari pertunangan itu. tapi, dia tidak frustrasi sama sekali. Grid yang berdarah mengayunkan pedangnya, saat dia ‘dibagi’ menjadi beberapa orang. Biban berdiri di tengah-tengah tarian pedang yang terbentang dari segala arah, dan tersenyum dalam.

"Aku ingin membantu anak ini."

Pada saat yang sama, Biban mengembalikan pedang ke sarungnya. Kemudian, ratusan garis ditarik terlambat di sekitar Biban, dan beberapa Grid dihancurkan dan dihancurkan. Hanya satu Grid yang tersisa, karena tubuhnya dalam keadaan Dewa Petir dan tidak dipotong oleh Biban.

"Aku akan berhenti istirahat sekarang."

Setelah Biban memutuskan untuk 'memotong' itu, ia membanting diri ke tanah. Itu adalah manifestasi dari Sword Heart.

“Keok…! Uhuk uhuk!”

[HP-mu telah jatuh ke tingkat minimum.]

[Tes telah berakhir.]

Grid duduk di lantai yang dingin, dengan putus asa. Apakah dia bertahan selama 10 detik? Dia cemas, karena dia tidak bisa memastikan. Dia menyesal, tidak bertahan selama 30 detik. Isi jendela notifikasi diperbarui.

[Anda telah bertahan tepat satu menit.]

“Ugh …! Hah?”

Grid tertegun. Dia duduk seperti patung batu di lantai, sementara Biban mendekatinya.

"Sekarang, ini adalah Pil Naga."

[Pil Naga telah diperoleh sebagai kompensasi untuk tes.]

"Selanjutnya aku akan meneruskan Teknik Jantung yang Tiada Banding."

"…"

Penjelasan Biban diikuti. Pengetahuan dan kebijaksanaan dalam bahasa yang tidak dapat dipahami, dipaksa ke dalam pikiran Grid. Itu membuat aliran energi di tubuhnya lebih lancar dari sebelumnya.

[Teknik Jantung yang Tiada Banding telah diperoleh sebagai kompensasi untuk tes ini.]

[Mulai sekarang, pemulihan alami dari sumber Sword Energy akan meningkat secara dramatis!]

“Ah…”

Mulai sekarang, dia tidak perlu mengayunkan pedangnya seperti sekop di udara, untuk memulihkan sword energy? Dia bahagia. Grid tidak bisa memahami keinginan Biban, tapi dia meninggalkan pertanyaannya sejenak dan hanya merasa bersyukur.

Pada saat ini…

[Knight Mercedes telah memperoleh Teknik Jantung yang Tiada Banding.]

"…??"

Serangkaian hal yang tidak dapat dipahami, terjadi. Grid menggelengkan kepalanya, ketika Biban menyarankan,

"Apakah Kamu ingin Aku membantumu untuk memperbaiki ilmu pedang Madra, sebagai usaha terakhir?"

“…Hah?”

"Kamu mungkin sudah tahu ini, kecuali 100.000 Army Swordsmanship dan 200.000 Army Swordsmanship yang kamu peroleh, bukanlah yang asli. Itu tidak berarti itu palsu. Ini pasti bagus, karena dibuat oleh Madra… sepertinya, dia mengubahnya, dengan pertimbangan untuk digunakan oleh orang yang lemah."

"…!!"

Grid tercengang. Itu karena poin Biban benar. Seperti yang diharapkan dari Sword Saint generasi kedua, dia memiliki wawasan besar. Biban tersenyum pada Grid, yang kehilangan kata-kata, karena kekagumannya.

“Namun, bukankah tubuhmu sangat kuat? Kamu dapat mempelajari ilmu pedang Madra, yang lebih dekat dengan aslinya. Ah, jangan berharap terlalu banyak. Tidak peduli seberapa jenius diriku, Aku tidak dapat sepenuhnya mereproduksi ilmu pedang yang diciptakan oleh Madra."

"Terima kasih… terima kasih…"

Mata Grid merah.

Dia menyadari, jika itu murni karena kebaikan Biban. Sehingga, dia bertahan satu menit. Grid bersyukur, jika orang hebat seperti Biban penuh dengan harapan untuknya, dan senang jika Biban mengingat Madra.

Dia berpikir, jika Madra pun akan senang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1128"

Follow Us