Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1137

gambar

Overgeared

OG_1137

Bab 1137

"Sir Piaro dan Sir Orc sedang bertarung?"

"Seorang petani legendaris dan seekor babi bertarung!"

Rumor dengan cepat menyebar, ketika kelompok Grid duduk di ladang pertanian. Hanya dalam beberapa menit, ladang sudah penuh. Dari penduduk desa biasa, pedagang, tentara, bangsawan, dan player…

Di antara tokoh-tokoh yang berbondong-bondong ke ladang, adalah Lauel.

“Jangan izinkan player yang bukan bagian dari Guild masuk.”

"Ya!"

Lauel memberi perintah kepada Coke dan sekitarnya, untuk mulai bergerak dengan cepat. Coke dan para knight mengambil kendali atas para prajurit, untuk mengusir semua orang luar dari ladang.

Tentara bersenjata berat mengitari pinggiran kota, dan para player tidak bisa melihat ke dalam ladang.

"Mengapa kamu tidak menunjukkannya kepada kami?"

"Kami ingin melihat Piaro bertarung!"

“Kami punya hak untuk menonton! Overgeared Guild tidak memiliki tanah ini…! Ah, ini tanah mereka…"

"Piaro, berkelahi!"

Para player yang diusir keluar lapangan, membuat keributan. Banyak dari mereka adalah penggemar Piaro dan dipenuhi dengan kekecewaan. Tapi, tidak ada yang berani menyebabkan masalah atau mencoba menyusup.

Itu adalah keterampilan para knight Kerajaan Overgeared, jika mereka mengendalikan puluhan ribu player dengan hanya ribuan pasukan. Di tempat pertama, tidak ada idiot yang akan menantang Overgeared Guild.

"Kamu bisa melepaskan stealth-mu sekarang,"

Lauel berbicara ke udara, setelah Sticks membuat mantra untuk benar-benar menghalangi pandangan dunia luar. Braham yang telah menjadi tak terlihat dengan sihir, perlahan-lahan muncul.

Grid yang menonton dengan diam-diam, akhirnya membuka mulutnya.

“Mengapa kamu mengusir orang-orang? Apakah Kamu takut untuk mengekspos kekuatan guild? "

"Benar."

“Hrmm…”

Grid diyakinkan.

"Sudah selesai dilakukan dengan baik. Ada pepatah yang mengatakan, jika bahkan sebuah jembatan batu harus diuji dengan membenturkannya, sebelum menyeberang.”

"Membenturkan… Aku tidak suka perasaan itu, tapi itu benar."

Misalnya, Piaro dan Teruchan.

Knight Grid jelas kuat, tapi mereka tidak terkalahkan. Jelas ada kelemahan seperti skill, statistik, atau kepribadian.

Jika ini diungkapkan, itu bisa menjadi kesempatan bagi seseorang untuk menargetkan mereka. Tentu saja, tidak ada yang ingin menjadi Veradin kedua. Tapi, dunia selalu tidak diketahui. Yang terbaik adalah menghindari kekuatan mengekspos sebanyak mungkin.

Alasan mengapa Braham disembunyikan adalah, untuk menghindari menarik perhatian. Alasan kedua adalah jika media dan publik akan terlalu mengganggu. Makhluk tak terduga seperti Mage King Goldhit bisa terjerat dengan Braham. Sehingga, tidak ada alasan untuk mengungkapkan identitas Braham dan menyebabkan kecelakaan.

"Aku pikir, akan lebih baik untuk memberikan Masker Kulit Berith ke Braham."

"Apakah itu ide yang bagus?"

Grid mengeluarkan topeng kulit.

[Masker Kulit Berith

Peringkat: Legendary (Transenden)

Daya tahan: 10/10 (tidak dapat diperbaiki)

Masker yang dibuat oleh Berith, yang mengolah kulit manusia.

Ini membanggakan tingkat penyelesaian yang sempurna. Karena, berisi keajaiban kebohongan dan distorsi Berith. Bukan hanya wajah yang disamarkan, tapi bentuk tubuh dan suaranya juga. Dengan demikian, itu melampaui topeng sederhana.]

Masker kulit adalah artefak yang sangat berguna. Tidak ada yang memperhatikan, ketika Grid menyamar sebagai Permaisuri Basara. Kelemahan adalah cooldown adalah 12 jam. Namun, itu bukan masalah, jika itu tidak dihapus setelah memakainya.

Untungnya, Braham juga tertarik.

"Baik. Wajahku menjengkelkan dalam banyak hal.”

"Kenapa wajahmu menjengkelkan?"

“Setiap kali perempuan melihatku, mereka menjerit atau kehilangan jiwa mereka. Hal yang sama berlaku untuk beberapa pria."

"Oh, kamu benar. Itu akan mengganggu. "

"Jangan menyindir. Ini bukan hanya manusia. Tapi juga ras lain, hingga tingkat tertentu. Mereka semua bereaksi sama terhadapku, dan Aku telah mengalami banyak hal serius.”

“Hrmm…”

Dia memikirkannya. Bahkan, Grid pun bingung saat melihat Braham memalingkan kepalanya.

"Tidak bagus untuk menjadi terlalu tampan…"

Dia senang, dia tidak terlihat sehebat itu. Merasa lega aneh, Grid menyerahkan Braham masker kulit, dan Braham segera memakainya. Kemudian, pria cantik yang unik itu berubah menjadi penampilan umum seorang penduduk desa.

Namanya adalah Lux.

Ini adalah identitas knight yang dipinjam Grid oleh Braham. Braham menyesuaikan diri dengan tubuh dan suaranya yang berubah, dan berbicara dengan kepuasan,

“Ini lebih baik daripada yang Aku kira. Itu mungkin tempat ke-22. Tapi, great demon adalah makhluk yang secara pribadi telah diberi kuasa oleh Yatan.”

"Tidak heran… kepalsuan yang mengubah kenyataan, adalah kekuatan dewa. Namun, great demon ke-22 dapat mengabaikan itu? Apakah great demon nomor tunggal itu sama sekali berbeda? "

Itu adalah sesuatu yang telah ia perhatikan, sejak dia mendengar kata-kata Noll. Bukankah terlalu berlebihan, jika great demon peringkat ke-3, Beriache, dapat mengalahkan great demon di luar 10 besar?

Keseimbangan kekuatan terlalu buruk untuk Grid, yang harus takut bahkan pada great demon ke-10.

Braham mengangguk.

"Mereka kuat. Kesenjangan antara kekuatan itu besar. Tapi, kemampuan fisik mereka sendiri tidak tertandingi, dibandingkan dengan 10 great demon.”

"Lalu, seberapa kuatkah Muller untuk menyegel Hell Gao sendirian?"

"Kamu sudah memberi-tahuku tentang dia. Aku harus mengakui, jika dia adalah manusia terkuat.”

"Lebih kuat darimu?"

"Diam."

"…Tolong katakan padaku, seberapa kuat dirimu."

"Semakin sederhana seseorang, semakin mereka suka mengukur sesuatu."

Braham mengeluh. Namun, itu adalah topik yang cukup menarik baginya untuk direnungkan.

“Hell Gao yang tersegel, berada di peringkat ke-9. Hell Gao tidak akan terluka, bahkan jika semua great demon di luar peringkat 15, mendatanginya secara bersamaan… well, bahkan jika ada 10 orang seperti Berith, mereka akan dipukuli oleh Muller."

"…!"

“Ada terlalu banyak variabel dalam pertempuran. Aku belum pernah melihat keterampilan nyata Muller. Sehingga, sulit untuk mengukurnya. Aku hanya bisa menggunakan referensi kasar. Penting juga untuk dicatat, jika Hell Gao yang berperang melawan Muller, adalah Hell Gao yang dipanggil. Muller tidak akan pernah mengalahkan Hell Gao, jika dia bertemu Hell Gao di neraka. "

"Itu akan menjadi serangan bunuh diri bagi manusia, untuk menyerang neraka."

"Itu tidak akan terjadi. Neraka adalah tanah yang sunyi, dan tidak ada alasan bagi manusia untuk pergi ke sana. Itulah sebabnya, para great demon terobsesi untuk mengambil alih dunia ini. "

“Hrmm…”

Grid tiba-tiba teringat pada Yura. Dia merasa, gadis itu berani untuk berburu sendirian di neraka.

Sementara itu, Piaro dan Teruchan siap untuk berperang. Otot-otot Teruchan bengkak setelah melakukan 500 push-up dan dia berteriak,

“Prajurit hebat! Guruk! Aku! Teruchan! Guruk! Biarkan aku menikmatinya! "

"Aku petani, bukan prajurit."

Garu Piaro dan Failure Teruchan bertabrakan di udara, menciptakan suara yang memekakkan telinga.

Piaro didorong kembali ke dalam kekuatan.

Itu alami.

Pertumbuhan Teruchan sebagai puncak spesiesnya. Bahkan, itu melebihi pertumbuhan NPC bernama. Level Teruchan sendiri jauh di depan Piaro. Ini berarti, dia perlu mempertimbangkan perbedaan statistik.

Selain itu, Teruchan sekarang dilengkapi dengan item. Failure to Honored Ultimate Warrior memiliki kekuatan serangan dasar tinggi dan memperbesar damage Teruchan sebesar 20%.

Di sisi lain, garu Piaro adalah alat yang berfokus pada pertanian. Ini meningkatkan skill Free Farming dalam banyak hal. Tapi, damage itu sendiri jauh lebih rendah. Piaro menilai itu sulit jika hanya dengan garu, dan dia mengeluarkan sabit. Dia bertahan dengan sabit untuk memblokir serangan Teruchan.

Dia menggunakan kesempatan ini untuk menabur benih.

Pohon kacang tumbuh dengan cepat. Tiang kayu melonjak dan menghantam pantat Teruchan. Kemudian, Piaro meraih kerah Teruchan, dan membantingnya ke tanah. Itu adalah serangan yang berdampak. Tapi, Teruchan memiliki lebih banyak stamina dan strength. Dan dia menjadi lebih kuat saat pertempuran berlanjut.

Momentumnya begitu kuat, sehingga Grid pun harus mundur beberapa langkah.

‘Aku tidak tahu siapa yang akan menang…’

Faktanya, Grid berpikir jika Piaro bisa dengan mudah menang. Kemampuan fisik Teruchan lebih unggul dari Piaro. Tapi, Piaro jauh di depan dalam pengalaman. Teruchan mungkin memiliki kemampuan fisik yang tinggi. Tapi Grid memperkirakan, jika Piaro akan memimpin pertarungan, karena dia memiliki begitu banyak skill yang tersedia.

"Pasukan Indomitable Warrior yang mengkonsumsi Origin True Energy tidak diaktifkan dalam mode sparring. Jadi Aku pikir, Teruchan akan berada pada posisi yang sangat dirugikan."

Namun, kenyataannya terlalu sulit untuk ditebak.

Untuk NPC, konsep level bukan hanya tentang statistik. Teruchan yang telah naik tiga level lebih dalam sebulan, lebih terampil dari sebelumnya.

Rasanya, seperti insting binatang buasnya menjadi lebih tajam. Binatang buas beradaptasi dengan perubahan yang bergejolak di lapangan secara real time, dan sangat menekan Piaro.

"Ini adalah mimpi, jika aku mengalahkannya…"

Tentu saja, Grid bisa mengalahkan Teruchan, karena dia beruntung. Dia beruntung membuat Blue Dragon Boots. Dan untungnya, dia bisa unggul dalam pertandingan melawan Teruchan. Namun, itu masalah lain bagi Piaro. Sekarang, keuntungan dari pengalamannya telah menjadi usang. Aman untuk mengatakan, jika dia memiliki sedikit keunggulan dibandingkan Teruchan.

"Apakah Piaro kalah?"

Hati Grid tenggelam.

Piaro dan Teruchan sama-sama sahabat yang berharga. Tapi anehnya, dia menjadi cemas memikirkan, jika Piaro akan kalah. Grid tidak ingin melihat Piaro jatuh, ketika dia selalu berdiri sebagai gunung yang hebat.

Apakah hatinya disampaikan?

"Kuat!"

Piaro yang telah menentang serangan Teruchan, tiba-tiba tersenyum dan berteriak.

"Gaya Pertanian Tersembunyi Gratis."

'Nature State?'

"Taburkan Pestisida!"

Teknik baru ditunjukkan. Itu adalah teknik menakutkan, yang memiliki keinginan untuk memberantas semua hama, yang nemakan semua tanaman petani.

"…!"

Teruchan yang tercengang, mengambil nafas dan mengayunkan pedangnya. Partikel-partikel kuat menyebar seperti kabut, dan menguasai semua bidang. Setiap serangga yang menghirupnya, akan mati.

"Orc itu memiliki terlalu sedikit keterampilan,"

Gumam Braham.

“Gaya Pertanian Gratis ke-5, Harvest.”

Piaro memanen semua tanaman yang ia tanam sepanjang pertempuran. Tanaman dipotong oleh energi penindasan yang tajam, dan daunnya terguncang. Pada saat ini, benih yang tersebar…

“Gaya Pertanian Gratis ke-8, Nasi Poles.”

Piaro meledakkan benih-nya, dan Teruchan bahkan tidak bisa berteriak. Tubuh besar Teruchan jatuh dengan lemah, di bidang tempat tunas baru mulai tumbuh. Grid berharap, Teruchan yang tumbuh lebih kuat selama pertempuran dan membual regenerasi seperti troll, akan segera bangkit kembali.

Anehnya, Teruchan yang runtuh, tidak bergerak. Mulutnya berbusa dan kulitnya perlahan berubah hitam. Itu adalah akibat menghirup pestisida.

"Sehee!"

Grid yang terkejut berteriak dan Saintess Ruby yang telah menunggu lebih dulu, bergegas mendekat.

"Racun ini sangat kuat…!"

Ruby kaget.

Racun biasa segera dihapus dengan Purification. Tapi, pestisida yang meracuni Teruchan, tidak mudah didetoksifikasi. Dia nyaris tidak berhasil, setelah menggunakan Purification beberapa kali berturut-turut.

Itu adalah racun luar biasa.

Piaro bergumam dengan sedih, ketika Grid dan para knight menatapnya,

“Aku ingin tetap berpegang pada pertanian organik sampai akhir… ternyata, ada batasnya. Meski begitu, Aku percaya ini juga jalan petani."

"….."

Setelah itu, party Amelda yang tidak termotivasi sejak awal, dengan cepat abstain. Singuled adalah orang yang berperang dan ingin mengalahkan Piaro kali ini. Tapi, dia juga mengibarkan bendera putih, dan mengatakan jika pestisida tidak diizinkan.

Mercedes juga sama. Sebagai master dari Keen Insight, dia memperhatikan jika keterampilannya masih relatif tidak memadai. Dia abstain, menyatakan masih terlalu dini untuk menantang Piaro dan Braham.

Asmophel dan Noll yang sudah dikalahkan oleh Braham, juga berjanji untuk bertarung di masa depan. Tiga yang tersisa hanyalah Braham, Piaro, dan Jude.

"Aku akan memberimu waktu untuk istirahat,"

Braham berbicara dengan penuh arti kepada Piaro.

Dia memberi isyarat kepada Jude, menggunakan penampilan Lux. Kemudian, dia menggunakan sihir ilusi, saat Jude memasuki panggung. Itu lebih efektif, saat semakin rendah kecerdasan target. Sehingga Braham yakin, jika Jude akan kelelahan setelah berlarian, tanpa tujuan selama satu jam.

“Bah…”

Braham membenarkan, jika Jude berdiri di sana dengan ekspresi bingung, dan berbalik dengan tenang. Dia berencana untuk mengumpulkan mana sebanyak mungkin, saat Piaro beristirahat. Saat berikutnya, tinju berbatu Jude memukul punggung Braham.

“Kuek… apa?"

Mata Braham melebar. Dia menoleh ke belakang dengan tatapan gemetar, dan masih bisa melihat ekspresi Jude yang bingung.

“Jude. Pertama. Knight."

"Orang apa ini?"

Duke of Wisdom menemukan sesuatu yang tidak dikenal, yang belum pernah ia alami sebelumnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1137"

Follow Us