Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1136

gambar

Overgeared

OG_1136

Bab 1136

"Jika kamu tidak bekerja keras untuk mengatasi kutukan, kamu hanya cacing."

‘Bekerja keras… sial!’

Noll tidak bisa membantahnya. Perenungan Magis yang menyangkal kekuatan yang ia warisi dari ibu mereka. Itu adalah hasil dari upaya Braham sendiri.

Noll yang mengandalkan kekuatan bawaan, malu pada dirinya sendiri. Dia merasa kasihan dengan semua waktu yang ia sia-siakan, saat menggunakan kutukan sebagai alasan.

"Braham, berhenti sekarang."

Kepala Noll terjatuh, saat Braham melanjutkan ejekan dan fitnah. Grid khawatir hubungan di antara mereka akan memburuk tanpa terkendali. Sehingga, dia melangkah maju untuk menengahi.

Kemudian, Noll menggembungkan pipinya dengan marah dan berteriak pada Braham,

"Aku akan menunjukkan kepadamu. Aku akan membuktikan, aku bisa lebih kuat darimu. Jika aku mencoba! Pada saat itu, aku akan memperlakukanmu seperti cacing!"

“Bah…”

Braham melambaikan tangannya, seperti sedang mengusir lalat. Itu adalah sikap jika dia tidak tertarik pada apa pun. Noll marah, tapi Grid melihatnya. Ada sedikit senyum di wajah Braham, saat dia menoleh.

"Kakak laki-laki dan saudara laki-laki…"

Grid bertanya-tanya, mengapa Braham membenci saudaranya dan menggunakannya sebagai alat eksperimen.

Dia kecewa, karena saudara-saudaranya yang seharusnya mengatasi kutukan dan membantu ibu mereka, tertidur setiap hari. Dan, dia membenci mereka yang larut dalam keputus-asaannya. Dia percaya tidak akan ada masa depan, jika ini berlanjut. Dan mengambil semua tanggung jawab, dia mengorbankan garis keturunannya.

Dia mungkin tahu itu adalah pilihan yang salah. Tapi, dia hanya punya satu pilihan. Namun, segalanya berbeda sekarang. Braham tidak lagi sendirian dan ada lebih banyak pilihan untuknya.

Grid memikirkannya dan tiba-tiba merasakan ketidak-sesuaian. Dia bertanya-tanya, apakah memburu Fenrir adalah hal yang benar untuk dilakukan.

"…Permisi."

Grid memanggil Braham. Ini membuat Braham mengerutkan kening. Dia melihat wajah Grid dan memperhatikan apa yang dipikirkan orang ini. Itu mungkin, karena dia tinggal di dalam Grid selama berabad-abad dan memahami kepribadian Grid.

Braham mentransmisikan suaranya ke kepala Grid.

(Ini berbeda dari yang kamu bayangkan. Apakah kamu lupa, jika kamu secara pribadi menyegel saudara perempuanku Latina? Tidak ada kasih sayang saudara di antara kami.)

"Lalu, mengapa kamu tersenyum?"

(Aku hanya senang mendapatkan jaminan jangka panjang yang layak. Semakin jaminan bermanfaat, semakin baik.)

"….."

(Pertama-tama, Fenrir harus dihilangkan. Hanya dengan begitu, Marie Rose… tidak, kamu bisa membunuh Marie Rose.)

Braham tidak lagi merasa perlu menjelaskan, dan mengalihkan pandangan dari Grid. Piaro menatapnya dengan ekspresi cerah. Dia sangat ingin bertarung.

Tangan Braham memberi isyarat.

"Ayo."

Bagi Piaro, Braham adalah kedatangan kedua sebuah legenda. Tapi, Braham juga sangat menyukai Piaro. Dia sudah lama memperhatikan orang ini. Braham dengan jelas mengingat penampilan Piaro yang berjuang untuk Grid. Dia juga merasakan kesukaan yang samar, karena Grid membagikan perasaannya kepada Piaro.

Asmophel tidak tahu apa yang Braham rasakan, dan campur tangan.

"Mengapa kamu tidak bersaing denganku, sebelum menantang Piaro?"

Itu pernyataan yang sangat provokatif. Dia sangat tidak senang, jika Braham memperlakukan Piaro sebagai bawahan.

"Ya, maka kamu harus datang."

Braham tertawa. Dia tahu Asmophel, sehingga dia merasa perilaku orang ini lucu.

"Aku tidak akan menolak."

Braham adalah teman dari wadah-nya dan legenda generasi sebelumnya. Jadi, dia harus dihormati. Namun, dia tidak tahan dengan sikap mengabaikan knight lainnya, terutama Piaro.

Asmophel tidak tahan dan mencabut pedangnya.

Bunga api yang cemerlang terbang melintasi meja bundar menuju Braham. Namun, tanah tempat Asmophel berdiri runtuh, sebelum bisa mencapai Braham.

"…!"

Postur Asmophel runtuh dan memutar orbit percikan terbangnya. Dia bahkan tidak bisa mengambil langkah ke arah Braham, sebelum dia dilemparkan kembali melalui jendela. Sementara, Braham tidak pernah mengambil langkah dari kursinya.

"Apakah dia mengucapkan mantra sebelumnya?"

Asmophel memutar tubuhnya ketika dia jatuh, dan kembali ke ruang rapat. Seperti yang diharapkan, puluhan Magic Missile sudah membidiknya. Rasa dingin merambat ke tulang punggung Asmophel, ketika dia melihat kilatan di depannya.

"Aku harus bergerak, dengan cara yang tidak bisa diprediksi orang lain."

Braham menjentikkan jarinya, dan puluhan Magic Missile membanjiri Asmophel.

Asmophel yang berusaha mengabaikannya, menerima pukulan di bahunya, dan bergegas membela diri. Namun demikian, tidak mudah untuk bertahan. Setiap langkah di tanah licin seperti tertutup minyak. Sementara, kegelapan sepenuhnya mengaburkan pandangannya.

‘Dia tidak casting mantra sebelumnya…! '

Bahkan, Great Mage Ashur memiliki waktu casting, saat menggunakan sihir. Sementara itu, Braham telah melampaui level itu, dan bisa menggunakan sihirnya, segera tanpa casting.

Asmophel mengalami kemunduran karena empat, lima, dan enam mantra begitu cepat dihubungkan. Sehingga, mereka tampak simultan. Dia bertekad, jika dia tidak bisa terus bertahan dan menerima kerusakan, saat dia menggunakan skill.

"Bl…!"

Pedangnya terangkat di atas kepalanya dan tubuh Asmophel yang terpapar, disambar serangkaian Magic Missile.

"…oom!"

Asmophel berhasil mengaktifkan skill-nya. Bunga merah transparan yang terbuat dari sword energy terbuka di sekitar tubuh Braham yang jauh. Jika itu adalah pertempuran nyata. Maka, itu akan digambarkan sebagai 'kehancuran bersama'.

"Kekuatan tekadnya luar biasa."

Mata Braham bersinar, saat dia menggunakan Teleport. Namun…

"Ini tidak berguna."

Asmophel tidak terguncang. Keahliannya adalah skill yang ditargetkan. Itu berarti, skill itu tidak bisa dilenyapkan, apa pun yang terjadi.

“Hoh?”

Braham muncul di lokasi yang berbeda, dan menunjukkan reaksi yang tertarik. Dia mungkin sudah pindah menggunakan Teleport. Tapi, bunga-bunga yang melilit tubuhnya masih sedikit bergetar. Ini membuatnya menggunakan Teleport lagi.

"Apa kamu tidak tahu, jika itu tidak berguna?!"

Asmophel berteriak dan menggunakan pedangnya. Itu adalah sinyal bagi tanda bunga-bunga di sekitar tubuh Braham untuk meledak, dengan mekar sempurna.

"…!"

Kemudian dalam sekejap, Braham muncul tepat di depan Asmophel. Lokasi teleport sama sekali berbeda dari harapan Asmophel.

Asmophel yang kebingungan, mencoba menarik pedangnya. Tapi, bunga-bunga di sekitar tubuh Braham sudah meledak.

Asmophel menjerit, ketika dia tersapu oleh ledakan dan pingsan.

Itu tidak berakhir dengan satu ledakan. Itu sangat intens, dan menelan seluruh ruang pertemuan.

Itu bukan kekuatan, di mana mereka bisa duduk dan menonton. Mercedes menggunakan perisainya untuk melindungi Grid, sementara para knight lainnya, menggunakan skill pertahanan mereka sendiri.

Hanya satu orang, Jude yang tersapu oleh ledakan itu, dan Grid buru-buru memberinya potion.

“Uhuk uhuk…!”

Setelah ledakan selesai, Asmophel batuk darah beberapa kali, dan membuat wajah tidak percaya. Braham melayang-layang di luar langit-langit yang terbuka.

Tak lama setelah bunga Asmophel meledak, dia sekali lagi menggunakan Teleport, untuk meminimalkan kerusakan. Jika Teleport digunakan sebelum ledakan, bunga-bunga itu akan terus mengejarnya. Dengan demikian, dia mengatur situasi ini sambil mengambil beberapa kerusakan.

"…Aku kalah."

Asmophel jelas tentang hasilnya. Bagaimana dia bisa mengalahkan monster yang terus melompati ruang angkasa dengan menggunakan Teleport, secara berturut-turut? Dia merasa, dia tidak bisa mengalahkan Braham. Bahkan, jika dia mati.

"….."

Sementara itu, Braham terdiam. Bahkan, dia sangat terkejut. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya, jika dia telah dilukai oleh manusia biasa, bukan yang transenden atau legenda.

Satu tangan terkulai. Braham menatap lengannya yang terluka, dan bergumam dengan suara yang tidak ada yang bisa mendengar,

"…Dia berhasil mengumpulkan orang-orang ini."

Bahkan, ada banyak orang kuat di sini, yang bisa bertarung melawannya. Setidaknya, ada empat orang seperti itu di sini. Braham memindai Asmophel, Piaro, Mercedes, dan Teruchan secara bergantian, dan turun ke tanah.

Dia ingin berteriak, 'Siapa lawan berikutnya?'. Tapi, mana yang dikonsumsi besar, setelah menggunakan beberapa teleport berturut-turut. Braham meningkatkan sihir Teleport, tidak seperti Teleport biasa. Itu menghabiskan puluhan kali lebih banyak mana, dalam pertukaran untuk tidak memiliki cooldown.

Di masa jayanya, dia masih memiliki mana yang tersisa setelah berteleportasi sepanjang hari. Tapi, tidak sekarang.

"….."

Di saat yang canggung ini, ada penyelamat yang kuat untuk Braham.

"Keributan apa ini?!"

Itu Administrator Rabbit. Dia bergegas masuk setelah keributan dan tertegun, ketika melihat ruang pertemuan berubah menjadi abu dan langit-langit yang terbuka.

"Siapa…? Siapa yang melakukan hal mengerikan ini?!”

".…"

Dia tampak seperti great demon yang naik dari neraka. Wajah Rabbit dan mata merahnya yang berubah ketika dia mencari pelakunya, adalah jahat. Asmophel terpaksa menyusut Kembali, karena dia tahu betapa menakutkannya Rabbit dalam hal uang.

Yang lainnya juga sama. Bahkan, Noll menghindari tatapan Rabbit.

Hanya Teruchan, Jude yang tidak berpikir, dan Braham yang baru saja bergabung dengan Overgeared Guild, yang menatap Rabbit.

Rabbit tidak bisa meremehkan dengan Braham, jadi dia berteriak pada Teruchan dan Jude,

"Aku akan mengklaim kerusakan di masa depan. Jadi, bersiaplah!"

“Jude. Dipahami.”

"Aku. Gruruk. Mengapa?"

"….."

Grup memindahkan lokasi. Para knight yang biasanya tinggal di Reinhardt, seperti Piaro dan Mercedes, secara alami bergerak ke arah aula latihan militer besar. Tapi, Braham menunjuk ke lokasi lain.

"Itu tempat yang bagus."

Braham menunjuk ke ladang pertanian di luar kastil. Dia menyarankan itu, karena dia menembus esensi Piaro. Dan, Piaro tidak menolak.

"Aku berterima kasih atas kemurahan-mu."

“Bah, Aku hanya ingin udara segar. "

Itu pada saat ini.

“Grruk. Aku dulu. Pertarungan."

Teruchan melangkah dengan tiba-tiba. Dia menarik keluar Failure to Honored Ultimate Warrior dan menggeram pada Braham.

"Jika aku menang. Serahkan dirimu kepada administrator. Grruk.”

Sepertinya, dia merasa itu tidak adil. Alasan dia tidak memberi tahu administrator pelakunya adalah, karena rasa kesetiaan Teruchan. Dia menjadi lord orc untuk para orc muda dan tidak akan menjual rekan-rekannya.

"Bayi…"

Lubang hidung Braham berkobar, dan dia akan menerima permohonan duel Teruchan.

"Jangan lakukan itu. Kamu harus bersaing denganku."

Kali ini, Piaro turun tangan. Piaro telah lama menikmati pertempuran yang kuat, dan benar-benar ingin bersaing dengan semua orang di sini. Lebih jauh, dia ingin menunda pertarungan dengan Braham. Karena, dia menghargai makanan yang lezat.

Seperti seorang pejuang, Teruchan tidak menghindari pertarungan. Dia benar-benar lupa tentang dendamnya terhadap Braham.

"Baik! Grruk!”

Braham bergantian antara menatap Jude dan Teruchan, sebelum mengirim transmisi suara ke Grid.

(Sebenarnya, bukankah Kamu yang terpintar di antara mereka?)

"….."

Grid pura-pura tidak mendengar. Dia pikir itu perlu untuk mengatur hierarki demi disiplin masa depan. Sehingga, dia melihat situasinya diam-diam.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1136"

Follow Us