Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1141

gambar

Overgeared

OG_1141

Bab 1141

Dia memiliki mimpi yang panjang. Seperti biasa, itu adalah mimpi buruk. Dia ingin bangun, tapi dia tidak bisa bangun. Tidur kesadaran tidak mengizinkan kehendak bebas. Kutukan Kemalasan yang tercetak di jiwanya, memiliki efek yang mengerikan.

"….."

Fenrir mengutuk Shizo Beriache, yang telah diusir dari neraka. Dia membenci nasibnya. Meskipun dia tidak menunjukkannya di depan anggota keluarga lain, dia membenci ibunya. Mengapa dia dilahirkan, agar dia menderita…? Dia membenci ketidak-berdayaan dan tidak bertanggung jawab…

"….."

Kesadarannya keluar dari mimpi buruk. Kelopak matanya yang hancur karena berat yang tak terukur terbuka, dan kontur kegelapan memasuki bidang pandangannya. Dingin berputar di dalam peti mati.

Fenrir merasakan perasaan terasing, ketika dia membuka matanya di tempat, di mana cahaya tidak bisa masuk. Dia merasa seperti memiliki mimpi buruk yang sangat panjang, dan mengerikan hari ini.

Entah bagaimana, ada sedikit kecemasan. Dia pasti salah.

Ekspresi Fenrir menegang, saat dia duduk di peti mati. Berdiri di depannya adalah seseorang dengan tubuh ramping berlumuran darah. Di bawah kakinya, serigala yang merupakan alter ego Fenrir sedang sekarat, dengan lidahnya mencuat.

"Kamu… Manusia. Apa yang kamu lakukan?"

Seorang ibu yang memberikan kutukan dan balas dendam kepada anak-anaknya. Dan, saudara kandung yang secara membabi buta, mencintai ibu seperti itu…

Fenrir sangat marah pada kematian seekor binatang buas yang memberinya kasih sayang dan hanya mencintainya. Dia tidak seperti tokoh-tokoh menyedihkan itu. Dia marah.

Ketika hawa dingin naik, tubuh wanita manusia bergetar. Lengannya digigit binatang itu, dan ada lubang besar di dadanya. Sayangnya, matanya masih hidup.

"Seperti yang Kamu lihat. Aku memburu seekor anjing yang mencoba melindungi tuannya, yang tertidur.”

Kepala binatang buas yang terengah-engah menyakitkan. Kemudian, dipotong dengan kapak. Sebelum mati, mata binatang itu berkilau penuh kasih, ketika menatap Fenrir. Dia mencintai pemiliknya alih-alih menyalahkannya, yang telah tidur. Bahkan, pada saat kematiannya.

Fenrir mengertakkan gigi. Taring runcingnya patah setelah digosokkan ke gigi bawahnya, dan dia mengunyah dan menelannya.

“Tidak perlu darah kotor. Aku akan mengunyah daging dan tulang-mu."

***

 

Serigala yang telah membagi Pastel Crayon menjadi dua pada saat kedatangannya, sangat kuat dan ganas. Namun, itu menunjukkan kebiasaan menjaga peti mati Fenrir, setiap kali pihak Asuka mendekatinya.

Itu terobsesi dengan melindungi peti mati. bahkan, jika pedang menusuk punggungnya. Ini adalah kelemahan yang jelas. Berkat ini, pihak Asuka berhasil menemukan cara untuk menyerang. Loyalitas serigala adalah alat sukses yang hebat untuk party Asuka.

Tentu saja, mereka tidak bisa berburu serigala dengan keberuntungan sendirian. Party Asuka membuat pengorbanan besar. Sejak awal, party itu bertujuan menantang dungeon dengan jalan keluar untuk 'prestasi', dan mereka melakukan investasi yang murah hati.

Pertama, mereka mempertaruhkan hidup mereka. Kedua, mereka mengambil Sweet Candy yang hanya bisa dibeli lima kali, dari Reputation Store. Ketiga, mereka dengan murah hati menggunakan barang habis pakai, yang telah mereka peroleh dari berbagai quest tersembunyi.

Lusinan player memeras semua kemampuan mereka.

Serigala yang telah terikat pada peti mati, kemudian semakin terdorong ke pertahanan. Senjata peringkat, diperkuat dengan semua jenis ramuan dan skill, menusuk kulit serigala. Berserker Asuka mempersenjatai diri dengan berbagai senjata, dan membelah otot dan tulang serigala.

Setelah berjam-jam perjuangan panjang…

“Pant… Pant…”

Asuka selamat sendirian dan berhasil membunuh serigala di kakinya.

-Grrrung. Grrr.

Binatang buas terkuat yang telah merobek 35 peringkat tinggi dan menelan mereka, sambil tetap menjaga peti mati. monster itu berteriak di tengah-tengah sekarat. Matanya hanya diarahkan ke peti mati tempat Fenrir tidur.

Itu adalah anjing yang memperhatikan tuannya, bahkan ketika hidupnya hampir habis.

"….."

Asuka adalah seorang berserker. Setiap kali dia bertarung, dia memasuki kegilaan. Ketika kegilaan menumpuk, dia hanya bisa ngiler atau berkedip. Tapi, dia tidak benar-benar gila. Dia memiliki kemampuan komunikasi yang cukup untuk membaca, dan bersimpati dengan emosi binatang buas yang diam itu.

“Cih…"

Asuka mendecakkan lidahnya dengan pahit, saat dia mengangkat kapaknya tinggi-tinggi. Itu adalah kapak yang dipenuhi dengan berkat dari Berburu Dewa Debirion, dan memberikan tambahan damage besar pada binatang buas dan monster tipe binatang buas.

Kemudian, Fenrir bangun. Peti mati yang tebal dan berat itu robek, dan melesat ke langit-langit.

"Kamu… Manusia. Apa yang kamu lakukan?”

Kemarahan vampir marquis memicu rasa takut.

Namun, Asuka santai, karena dia sudah siap untuk mati.

"Seperti yang Kamu lihat. Aku memburu seekor anjing yang mencoba melindungi tuannya yang tertidur.”

Itu adalah tuduhan dan cemoohan terhadapnya. Terkikis oleh efek kutukan yang semakin kuat, dia tidak dapat membuka matanya tepat waktu, untuk mencegah binatang buasnya yang setia terbunuh. Kapak menabrak serigala.

"…Aku akan mengunyahmu dengan baik,"

Fenrir melangkah keluar dari peti mati, dan mendekati Asuka. Dia bergerak dengan sangat lambat. Itu adalah sikap yang ingin menciptakan rasa takut, dan penyesalan yang dalam selama mungkin.

‘Monster adalah monster.’

Dia didampingi oleh beberapa kondisi status. Jika Fenrir bangun tepat waktu, party Asuka akan musnah. Mereka tidak akan bisa melukai serigala dengan benar, apalagi membunuhnya.

Asuka membuka inventory-nya dan melemparkan kapak ke dalam inventory dengan tangan gemetar, mengeluarkan dua pedang. Salah satu pedang tersangkut di sarung hitam, di mana lambang matahari diukir.

"Aku tidak bisa menangkap monster ini."

Tidak mungkin jika 36 petinggi akan bersatu kembali untuk menantang raid Fenrir lagi. Party Asuka telah menghabiskan terlalu banyak sumber daya, untuk melawan serigala yang menjaga peti matinya, bukan Fenrir. Dan, mereka terlalu banyak mengalami keputus-asaan.

Asuka yakin, jika Grid dan anggota Overgeared adalah satu-satunya pihak yang dapat menyerang kota Fenrir, dan mencapai kamar Fenrir.

Selain itu, Asuka tahu kekuatan Grid. Dia percaya, jika Grid akan membunuh vampir dengan cara yang lebih brutal daripada membunuhnya. Asuka menarik pedang yang tersangkut di sarungnya dan melemparkannya.

Dia bergumam, seolah berbicara kepada anggota party yang menonton, ketika mereka menjadi mayat,

“Bukankah kita mendapatkan banyak gelar dari berburu serigala? Kami akan senang dengan itu."

Asuka ditelan hidup-hidup. Bentuk kematian paling mengerikan yang membuat trauma, banyak player menyerang Asuka. Meski begitu, dia tidak berkedip dan menerima rasa sakit.

"Makan malam terakhir… Nikmati dengan baik?"

“Kukuk.”

"…!"

Saat dia meninggalkan surat wasiatnya, senyum santai di wajah Asuka runtuh. Sun Sword yang telah dia lemparkan untuk penantang berikutnya, tersedot ke tangan Fenrir.

Fenrir terbakar parah, ketika dia memegang Sun Sword di tangannya. Tetap saja, ekspresinya tidak berubah, saat dia melemparkan Sun Sword ke tengah langit-langit yang tinggi. Itu terjebak di belakang lampu gantung, dan tidak bisa dilihat dengan mata.

Sun Sword disegel dengan sendirinya.

Di depan AI monster super bernama, Asuka menjadi player pertama, yang memiliki barang yang dicuri oleh monster.

[Title 'Bodoh' telah diperoleh, karena tindakan bodohmu yang akan tercatat dalam sejarah.]

"XX !!"

Asuka mengutuk dengan keras, saat dia meninggal.

***

 

[Produksi Jubah Braham telah selesai.]

[Anda telah berhasil menghasilkan item legendary, dan skill Menjahit-mu akan tumbuh dengan cepat ke level 3.]

[Item yang diberi peringkat legendaris diproduksi, sehingga semua statistik naik secara permanen +25 dan reputasi di seluruh benua meningkat +1.000.]

'Baik!'

Salah satu sumber kekuatan Grid adalah statistiknya. Namun, karena teknik blacksmith telah berkembang ke tingkat tertentu. Tingkat pertumbuhan statistiknya telah melambat. Tentu saja, itu adalah cerita yang terbatas pada blacksmith.

Menjahit itu berbeda.

Di dunia menjahit, Grid bukanlah air yang tercemar, melainkan tunas hijau. Oleh karena itu, sinergi statistik diterapkan sesuai dengan tingkat barang yang diproduksi.

Itu sebabnya, Grid sangat senang dengan hadiah Braham. Topi, jubah, dan sarung tangan juga bisa dibuat dengan Menjahit. Jadi untuk saat ini, diharapkan statistik Grid akan tumbuh pesat. Efek ‘semua statistik +25’ akan dipertahankan, untuk lima item legendaris pertama yang diproduksi.

"Di masa depan, aku harus mrningkatkan skill Menjahit-ku dengan membuat set Braham."

Masalahnya dengan materi. Kain yang diperlukan untuk membuat set Braham, berasal dari utas ulangan. Dan, ini tidak tersedia. Produk khusus diproduksi hanya di kota perbatasan kecil Kerajaan Gauss dan dengan kuantitas rendah.

Selain itu, Kerajaan Overgeared dan Kerajaan Gauss berada dalam hubungan yang bermusuhan. Sehingga, pembatasan ekspor berlaku.

"Ini akan segera menjadi waktu untuk bertarung."

Secara historis, Kerajaan Overgeared telah menderita terlalu banyak agresi dan permusuhan dari Kerajaan Gauss. Bagi Kerajaan Overgeared yang harus memperluas wilayah mereka, pergi berperang dengan Kerajaan Gauss, yang berdekatan adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari.

Alasan mengapa Lauel meningkatkan pengeluaran militer, setelah aliansi yang kuat dengan kekaisaran adalah, jika dia memikirkan perang melawan Kerajaan Gauss.

“Hrmm.”

Di sampingnya, Braham mengenakan jubah itu. Jubah biru muda dengan sulaman perak di kedua bahu. Mengenakan pakaian yang sangat cantik dan mewah, Braham berdiri. Itu adalah desain yang tidak cocok dengan wajah yang sangat biasa. Seperti, topeng kulit saat ini yang dipakai Braham. Meskipun demikian, Braham tidak peduli.

"Penampilan kosong…"

Dia menyatakan kekecewaannya dengan sulaman yang kurang lembut. Tapi, ketika itu mengenai kemampuan jubah untuk meningkatkan sihir. Dia menguji kinerja beberapa kali, dan mengangguk seolah itu baik-baik saja.

"Aku akan terus membuat pakaian yang sama, dan akan membuatnya terlihat lebih baik. Jadi, tahanlah untuk itu sekarang."

Setelah Grid mencapai tingkat master lanjutan untuk Menjahit, dia akan dapat membuat item dengan menggabungkan blacksmith dan menjahit. Kemudian, dia akan bisa membuat set Braham.

Grid tersenyum pada pengingat quest kelas, yang belum selesai selama bertahun-tahun.

Beberapa hari berlalu.

"Aku akhirnya mendapatkan sepatu-ku."

"Ya."

Dia berada di jalan menuju bengkel. Grid mempercepat langkahnya ke arah Braham, yang mengenakan pakaian dan aksesoris cantik dengan wajah polosnya. Itu adalah upaya untuk tidak terlihat seperti teroris mode untuk orang lain.

Jujur saja, itu memalukan. Grid harus bertanya-tanya, apakah Ahyoung yang telah berkencan dengannya selama satu hari, ketika dia adalah seorang ‘teroris mode’, yang tiba-tiba baik hati.

Begitu Grid akhirnya tiba di bengkel, pertanyaan baru muncul.

“Ah, omong-omong… Tusuk yang Kamu sebutkan. Apakah itu sesuatu yang seperti naga normal, bukan hanya Naga Gourmet? Bisakah mereka disuap dengan itu?"

"Makanan yang dinikmati Naga Gourmet adalah, kelezatan untuk naga lainnya."

“Ya…”

Informasi berharga diperoleh. Jika dia bertemu naga di masa depan, dia mungkin bisa bertahan hidup dengan menyuapnya dengan tusuk sate. Kali ini, tusuk sate harus dilemparkan ke arah anjing yang dibesarkan Fenrir.

‘Aku punya tempat baru untuk menggunakan reputasi. Nantinya, tusuk sate baru dapat diperoleh.'

Grid membuat rencana, saat memulai produksi Boots Braham. Kemudian tepat tiga hari kemudian, kelompok Grid tiba di pintu masuk kota Fenrir.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1141"

Follow Us