Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1142

gambar

Overgeared

OG_1142

Bab 1142

"Jika aku bertemu dengannya dalam kondisi yang baik, aku akan mengalahkannya tanpa mengayunkan pedangku."

Kematian yang mengerikan, dan kehilangan banyak sekali pengalaman dan barang. Tidak apa-apa sampai disini. Player mana pun harus menerimanya. Namun, itu adalah kejutan besar untuk mengambil Sun Sword diambil, dan diperlakukan sebagai orang bodoh.

“Terlebih lagi, dia bisa mengetahui niat player. Apakah ini masuk akal? Dia monster terburuk yang pernah ada. Aku akan hidup dengan baik, sampai hari pertandingan rusak!"

Itu adalah kebiasaan minum Asuka yang baru. Dia mengulangi kata-kata yang sama, seperti burung beo.

Black Teddy yang mengawasinya, mengosongkan gelasnya dengan senyum tak berdaya. Dia mengeluarkan sehelai sapu tangan dan menyeka air matanya.

"Nona muda… Aku sudah mengawasimu selama lebih dari 20 tahun. Setiap kali Aku melihatmu berlarian seperti petir, Aku memikirkan seekor kuda liar. Sekarang, gadis itu seperti kuda poni yang sakit. Hatiku sakit, pada kelemahan yang tidak Kamu sukai.”

"Teddy…"

"Tolong bangun. Bersikaplah seperti biasa, dan bunuh semua bajingan itu! Kamu harus melepaskan rasa frustrasimu, yang tidak pantas dengan sebatang rokok dan membakar dengan pembalasan! Daripada menjadi kuda yang sakit, jadilah anjing gila… tidak, kuda liar!”

"Teddy, ada banyak monster di dunia ini, yang tidak bisa aku bunuh. Aku hanya kuda poni yang bertingkah seperti kuda liar.”

“N-Nona muda…! Hiks hiks!”

"…Orang-orang gila itu masih melakukannya lagi hari ini."

"Apakah mereka merekam film?"

Hayakan Pub-pub paling terkenal di bagian selatan Kekaisaran Sahara. Itu adalah paviliun tujuh lantai, yang diukir dari gunung kecil. Itu sebesar dan seindah istana.

Benar sekali.

Ini bukan kenyataan, itu Satisfy. Mustahil bagi seorang player untuk mabuk dan menangis dengan hidung meler.

Asuka dan Black Teddy tidak mabuk, tapi mereka mabuk di atmosfer. Mereka hanya gila di mata orang lain.

"Ngomong-ngomong, siapa orang-orang itu?"

"Aku tidak tahu. Jika mereka menyukai geng lain. Maka, Aku tidak tertarik. "

Asuka dan Black Teddy adalah petinggi, dan memiliki beban posisi mereka. Mereka menutupi wajah dan nama mereka, ketika minum di pub. Namun, aksesoris seperti anting-anting mereka jelas mahal, dan mereka menjadi incaran banyak kelompok. Karena, suara keras yang mereka buat setiap hari.

Player PK yang bermain di daerah itu, akan menyerang dua orang. Hasilnya tentu saja merupakan kemenangan mudah bagi Asuka dan Black Teddy. Sejak itu, tidak ada yang menyentuh pasangan berisik itu.

"Maaf, Nona Muda."

“Hah?”

"Haruskah kita menghubungi Grid, dan menyampaikan informasi tentang Sun Sword?"

"Kamu ingin kita mengaku, jika kita secara ilegal menyusup dengan alasan perburuan?"

"Kita tidak menangkap bos itu. Kita tidak merusak tempat berburu. Jadi, dia tidak akan memaafkan kita, jika kita memberikan informasi tentang Sun Sword? "

" Kita membunuh tentara yang menjaga tempat perburuan."

"Bahkan jika dia menghargai NPC, dia mungkin tidak peduli dengan beberapa prajurit. Bukan kita yang membunuh para prajurit, Pastel Crayon…"

"Tidak apa-apa. Tidak perlu bertindak gegabah. "

Asuka menginginkan kematian Fenrir. Alasan pertama adalah hadiah quest untuk kematian Fenrir, dan yang kedua adalah karena balas dendam. Karena itulah, dia meninggalkan Sun Sword. Namun, di depan krisis keselamatan, kompensasi atau balas dendam adalah masalah sekunder.

Asuka ingat kejadian Veradin.

"Veradin membunuh NPC-nya, sehingga Grid membuka konferensi pers dan memberi perintah untuk pembunuhan tanpa batas."

Kepribadian Asuka juga tidak umum. Sebagai chaebol generasi ketiga, dia sering menunjukkan penilaian atau perilaku yang sulit dipahami dengan standar orang biasa. Tentu saja tidak normal untuk memikirkan menyerahkan barang legendaris, kepada seseorang yang datang kemudian, hanya untuk membalas dendam pada monster.

Meski begitu, dia tidak bisa menangani di Grid. Dia memutuskan, jika lebih baik tidak menghadapinya selama sisa hidupnya, daripada mendekatinya dengan cara yang salah.

"Yah… aku harus percaya padanya."

Asuka menatap title 'Bodoh', yang menurunkan nilai hadiah yang didapatnya, dari berburu serigala Fenrir. Kemudian, dia mengosongkan botol potion yang tersisa dan bangkit dari tempat duduknya.

"Ayo berburu."

"Ya."

Drama mabuk satu jam agak menghilangkan stresnya. Dia benar-benar ingin minum banyak alkohol dalam kenyataan. Tapi dia menahannya, karena itu akan mengganggu permainan, jika dia mabuk. Asuka adalah seorang profesional. Seperti ranker lain, dia terus menjadi lebih kuat.

***

 

"Masih di sini."

Grid tersenyum pahit, ketika dia memeriksa wajah para prajurit yang menjaga pintu masuk ke kota Fenrir. Orang-orang yang memberi hormat dengan canggung adalah tahanan, bukan tentara resmi dari Kerajaan Overgeared.

Itu adalah gagasan mantan bangsawan Reidan, Chris.

Chris mengklaim, jika berjaga di padang pasir itu sendiri adalah hukuman. Sehingga, dia membebaskan mereka dari penjara untuk menjaga kota vampir. Hukuman dikurangi tiga kali, sehingga ada banyak sukarelawan.

Di antara mereka ada banyak tahanan dengan kekuatan yang sesuai. Sehingga, mereka dapat digunakan sebagai penjaga di padang pasir.

Zednos menggaruk kepalanya.

"Tentara yang berharga, tidak seharusnya diperlakukan sebagai barang habis pakai. Masih ada harapan, bahkan jika ini keras bagi tahanan… itu sebabnya, kita mempertahankan kebijakan yang Chris buat."

"Ya."

Grid tidak repot-repot berpikir terlalu dalam. Jendela pemberitahuan muncul, ketika dia memasuki kota dengan teman-temannya.

[Pemilik kota, Marquis Fenrir, terbangun setelah merasakan kehadiranmu.]

[Fenrir tidak berniat mengakuimu sebagai Blood King.

Darahmu sudah dingin. Suhu tubuhmu turun tajam dan semua statistik akan turun secara dramatis.]

[Anda telah menolak.]

Calon Blood King.

Itu adalah title yang mengintimidasi para vampir biasa, membingungkan para true blood vampire, dan memperingatkan para direct vampire. Sistem menggambarkan Blood King sebagai 'raja dari semua garis keturunan'. Dan pada kenyataannya, Tiramet bersumpah untuk patuh melayani Grid.

Itu adalah title yang terlihat sangat bagus pada pandangan pertama. Namun, kenyataannya tidak demikian. Setiap direct vampire yang menghadapi Grid, untuk sementara waktu akan dibebaskan dari Kutukan Kemalasan.

Kekuatan Marie Rose dan Fenrir tidak akan tertandingi, ketika dibebaskan dari kutukan. Sehingga, Grid ditangkap oleh pergelangan kaki dengan gelarnya sendiri.

"Ngomong-ngomong, mengapa aku Calon Blood King?"

Grid menerima gelar Calon Blood King. Karena, dia bertarung dan menang melawan direct vampire. Namun, dia hanya manusia, bukan vampir. Jadi, mengapa dia dinominasikan sebagai Calon Blood King?

Braham menjawab pertanyaan yang sudah lama ditanyakan Grid,

“Sebelum Marie Rose lahir, ibuku mengembangkan teknik. Itu adalah teknik yang dirancang untuk memperkuat Fenrir, yang dilahirkan lebih kuat dari direct vampire lainnya. Darahnya diperkuat, setiap kali dia menang melawan saudara-saudaranya. Itu memberinya kekuatan untuk setara dengan ibu kita.

Itu adalah proyek Blood King. Tujuan utamanya adalah bekerja dengan Fenrir, yang diperkuat untuk mengungkap kutukan dan membalas dendam pada Yatan dan Baal."

"Kenapa mengganggu…? Kenapa dia tidak membuat Fenrir kuat dari awal?"

"Apa yang terjadi pada ibuku, setelah dia melahirkan Marie Rose?"

"…!"

Beriache meninggal sebagai imbalan, karena melahirkan Marie Rose. Tindakan melahirkan anak sekuat dirinya, merenggut nyawanya. Itu sebabnya, dia menciptakan proyek Blood King.

“Ya, ibuku tidak berniat mati kesepian di tempat yang jauh. Namun, Fenrir tidak memenuhi harapan ibu kami. Dia menggunakan Kutukan Kemalasan sebagai alasan untuk tidur di peti mati, tanpa bersaing dengan saudara kandungnya yang lain. Aku menantangnya dan bahkan memukulnya.”

"….."

"Fenrir yang tidak berguna, itu membuat proyek Blood King yang rumit menjadi usang."

"….?"

Tidak, Fenrir adalah Fenrir, tapi Braham juga salah. Mengapa dia menang atas Fenrir? Jika dia tidak menang dan biarkan saja…

‘…Apakah troll sudah bawaan?’

Grid mempelajari fakta baru dan menatap Braham dengan mata segar. Braham yang masih menyamar sebagai Lux, menundukkan kepalanya dengan ekspresi muram.

“Ibuku frustrasi dengan kegagalan proyek Blood King, dan akhirnya melahirkan Marie Rose. Dia menyerah untuk membalas dendam dirinya sendiri, dan bukannya menciptakan eksistensi yang lebih kuat dari dirinya sendiri. Itu mempercayakan pembalasan terhadap keberadaan ini. "

"Ini adalah kisah yang menyedihkan."

Lengan Grid terbakar dari kebohongannya. Grid tidak menunjukkan kesalahan Braham, dan mendengarkan secara diam-diam. Namun, ada beberapa keraguan yang tidak bisa dihapus.

"Apa hubungannya, dengan mengapa aku menjadi Calon Blood King sekarang?"

“Sepertinya, dia membuat perubahan pada sistem Blood King, sebelum dia meninggal. Dia menghapus Kualifikasi Blood King dari Fenrir, dan menerapkannya pada mereka yang bertarung dan menang melawan direct vampire. "

"…!"

"Atas nama Fenrir yang jatuh, orang lain bisa menjadi Blood King dan bekerja dengan Marie Rose. Ini adalah pengaturan final Ibuku. Variabel yang diterapkan pada pengaturan itu adalah dirimu."

"…."

Apa itu hal yang absurd? Grid tersenyum canggung, ketika dia mengetahui kebenaran.

"Akankah aku menjadi Blood King hari ini, jika aku mengalahkan Fenrir?"

"Mungkin."

"Apakah aku harus membalas dendam pada vampir atau semacamnya, jika aku menjadi Blood King?"

Grid bukan vampir. Tidak ada kewajiban membalas dendam untuk para vampir. Mungkin berbeda, jika target balas dendam vampir adalah slime yang lewat. Tapi, targetnya adalah 1st Great Demon Baal dan Evil God Yatan.

Grid yang sudah lama bersumpah untuk tidak terlibat dengan keberadaan absolut, seperti dewa atau naga. Dia menjadi cemas dan Braham tersenyum padanya.

"Tentu saja tidak. Balas dendam adalah untuk klan kita, bukan manusia.”

"Aku senang. Ngomong-ngomong, mengapa kamu menghindari mataku?”

"Kapan aku melakukan itu?"

Itu pada saat ini…

"Bau darah manusia!"

"Makan malam! Ini makan malam! Yohohoho.”

Vampir mencium aroma pengganggu, dan muncul dari peti mati mereka. Grid melangkah mundur, karena dia tidak bisa menyia-nyiakan buff-nya. Sementara, anggota Overgeared melangkah maju.

Para vampir di kota Fenrir berada di level 400. Bahkan jika mereka diberi peringkat normal. Tapi, anggota Overgeared melihat kesempatan.

“Berjuang dan menang dengan kekuatan kita sendiri, sebanyak mungkin! Kami tidak tahu, kapan Fenrir akan muncul, jadi jangan biarkan kekuatan para knight dikonsumsi!"

"Ya!"

“Ini akan menjadi pertarungan yang sulit! Semuanya, pertahankan semangatmu!”

Di garis depan, Zednos berteriak dan mulai memberikan sihir skala besar. Dia berencana memperlambat momentum ratusan vampir yang berkelompok, untuk menciptakan pertempuran yang menguntungkan bagi sekutunya. Tapi, sebelum dia bahkan bisa mengungkapkan sihirnya, semua vampir terbakar dan mati.

Anggota Overgeared yang mengambil potion buff dengan wajah gugup, menoleh ke Braham.

Braham tampak puas, ketika dia berdiri di dalam lautan api yang mengingatkan kita pada api Hell Gao.

"Lezat."

[Knight 'Braham' telah naik level.]

[Knight 'Braham' telah naik level.]

"….."

Piaro, knight Grid lainnya, dan anggota Overgeared tertegun. Mereka tidak percaya, jika Braham jauh lebih kuat daripada dirinya beberapa hari yang lalu.

Grid menggaruk kepalanya.

"Dia tanpa apa-apa pada saat itu. Dan sekarang, dia sudah kewalahan."

Braham setuju.

“Kata-katamu benar. Kamu melihatnya pada waktu itu, dan sekarang kurang. "

Faktanya, Braham adalah tangan kosong. Dia belum mengambil staff Belial. Anggota Overgeared ingin memutar balik waktu dua detik.

"Aku minum potion buff tanpa biaya."

Di tengah keheningan ini, seseorang melangkah maju. Itu Jude. Dia menuju ke tempat, di mana ratusan vampir berada beberapa saat yang lalu, dan mulai mengambil sesuatu.

"Barang. Menjemput. Untuk. Grid."

"Jude…"

Jantung Grid bergerak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1142"

Follow Us