Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1144

gambar

Overgeared

OG_1144

Bab 1144

'Di mana anjingnya?'

Grid melewatkan waktu untuk melempar tusuk sate dan buru-buru melihat sekeliling. Apakah itu karena ruangan itu terlalu gelap? Anjing yang disebutkan Braham tidak bisa dilihat.

"Mengapa begitu sepi, ketika anjing liar harus berlari?"

Ini bukan kasus di mana anjing itu tidak ada. Braham mengatakan jika anjing Fenrir selalu menjaga kamar Fenrir. Grid memercayai informasi Braham 100%.

"Ah, aku tidak tahu."

Dia tidak bisa gagal, karena dia ingin menyimpan item. Grid ragu-ragu sejenak, sebelum bersiap untuk melemparkan tusuk sate.

"Tidak,"

Mercedes tiba-tiba berbicara. Mata indahnya bersinar secara misterius.

"Anjing yang disebutkan Braham tidak ada di sini."

"…!?"

Mercedes adalah pemilik Keen Insight. Tidak peduli seberapa tebal kegelapan, semuanya tidak ada artinya di depan Keen Insight.

Di sisi lain, informasi Braham berusia ratusan tahun. Jika dia harus memilih antara informasi Keen Insight dan Braham, dia tentu akan memilih yang pertama.

"Apakah dia berencana untuk menyerang, sambil menunggu di tempat lain?"

Grid menghadapi variabel yang tidak terduga dari awal, dan beralih ke Braham. Ekspresi Braham terdistorsi. Saat dia mendengar kata-kata Mercedes, dia menggunakan magic detection, dan memastikan tidak ada anjing di sini.

"Aku pikir, dia adalah teman jiwa-mu. Tapi, Kamu membuangnya, begitu krisis mendekat?"

"Aku tidak meninggalkan Hachika. Hachika… meninggal. "

"…!"

Ekspresi Grid cerah. Anjing yang diwaspadai Braham telah mati. Ini berarti, jika tingkat keberhasilan serangan telah meningkat secara signifikan. Itu adalah sesuatu untuk menghibur dan bersuka-cita. Namun, Braham menunjukkan ekspresi agak kesal. Dia mendecakkan lidahnya, dan mulai memperlebar jarak dengan Fenrir. Itu jelas ekspresi tegang.

'Mengapa?'

Itu terjadi, ketika kelompok Grid merasa ragu.

“Ah!”

Noll berseru. Itu adalah reaksi yang menunjukkan, dia memperhatikan sesuatu.

Grid bertanya apa yang sedang terjadi, dan Noll mengungkapkan pandangannya.

"Sihir Braham tidak berhasil pada anjing Fenrir, karena perlindungan dominasi."

"Perlindungan dominasi?"

“Ini adalah kemampuan bawaan Fenrir yang paling luar biasa. Kekuatan dominasi yang ia warisi dari Ibu. Ini adalah kekuatan untuk mengendalikan dan menetralkan skill dan sihir musuh. Awalnya, itu adalah kekuatan untuk melindungi Fenrir. Tapi, Fenrir menginginkan keselamatan Hachika, dan meminjamkannya kepadanya. "

"Apakah itu berarti. Selama Hachika mati, kekuatannya telah kembali ke Fenrir?"

"Ya, itu satu-satunya cara, aku bisa menafsirkan reaksi Braham."

"…Maka, sihir tidak akan bekerja pada Fenrir?"

Ekspresi Grid menegang. Kematian anjing Fenrir sebenarnya beracun, dan dia tidak bisa menahan kesal.

"Ada banyak troll di dunia."

Grid mengerutkan kening, ketika dia menatap peralatan perang yang tersebar di seluruh ruangan. Mereka adalah barang yang hilang oleh pemiliknya. Pasti mereka yang menyakiti para tahanan yang menjaga pintu masuk kota, beberapa waktu lalu.

"Apakah mereka menyerang anjing itu?"

Itu bukan spekulasi yang mustahil. Waktu adil bagi semua orang. Ranker lainnya juga semakin kuat.

Zednos bertanya pada Noll,

"Tidak bisakah sihir Braham menembus perlindungan dominasi?"

“Itu bukan karena kekurangan daya serang. Masalahnya adalah formula. Sihir tingkat tinggi memiliki formula sihir yang lebih rumit, dan sihir tingkat tinggi minimum diperlukan untuk menghasilkan Damage. Kamu harus tahu, jika sihir tingkat tinggi memiliki batasan casting. "

"Waktu casting sihir tinggi Braham rata-rata sekitar 10 detik…"

Kecepatan casting magic tingkat tinggi seorang player adalah 20 detik. Jika mereka cepat atau lebih lama dari satu menit, jika mereka lambat.

10 detik Braham adalah waktu yang sangat singkat. Tapi itu adalah cerita yang berbeda, ketika lawannya adalah marquis vampir.

Kemampuan fisiknya melebihi kemampuan manusia.

Fenrir tidak akan memberi Braham waktu untuk melakukan sihir tingkat tinggi-nya. Jika Braham dalam kondisi sempurna, maka dia dapat menyelesaikan casting sambil menghindari dan memblokir serangan Fenrir. Tapi sekarang, itu sulit, karena Braham secara signifikan melemah.

“Pada akhirnya, peran kita penting. Braham tidak bisa menyia-nyiakan mana untuk menggunakan Teleport, guna menghindari serangan Fenrir. Sambil, memberikan sihir tingkat tinggi."

Ini adalah pendapat Mercedes, berdasarkan apa yang ia amati tentang kondisi Braham dalam pertarungan hierarki. Yang lain setuju. Hanya ada satu jalan yang tersisa.

"Kita akan melindungi Braham."

"Ya!"

“Pertahankan semangatmu. Jangan pernah mati."

"Aku mengerti."

Para knight menjawab dengan penuh semangat dan mulai mengelilingi Fenrir. Jude mencoba bergegas masuk, tapi Grid mencengkeram lehernya. Dan, dia harus berhenti di tempatnya.

“Aku meminta kalian semua.”

Grid melirik para anggota Overgeared. Anggota Overgeared berdiri di samping knight dalam kelompok, dan fokus pada penggunaan sihir dan skill setiap saat. Peran mereka adalah membantu para knight.

"Tetaplah kuat!"

Sihir area lebar Saintess Ruby diaktifkan. Dia memurnikan kondisi status, yang disebabkan dari pertemuan Fenrir dari para knight dan anggota Overgeared. Cahaya akrab menyebar dan Fenrir merasa ejekan.

"Ini adalah duel tingkat rendah."

Ini bukan pertama kalinya, Fenrir berurusan dengan penyusup. Selama ratusan tahun terakhir, dia telah ditantang oleh banyak manusia, dan berperang banyak melawan Gereja Rebecca. Pemurnian yang digunakan oleh para priest dari Gereja Rebecca gagal menghilangkan 'pembalikan efek menguntungkan' yang diciptakan oleh Fenrir, dan hanya memperburuk masalah.

Sekarang, hal pertama yang digunakan kelompok ini adalah Purification.

Orang-orang masih tidak dapat menganalisis penyebab banyak kegagalan selama bertahun-tahun, dan bergegas dengan sembrono. Dia menertawakan duel tingkat rendah ini, ketika mereka bahkan tidak memiliki kemampuan untuk belajar.

Namun, ejekannya tidak bertahan lama. Itu karena, cahaya yang mengangkat kutukan, diterapkan pada semua manusia.

"…!?"

Wajah santai Fenrir menegang untuk pertama kalinya. Tatapannya yang dingin tertuju pada Ruby.

"Apakah kamu paus?"

"T-Tidak,"

Ruby yang gugup tergagap, dan menolaknya sampai akhir. Dia telah aktif dalam setiap raid great demon. Tapi, monster bos masih menakutkan. Secara khusus, tatapan dingin Fenrir mendinginkan darahnya dan lebih mengerikan daripada great demon yang ia temui sejauh ini.

"…Ini bukan keilahian Rebecca."

Fenrir mengerutkan kening, saat dia meraih sepotong cahaya pemurnian yang mengambang di udara.

Saintess.

Dia segera terbang ke depan, saat dia memahami identitas Ruby. Target pertamanya adalah Ruby.

Suara logam terdengar, ketika sesuatu memblokir pukulan Fenrir, yang seharusnya menghancurkan tengkorak manusia. Dua perisai solid berdiri kokoh di tangan Fenrir.

Mata Fenrir bergeser ke arah perisai. Dia bisa melihat seorang pria muda memuntahkan darah dan seorang pria berambut putih mendukungnya. Manusia berambut putih menatap Fenrir, tanpa menghindari tatapannya.

Fenrir memiliki banyak keraguan tentang situasi ini.

“Braham, kamu bekerja tanpa lelah untuk membalas dendam, agar tidak dikeluarkan dari klan. Kamu mendapatkan dua manusia yang bermanfaat. "

"Dua?"

Braham bertanya-tanya.

Api terbentuk di sekitar tangannya. Itu adalah puncak sihir api. Begitu menempel pada target, itu akan terus menyala sampai target menjadi abu. Fire mage peringkat 1, Laella, kagum dengan pemandangan itu.

"Api yang tidak akan berhenti terbakar…!"

Momentum api hitam tumbuh. Targetnya, Fenrir, terbang ke depan untuk menghentikan casting sihir Braham. Namun, perisai Mercedes membatasi jalannya. Piaro dan Asmophel mengisolasi dia di jalan sempit berikutnya.

"Ini bukan hanya dua."

Warna cemerlang muncul di mata Fenrir. Sebagai seseorang yang mengandalkan kekuatan bawaannya, dia merasa sedikit terancam oleh kemampuan manusia yang mengasah 'teknik' mereka atau menjadi legenda, dan membangun keterampilan yang setara.

Dia menderita luka-luka, setelah bertukar beberapa pukulan dan menatap manusia dengan tidak senang.

"Kemampuan fisikku lebih unggul, tapi Aku didorong dalam keterampilan."

Itu menyakiti egonya, tapi dia harus mengakuinya. Fenrir menggunakan sihir darah. Dia membuat keputusan untuk tidak menghadapi langsung Mercedes, Piaro, dan Asmophel.

“Keuk!”

Asmophel tersapu oleh angin puyuh berdarah yang muncul tanpa precursor, dan menderita luka serius di lengannya. Mercedes membela diri dengan perisai, sementara Piaro menebas sihir dengan sabit.  Mereka tidak terluka.

Tapi sementara mereka diikat sebentar, Fenrir terbang seperti panah ke arah Braham.

"Kamu tidak bisa lewat!"

Lord Orc Teruchan, Knight of Destruction Singuled, dan lusinan anggota Overgeared bergerak secara sistematis untuk memblokir jalur Fenrir. Namun, sebagian besar skill dan sihir mereka hilang sia-sia, tidak mampu menembus perlindungan dominasi.

"…!"

Dunia terdiam sesaat. Fenrir menerobos skill dan sihir yang tersebar seperti fatamorgana, dan ada keheningan saat tatapan para anggota Overgeared bertabrakan di udara.

Itu hanya sesaat.

“…Keuk! ”

Erangan Fenrir menghancurkan keheningan. Hatinya ditusuk oleh duri es dari niat membunuh. Itu adalah niat membunuh Singuled. Ini mungkin teknik setengah sempurna, tapi metode niat membunuh Singuled dinilai sebagai SS-grade. Dan, itu adalah kekuatan yang kuat yang menembus bahkan perlindungan dominasi.

Itu adalah momen yang membuktikan, jika perlindungan dominasi bukanlah teknik yang sempurna.

 

"Gunakan serangan pamungkasmu!"

Zednos berteriak, dan anggota Overgeared secara bersamaan menggunakan skill pamungkas mereka. Sebagian besar teknik utama dihalangi oleh perlindungan dominasi. Tapi, beberapa menembus dan memberikan serangkaian pukulan kepada Fenrir.

Kemudian, mantra Braham selesai.

Pada saat yang sama, Fenrir menunjukkan kekuatan dominasi yang sebenarnya. Itu adalah kekuatan yang tidak bisa dicerna dengan kecerdasan binatang buas. Itu adalah kemampuan untuk mengidentifikasi dan mengendalikan ‘statistik’ semua konsep yang mengancamnya.

"…!"

Braham, para knight, dan anggota Overgeared semuanya kehilangan senjata di tangan mereka. Senjata ditempatkan di bawah kendali Fenrir, dan dinilai tidak tersedia. Sihir Braham dan skill para anggota Overgeared sangat melemah, karena statistik serangan hilang.

Bencana tidak berakhir di situ.

“I-Ini…! Tubuhku tidak mendengarkanku! "

Beberapa anggota Overgeared berlevel rendah, ditempatkan di bawah kendali Fenrir. Peran mereka sebagai boneka Fenrir adalah menjadi pelindung daging.

Fenrir turun untuk melarikan diri dari api hitam yang diciptakan oleh Braham, dan bersembunyi di balik boneka. Dia bisa melihat seorang pria berambut hitam berlari melalui celah boneka. Pria yang memancarkan evil energy, bergerak lebih cepat dari kecepatan api hitam.

Fenrir mendapati dirinya terampil dan menggunakan kekuatan dominasi.

[Kekuatan Vampir Marquis 'Fenrir' mengendalikanmu.]

[Ketentuan penggunaan untuk senjata-mu akan diubah menjadi 'Fenrir'.]

[Efek kelas ‘Pagma's Descendant’ telah memungkinkanmu untuk tetap menggunakan +4 Lighting Sword Born from Enlightenment dan Strong Desires.]

"…!?"

Mata Fenrir melebar. Dia bingung, jika pria berambut hitam tidak kehilangan senjatanya, meskipun Fenrir menggunakan kekuatan dominasi. Dia bisa melihat manusia mencapai tepat di depannya.

'Maafkan Aku.'

Mata Grid menatap lurus ke arah boneka itu. Rekan-rekannya mengangguk. Grid tidak ragu.

"100.000 Army…!"

"Oppa!"

[Anggota party ‘Ruby’ telah menggunakan skill ‘Holy Weapon’ pada senjatamu.]

[Anggota party ‘Ruby’ telah menggunakan skill ‘Holy Impact’pada senjatamu.]

"…Massacre Sword!"

Itu adalah satu serangan dengan maksud untuk memotong vampir. Tubuh rekan-rekannya, yang berubah menjadi boneka, dipotong oleh satu serangan. Dan, ini diikuti oleh ledakan api yang tak terpadamkan.

“Kkuk…! Kuaaaaak!”

Serangan itu menghancurkan pertahanan yang ia yakini cukup kuat, dan menyebabkan Fenrir merasa sakit, takjub, dan marah.

Terlibat dalam kobaran api, dia berteriak dan menjangkau ke Grid. Namun, Grid belum berakhir.

[Efek dari God Command telah me-reset waktu cooldown dari 100.000 Army Massacre Sword! Penggunaan kembali skill reset dalam 3 detik, tidak akan menghabiskan sumber daya.]

Pedang Grid bergerak dalam lengkungan bulan sabit sekali lagi.

Tangan Fenrir terputus, menyebabkan percikan darah. Di tengah krisis pertama dalam ratusan tahun, Fenrir menyadari sesuatu.

"Blood King…!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1144"

Follow Us