Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1145

gambar

Overgeared

OG_1145

Bab 1145

Ada satu alasan mengapa Shizo Beriache memilih Fenrir sebagai Calon Blood King. Fenrir mewarisi ciri-ciri kepribadian 'perjuangan' dan 'dominasi' dari-nya. Beriache percaya, jika sifat 'perjuangan' akan mengembangkan Fenrir dan kerabatnya. Sementara, keinginan untuk mendominasi, akan membuatnya menyatukan kerabatnya.

Dia menilai, jika bakat Fenrir sesuai untuk tugas balas dendam.

Hasilnya adalah bencana dan mengecewakan harapannya. Kecelakaan terjadi, ketika sifat-sifat perjuangan dan dominasi berkonflik.

Fenrir tidak puas, jika ada penguasa bernama Beriache di atasnya. Dan, dia membakar semangat juangnya untuk melawan ibunya, yang bukan ‘objek balas dendam’. Dia juga merasa putus asa pada kesadaran jika dia harus mengalahkan semua saudara kandungnya dan menjadi Blood King.

Dia tidak akan pernah bisa melampaui ibunya dan tidak akan luput dari cengkeramannya, selama sisa hidupnya.

Inilah alasannya.

Itu adalah perasaan pemberontakan yang membuatnya berbalik dari balas dendam, menggunakan alasan Kutukan Kemalasan. Dan, tidur di peti mati selama sisa hidupnya. Namun, itu terlalu banyak untuk meremehkan atau menghukumnya.

Masalah mendasarnya adalah jika karakternya hanya terdiri dari dua sifat.

Itu adalah batas penciptaan.

Direct vampire yang dapat menciptakan true blood vampire melalui rantai darah. Tidak diragukan lagi untuk percaya, jika mereka adalah ciptaan yang hebat. Tapi pada kenyataannya, mereka tidak berbeda dari true blood vampire.

Hanya dua orang, pengecualiannya adalah Marie Rose yang sempurna dan orang yang dipercayakan Beriache, dengan menyerahkan jiwanya untuk diciptakan. Dan Braham yang telah berevolusi sendiri, dengan semangat ingin tahu.

‘…Blood King!’

Setiap kali pria berambut hitam itu memegang pedangnya, tekanan angin sepertinya melintasi wajahnya. Tidak ada waktu untuk terperangkap dalam rasa sakit, karena tangannya terputus. Fenrir harus terus menggerakkan matanya, untuk melacak manusia yang bergerak dengan kecepatan… di mana Fenrir akan ketinggalan, jika dia tidak waspada.

Ada suara.

Apakah itu suara air yang disedot ke dalam lubang di tanah? Fenrir nyaris lolos dari salah satu serangan lain yang merobek udara, dan sekali lagi menunjukkan kekuatan dominasinya. Kemudian, dia diyakinkan.

"Dia adalah Blood King."

Fenrir hanya memiliki dua orang yang tidak dapat ia kendalikan dengan kekuatan dominasi. Mereka adalah Beriache dan Marie Rose. Hanya mereka yang berstatus lebih tinggi darinya, yang bisa bebas dari kekuatan dominasi.

Dengan kata lain, manusia di depannya melampaui statusnya. Makhluk seperti itu hanya bisa menjadi Blood King. Legenda dan transenden yang didukung manusia dengan bangga, tidak mampu menyusulnya.

"Bagaimana ini terjadi?"

Banjir kekacauan memperumit pikiran Fenrir. Kelahiran Blood King dirancang untuk datang dari kemenangan. Hanya mereka yang menang melawan semua direct vampire, kecuali Marie Rose… yang bisa menjadi Blood King.

Sampai saat itu, mereka hanya ‘kandidat’.

Fenrir belum dikalahkan. Manusia di depannya mungkin Calon Blood King. Tapi ini berarti, secara fisik tidak mungkin baginya untuk melampaui Fenrir. Lalu, ada apa dengan orang ini…

"Link."

"…!!"

Fenrir melewatkan gerakan Grid sejenak. Grid yang memegang pedang dengan momentum yang dapat memotong gunung dan tsunami, tiba-tiba mengubah pedangnya. Dia bergerak dengan lembut dan mencapai kecepatan tertinggi.

“Keok!”

Tubuh Fenrir yang seperti karya seni yang indah, langsung menjadi lap. Dia menerima lusinan luka, dan darah tumpah di sekitarnya. Sementara itu, nyala api yang tak terpadamkan, masih menyala. Mereka dengan cepat meresap ke luka Fenrir, dan mulai membakar organ internal Fenrir.

'Wow…'

Grid yang telah berkonsentrasi pada pertempuran dalam kondisi buff penuh, terganggu sejenak.

Menggunakan 100.000 Army Massacre Sword dua kali, tiga tarian pedang tunggal, dan sembilan serangan dasar, telah menghabiskan kurang dari sepersepuluh HP Fenrir.

Hati dan ketangguhan Fenrir menakutkan, dan layak bagi bos super bernama dan kehadiran yang terkait dengan bagian tersembunyi 'Blood King'.

Namun pada saat ini, sihir Braham mengonsumsi alat ukur HP Fenrir secara real time. Sama seperti nama 'api tak terpadamkan', api ini tidak akan pernah padam, sampai Fenrir dibakar menjadi abu.

"Tidak bisakah sihir ini menangkap seekor naga?"

“Ugh!”

Grid yang mengagumi itu, dengan cepat mengangkat pedangnya. Tinju Fenrir bertabrakan lurus dengan pedang.

[Anda telah menderita 11.530 damage.]

Itu adalah kekuatan serangan yang membayangi pertahanan. Awalnya, mempertahankan serangan menggunakan senjata selain pedang. berarti, tidak semua serangan bisa ditahan. Tetap saja, ini terlalu menyakitkan.

Tubuh Grid tidak tahan terhadap guncangan dan sedikit melayang. Kemudian, Fenrir berputar seperti gasing, dan melompat ke arahnya, dari kiri.

Itu bukan bidang seni bela diri.

Itu mirip dengan harimau yang berburu herbivora dengan kemampuan fisik dan insting alami mereka. Fenrir hanya secara naluriah menggunakan tubuhnya yang kuat. Tinju kiri Fenrir menghantam Grid di paha. Nalurinya adalah menghancurkan salah satu kaki manusia dengan pukulan ini, dan kemudian meraih lehernya.

Sayangnya, kaki manusia tidak bergerak. Dia pasti ditabrak oleh Fenrir, yang cukup kuat untuk menghancurkan baja seperti tahu. Namun, dia tidak terbang kembali. Wajah Fenrir tertegun.

“Sungguh Blood King…! Bukan hanya statusnya yang melampauiku… itu juga dagingnya! "

Bagaimana mungkin orang yang tidak bisa dipukul, menjadi Blood King? Fenrir nyaris menolak pertanyaan yang muncul dan kebingungan, saat dia mundur. Sementara itu, Grid merasa seperti dia telah kehilangan 10 tahun.

[Blue Dragon's Boots telah menyerap kerusakan!]

[* Ketika terkena di tubuh bagian bawah, ada kemungkinan rendah untuk mengabaikan damage.]

Mungkin ada kondisi yang terpasang, tapi memberikan efek gila saat diaktifkan. Jika tidak, itu akan berbahaya dalam kondisi saat ini, di mana HP maksimumnya berkurang oleh Blackening. Grid mendecakkan lidahnya, ketika dia melihat Fenrir yang mundur, bukannya menghubungkan dengan serangan lain.

“Gaya Puncak Pertanian Gratis! Pemukul Kentang! ”

Piaro yang telah membangun sebuah ladang menggunakan waktu yang diulur oleh Grid, menciptakan kejutan yang spektakuler.

Fenrir terkejut, ketika Piaro mencengkeram batang tebal di kedua tangan dan memegang lusinan ubi seperti batu. Dia mencoba menghindar, tapi tidak dapat menghindari bilah energi yang tiba-tiba terbang ke arahnya dari Grid.

Pemboman kentang jatuh ke tulang belakang Fenrir, saat dia dibakar. Fenrir menderita pukulan besar, sambil memblokir bilah energi Grid, dan dia batuk darah.

Grid sedang mencoba tarian pedang empat fusi, ketika teriakan Mercedes memasuki telinganya.

"Mundur!"

"…?"

Grid secara refleks menghentikan tarian pedang, dan tangan Fenrir menuju ke lehernya. Itu adalah ancaman yang sangat indah bagi Grid, yang secara tidak sengaja membuka celah. Meski begitu, Grid tidak merasakan nafas kematian.

Mercedes terbang ke depan dengan sayap perak, dan mengayunkan pedangnya ke belakang tangan Fenrir. Itu menyebabkan Fenrir miring ke depan. Baik Grid maupun Fenrir basah kuyup oleh keringat dan darah, ketika mereka saling memandang.

Perbedaan antara mereka berdua…

“Grid! Guruk! Prajurit hebat yang telah Aku akui! Aku akan melindungimu! Grruk! ”

“Jude! Melindungi!"

"Grid!"

Itu adalah kehadiran rekan. Teruchan dan Jude sedang menunggu giliran mereka di belakang Grid, yang nyaris tidak bisa berdiri. Pedang Teruchan dan Jude yang menunggu Fenrir, yang berdiri hampir bersamaan dengan Grid.

“Batuk!”

Pedang Teruchan memiliki lebih banyak kekuatan daripada Grid, dan menyebabkan bahu kiri Fenrir patah kembali. Jude yang baru saja berhasil meningkatkan kekuatannya untuk menyamai Grid, menebas pinggang Fenrir.

Fenrir mengangkat kakinya dalam serangan balik, dan tampaknya tepat memukul wajah kedua pria itu. Sihir darah Noll melindungi kedua pria itu.

Grid menyaksikan serangkaian proses yang terjadi dalam sekejap, dan tiba-tiba dilanda perasaan aneh.

"Kenapa dia tidak menggunakan sihir?"

Grid telah bertarung melawan banyak direct vampire. Selain Elfin Stone, penguasa Iyarugt, sebagian besar direct vampire cenderung mengandalkan sihir darah, daripada ilmu pedang atau kemampuan fisik.

Bahkan, Fenrir menggunakan sihir untuk mengatasi krisis, ketika menghadapi kerja sama antara Mercedes, Piaro, dan Asmophel. Sekarang, dia berada dalam krisis yang lebih besar, dia tidak menggunakan sihir.

Jelas ada sesuatu…

Itu terjadi, saat Grid merasakan kecemasan yang tidak diketahui.

"Bahaya…!"

Mercedes membangkitkan kecemerlangan yang mengingatkan pada sayap malaikat, dan terbang di depannya dengan perisai-nya. Dia melindungi Grid, Teruchan, Jude, dan Noll sendirian.

Pada saat yang sama, suara menyeramkan terdengar dari luka yang menutupi tubuh Fenrir. Seperti jangkrik yang menumpahkan kulitnya, tubuh Fenrir terbelah dua, dan tubuh baru muncul dari dalam.

Tubuh baru Fenrir sehalus dan sebersih porselen yang baru dibuat dan dicat.

"Apa…"

Kelompok Grid bingung dengan penghapusan kulit yang menentang akal sehat. Semuanya memperhatikan sesuatu yang tidak sesuai. Cahaya yang berasal dari pedang Grid, yang menampung unsur cahaya dan Holy Weapon, menyinari tubuh baru Fenrir.

Anehnya, hanya pusat dada Fenrir yang tidak terpengaruh oleh cahaya, dan sepenuhnya tertutup oleh kegelapan. Itu seperti nyala api yang kental.

Tangan Mercedes mendorong Grid. Teriakannya menggema,

"Semua orang, menyebar!"

Kegelapan berputar-putar, seperti api yang meledak. Identitas api yang tersebar ke segala arah adalah, api yang tak terpadamkan. Itu adalah sihir yang digunakan Braham.

Ini adalah aplikasi dari kekuatan dominasi.

Fenrir membalikkan nyala api yang menempel di tubuhnya. Karena inilah, dia tidak mampu menggunakan sihir. Dia menawarkannya untuk menggunakan senjata tersembunyi yang tidak diketahui Braham. Tapi, itu sepadan. Api menyebar seperti air yang jatuh di atas batu, dan akan membakar benda apa pun yang mereka capai.

"Tidak!"

Grid bergegas keluar. God Hands memblokir beberapa nyala api. Noe dan Randy muncul dari udara dan menggunakan Become Majestic dan Revolve untuk melindungi sebanyak mungkin knigt dan anggota overgeared.

Klak klak! Clack clack clack!

Jude dan Teruchan yang telah menjauhi Mercedes dan mengejar Grid, ditangkap oleh pergelangan kaki Skeleton Overgeared yang naik dari tanah.

"Tiramet! Lepaskan Aku!"

Noll berjuang melawan kakak lelaki yang muncul dan memeluknya, untuk menghentikannya mengejar Grid.

"Revolve."

Tepat sebelum Blackening berakhir, Grid tiba di depan Ruby dan Sexy Schoolgirl, dan memulai tarian pedang untuk melindungi mereka.

"Oppa…"

Itu adalah hari, ketika hujan lebat turun. Mata Ruby merah ketika dia mengingat masa lalu, ketika kakaknya akan menutupi dirinya dengan payung di hari hujan. Grid merasakan panasnya api di atas kepalanya dan hanya tersenyum, ketika dia membelai kepala saudara perempuannya.

Dia ingin melindungi adiknya.

Itu dia.

Grid mengertakkan gigi dan memejamkan matanya, untuk bersiap menghadapi rasa sakit. Namun, dia tidak merasakan sakit. Di atas kepalanya… tidak, tabir sihir membentang di atas kepala anggota Overgeared dan knight seperti kubah.

Suara kesal Braham terdengar.

“Kamu masih lebih lemah dariku. Jangan mencoba membawanya sendiri. "

"Braham!"

Ekspresi Grid menegang.

Nyala api menyebabkan ledakan. Sulit untuk memprediksi lintasan. Bukan hanya jatuh dari atas. Grid berdiri di bawah pelindung dan berteriak, ketika dia melihat puing-puing api jatuh di kaki Braham.

Tapi, Braham berdiri diam.

Yang melindungi Braham adalah, puluhan tanaman yang tumbuh dari tanah, yang telah berubah menjadi ladang pertanian. Bukan hanya Braham. Tanaman juga mekar di kaki anggota Overgeared dan memblokir api.

Noe, Randy, kerangka Overgeared, dan Tiramet yang mengorbankan diri untuk melindungi anggota dan knight Overgeared, juga dipeluk dan dilindungi oleh daun kentang raksasa.

"Piaro…!"

Grid merasa senang, ketika mendengar ledakan. Pedang Singuled dan Asmophel melukai tubuh Fenrir, yang terlahir kembali. Grid menyadarinya, saat dia melihat dua orang yang mengalahkan Fenrir, yang sebanding dengan great demon. Betapa diberkatinya dia?

"Grid, tidak ada alasan untuk mundur dari pertarungan."

Sihir Braham membeku di bawah kaki Grid. Kekuatan dari luar es begitu kuat, hingga mengguncang ruangan.

"Pergilah."

Pemecah tanah adalah sinyal Braham. Kepala naga yang diukir dari es ajaib, melambung dengan Grid.

Pemandangan Grid menampilkan tarian pedang di atas naga yang mengaum, menarik perhatian semua orang di ruangan itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1145"

Follow Us