Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1175

gambar

Overgeared

OG_1175

Bab 1175

Sebuah benua yang diperintah oleh empat kerajaan. Alasan mengapa situasi di Benua Timur tidak berubah begitu lama, adalah sederhana. Sumber daya dan bakat dari empat kerajaan itu terlalu banyak.

Tidak heran, karena hanya empat kerajaan yang berbagi tanah yang ukurannya sama dengan Benua Barat. Karena keempat kerajaan membuat kemajuan yang mantap, dan waspada terhadap satu sama lain.

Sulit untuk mengubah struktur kekuasaan.

“…!”

Di ibukota Kerajaan Cho, Kars …

Para prajurit gerbang luar yang benar-benar waspada sebagai tentara Kerajaan Cho, berlutut dengan takjub.

Langkah. Langkah.

Suara langkah dewa semakin dekat. Para prajurit membungkuk, sehingga dahi mereka menyentuh tanah dan orang-orang yang terlambat menyadari situasinya, juga membungkuk.

“…”

Begitu seorang dewa melintasi gerbang, sebuah tirai merah diletakkan di sekitar area itu. Tidak ada napas terkecil dari jalan, yang ramai beberapa saat yang lalu.

Garam yangban.

Seperti biasa, dia datang tanpa pemberitahuan dan melumpuhkan ibu kota kerajaan. Para prajurit dan penduduk berdoa.

‘Semoga Dewa memberkati kita, dan membawa kita keberuntungan di masa depan.’

Sangat disayangkan.

Langkah. Langkah. Langkah.

Garam tidak menanggapi doa publik. Tidak, dia bahkan tidak melihat mereka. Visi transenden Garam hanya menatap pintu masuk istana di kejauhan.

“Aku akan menunjukkan kepadamu jika Kamu hanya anjing.”

Salah satu aturan tidak tertulis Kerajaan Hwan adalah, untuk tidak membahayakan keluarga kerajaan dari empat kerajaan. Mereka memiliki pengaruh yang besar pada warga dan penting untuk menjaga kehormatan dan ketakutan mereka terhadap Lima Lansia dan yangbans.

Namun, hari ini Garam berusaha untuk melanggar aturan yang tidak tertulis. Mereka adalah orang-orang yang melewati garis pertama.

“Orang-orang yang kurang sopan.”

Rambut Garam yang tersisir rapi, bergetar. Hari ini, dia tidak memiliki jambul. Dia tidak mengungkapkan telinga kirinya, yang terpotong oleh Grid.

‘…Grid! Grid!! Grid!!!’

Dia tahu fakta, jika kekuatan yang melindungi bajingan itu tidak signifikan. Tapi, dia tidak bisa memaafkan raja Cho. Langkah kaki Garam menjadi lebih cepat dan lebih cepat, ketika matanya menyala.

Kolom api melonjak dari balik tembok, yang mengelilingi istana. Momentum itu begitu besar, sehingga awan menguap dan langit biru bersinar.

“…?”

Garam tidak bisa memahami situasinya. Pada awalnya, dia menyangkal prekursor ke ‘tidak mungkin’. Namun, itu hanya sesaat. Dia segera menerima situasi itu.

“Kamu tidak bisa maju lagi.”

Itu tidak pernah terjadi, sejak dia menjadi subjek keimanan. Para prajurit dan orang-orang dari Kerajaan Cho yang tidak pernah berdiri di jalan Garam, sekarang berkumpul untuk menghalanginya. Mereka bahkan mengangkat kepala dan menatap matanya.

“Hah…”

Garam memperhatikan orang-orang bodoh itu menginjak bayangannya, dan tertawa terbahak-bahak.

“Semakin rendah dirimu, semakin setia Kamu pada nalurimu.”

Garam tahu sumber kehangatan yang tidak menyenangkan, yang mulai menyebar ke seluruh Kerajaan Cho, begitu kolom api melonjak. Itu adalah aura red phoenix yang awalnya mempertahankan tanah.

Pria yang sudah lama berjuang ini mulai lagi.

“Berhenti!”

Ketika Garam terus berjalan maju, para prajurit mengangkat suara mereka dan mengeluarkan senjata mereka. Pedang dan tombak yang telah digunakan sebagai alat untuk menyembah Yangbans, sekarang ditujukan ke Garam.

Ini berarti, jika naluri yang terukir dalam gen dan jiwa orang-orang Kerajaan Cho, telah berkembang.

Kehangatan yang menyebar dari red phoenix mengingatkan mereka pada dewa yang terlupakan. Yang dilayani oleh leluhur mereka. Orang-orang dari Kerajaan Cho merasakan keberadaan dewa pelindung yang telah melindungi mereka, dan menyadari jika Garam adalah musuh mereka.

“Kukukuk, kalian semua sama…”

Garam tidak menyembunyikan amarahnya. Dia merasa, jika sebagian dari keimanan yang dicurahkan kepadanya, telah menghilang. Dia berani mengungkapkan dirinya yang sebenarnya kepada orang-orang dari Kerajaan Cho, yang membelakanginya.

“Sekarang, alasan keberadaanmu telah menghilang. Aku akan menghukummu dan kamu akan binasa.”

Kata-kata dewa itu final.

Garam akan segera menjadi dewa dan dia tidak punya niat untuk kembali pada kata-katanya. Garam mengambil tindakan segera, dan api menyala di depannya. Itu adalah penerapan aura red phoenix.

“Kekuatan dewa lama yang kamu pikirkan, akan menghancurkanmu…”

Garam memikirkan ini, ketika dia membuat senyum brutal dan menembakkan api di depannya. Semua prajurit dan orang-orang di jalur api didorong keluar seperti tsunami, dan dibakar sampai mati dengan jeritan mengerikan.

Lusinan rumah dan bangunan di jalan tersapu oleh ledakan, menyebabkan lebih banyak korban.

Kars berubah menjadi neraka. Di tengah-tengah kobaran api, Garam meneriaki orang-orang dari Kerajaan Cho,

“Manusia! Sepele, hal-hal kecil! Apakah Kamu tahu, dari mana kedamaian dan kebahagiaan yang Kamu nikmati berasal? Itu Aku! Aku, Garam! Kamu hidup, karena aku tidak menghancurkanmu, walaupun memiliki kekuatan itu, sepanjang waktu!”

“Ugh…”

Beberapa orang tersedak, sementara yang lain tidak tahan dan mulai muntah. Realitas menjijikkan dari makhluk yang selalu diyakini sebagai dewa, tidak bisa dengan mudah diterima oleh penduduk Kerajaan Cho.

“Bukankah keparat itu benar-benar gila?”

Para player mengertakkan gigi.

Selama beberapa hari terakhir, mereka telah tinggal bersama orang-orang dari Kerajaan Cho, dan telah diberitahu kisah-kisah yangbans. Orang-orang tersenyum dan berkata dia bisa hidup, karena ada dewa-dewa besar yang disebut Lima Lansia dan yangbans.

Karena itu, mereka membayangkan dewa yang berbelas kasih. Namun, kenyataannya sangat berbeda. Itu adalah kesombongan yang mengerikan dan pembenaran diri. Ini bukan dewa, itu lebih mirip dengan great demon.

“Keberadaan dewa seperti ini?”

Seseorang berbicara dari tengah kerumunan. Itu adalah Hera. Dia belum pernah menyaksikan mukjizat yang bisa digambarkan sebagai rahmat dewa. Sehingga, dia bisa berbicara dengan perspektif yang sedikit berbeda.

“Ah, Aku berbicara tentang para dewa Satisfy. “

Hera merasakan atmosfer yang kaku dan tertawa. Meski begitu, ada bayangan gelap di wajah para player. Dia memikirkan pesan dunia dari beberapa waktu yang lalu. Itu adalah pesan dari orang tak dikenal, yang mendiskusikan kualifikasi dewa.

Itu adalah deklarasi perang yang jelas terhadap para dewa.

“Apakah Grid mengetahui realitas para dewa?”

Para dewa Satisfy. Tidak, para dewa di sini di Benua Timur, sepertinya benar-benar berbeda dari para dewa yang mereka percayai dan andalkan. Grid tidak bisa mentolerir mereka. Ledakan terjadi tanpa henti.

Kars yang indah dan luar biasa, dihancurkan oleh para dewa yang mereka percayai.

“…”

Mata para player gemetar ketakutan, ketika mereka menjadi saksi kiamat. Mereka sangat cemas, karena mereka melihat masa depan yang gelap melalui kehadiran Garam. Sejumlah orang duduk di sana merasa pusing, karena fakta jika Kerajaan Cho bisa dihancurkan dalam waktu dekat.

“Sial… game sialan ini.”

Selama waktu ketika Great Demon Berith menghancurkan Kerajaan Rotemon, orang masih bisa merasakan harapan, karena kehadiran para dewa. Mereka mampu bertahan karena mereka percaya, jika para dewa akan muncul dan membantu, sebelum great demon dan iblis jahat menghancurkan umat manusia.

Sekarang, mereka berpikir itu mungkin kepercayaan yang sia-sia. Garam membuktikan, jika para dewa tanpa syarat tidak bisa diandalkan di Satisfy.

“…Tamat. Ini adalah akhir dari permainan.”

Mengapa? Mengapa Ketua Lim Cheolho menciptakan Satisfy, jika itu tidak memuaskan harapan dan impian para player?

“Ah…!”

Para player yang bingung tiba-tiba memiliki mata yang lebar. Itu karena, seorang ibu dan anak di daerah itu, di ambang diserang oleh bola api terbang.

“Tidak!”

Hera adalah orang pertama yang bergegas, tapi player lain menyelamatkan mereka sebelum dia. Ini adalah perbedaan antara kelas prajurit dan kelas dokter.

“Kamu gila? Seorang dokter ingin menghadapi api?”

“Serahkan penyelamatan orang kepada kami, dan fokus pada penyembuhan mereka.”

Para player memberi nasihat tegas kepada Hera, dan menyebar ke segala arah, setelah mempercayakan ibu dan putrinya kepadanya. Seluruh kota mungkin tidak dapat diselamatkan. Tapi, mereka ingin membantu orang-orang di depan mereka.

Mereka belajar betapa indah dan indahnya membantu orang lain, setelah menonton video dari berbagai ranker.

“Cara ini! Ugh!”

“Kotoran!”

Hanya saja, setiap tindakan harus dibayar. Mereka membutuhkan kemampuan untuk mengatasi krisis, ketika menyelamatkan seseorang dari krisis.

Para player gagal beberapa kali. Ada orang-orang yang tidak bisa mengatasi panas, sambil mencoba menyelamatkan seseorang yang tertutup api. Dan, beberapa orang mati, karena jatuh dari batu, ketika mencoba menyelamatkan orang dari puing-puing bangunan.

Praktis mustahil bagi ratusan playe,r untuk menyelamatkan puluhan ribu orang di tengah bencana.

Suara menyeramkan Garam menembus telinga orang-orang yang telah jatuh,

“Orang-orang yang tidak layak, Kamu akan mati di sini hari ini.”

Gelombang api yang berpusat di sekitar Garam terbakar lebih keras dan mengulur. Lautan api yang menelan Kars mulai membengkak. Itu seperti Laut Merah telah berubah menjadi api.

“Ah… Uwahh…”

Para player dan orang-orang dari Kerajaan Cho putus asa. Tidak seorang pun merasakan harapan. Hera sama saja. Dia menutup matanya dengan erat, saat dia memeluk ibu dan anak perempuan yang terluka, yang telah ia beri obat.

“Mereka semua akan mati.”

Bahkan, Kentrick akan menyadarinya sekarang dan melarikan diri…

Kulit Hera secara bertahap menghangat.

“Orang yang tidak layak? Mengapa Kamu mengabaikan orang-orang yang hidup dengan keimanan mereka?” 

Suara seseorang bergema dari langit.

Suara itu cukup berat, untuk menekan deru nyala api yang tak henti-hentinya.

“M-Mungkin?”

Hera dan ratusan player mengalihkan perhatian mereka ke langit. Sisa-sisa petir bisa dilihat. Kemudian…

“200.000 Army Crushing Sword.”

Kekuatan tekad yang kuat menyebar dan memadamkan lautan api yang melanda kota.

“Ah…”

Mata Hera bergetar. Dia melihat manusia rapuh, yang memuntahkan darah sebagai ganti kehancuran lautan api, yang diciptakan oleh dewa. Dia jatuh ke tanah, tangan-tangan emas hitam menopang bahunya yang terkulai.

“Divinity.”

Dia menjadi dewa untuk melawan dewa.

“Transcended Link Kill Pinnacle.”

“Griddddd!”

Itu seperti konflik antar bintang. Dunia menjadi bergejolak, ketika Garam memblokir serangkaian serangan mirip meteor dari Grid.

“T-Tidak!”

Para player berteriak menyesal. Saat Grid menyelesaikan aksi tarian pedangnya, dia akan dikejutkan oleh pedang lembut, dan kejatuhan Garam. Namun, harapan mereka salah. Tarian pedang Grid belum berakhir.

“Transcended Link Kill Pinnacle!”

“…!?”

“Transcended Link Kill Pinn... huh!”

“Batuk!”

Garam yang ingin bertahan melawan serangan Grid, secara bertahap jatuh ke posisi defensif dan akhirnya terbang menjauh. Mata merahnya hanya mengejar Grid, saat dia menembus beberapa rumah yang terbakar, dan nyaris tidak berhenti.

“Kamu! Kamu!”

Energi blue dragon menyebar dan Garam melesat ke depan menuju Grid, sambil tertutup petir. Sekali lagi, Hera dan para player menyadari apa peran mereka.

“Kita harus mengevakuasi penduduk!”

“Baik! Ayo pergi ke istana! “

Harapan dan impian mereka bisa tercapai dengan sendirinya. Tidak perlu bergantung pada orang lain sejak awal. Para player belajar dari Grid, dan kehilangan kecemasan mereka, tentang masa depan.

Berakhirnya kepuasan telah ditetapkan? Tidak, mereka bisa mengubahnya.

Ketua Lim Cheolho harus tahu ini.

“Cepat!”

Hera dan para player menempatkan orang-orang yang terluka di punggung mereka, dan berlari dengan sekuat tenaga. Beberapa pasukan yang mengikuti Garam, memblokir jalan mereka. tapi, para player entah bagaimana menerobosnya.

Seperti Grid, mereka melakukan yang terbaik yang mereka bisa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1175"

Follow Us