Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1192

gambar

Overgeared

OG_1192

Bab 1192

Five Senior berkumpul di satu tempat.

Pungsa duduk di sebelah kiri, sementara Usa dan Unsa di sebelah kanan. Absennya Hanul ditanggung oleh putranya, Sobyeol yang juga anggota Five Senior.

“Red phoenix telah dibangkitkan… well, itu tidak bisa membantu. Hal-hal ini sudah terjadi.”

Ekspresi Sobyeol saat dia mengangkat dagunya, agak masam. Itu berbeda dari ketika dia mengatakan itu bukan masalah besar, setelah mendengar berita tentang kebangkitan dewa tua, yang adalah pemilik tanah yang sebenarnya.

Pungsa mengerutkan kening.

“Kebangkitan red phoenix telah mengakibatkan hilangnya kepercayaan selatan. Anak-anak akan melemah, setelah kerja keras yang lama membangun kekuatan mereka. Bagaimana kamu bisa begitu santai?”

“Maksudmu, para penyusup yang mati, untuk manusia meskipun membangun keilahian dewa? Apakah Kamu perlu mengingat makhluk tak berguna itu, dalam pikiran? “

“Sobyeol, berhati-hatilah dengan kata-katamu. Itu tidak benar untuk memfitnah anak-anak yang dibuat Hanul dengan makna yang dalam.”

“Bagaimana itu memfitnah, ketika Aku mengatakan yang sebenarnya? Pungsa, lihat hal-hal secara objektif. Pertama, mereka tidak kompeten dan dibunuh oleh manusia. Dengan demikian, mereka tidak dapat mencegah kebangkitan red phoenix. Bagaimana mereka bisa disebut Yangbans?”

“Jangan lupa bahkan Hanul dan kita telah mengalami kegagalan, dan diusir ke tanah ini. Semua orang akan menderita kegagalan, dan tumbuh dari bekas luka. Kita tidak di sini untuk meremehkan anak-anak. Tapi, untuk membahas hukuman dari red phoenix.”

“Dalam situasi ini, bagaimana kita akan menangani red phoenix?”

Saat itu, tatapan Sobyeol beralih ke pintu masuk aula besar.

Jingle, jingle…

Mereka melihat Chiyou masuk dengan angin hangat dari selatan. Dia duduk dengan nyaman di aula besar, tapi Five Senior merasakan tekanan ‘terperangkap’ di aula besar. Ekspresi Pungsa berkerut, tapi Sobyeol masih tetap tenang.

“Tidak peduli sudah berapa lama, jangan lupa kesepakatannya. Sebagai imbalan atas bantuanmu, kami berjanji Kamu bisa mati.”

“…”

“Chiyou, kamu pasti menantikan situasi ini. Kamu percaya orang yang membunuh Garam, memenuhi syarat untuk membunuh dewa. Kamu tidak akan pernah mentolerir intervensi kami. Benar kan, Chiyou?”

Gemerincing.

Chiyou menoleh.

“Itu benar, aku tidak punya niat mengirimmu ke dunia manusia.”

Nada suaranya terdengar, jika Five Senior benar-benar di bawahnya. Tidak enak didengar setiap saat. Wajah Pungsa memerah, sementara Unsa dan Usa menutup mata dan telinga mereka. Pada akhirnya, Pungsa tidak tahan dan mengangkat suaranya.

“Maksudmu, kita harus meninggalkan manusia yang melukai anak-anak sendirian?”

“Ya,”

Jawab Chiyou dengan mudah.

Pungsa terdiam karenanya. Dia mengertakkan giginya sejenak sebelum menjawab,

“…Aku mengerti. Aku akan meninggalkan manusia yang Kamu bicarakan tanpa balas dendam. Hanya saja, red phoenix harus disegel kembali. Kami akan pergi ke dunia manusia dan menyegel red phoenix.”

“Aku juga tidak bisa membiarkannya.”

“…?”

Pungsa meragukan telinganya. Dia tidak pernah bermimpi, jika sikap Chiyou tidak akan berubah. Meskipun, Pungsa sudah menyerah dalam satu langkah. Meskipun dia sepenuhnya memahami niat, di balik melindungi manusia dengan kualifikasi pembunuh dewa. Dia tidak bisa mengerti, mengapa Chiyou akan menghalangi penyegelan red phoenix.

“Ungkapkan alasan penolakanmu. Aku akan menolak, jika itu bukan alasan yang meyakinkan. “

“Pria yang dianggap sebagai pembunuh dewa, memiliki jantung kesembilan red phoenix.”

“Apa?”

Apakah ini manusia yang tidak bisa mereka sentuh? Bukan hanya Pungsa yang kagum. Itu sama untuk Usa dan Unsa, yang tetap diam sampai sekarang. Bahkan, Sobyeol yang selalu tanpa ekspresi memiliki mata yang sedikit lebar. Chiyou berbicara lagi,

“Menyegel red phoenix akan melemahkan manusia yang berkualitas. Aku tidak bisa membiarkan penyegelan red phoenix.”

“…..”

Pungsa menjadi terdiam. Namun, keheningan hanya berlangsung sesaat. Dia dengan cepat bertanya kepada Chiyou, yang memiliki ekspresi kemenangan,

“Tentunya, kamu tidak bermaksud untuk menghentikan para yangban bergerak kan?”

Manusia yang memiliki kualifikasi untuk menjadi pembunuh dewa. Itu juga berarti mereka memenuhi syarat untuk menjadi ‘dewa sejati’. Itu berarti, manusia satu status lebih tinggi dari yangbans, yang adalah dewa palsu. Jadi, Chiyou tidak punya hak untuk menghentikan yangbans.

Saat dia memblokir yangbans, dia akan menunjukkan, jika dia mempertanyakan kualifikasi manusia itu. Karena Chiyou telah menghentikan Five Senior untuk melindungi objek yang tidak pasti, dia harus bertanggung jawab atas pembersihan yang sesuai.

“… Aku tidak akan mengatur yangbans,”

Jawab Chiyou, dengan jawaban yang diharapkan.

Bibir Pungsa melengkung ke atas.

“Kalau begitu tidak apa-apa.”

Ada hierarki di setiap masyarakat. Manusia yang sama tidak memiliki nilai yang sama. Beberapa orang lebih unggul dari yang lain. Sementara, ada yang lebih rendah daripada yang lain. Itu juga berlaku untuk para dewa.

Ada yang tinggi dan rendah di antara para dewa. Dan secara alami, ada yang tinggi dan rendah di antara yangbans.

Garam yang mati terbunuh oleh manusia, adalah milik pihak yang tinggi. Dia adalah anak yang sangat berbakat, dan dia menonjol di antara yangbans. Meskipun demikian, dia bukan yang terbaik. Dia tidak bisa tetap tenang dan mengasah keterampilannya.

Garam baru saja memulai pelatihan dalam beberapa tahun terakhir.

Di sisi lain, yangbans yang tersisa, berbeda. Mereka telah berlatih terus selama bertahun-tahun, meskipun mereka memiliki bakat yang sebanding dengan Garam. Secara khusus, Mir menonjol. Itu wajar, karena Mir adalah orang spesial yang akan bertarung melawan arch angel Lifael di masa depan.

‘Alasan mengapa Hanul membuat yangbans adalah, untuk membesarkan mereka untuk bertarung melawan seven angel. Dari tujuh malaikat utama, Lifael adalah musuh yang bahkan tidak bisa Aku tangani.’

Pungsa teringat akan kesulitan masa lalu yang jauh, sambil merasakan harapan untuk masa depan di Mir. Kemudian, dia menyatakan,

“Jika orang yang memenuhi syarat untuk menjadi pembunuh dewa jatuh tanpa bisa melampaui yangbans Kamu tidak bisa lagi menghentikan kami dari bertindak.”

“Baik. Jika dia akan menghadapi kemunduran di sini. Maka itu berarti, tidak ada gunanya mengharapkan sesuatu atau menjadi terobsesi.”

Lonceng yang tergantung di leher Chiyou mengeluarkan suara yang jelas. Itu suara yang kesepian.

“Aku disini. Datang, dan akhirnya berikan padaku.”

Chiyou bergumam seperti lagu, sebelum meninggalkan aula besar.

***

 

“…?”

Grid yang telah memalu sambil dengan hati-hati membayangkan bentuk penjaga bahu, tiba-tiba menghentikan tindakannya. Itu karena, suara tertentu dari tempat yang jauh. Dia tidak bisa mendengar apa yang dikatakan suara itu. Tapi, dia tidak bisa mengatasinya, karena emosi yang terkandung di dalamnya.

“Apakah kamu mendengar itu?”

Grid sempat bingung dan menoleh ke Braham, untuk meminta bantuan. Braham memiliki indera yang tajam dari mengendalikan mana di atmosfer. Dan, Grid berharap dia telah menangkap kata-kata itu. Braham merespons, seolah dia tidak mengerti.

“Apa yang sedang Kamu bicarakan?”

“Kamu tidak mendengar orang itu berbicara?”

“Aku tidak mendengar apa-apa.”

“Apakah dia tertidur sebentar?”

Grid bertanya-tanya dan menoleh ke makhluk-makhluk suci. Namun, Blue Tiger, Kyeongja, dan Tosun merespons dengan cara yang sama.

“Kami juga tidak mendengarnya.”

“Apakah kamu begitu lelah, sehingga pendengaranmu tidak benar?”

Makhluk suci benar-benar peduli tentang Grid. Wajar mereka khawatir, ketika dia telah bekerja tanpa henti selama dua hari sekarang. Selama dua hari, Grid terus berkeringat dan sering memiliki ekspresi bermasalah.

Grid menggelengkan kepalanya.

“Tidak, tidak apa-apa, jika kamu tidak mendengarnya.”

Dia tidak mendengar hal-hal. Jelas, seseorang telah mengatakan sesuatu. Namun demikian, sekarang adalah waktu untuk fokus. Grid menyerah pada keraguannya, dan melanjutkan pekerjaan yang dijeda.

Skill pasif seperti Blacksmith’s Patience, Blacksmith’s Breath, dan efek Duke of Fire diterapkan pada saat yang sama. itu secara dramatis meningkatkan efisiensi kerja Grid.

Petir jatuh pada Greed yang telah menyerap dua breath. Itu adalah palu yang dipegang oleh blacksmith yang sebanding dengan dewa.

Greed dibagi menjadi dua bagian. Grid pertama-tama melebur sepotong Greed dengan menempatkannya di tungku. Dia mengeluarkan logam itu dan menempelkannya lagi dan lagi.

Ttang! Ttang! Ttang!

Jumlah memalu meningkat dan penampilan Greed berubah. Itu berubah menjadi pelat segi delapan lengkap. Itu tampak seperti sisik naga yang telah dipisahkan seluruhnya.

“Mulai saat ini adalah hal yang nyata.”

Lipat pelat besi agar terlihat seperti melilit bahunya. Rasanya seperti sesuatu yang bulat. Itu bukan kertas atau pelat baja. Tapi, Greed, logam paling keras di planet ini. Grid memalu menjadi berhati-hati. Dia mengetuk ujung pelat besi dengan lembut, seperti dia membelai Irene.

God Hands juga sibuk. Dia membentangkan sepotong Kulit Berith yang tersisa setelah membuat pelindung kaki di landasan lain dan mulai menyamaknya.

50% dari flexibility dan strength Grid diterapkan pada God Hands dan mereka telah menguasai Divinity Advance Blacksmith. Dengan demikian, mereka sama terampilnya dengan pengrajin. Grid memiliki peningkatan 20% dalam stat flexibility-nya berkat Blacksmith’s Skill Comparable to a God sehingga mereka bahkan lebih luar biasa.

Bam! Ttang! Bam! Ttang!

Setiap kali keempat palu itu terbanting, bagian Berith’s Leather yang rusak, segera diperbaiki. Pada saat Grid benar-benar menciptakan bentuk satu pelindung bahu, itu sudah dipulihkan. Tentu saja, itu tidak sempurna. Sulit bagi pengrajin blacksmith untuk sepenuhnya mengembalikan Berith’s Leather.

Namun, ini saja sudah cukup.

“Baik. Sudah selesai dilakukan dengan baik.”

Grid mengambil kulit dari God Hands, dan langsung mulai penyamakan. Dia dengan sempurna mengembalikan kulit yang hampir sepenuhnya dipulihkan oleh God Hands. Hanya butuh 10 menit. Proses ini 10 kali lebih cepat, daripada ketika Grid bekerja sendiri. Itu berarti God Hands banyak membantu.

“Greed…”

Gumam Braham.

Sebagai salah satu pencipta pavranium yang merupakan pencetus Greed, dia merasa menyesal setiap kali melihat Greed. Dia senang sekaligus kecewa, karena pavranium yang ia buat bersama Pagma, telah lenyap dari dunia. Itu bagus untuk melihat jejak waktunya dengan Pagma dibersihkan. Tapi itu pahit, jika prestasinya telah menghilang.

Saat Braham menatap mineral itu, suara Grid meresap ke telinganya,

“Aku akan menamainya Gravurnum.”

“…?”

“Lalu aku memikirkannya dan berpikir, jika itu tidak masuk akal untuk menamainya Gravurnum. Gravurnum, itu akan menjadi nama mineral baru kita, dibangun kembali dengan Greed.”

“……”

Hati Braham tertusuk. Itu adalah perasaan yang terasa aneh dan masih asing. Namun, itu tidak menyenangkan hanya karena itu aneh.

“Apakah itu seharusnya ‘G’ di Grid dan ‘Ra’ di Braham?”

“Ya.”

‘Mineral’ kami…

Braham mengangkat bahu, ketika dia hampir tidak menahan senyumnya.

“Yah, sebutkan itu apa pun yang kamu inginkan. Namun, Aku harus mempelajarinya sampai memiliki kinerja yang dapat Aku terima. Bisa sebulan atau setahun. Tidak, itu bisa 10 atau 100 tahun.”

“10 tahun? 100 tahun?”

“Ya… jadi, jangan mati sampai saat itu.”

“Tidak, bagaimana mungkin 100 tahun?”

Grid mengerutkan kening pada kata-kata Braham yang absurd, dan memukul logam dengan palu untuk terakhir kalinya. Para pelindung bahu selesai.

[Produksi ‘Shoulder Guards of the White Tiger with the Protection of the Red Phoenix’ berhasil.]

[Item dinilai myth telah diproduksi, secara permanen meningkatkan semua stats 30!]

[Blacksmith’s Skill Comparable to a God dipertahankan menjadi skill aktif. Jumlah item dinilai myth yang diciptakan, tidak akan terakumulasi.]

[Energy dari white tiger menyebar dan memberkahi Blue Tiger. Blue Tiger, keturunan white tiger, menjadi lebih kuat.]

“…Blue Tiger, apakah kamu tidak mendapat banyak manfaat hari ini?”

“A-Aheung. Aku akan memberimu kulitku, sebagai tanda terima kasihku…”

“Aku hanya bercanda. Selamat, sungguh. “

“Terima kasih, heung…”

Pekerjaan selanjutnya berlanjut. Tidak seperti Kyeongja yang bisa melengkapi senjata, helm, dan jubah, Blue Tiger hanya bisa memakai satu peralatan dan Tosun hanya dua. Grid membuat durumagi [2] untuk Blue Tiger dan topi bambu tradisional dan jeogori [3] untuk Tosun. Lalu, dia mengalihkan pandangannya ke cakrawala utara.

Di ujung utara adalah Kerajaan Xing.

Kerajaan Xing adalah tempat di mana Black Tortoise Diamond disimpan. Yang berarti, itu adalah kerajaan tempat Black Tortoise disegel.

‘Aku akan membuat helm dan sarung tangan yang tersisa, saat bergerak. Aku harus berjalan perlahan.;

Sangat jarang kehilangan uang, karena ketekunannya.

Grid berkemas dan bertanya pada Blue Tiger,

“Maukah Kamu mengumpulkan 12 Zodiac yang melayani Black Tortoise? Aku ingin mengajukan beberapa pertanyaan.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1192"

Follow Us