Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1209

gambar

Overgeared

OG_1209

Bab 1209

Grid diintimidasi oleh Maru. Statistik Maru mungkin lebih buruk daripada Garam, tapi tingkat teknisnya lebih tinggi. Jadi, Grid merasakan tekanan yang sebanding dengan pertama kali ia bertemu Garam.

Dia mengagumi Old Sword Demon yang berlangsung 10 menit melawan Maru. Tapi secara bersamaan, dia merasa frustrasi.

“Akan sulit, jika aku ditangkap olehnya sekali saja.”

Jika bukan karena kebangkitan red phoenix, Maru akan lebih kuat dari Garam. Tidak akan ada peluang untuk menang saat itu.

Grid telah menghabiskan begitu banyak skill dalam pertarungan sebelumnya. Sehingga, ada kemungkinan besar kalah, bahkan jika HP-nya 100%.

Karena tanah yang berfluktuasi seperti ombak, Grid berjuang untuk mendapatkan kembali keseimbangannya. Badai yang keras mengganggu indranya. Tapi, dia nyaris lolos dengan mengandalkan status transenden-nya. Dia mengabaikan petir yang jatuh ke tubuhnya, dan dengan cepat meningkatkan konsentrasinya.

“Yang terbaik adalah meminjam kekuatan Mercedes, untuk meningkatkan peluang menang.”

Sifat scam dari Keen Insight sudah terbukti. Itu adalah kekuatan untuk merenungkan pikiran dan tindakan target. Itu memaksa nasib. Kekuatan absolutnya berakibat fatal terhadap Garam.

“Jika Keen Insight ditanamkan dalam tubuhku, aku akan bisa menghindari serangan sambil menyerang kelemahan Maru.”

Pertama, Grid harus mengambil inisiatif. Dia harus menangani kerusakan sebanyak mungkin dan mengulur waktu untuk Old Sword Demon dan para ranker untuk pulih. Ini adalah langkah pertama.

Grid berencana untuk pertempuran panjang, hanya untuk menjadi kaget. Maru yang berdiri di kejauhan, menekuk lututnya dan mempersempit jarak dalam sekejap.

“Pertarungan panjang adalah omong kosong!”

Grid sepertinya tertinggal di belakang sekarang.

[Anda telah menerima 190 damage.]

[Anda telah menerima 257 damage.]

[Anda telah menerima 231 damage.]

[Anda telah menerima 305…]

Semakin dekat Maru, semakin banyak tanah bergetar. Badai menjadi sangat kuat, sehingga sulit bagi Grid untuk mendapatkan kembali akal sehatnya. Meskipun, dia mengandalkan transendensinya.

Jumlah petir yang jatuh di tubuhnya meningkat dengan cepat, dan damage yang tumpang tindih menjadi beban.

‘Kotoran!’

Ini dia.

Itu adalah wibawa nyata para Yangbans. Grid menghadapi Maru yang menggunakan tiga breath untuk meningkatkan statistiknya. Dan dia merasa, jika pertempuran sengit melawan Garam tempat ia menderita, lewat seperti lentera.

Merasa gugup, Grid buru-buru mencoba menggunakan Request to Stand with Me. Pada saat itulah…

[Anda sedang berasimilasi dengan White Tiger Breath dan masuk ke kondisi Earth God.]

…suatu skill yang terjadi dengan probabilitas sangat rendah, ketika menginjak tanah. itu dipicu pada waktu yang tepat. Ini adalah waktu yang hanya bisa diartikan sebagai bantuan dari stat luck.

[Tiga skill telah aktif.]

Grid sudah terbiasa dengan penggunaan Earth God. Dia menggunakan skill, bahkan sebelum jendela notifikasi memberikan penjelasan.

[Earth’s Embrace telah dipicu.]

[Semua target dalam radius 10 meter akan membatu selama 10 detik. Target yang membatu akan kebal terhadap semua damage.]

Earth’s Embrace.

Itu adalah skill dengan nama hangat, yang tidak cocok dengan efek menakutkannya. Tampaknya, white tiger pada awalnya menggunakan skill ini untuk melindungi umat manusia.

“Item Combination.”

Grid melirik kepalan tangan Maru yang berhenti di depannya dengan cara mengejek, dan menggunakan skill-nya secara berurutan. Mengikuti Rage Blacksmith dan Quick Move, dia menggabungkan dua pedang bersama, untuk mendapatkan attack power maksimum.

Kemudian, rencananya berubah.

Request to Stand with Me.”

[Kekuatan Duke of Virtue meminta bantuan pada knight-mu, ‘Piaro’.]

[Piaro dengan senang hati menerima permintaanmu.]

[Teknik ultimate Free Farming Style, ‘Pounding Mortar’, telah aktif.]

[Sumber daya sword energy akan dirubah ke pure energy.

*Jika sumber daya terkonsumsi saat menggunakan skill adalah sword energy, itu akan digantikan oleh pure energy.

* Jika sumber daya yang terkonsumsi pure energy, attack power dari skill akan naik 20% dan hit rate akan menurun 30%.]

Alasan mengapa Grid mengubah rencananya adalah sederhana.

Petrifikasi.

Itu berarti, Maru tidak siap dan akan membiarkan serangan berikutnya. Jauh lebih efisien untuk meluncurkan pukulan pamungkas, daripada terlibat dalam pertempuran panjang dengan Keen Insight.

[Pounding Mortar

Sama seperti mortar yang menggiling biji-bijian mortar yang terbuat dari pure energy akan menghancurkan target.

Menimbulkan attack power 6.200% ke satu target, dan ada kemungkinan mengabaikan defense target. Ini akan mengabaikan minimal 30% dan maksimum 80%.

Menimbulkan setengah damage pada musuh di sekitar target, dan akan ada kemungkinan mengabaikan defense mereka. Mengabaikan minimal 10% dan maksimum 60%.

* Akan ada serangan tiga tahap, jika crit hit terjadi.

Konsumsi Sumber daya: 1.000 pure energy.

Waktu Cooldown: 1 jam.]

“Serangan tiga tahap?”

Itu berarti, damage 6200% ditumpuk tiga kali.

Itu adalah saat ketika terungkap, mengapa Piaro mengandalkan Pounding Mortar, alih-alih Fated to Perish, selama setiap momen penting.

Koefisien serangan Fated to Perish lebih tinggi daripada Pounding Mortar, karena sifatnya kematian instan. Tapi, Piaro suka menggunakan Pounding Mortar, bahkan jika targetnya tidak kebal terhadap kematian instan.

Hanya ada satu alasan untuk itu.

Itu karena damage maksimum dari Pounding Mortar melampaui yang Fated to Perish.

“Dia menciptakan teknik yang sangat kuat sendiri…”

Ini memang Piaro. Dibandingkan dengan legenda dari generasi sebelumnya, Piaro belum sepenuhnya dewasa. Tapi suatu hari, dia pasti akan terlahir kembali sebagai eksistensi terkuat, yang sebanding dengan Braham atau Unbeatable King. Itu akan terjadi bersama Mercedes.

Lalu, jendela notifikasi yang tidak terduga muncul dalam visi Grid, yang tidak curiga.

[Matchless Heart Technique yang Anda pelajari, telah meningkatkan kekuatan dari Free Farming Style.]

“…!”

Ilmu pedang yang langka, Supreme Swordsmanship. Itu telah diturunkan dari generasi ke generasi melalui keluarga Piaro. Dan, Piaro telah menciptakan Free Farming Style berdasarkan hal itu.

Sementara itu, ilmu pedang Biban dan Matchless Heart Technique-nya memotong salah satu sayap naga batu Gujel.

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Grid, saat dia menyintesis informasinya.

‘Apakah Supreme Swordsmanship yang diturunkan dalam keluarga Piaro, berasal dari keahlian pedang Biban?’

Ada teori jika Supreme Swordsmanship berasal dari Benua Timur. Tapi, itu hanya teori. Bahkan, itu bisa menjadi rumor. Ilmu Pedang Biban mungkin berasal dari Benua Timur.

[Efek dari Matchless Heart Technique meningkatkan attack power dari Pounding Mortar 1200%. Dan, efek mengabaikan defense lebih menguat. Konsumsi sumberdaya terbagi dua.]

Intensitas pure energy yang diluncurkan oleh Grid, jauh lebih besar daripada pure energy Piaro. Itu cukup untuk menyebarkan badai di daerah itu dan menembus langit sepenuhnya. Itu membuatnya tampak tidak murni, di mata Maru.

Dia percaya itu adalah penghujatan untuk merusak langit, yaitu Hanul sendiri.

‘Orang ini… Apa orang ini…’

Maru telah memperhatikannya sejak teriakan white tiger terdengar dari tempat yang jauh.

Manusia di depannya mampu mereproduksi dengan sempurna, beberapa kekuatan white tiger. Dia sepertinya mereproduksi kekuatan yang hanya bisa direproduksi oleh Maru, dengan meminjam kekuatan black tortoise. Maru bertanya-tanya, apakah itu bakat murni atau berkah.

Bahkan, Grid sebenarnya menciptakannya menggunakan item.

“Orang ini telah mencapai tingkat yang mirip dengan Mir, dengan tubuh manusia-nya…?”

Membandingkan Grid dengan Mir, terlalu berlebihan.

Mir mampu mereproduksi kekuatan semua Empat Binatang Menguntungkan satu per satu. Tapi, dia adalah yang paling berbakat di antara yangbans. Dia begitu sempurna sehingga rumor beredar, jika dia adalah yangban paling sempurna yang diciptakan Hanul. Meskipun kurang keimanan, dia telah menginjakkan kaki ke dunia dewa.

Manusia tidak sebanding dengannya. Namun, pada saat ini, seorang manusia menunjukkan kebesaran yang mengingatkan pada Mir.

‘Ini konyol!’

Maru ingin menyangkalnya. Dia tidak bisa mengakui, jika dia lebih rendah dari manusia. Rasanya, seperti dia akan selamanya bergerak dari posisi dewa, jika dia mengakuinya.

“Apakah Aku akan dipukuli?”

Maru mengendalikan Black Tortoise Breath. Energi kehancuran meningkat darinya. Itu dirancang untuk menghancurkan batu yang menyebabkan tubuhnya menjadi kaku.

 

‘Sukses!’

 

Batu di sekitar persendiannya mulai mengendur. Kemudian terjadilah saat Maru merasakan sukacita. Kura-kura yang berdiri di antara manusia, memancarkan sinar merah. Energi kehancuran yang dioperasikan Maru lenyap, seolah itu sebuah kebohongan. Dan efek membatu yang akan dihilangkan, menjadi kuat kembali.

“Black tortoise!”

Apakah ego seorang dewa mengganggu dirinya?

“Yooou!”

Jeritan yang berulang di kepalanya, akhirnya muncul dari mulutnya. Perang kegelisahan dengan black tortoise tidak ada artinya. Karena, membatu secara alami dihapus. Untungnya, durasinya singkat…

‘Apa?’

Rasa dingin merambat ke tulang punggung Maru. Begitu indera di tubuhnya yang membatu dihidupkan kembali. itu adalah mungkin baginya untuk mengukur jumlah total energi yang jatuh dari langit.

‘Tombak Zeratul?’

Itu adalah serangan dengan kekuatan besar yang mengingatkan pada Dewa Perang.

Maru secara refleks memilih untuk menghindar. Dia bahkan tidak berpikir untuk menghadapi kekuatan besar itu secara langsung. Namun, dia tidak bisa mengambil satu langkah pun. Itu karena, Grid mengkoordinasikan waktu, di mana Pounding Mortar menyentuh tanah, untuk mencocokkan ketika petrifikasi dirilis.

“Kuoock…!”

Lengan yang diangkat Maru di atas kepalanya, hancur. Karena tidak mampu menahan beban, pinggangnya dipelintir, dan lututnya tertekuk. Maru mulai berdarah di seluruh tubuh, dan mencoba bertahan dengan gigi terkatup. Tapi, dia segera dihancurkan oleh mortar, dan terkubur jauh di dalam tanah.

Pounding Mortar masih belum berakhir. Tanah dihancurkan lagi, dengan bobot yang lebih besar. Itu adalah setelah tiga serangan yang diciptakan oleh crit hit.

[Critical!]

[Efek dari title ‘Death in One Shot!’ telah aktif, menambahkan 40% critical damage!]

[Target telah menerima 35.690.650 damage!]

[Target telah menerima 38.820.100 damage!]

[Target telah menerima 37.705.244 damage!]

[Tangan, bahu, punggung, dan kaki target telah hancur!]

Apakah itu terjadi setelah goncangan?

Tanah berguncang ke segala arah, dan ranker seperti mabuk perjalanan.

Sementara itu, Grid menghindari ombak dengan melayang di udara, dan melihat jejak-jejak bencana yang diciptakan mortir. Dia melihat kawah yang dalam. Daerah itu kecil, dibandingkan dengan kawah yang disebabkan oleh meteorit Braham. Tapi, itu dua kali lebih dalam.

Ada titik di tengah kawah.

“Uhuk uhuk!”

Identitas titik adalah Maru, yang sedang batuk darah. Lengan dan kakinya miring pada sudut yang aneh, dan dadanya yang hancur, menyebabkan napasnya menjadi kasar. Seorang yangban yang tingkat Garam, dilumpuhkan dengan satu serangan.

Sejujurnya, Grid merinding. Greatsword Grid meningkatkan tingkat crit hit, sementara Death in One Shot! meningkatkan damage crit hit. Selain itu, ada peningkatan attack power dari Item Combination dan Matchless Heart Technique…

Dengan semuanya digabungkan, Pounding Mortar Grid dibuat jauh lebih unggul dari Piaro. Bahkan, ada interkoneksi dengan Earth God. Sehingga, hit rate dijamin mendekati 100%. Akan sulit bagi dewa untuk menghindarinya, apalagi yangban.

‘Tidak, seorang dewa dapat menolak dari membatu Earth God. ‘

Bagaimanapun …

“Ini adalah teknik pamungkasku sekarang…”

Grid kewalahan, ketika dia secara akurat mengukur pertumbuhannya. Mungkin perlu untuk memenuhi prasyarat yang keras. Tapi begitu semua kondisi terpenuhi, dia bisa mengirim seorang yangban mati dalam satu serangan.

Itu perbedaan yang sangat besar, dibandingkan ketika dia pertama kali tiba di Benua Timur.

Meski begitu, Grid tidak puas.

Mustahil untuk dilihat sebagai kekuatan yang sempurna, ketika itu adalah kekuatan yang mengandalkan keberuntungan. Namun, ranker yang menonton Grid, tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Semua ranker, termasuk Bondre dan Bubat, sepenuhnya menerima kekuatan Grid, yang menghancurkan yangban. Dan, mereka merasa takut, melebihi kekaguman.

Sementara itu, Old Sword Demon menunjukkan harapannya yang hilang.

‘Grid… Mungkin, jika Kamu pergi ke Sur…’

Langkah.

Grid turun ke tanah. Dia mengarahkan pedangnya pada Maru yang mencoba mengangkat tubuhnya yang gemetaran. Maru tersenyum, meskipun kematian sudah dekat.

“Aku seperti ini karena manusia… Itu lebih absurd dan lucu, daripada komedi yang pernah aku lihat.”

“Jangan terlalu tertekan. Terimalah hukumanmu, karena Kamu diingatkan akan orang-orang yang telah Kamu tipu dan korbankan.”

“Menghukum…? Kukuk, kuhahahat!“

“…”

Tidak ada yang bisa diperoleh dari berbicara, dengan tipe pria seperti ini. Grid membuat penilaian ini berdasarkan beberapa pengalaman masa lalunya, dan diam. Kemudian itu terjadi, saat dia akan memotong kepala Maru, sebelum Item Combination berakhir.

“Hukuman adalah sesuatu yang diberikan dewa kepada manusia. Begitulah adanya.”

Panas naik dari tubuh Maru.

Perasaan Grid memperhatikan, jika breath dari Empat Binatang Menguntungkan di tubuh Maru mengalir liar. Maru menatap Grid yang bingung ,dan mengeluarkan suara dengan mulutnya. Kemudian, tubuh Maru meledak, dengan kekuatan yang cukup untuk mengisi kawah besar.

Grid tersapu.

“Grid!”

Wajah Bubat dan Bondre memucat, dan mereka segera berlari ke depan. Bondre menekan panas yang disebabkan oleh ledakan dengan udara dingin, sementara Bubat berlari melalui asap untuk menemukan Grid.

“Sial, sial!”

Mereka bertarung bersama hanya agar Grid mati sendirian…? Bondre tidak ingin berhutang kepada Grid dan tidak bisa menerima ini. Kemudian, ketika Bondre mengejar Bubat dalam asap, dia mendengar suara Grid.

“Apa?”

Grid muncul, tampak sangat baik-baik saja. Dia berdiri dengan bantuan Bubat, dan memegang kain di tangannya, yang pernah dilihat sebelumnya.

“Ini sekali lagi kekuatan item… Bajingan sialan.”

Bondre tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya. Setidaknya untuk hari ini, Grid adalah seorang kolega dan teman. Jadi, Bondre menyambut kembalinya yang selamat dengan tersenyum. Bubat dan ranker lainnya sama.

Saat itu, cahaya biru naik dari puncak Gunung Baekmi di kejauhan.

“Ini…?”

Para ranker bingung, tapi Grid memiliki pemahaman yang akurat tentang situasi.

“Hwang Gildong telah membangkitkan kembali black tortoise.”

Ini seperti yang diharapkan. Saat ini sedang hujan. Itu adalah hujan yang jelas, yang memberi perlindungan black tortoise ke semua hal di utara. Ini adalah fenomena yang sama, seperti ketika red phoenix dibangkitkan. Ngomong-ngomong…

“Kenapa kamu masih disini?”

Grid bertanya pada black tortoise yang tampak seperti kura-kura.

Black tortoise itu menjawab dengan canggung,

(Karena keterlibatan manusia aneh itu, kami dibangkitkan dalam keadaan, di mana ego kita terbagi. Kami menjadi dua sekarang.)

“…??”

[Isi dari Quest Tersembunyi: Protect the Black Tortoise telah berubah.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1209"

Follow Us