Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1208

gambar

Overgeared

OG_1208

Bab 1208

Dalam sejarah Satisfy, Old Sword Demon adalah sosok yang sangat menarik.

Pertama-tama, dia adalah sebuah misteri, karena tidak ada catatan tentang pembunuhannya. Sifat kelas assassins adalah untuk membangun ‘prestasi pembunuhan’, meningkatkan ketenaran mereka, dan mendapatkan kemampuan tambahan.

Itu berarti, dia memiliki catatan pembunuhan lebih bermanfaat bagi mereka. Namun, tidak ada catatan tentang pembunuhan Old Sword Demon.

Untuk menjadi assassin yang sempurna, dia melepaskan reputasinya dan tidak menerbitkan catatan pembunuhannya. Tapi, dia masih menempati urutan pertama.

Ada desas-desus di dunia.

“Old Sword Demon mungkin tidak tahu jika dia dipindahkan ke kelas assassins.”

Itu konyol mengingat ID-nya adalah ‘Sword Demon’, yang karena keahliannya dalam pertempuran dan penggunaan longsword sebagai senjata utamanya. Keterampilan penguasaan tangan assassins adalah dengan belati. Tapi, Old Sword Demon menggunakan longsword dan menikmati pertandingan yang adil, alih-alih menyerang dalam kegelapan.

Ini menimbulkan lelucon, jika dia harus menjadi swordsman. Karena itu, generasi baru sering tahu Old Sword Demon sebagai ‘swordsman yang bagus’.

“Old Sword Demon…”

Mata Grid bersinar, saat dia menyaksikan Old Sword Demon. Grid mengenali Old Sword Demon sebagai makhluk istimewa, sama seperti banyak orang mengagumi dan menghormati Grid saat ini.

Itu dari hari-hari, ketika Grid masih ‘tidak jelas’. Di saat dia iri pada orang-orang yang tampan dan merasakan rasa rendah diri, dia memiliki afinitas halus untuk ID Old Sword Demon.

Itu adalah ID yang akan membuat orang meragukan sifat orang itu, asalkan dalam karakter Korea. Kembali pada hari-hari ketika Grid tidak puas dengan masyarakat, dia pikir itu adalah ID yang bagus. Dia merasa, jika Old Sword Demon bersumpah di dunia atas namanya.

“Aku masih muda saat itu.”

Bagaimana dia bengkok? Grid tersenyum pada absurditas masa lalunya, dan berkonsentrasi mengamati Old Sword Demon.

Di masa lalu, Grid tidak dapat secara akurat mengukur keterampilan Old Sword Demon. Level Grid sendiri rendah. Jadi, dia tidak bisa merasakan inspirasi apa pun, setelah melihat keterampilan Old Sword Demon, yang telah menjadi yang terbaik pada saat itu. Dia hanya samar-samar berpikir, jika orang ini hebat.

Sekarang berbeda. Grid telah menjadi lebih kuat melalui pertempuran hidup dan mati yang berulang dengan musuh yang kuat. Dan sekarang, dia berada di level tertinggi di dunia.

Pedang Old Sword Demon miring pada suatu sudut. Kemudian, pemandangan yang menakjubkan terbuka. Tombak pendek yang terjerat di sekitar pedang Old Sword Demon, tidak dapat menangani kekuatan dan diusir.

Tombak tajam itu dilemparkan ke arah Maru. Tombak pendek yang dilemparkan Maru, akhirnya menyerangnya.

“Dia sangat terampil menggunakan pergelangan tangannya.”

Itu hampir seperti serangan dari Kraugel, tapi kekuatannya sedikit lebih lemah. Jika itu Kraugel dan bukan Old Sword Demon, tombak yang melesat ke Maru akan menjadi 1,2 kali lebih cepat.

Jika itu adalah Grid, tombak akan terbang dua kali lebih cepat. Tapi sayangnya, Grid tidak memiliki teknik sebanyak ini.

“Bah!”

Maru mendengus dan muncul di depan Old Sword Demon. Dia mengayunkan kakinya, sambil secara bersamaan memukul perut Old Sword Demon dengan bahunya.

Tiga prasyarat diperlukan untuk Old Sword Demon untuk dapat menanggapi ini. Dia harus memahami keterampilan Shunpo, memprediksi waktu di mana Maru menggunakannya, dan memiliki setidaknya 2.500 agility.

Old Sword Demon memenuhi ketiga kondisi. Saat dia dipukul di perut, dia segera merespons dengan memiringkan bagian atas tubuhnya, menghindari tendangan Maru. Dia bahkan membalas.

Pedang Old Sword Demon menyapu rambut Maru, menciptakan tekanan angin yang kuat. Maru memulihkan kakinya, membuka punggungnya ke Old Sword Demon, dan bersandar. Seperti, dia bersandar ke lengan Old Sword Demon.

Kemudian, dia meraih leher Old Sword Demon dengan tangannya, dan sepertinya leher Old Sword Demon akan patah seperti ini.

Itu benar-benar posisi terburuk. Teknik Maru mengingatkan pada Bubat. Dan, Old Sword Demon tampa,k seperti dia dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan. Itu adil untuk mengatakan, jika harmoni antara Shunpo dan Maru, yang menjadi lebih kuat semakin dekat dengan target. Itu adalah yang terbaik.

“Dia juga tidak bisa melakukannya.”

Grid buru-buru mencoba menggunakan Shunpo.

[Shunpo gagal digunakan.]

‘Sial!’

Tampaknya, leher Old Sword Demon akan rusak. Grid merasakan hawa dingin di punggungnya, dan akan meluncurkan Magic Missile. Kemudian ada ledakan kecil, dan tubuh Old Sword Demon tertutup asap sebelum menghilang.

Tangan Maru melayang-layang di udara, alih-alih menggenggam leher Old Sword Demon.

“…?!”

“…?!”

Baik Grid maupun Bondre yang menyaksikan pertempuran, penuh keraguan.

Maru melihat sekeliling. Saat itu, Old Sword Demon yang menghilang muncul kembali di posisi aslinya. Lehernya jelas ditandai dengan sidik jari merah.

Benar.

Old Sword Demon tidak meninggalkan genggaman Maru. Dia baru saja sepenuhnya menyembunyikan kehadirannya dari dunia, untuk sementara waktu. Faktanya, lehernya masih berada di tangan Maru, tapi Maru tidak menyadari fakta ini. Jika Maru tidak segera melepaskan cengkeramannya, maka Old Sword Demon akan mati, karena lehernya patah.

Maru memulai pertukaran sengit dengan pedang Old Sword Demon.

“Meludah.”

“…!”

“Meludah! ”

Old Sword Demon menghindari dan memblokir serangan Maru, dan terus meludah. Itu bukan teknik yang dikembangkan dari meludah, hanya sekali atau dua kali. Air liurnya tepat mengenai mata Maru. Jadi, Maru harus menyadarinya.

Berkat ini, Old Sword Demon yang hampir runtuh, mampu mengusir Maru.

“….”

“….”

Mata Grid dan Bondre semakin bergetar, ketika mereka menyaksikan konfrontasi antara Old Sword Demon dan Maru. Keduanya kaget, dengan gaya bertarung kotor Old Sword Demon. Berita baiknya adalah para ranker tidak menyaksikan pertempuran antara Old Sword Demon dan Maru. Para ranker, yang tersebar di seluruh medan perang, sibuk melawan yangbans yang lain.

Maru mengerutkan kening, saat dia menghapus dahak di pipinya dan mengkritik Old Sword Demon.

“Apakah kamu tidak punya harga diri?”

“Kalian yangbans memperlakukan manusia sebagai serangga. Tapi, meminta kami untuk menjunjung tinggi harga diri kami setiap saat. Bahkan, manusia tidak akan membahas kebanggaan seekor binatang di bawah mereka. Seberapa pengecut dirimu, jika Kamu akan berbicara tentang kebanggaan serangga yang sepele?”

“Kamu… manusia…”

“Old Sword Demon.”

“…?”

“Itu namaku.”

“….”

Grid yakin, jika Old Sword Demon adalah Huroi lain. Ekspresi serius dan nada bicaranya ketika menghina target, adalah serupa.

“Tidak… Jangan beri tahu aku?”

Grid mencoba untuk menyangkal hal itu, ketika dia mengingat sapaan ramah Old Sword Demon. Tapi dia tidak diragukan lagi, dia yakin akan fakta lain.

“Para Yangban telah melemah.”

Ini adalah sesuatu yang ia rasakan, ketika dia terlibat dalam pertempuran dengan tiga yangbans, termasuk Dodam. Baik itu dalam kekuatan serangan, pertahanan, HP, dan kecepatan.

Semua yangbans ia temui di Chiaotzu, jelas lebih rendah daripada yangbans yang sebelumnya ditemui Grid.

Maru yang memiliki kehadiran setara dengan Garam, tidak terkecuali.

“Apakah yangbans di Kerajaan Cho sangat bagus?”

Mudah bagi Grid untuk memperluas ide ini. Dia ingat kebangkitan red phoenix.

“Yangbans adalah orang-orang yang telah memperkuat kemampuan mereka, dengan menyerap breath atau hearth dari Empat Binatang Menguntungkan.”

Sebagai contoh yang representatif, Red Phoenix Breath memberi kekuatan destruktif dan kemampuan pemulihan yang besar bagi para larangan. Namun, phoenix merah telah bangkit, dan para Yangban sekarang tidak dapat mengendalikan Red Phoenix Breath dengan benar.

“Red Phoenix telah mulai mengendalikan breath yang telah dicuri oleh Yangbans.”

Itu jelas ,jika statistik dan keterampilan para Yangban kehilangan breath tunggal, yang telah menurun secara signifikan, dibandingkan dengan para Yangbans sebelumnya. Memang benar, menilai itu seperti ini. Dengan kata lain…

“Ada harapan, selama aku bergabung dengan Old Sword Demon.”

Setelah minum potion, Grid berpaling dari Old Sword Demon, dan Maru yang sudah mulai bertukar pukulan lagi. Dia melihat ranker yang berjuang melawan yangbans di medan perang, dan bertanya pada Bondre,

“Apakah kamu sudah agak pulih?”

“Ya. Performa potion yang Kamu berikan luar biasa. ”

“Baik. Mari kita urus yangbans lain, sementara Old Sword Demon menahan Maru. Aku akan meminta bantuan.”

Bondre mengatakan kepada Grid,

“Quest-ku sudah selesai.”

“…?”

“Quest-ku selesai, ketika pria bernama Hwang Gildong merebut Black Tortoise Diamond dari yangbans.”

“…??”

“Aku juga terkejut. Bagaimanapun, Aku tidak punya alasan untuk bertarung lagi. “

“….”

Apakah itu sama dengan yang lain? Bondre tersenyum pada Grid yang gelisah, jika dia mungkin harus bertarung sendirian.

“Namun, jika Kamu memintaku untuk membantu, Aku dapat membantu.”

Sebagai orang Prancis yang bangga, tidak. Dia tidak boleh menggunakan ungkapan ini, karena penuh prasangka. Bagaimanapun, itu hanya senyum menjijikkan.

Bondre tersenyum dengan cara menjijikkan dan mendesak,

“Sekarang Grid. Tolong tanyakan sekali. Minta bantuanku.”

Dia ingin melihat wajah Grid yang menangis, tapi Grid dengan mudah menundukkan kepalanya, tanpa mengubah ekspresinya.

“Tolong aku.”

“…?”

“Mage es terkuat di peringkat, tolong bantu Aku.”

“…Kotoran.”

Sangat mudah bagi Grid untuk menundukkan kepalanya.

“Bahkan, tidak perlu baginya untuk bangga pada dirinya sendiri…”

Bondre sendiri tampaknya telah menyadari hubungan mereka. Bondre yang tercerahkan dan putus asa menggerutu, dan berdiri di samping Grid. Bondre menyelesaikan quest dan pulih dari level yang hilang.

Dia dua level lebih tinggi. jadi, magic power-nya menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

“Aku berutang budi padamu. Jika Aku tidak membayarmu kembali. maka, impianku akan mengerikan. Jadi, Aku akan membantumu. “

“Terima kasih. Kepribadianmu menjadi lebih baik, sejak bersama Ares. “

“Diam. Aku Bondre. Aku tidak terpengaruh oleh siapa pun. Memasuki Valhalla, hanyalah pengalih perhatian sesaat.”

“Hubungi Aku, jika suasana hatimu berubah. Kerajaan Overgeared akan menyambut orang-orang sepertimu setiap saat. “

“Apakah kamu masih ingin berbicara omong kosong?”

Bondre menyebarkan jaring-jaring es di semua tempat. Grid mengaguminya. Itu karena semua jaring yang dibuat oleh Bondre dengan indah mengganggu mobilitas para yangban.

Yangbans telah terluka parah oleh Grid, dan kemudian harus melawan ranker tanpa jeda. Mereka tidak bisa mengatasi iritasi yang melonjak di jantung mereka, dan merusak jaring. Di antara mereka, satu yangban yang memotong jarring, menjadi target Grid.

“Transcended Link Flower.”

“…!”

Itu hanya sesaat. Yangban terganggu oleh jaring es, dan mengungkapkan celah. Namun, Grid justru menggali celah itu. Yangban yang ketakutan, berusaha mati-matian untuk menghindari kelopak biru-hitam.

Tapi, itu tidak berguna. Itu karena Bubat telah meraih kerahnya, dan menjatuhkannya. Dopo itu berkibar. Pakaian longgar yangban tidak perlu, adalah kelemahan fatal terhadap Bubat.

“Kamu…! Berangkat!”

Transcended Link Flower Pinnacle.”

“Kuaaaaak!”

Berkat kerja sama aktif Bondre dan Bubat, Grid mulai mendominasi medan perang. Mereka melakukan perjalanan di atas medan perang. Dan yangbans yang terluka, dihancurkan satu per satu.

“Ohhhhh!”

Inilah saat ketika moral para ranker naik ke langit. Kemudian, seorang pria jatuh di antara Grid dan ranker. Itu adalah Old Sword Demon yang compang-camping.

“O-Old Sword Demon!”

Para ranker telah melupakan Old Sword Demon, saat mereka berkonsentrasi pada yangbans. Jadi, mereka mendukungnya dengan terlambat. Pipi merah Old Sword Demon bengkak, dan dia memuntahkan darah, saat dia memelototi ranker.

“Uhuk uhuk. Mengabaikan seseorang yang datang untuk membantumu…”

“Aku minta maaf.”

“Ugh… Orang jahat…”

“…..”

Kekuatan di mana Old Sword Demon pertama kali muncul, tidak terlihat. Namun, Grid dan para ranker memahami sepenuhnya sikapnya. Setelah dibiarkan tanpa pengawasan selama 10 menit, Old Sword Demon marah, karena dia harus berurusan dengan Maru sendirian.

Langkah. Langkah. Langkah…

Maru mendekat. Dia tampak baik-baik saja, tidak seperti Old Sword Demon yang sepertinya akan mati. Tidak ada ekspresi tenang yang bisa ditemukan padanya. Maru kehilangan Black Tortoise Diamond, diikat oleh manusia selama 10 menit, dan kehilangan semua saudara-nya. Jadi, dia dalam suasana hati yang buruk.

“Chiyou… Jika bukan karena Chiyou, aku tidak perlu melalui semua ini… Ini adalah pertama kalinya, aku merasakan jenis kemarahan ini.”

Begitu dia mendengar, jika Garam telah terbunuh oleh targetnya, dia mengharapkan pertarungan yang sulit. Ketika hari-hari berlalu, dia merasakan melemahnya kendali atas Red Phoenix Breath, dan gelisah.

Namun, dia yakin pada akhirnya dia akan menang. Dia memiliki 20 saudara di sekitarnya. Mereka bahkan semua kandidat untuk kursi baru yang tersedia di Seven.

Pada tingkat kekuatan ini, dia yakin, jika dia dapat menangani dua atau tiga malaikat. Dia tidak pernah membayangkan, jika dia akan menderita kekalahan telak bagi manusia.

“Iblis berambut perak itu masalahnya.”

Berapa banyak saudara yang telah ia sakiti sendiri? Maru melepas dopo yang dikenakannya dengan kasar. Dia sadar akan Bubat, dan merasa lebih baik menyerahkan pertahanannya, daripada tertangkap seperti saudara-saudaranya.

Itu adalah penilaian yang mungkin, karena Maru yakin jika manusia tidak akan mampu menangani tubuh yang akan segera menjadi tubuh dewa.

“Aku akan menginjakmu satu per satu, membunuhmu dengan saksama, sebelum meraih leher Hwang Gildong.”

“Ohh!”

Old Sword Demon tersenyum dan tampak cerah.

“Aku akan mendukungmu! Pegang leher Hwang Gildong!”

“…?”

Semakin mereka tahu, semakin banyak karakter Old Sword Demon rusak. Grid menatapnya. Old Sword Demon merasakan tatapannya dan menjelaskan,

“Tolong mengerti. Orang itu Hwang Gildong benar-benar kasar. Selanjutnya…”

Old Sword Demon memandangi keadaan para ranker. Jumlah yang tersisa setengah dari aslinya, dan sebagian besar yang selamat terluka parah. Kaki-kaki Bubat yang tebal, yang merupakan jantung dari pertempuran, gemetar… sementara, wajah Bondre pucat.

Bubat hampir kehabisan stamina, dan Bondre kehabisan magic power. Grid baik-baik saja, tapi sama sekali tidak mungkin baginya untuk melawan Maru dan menang.

Old Sword Demon telah bertarung melawan Maru selama 10 menit, dan merasa jika pertahanan orang ini luar biasa. Bahkan, Grid akan merasa sulit untuk merusak tubuh Maru, yang lebih keras dari baja.

“Karena bagaimanapun kita semua akan mati… Aku berharap, dia akan mengambil leher Hwang Gildong dan menjadikan Hwang Gildong teman untuk kita, di jalan menuju Dunia Bawah. Pahami perasaanku.”

“Lalu, mengapa kamu membantu kami?”

“Aku tersesat, karena Hwang Gildong meninggalkanku, dan menghilang sendirian. Lalu aku menemukanmu dan bergabung, karena lebih baik bergabung daripada sendirian. Namun, itu hancur. Kotoran.”

“…..”

Grid dan para ranker membuat ekspresi canggung, dan mencoba mengabaikan Old Sword Demon. Mereka menatap Maru.

Maru mulai mengoperasikan tiga breath; blue dragon, white tiger, dan black tortoise secara bersamaan. Tekanan di sekelilingnya berada pada dimensi yang berbeda dari sebelumnya. Hujan deras dan kilat menghantam tanah.

“Bisakah kamu menang?”

Bondre bertanya tiba-tiba. Dia melihat, jika kekuatan Maru dengan mudah melampaui yangban yang lain. Tapi, dia masih memiliki harapan. Itu karena pria yang berdiri di sampingnya, tidak lain adalah Grid.

Bondre menatap Grid dengan mata yang menunggu. Tapi, Old Sword Demon memberikan kenyataan padanya.

“Jangan terlalu banyak menekan yang tertinggi. Kali ini, lawannya terlalu tangguh. Daripada berkelahi, akan lebih bijaksana untuk menemukan cara untuk hidup. “

Ruangan itu tampak hancur ketika Maru terbang dan mengarahkan tinjunya ke Grid.

Badai liar mengguncang visi Grid. Tanah yang bergolak itu mematahkan postur Grid, dan kilat menembus seluruh tubuh Grid.

Maru hanya mengayunkan tinjunya sekali. Namun, efek tambahan mendorong Alam, dan rasanya seperti Surga mengalahkan Grid.

‘Rusak.’

Bubat, Bondre, dan ranker lainnya punya firasat.

“Hwang Gildong, manusia sialan itu.”

Itu terjadi, ketika Old Sword Demon mendecak lidahnya. Tinju Maru yang baru saja mencapai hidung Grid berhenti, dan mengeras seperti batu.

“…!”

Bukan hanya Maru yang menjadi patung. Bahkan, ranker yang berdiri dengan Grid semua berubah menjadi batu. Mereka bahkan tidak bisa menggerakkan jari. Di dunia ini yang telah berhenti…

“Item Combination.”

Seberapa tinggi resistance-nya terhadap kilat? Meskipun terus disambar petir, Grid terus menggabungkan dua pedang menjadi satu.

God Hand masing-masing mengeluarkan Mjolnir dan mengelilingi Maru, bersiap untuk memukulnya.

Request to Stand with Me.”

Grid mengangkat pedangnya tinggi-tinggi. Keinginan hatinya sederhana. Itu untuk menghancurkan musuh di depannya. Gelombang kuat energi murni, menyebarkan hujan lebat dan kilat di daerah tersebut.

Bayangan besar dilemparkan dari langit terbuka.

“Pounding Mortar.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1208"

Follow Us