Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1235

gambar

Overgeared

OG_1235

Bab 1235

Rambut oranye terang yang seperti melihat matahari.

Rasanya seperti matahari di langit, yang disembunyikan oleh badai salju, benar-benar jatuh ke tanah.

“57 menit.”

Helena menyapu rambutnya yang berkibar, dan melihat sekeliling. Punggung terakhir dari Pegunungan Chaos…

Untuk pertama kalinya sejak ia tiba, dia ditinggalkan sendirian di tempat yang penuh dengan monster ganas. Namun, dia tahu, itu hanya keheningan singkat. Dalam beberapa detik, monster baru akan bergegas masuk, dan Helena tidak memiliki HP yang tersisa untuk menanganinya.

“Hu hu hu…”

Senyum menyebar di wajah Helena yang dingin. Itu adalah senyum yang indah, tapi sebenarnya penuh dengan cemoohan. Dia mengolok-olok orang-orang yang tetap tinggal di tanah air mereka, terobsesi dengan gagasan jika ‘tidak ada mainan yang lebih baik daripada kekaisaran’.

“Aku menantikan kekecewaan mereka, ketika mereka cepat atau lambat menyadari, jika kekaisaran tidak layak untuk dimainkan.”

“Helena!”

Seberapa jauh ia harus maju, jika dia ingin berjuang tanpa henti di punggungan ketujuh?

Helena kembali ke punggungan keenam dalam keadaan gembira, ketika dia berhenti. Seorang half-draconian, Jad, telah menemukannya dan berlari ke arahnya.

“Apa itu?”

Helena bertanya dengan sikap dingin.

Sayangnya, 20 half-draconian yang datang ke Pegunungan Chaos dengan kekasihnya yang tidak dicintai. Niatnya terlalu jelas. Mereka semua laki-laki yang ingin dipilih sebagai pasangan Helena. Tapi, itu tidak mungkin.

Helena ingin pasangannya, tanpa syarat lebih kuat darinya.

“Energi Heltavon telah menghilang!”

“Aku tahu.”

“…!”

“Aku bisa merasakan, apakah orang dengan nama Hel sudah mati atau hidup, bahkan jika dia jauh.”

Bun dan Hel.

Garis keturunan leluhur mereka masih ada, meski seribu tahun kemudian. Semua raja half-draconian dinamai Bun dan Hel. Kali ini, giliran Helena yang menjadi penguasa. Itu didasarkan pada aturan, jika keturunan Bun dan Hel harus menjadi raja pada gilirannya.

Namun, Helena tidak bisa menjadi raja. Itu adalah buntut usulnya, untuk memindahkan semua half-draconian ke Pegunungan Chaos, ketika dia akan terpilih sebagai raja berikutnya.

Ada serangan balik tentang bangsawan half-draconian yang perlu bergaul dengan monster, yang tidak memiliki apa-apa selain naluri. Ini menyebabkan posisi Helena melemah.

Hasilnya berarti, jika untuk pertama kalinya dalam sejarah half-draconian, seseorang dengan nama Bun terpilih sebagai penguasa dua kali berturut-turut. Helena merasa malu pada waktu itu, tapi dia segera menyadari, itu adalah kesempatan besar.

Titik baliknya adalah kunjungan salah satu dari Seven Dukes, Saint Spear Rachel.

Orang yang mengunjungi half-draconian tanpa rasa takut, tapi dia lemah dibandingkan dengan standar Helena. Dibandingkan dengan hari-hari ketika mereka adalah Nine Dukes, bukan Seven Dukes yang tingkatannya buruk. Namun, para prajurit senior tidak bisa menanganinya dengan mudah.

Kekaisaran telah melemah selama bertahun-tahun. Tapi, kekuatan half-draconian yang terbiasa bermain dengan kekaisaran, juga menurun.

Bunsdel, orang yang menggantikan Helena sebagai penguasa, juga mengetahui fakta ini. Hanya saja, dia dilahirkan dengan takdir tidak menjadi penguasa. Dengan demikian, obsesinya untuk menjadi penguasa adalah menakjubkan. Dia berpaling dari kebenaran yang terlihat, dan mendorong rakyatnya untuk bermain dengan kekaisaran.

Ini adalah kesempatan bagi Helena. Karena Bunsdel secara obsesif berpegang teguh pada posisi penguasa, dia meninggalkan rumah mereka yang telah menjadi taman bermain, yang sama sekali tidak menyenangkan.

Dia membujuk sesama half-draconian untuk bergabung dengannya. Tapi, hanya 20 laki-laki yang mengikutinya. Heltavon adalah salah satunya. Harapan Helena untuknya rendah sejak awal.

“Dia berada di level yang ia akan dibunuh oleh monster, dari punggungan keenam. Aku bersyukur jika dia binasa, daripada bertahan hidup dengan ulet, untuk menodai nama Hel.”

“I-Itu benar. Ha ha…”

Monster-monster dari punggungan keenam terlalu kuat. Satu monster lebih kuat dari 100 pasukan elit kekaisaran, dan kekuatan perkembang-biakan mereka tidak terbatas. Jadi, mereka berbahaya.

Jad memiliki kekhawatiran seperti itu, sehingga kematian salah satu prajurit yang kuat, Heltavon, datang sebagai kekhawatiran.

Meskipun begitu, begitu Helena bereaksi dengan dingin, dia tidak bisa bicara lagi dan hanya bisa tersenyum. Helena melewatinya untuk memasuki ‘gubuk kumuh’-nya. Dia masuk ke bak mandi kecil dan bertanya,

“Apakah Kamu akan menemani utusan ke Frontier besok?”

“Ya, aku akan membawa kembali banyak gaun untuk dipakai Helena.”

Jad menjawab, sambil mengambil pakaian yang Helena lempar sembarangan. Dia tidak terbiasa dengan pakaian Helena yang menjadi kain, hanya dalam satu pertempuran.

Dia telah membunuh satu digit Red Knight dari kekaisaran dan 10.000 tentara, tanpa setetes darah pun jatuh di pakaiannya. Ini membuatnya bertanya-tanya, tentang kekuatan monster yang menghuni punggungan ketujuh.

Duguen! Duguen!

Helena mengejek Jad yang didominasi oleh agresivitas, dan menatap punggungan ketujuh.

“Kamu bisa mencobanya, jika kamu ingin mati dengan kematian yang lebih buruk daripada Heltavon.”

“T-Tidak. Haha… Aku akan pergi ke Frontier dulu.”

“Bawalah anggur, saat kamu kembali.”

“Aku akan membawanya dengan kereta!”

Jad meninggalkan pondok, dan Helena mengawasinya. Bagi mereka berdua, Frontier bukan kota kaya di pinggiran kota. Itu tampak seperti tanah manusia biasa, yang bisa dikontrol dalam satu nafas.

***

 

Di alun-alun pusat Frontier…

Tempat yang semula tidak memiliki ruang untuk bergerak saat ini, benar-benar diblokir.

Ttang! Ttang! Ttang!

Suara memaku dan menggergaji tidak pernah berhenti. Ratusan tukang kayu membangun panggung, di sebelah air mancur yang indah.

Itu adalah makam Laden. Para tukang kayu tidak mengetahuinya, tapi Laden tahu itu.

“….”

Laden mengingat fajar yang tenang.

Utusan half-draconian itu telah memamerkan kehadirannya yang menakutkan, ketika dia menginvasi kastil, dan melangkah ke teras yang hanya bisa dilangkahi tuannya. Dia datang ke Frontier dan menunjuk ke sebuah alun-alun besar di pusat kota.

“Bangun panggung di sana. Besok pagi, di depan semua orang yang menonton, aku akan bertarung dengan orang terkuat Frontier. Jangan menggunakan seseorang yang lemah sebagai pengorbanan. Jika orang yang Kamu kirim mengerikan dan membuat kami merasa bosan, kami akan membantai setengah penduduk kota ini.”

Itu adalah pemberitahuan sepihak. Itu adalah hukuman mati bagi Laden. Setelah pertemuan singkat itu, Laden merasakan perbedaan dalam keterampilan, dan jatuh dalam keputus-asaan yang mendalam.

Meskipun demikian, Laden tidak berniat melarikan diri. Dia menjadi seorang knight untuk melindungi Duke Steim. Tidak mungkin baginya untuk meninggalkan tuannya dan penduduk yang melarikan diri.

Duguen!

Saat para tukang kayu membangun panggung, detak jantung Laden menjadi lebih cepat.

Duguen!

Setelah tangga panggung selesai, hati Laden tenggelam. Tangga itu tampak seperti mulut iblis ganas, yang membawanya ke neraka. Ketakutan besar mulai memerintahnya, tapi dia tidak mengungkapkannya.

“Laden.”

“Tuanku!”

Laden berdiri menatap kosong ke arah panggung, hanya untuk terkejut dan menundukkan kepalanya. Duke Steim mendekatinya. Biasanya, dia sudah membaca pikiran sang duke dan bersiap.

Laden menyadari kondisinya yang buruk, dan berusaha mengendalikan pikirannya. Duke Steim mengepalkan tangannya yang gemetar.

“Kaburlah.”

Inilah yang ingin ia katakan sejak awal.

Duke Steim telah mengawasi Laden, sejak Laden masih kecil. Dan dia menganggap Laden sebagai anaknya sendiri. Laden adalah orang yang menghibur Irene setelah dia baru menikah, dan kemudian menjadi kesepian ketika suaminya, Grid, melakukan petualangannya.

Karakter Laden yang jujur ​​adalah kebanggaan Duke Steim dan bakatnya yang luar biasa, adalah kebahagiaan Duke Steim.

Duke Steim tidak berniat membiarkan Laden mati sia-sia, ketika dia harus tumbuh menjadi salah satu pilar yang mendukung Kerajaan Overgeared. Alasan dia tidak bisa menyuruh Laden melarikan diri adalah untuk melindungi harga diri Laden.

Bagaimana dia bisa mengabaikan tekad knight untuk bertarung?

Dia hanya diam, mendukung Laden, sambil berdoa agar keajaiban terjadi.

Kemudian satu jam yang lalu, dia kebetulan melihatnya. Laden yang tak berdaya dipenuhi harapan, karena beberapa kata yang diucapkan oleh Raja Grid. Itu hanya waktu yang singkat, tapi Duke Steim dengan jelas menyaksikannya. Dia merasakan keinginan untuk melindungi kehidupan Laden.

“Aku akan mengurus half-draconian, jadi kamu harus pergi ke Reinhardt sebentar. Bantu sang pangeran dan Yang Mulia. Kemudian putuskan, apakah Kamu ingin kembali ke sini di masa depan, tergantung pada perintah Yang Mulia.”

Duke Steim mungkin tidak jatuh ke dalam kategori jenius, tapi tidak ada yang memalukan tentang bakat tempurnya.

Dia kuat.

Itu sebabnya dia bisa melindungi Utara. Dia mungkin sudah tua dan lemah, tapi pengalamannya selama bertahun-tahun, telah meresap ke dalam tubuhnya. Itu berarti, ada cukup bakat untuk melindungi orang-orang dari pra half-draconian.

“Tepat bagiku untuk keluar.”

Hidupnya akan segera berakhir. Daripada menunggu kematian dengan sia-sia, itu benar untuk melindungi Laden dan kerajaannya.

“Jangan khawatir. Half-draconian mengejar pasokan dari Frontier, bukan kehancurannya. Tidak masalah asalkan orang-orang itu aman. Di masa depan, King Grid akan mengalahkan half-draconian dan memerintah Frontier dengan cara yang lebih benar.”

Alasan kegagalan Duke Steim untuk merespons krisis itu, sederhana.

Tidak ada waktu.

Half-draconian yang tidak bisa ditangani dengan menggunakan kekuatan Frontier. Mereka tiba-tiba muncul, dan tak memberinya waktu untuk melakukan apa pun. Dia hanya bisa menutup kedua matanya, dan tak terelakkan dipukuli.

Pada akhirnya, itu adalah masalah yang akan diselesaikan waktu. Duke Steim tidak ragu, jika Kerajaan Overgeared akan mengalahkan half-draconian dan membebaskan Frontier.

“Tidak.”

Laden menggelengkan kepalanya. Dia taat kepada Duke Steim, tidak peduli waktu dan keadaan. Sekarang, dia memberontak untuk pertama kalinya.

“Aku akan berjuang.”

Laden tidak merasa perlu berbicara banyak. Dia hanya menyatakan yang sudah jelas. Tiba-tiba, seseorang muncul dan membuktikan kata-kata Laden.

“Tentu saja. Kata-kata ayah mertua itu kasar… itu tidak baik untuk bermain ke tangan penjajah yang tak beradab.”

“…Yang Mulia!”

Duke Steim dan Laden kagum. Mereka terkejut jika Grid tiba-tiba menghilang, dan muncul kembali di tengah-tengah percakapan.

Meskipun Jishuka telah mengatakan kepada mereka, ‘Kamu hanya perlu percaya pada Grid’.

Mereka tidak memiliki perasaan realitas, karena mereka tidak dalam posisi untuk memahami situasi. Mereka tidak tahu ke mana Grid pergi dan kapan dia akan kembali.

Jadi, mengapa mereka bertindak dengan mempertimbangkan Grid?

Grid menjelaskan kepada Duke Steim yang tercengang,

“Aku kembali dari berburu half-draconian. Ayah mertua, Aku tidak menjelaskannya, karena Aku akan kembali dengan cepat. Aku minta maaf atas ketidak-nyamanan ini.”

“…Kamu kembali dari berburu half-draconian?”

Hanya satu jam sejak Grid menghilang. Dalam satu jam, dia terbang ke Pegunungan Chaos, berburu half-draconian, dan kembali?

Duke Steim yang telah berteriak, ‘Menantuku adalah yang terbaik di benua!’, sejak zaman Kerajaan Eternal. Tapi, dia tidak bisa percaya, apa yang dikatakan Grid sekarang.

“Pertama, mari kita pergi berlatih.”

Grid mengambil Duke Steim yang linglung, dan terbang ke arah kastil. Laden mengejar dengan sekuat tenaga, tapi dia segera tertinggal di belakang. Dia tidak dapat mempersempit jarak ke Grid, yang terbang sambil membawa Duke Steim.

Dia merasakan tembok besar yang ada di antara Grid dan dirinya sendiri.

Duguen!

Jantung Laden melompat lagi. Kali ini, itu bukan karena putus asa. Dia senang dengan harapan besar, yang tidak bisa dibandingkan dengan keputus-asaan yang diberikan half-draconian kepadanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1235"

Follow Us