Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1285

gambar

Overgeared

OG_1285

Bab 1285

Waktu telah berubah.

Sekarang, sudah biasa melihat player di Benua Timur.

“….”

Bubat juga sudah pindah ke Benua Timur. Bukan hanya dia. Itu banyak ranker yang mengunjungi Benua Timur, karena quest Call from Haven. Mungkin berbeda, jika mereka telah membangun kekuatan mereka sendiri di Benua Barat. Tapi, tidak ada alasan untuk menolak tinggal di Benua Timur, yang menyediakan lebih banyak tempat berburu dan quest.

“…Ini sebelum badai.”

Seorang ahli pertempuran yang bisa menetralkan siapa pun yang ia lawan, setidaknya sekali. Bubat membual sosok seperti banteng besar, dan bergumam dengan ekspresi ganas. Pandangannya tertuju pada lantai berkarpet merah.

Dia diakui atas jasa dan keterampilannya di Chiaotzu, dan memperoleh gelar yang mulia. Meski begitu, dia tidak berani mengangkat kepalanya di depan Xing King, karena pangkatnya yang rendah.

Di aula besar tempat ratusan menteri berkumpul, lokasi Bubat adalah tempat terakhir. Itu adalah tempat terjauh dari tahta.

“Itu terlalu menyeramkan dan Aku tidak bisa tidur,”

Raja yang terdiam sejak mengadakan pertemuan, berbicara untuk pertama kalinya.

Kain emas yang disulam dengan black tortoise tampak lusuh, bukannya cantik hari ini. Karena, itu mirip dengan kulit Raja Xing, yang sedang gelisah.

“Berkat bantuan semua orang yang terhormat, kita telah memulihkan dewa kuno yang terlupakan dan menjadi independen dari Kerajaan Hwan. Aku telah bersumpah jika Aku akan melupakan Kerajaan Hwan dan berjuang untuk perdamaian di masa depan.

Tapi, pengunjung tak diundang dari tempat asing, terus mengungkit kenangan menjijikkan ini. Niat mereka tidak murni dan akan membahayakan kerajaan. Jadi, kita perlu membahas tindakan balasan.”

Itu tentang kelompok Zibal.

Kelompok mereka muncul sebulan yang lalu, dan berulang kali bertanya kepada orang-orang Xing tentang Kerajaan Hwan. Itu mengguncang sentimen publik. Mereka bilang tujuan mereka sederhana. Mereka ingin dipandu ke lokasi Kerajaan Hwan.

Ini tidak mungkin terjadi. Xing saat ini berada di bawah perlindungan black tortoise. Penghalang mencegah dewa palsu (yangbans) masuk. Tapi, kondisi mutlak diperlukan untuk mempertahankan efek ini… melupakan dewa palsu.

Warga Xing seharusnya tidak menyebut mereka, juga tidak harus diingatkan tentang mereka. Sama seperti black tortoise dilupakan selama bertahun-tahun… hanya dengan melupakan Yangbans, keilahian mereka akan melemah, dan black tortoise diperkuat.

“Aku takut, cerita Kerajaan Hwan dan Yangbans akan beredar di Kerajaan Xing, karena tamu tak diundang ini. Kemudian, perlindungan Dewa black tortoise akan melemah. Bagaimana kita bisa menenangkan situasi ini?”

“Umm…”

Ada bayangan gelap di wajah para menteri. Tidak ada yang menawarkan solusi. Perut Bubat terasa panas.

“Apa yang perlu dikhawatirkan? Bukankah sederhana, jika mereka dibuang?”

Alasan Bubat merasa suasana saat ini seperti menjelang badai adalah, karena dia mengantisipasi pertempuran berdarah yang akan segera terjadi. Dia tidak dapat membayangkan, jika raja dan para menteri akan gemetar, karena kelompok Zibal yang berjumlah kurang dari 20 orang.

Mengapa mereka tidak dapat menemukan solusi sederhana, untuk mengusir atau menghilangkan grup Zibal?

Bubat sempat frustasi, tapi dia melihat dulu situasinya. Lima menit berlalu, lalu 10 menit. Tidak ada kemajuan dalam pertemuan tersebut, dan dia akhirnya tidak tahan lagi. Dia membuka mulutnya,

“Maaf, bukankah ini masalah yang bisa diselesaikan dengan begitu saja, dengan mengusir mereka?”

“Hah!”

“Apakah kamu pernah melihat orang yang begitu kasar?!”

Tempat terakhir Bubat berani bicara, dan para menteri memarahinya. Seorang bangsawan yang berdiri di samping Bubat, menusuk tulang rusuknya dan menggelengkan kepalanya. Meski demikian, Bubat tidak berhenti.

Sebaliknya, dia mengangkat kepalanya dan menatap lurus ke arah raja.

“Jika mereka menolak untuk pergi, Aku pikir itu benar untuk menggunakan kekerasan dan mengeksekusi mereka.”

Bubat telah memutuskan untuk tinggal di Xing. Dia akan melakukan yang terbaik untuk cita-cita yang telah ia pilih. Dia tidak bisa hanya melihat situasi yang keterlaluan ini. Dia tidak bisa melihat situasi yang menyedihkan setiap saat.

Di tengah hiruk pikuk suasana, Bubat menatap sang raja dengan mantap. Raja menatap ke bawah padanya dengan mata yang sedikit lebar dan tersenyum ringan, saat dia turun.

“Itu benar. Kamu belum bertemu banyak Yangbans, jadi Kamu masih kurang wawasan. Oleh karena itu, Kamu pada dasarnya salah paham tentang apa yang sedang terjadi.”

“…?”

‘Wawasan? Salah paham?’

Raja Xing menjelaskan kepada Bubat, yang menggelengkan kepalanya,

“Di antara tamu tak diundang, ada yang benar-benar kuat, yang tidak bisa kami hadapi. Menghadapi dia dengan kekerasan, adalah tindakan bunuh diri. Semua Xing akan dihancurkan.”

Selama beberapa dekade, Raja Xing dan para menterinya didominasi oleh Yangbans. Melayani yangban telah memberi raja semacam indra keenam, untuk memahami yang kuat. Karena itu, dia bisa melihatnya.

Pria dengan ekspresi lesu yang berada di belakang tamu tak diundang…

Dia adalah monster.

Monster yang melampaui sebagian besar Yangbans. Raja melihat orang ini dari kejauhan, dan meskipun dewa perang telah turun.

“Ini…”

Bubat akhirnya memahami situasinya, dan menutup mulutnya. Ada kehadiran di pihak Zibal yang cukup kuat untuk menghancurkan Kerajaan Xing, yang sebanding dengan banyak kerajaan di Benua Barat?

‘Apakah Zibal juga mendapatkan legenda sebagai pendamping, seperti Grid mendapatkan Braham?’

Bubat harus berpikir seperti ini. Itu karena, hanya sedikit player yang tahu tentang keberadaan sang grandmaster.

***

 

‘Luar biasa… Aku tidak akan bisa menang, jika level kita sama.’

Kelas jarak dekat memiliki setidaknya satu skill stun. Begitu mereka mendekati target dan mengenai target dengan skill, ada kemungkinan yang sangat tinggi untuk melakukan stun pada target. Saat ini, itu mungkin untuk menimbulkan cedera fatal. Masalahnya adalah skill itu harus dipukulkan ke target.

 Tidak ada kemungkinan terkena stun, jika skill itu sendiri meleset.

Bow Saint Jishuka…

Tadat! Tak.

Dia menghindari semua serangan Zibal, dengan gerakan seringan bulu. Dia terus melangkah mundur, sambil mempertahankan celah yang menguntungkan ini. Ini akan menjadi pengejaran yang membosankan, jika dia menghindar.

Setiap kali Jishuka membuka celah, dia menembakkan anak panah pada saat yang bersamaan. Ini menyebabkan Zibal menumpuk kerusakan.

Archer, kelas terlemah dalam pertarungan jarak dekat, secara mengejutkan berevolusi menjadi lawan berat untuk kelas jarak dekat. Zibal menjadi landak, sepanjang pertempuran. Dia akhirnya mendorongnya ke sudut, dan mengarahkan pedangnya ke dagu Jishuka, sebelum menurunkannya.

“Hah… aku kalah.”

Saat ini, level Jishuka disetel ulang. Untuk beberapa alasan, anak panahnya sangat sakit. Tapi, dia baru sekitar level 30. Wajar untuk menang melawannya sekarang. Zibal harus berasumsi, jika dia akan kalah kalau levelnya dan Jishuka sama.

“Jika levelmu lebih dari 300, maka aku akan mati, sebelum membawamu ke sudut.”

“Ini mungkin tidak selalu terjadi, jika Kamu memanggil magic manchine.”

“Apa? Apakah Kamu benar-benar memperhatikan orang lain?”

Jika bukan karena Agnus, Jishuka akan menjadi orang dengan julukan ‘Mad Dog’. Karakter Jishuka sangat kejam sejauh ini. Itu jauh dari kata sensitif.

Zibal mengingat masalah yang ia temui, setiap kali dia bertemu Jishuka dari Guild Tzedakah di tempat berburu. Dan dia berpikir itu tidak masuk akal. Jishuka hanya menyilangkan lengannya, dan tersenyum.

“Kepribadianku sedikit berubah, saat mempelajari selera Grid.”

“Jishuka berubah, karena seorang pria…”

“Bukankah itu sama untukmu?”

“….”

Padahal, Zibal terkenal melakukan hal gila. Dia sombong dan mendapat julukan ‘Pangeran Amerika Serikat’, setelah dia mendapatkan kekuasaan dan kekayaan besar, dengan mencapai tempat kedua dalam unified ranking.

Namun, itu semua adalah berita lama. Zibal telah menyadari kekurangannya, dan mengabdikan dirinya untuk terus maju. Dia sekarang malu dengan masa lalunya.

Dia mengeluarkan anak panah yang tertanam di armornya, dan berjabat tangan dengan JIshuka.

“Ngomong-ngomong, selamat. Kamu telah menjadi legenda.”

“Terima kasih.”

Itu adalah hubungan yang kompetitif pada awalnya, dan kemudian menjadi buruk. Jishuka dan Zibal sudah saling kenal, selama enam tahun terakhir. Ada kalanya mereka saling memfitnah di TV. Namun, mereka telah melalui banyak hal.

Sama seperti waktu yang berubah, begitu pula pemikiran dan kepribadian mereka. Pernyataan yang akurat mungkin, jika mereka telah dewasa.

“Kalau begitu, aku akan pergi. Aku sibuk dengan misi.”

“Ya, baiklah.”

Jishuka berbalik lebih dulu, dan Zibal ingin mengantarnya pergi. Munculnya grandmaster yang memblokir jalan Jishuka, benar-benar berbeda dari niat Zibal.

“….?!”

Mata Jishuka membelalak. Dia berbalik dan seorang pria tinggi berdiri di depannya. Jishuka tahu nama ‘Zikfrector’ yang melayang di atas kepala pria yang tampak kurus itu. Tapi, dia memiliki bahu selebar Grid.

“Grandmaster…!”

Grid telah mengatakannya.

Grandmaster adalah avatar dari seven evil saint dan dalang kerusuhan di belakang kekaisaran. Dia diakui sebagai NPC terkuat oleh Ketua Lim Cheolho. Itu berarti, dia lebih besar dari Braham dan Piaro, yang berada di alam di luar imajinasi.

Jishuka gugup, karena orang seperti itu tiba-tiba muncul di hadapannya, tanpa peringatan.

“…Menarik.”

Grandmaster yang sepertinya akan tertidur kapan saja, menangkap tatapan Jishuka. Dan sepertinya, dia bangun dari tidurnya. Itu adalah tatapan ofensif dan terang-terangan. Jishuka mengepalkan tinjunya dan sang grandmaster bergumam,

“Seorang manusia yang memeluk Breaking Evil Arrow.”

“…!”

Jishuka tercengang. Anak panah yang ia dapat dari kuil beberapa saat yang lalu, berbeda dari ekspektasinya.

Sebenarnya, itu adalah ‘sumber daya’ yang mirip dengan energi bertarung Hero King atau energi pedang Holy Sword. Namun, sang grandmaster langsung melihatnya.

Tatapan grandmaster menyapu Jishuka yang membeku, dan dia berbisik,

“Kamu harus waspada terhadap Martial God.”

[TL: War God Zeratul = Martial God Zeratul]

***

 

Di gerbang kota luar Yangzhou…

Bisikan bisikan.

Orang-orang dari seluruh kerajaan berbisik. Rambut perak dan kulit putih, yang sepertinya belum pernah melihat matahari.

Dia seperti seorang putri yang digambarkan dalam dongeng di Benua Barat. Keindahan eksotis yang membuat orang merasa seperti ini, menarik perhatian orang. Dia sangat lembut, sehingga dia hampir tidak bisa menopang tubuhnya, dengan pedang hitam.

Dia tampak, seperti dia akan jatuh kapan saja.

“Mengapa…”

Mata biru jernih dipenuhi dengan kebencian.

Kecantikan berambut perak mengertakkan gigi, dan berteriak pada pria paruh baya yang berdiri di sampingnya,

“Berapa kali kamu harus bertarung? Sial! Apakah Kamu berniat untuk membunuh orang?!”

“….”

Tidak seperti penampilannya yang elegan, suaranya nyaring dan nadanya kasar. Kecantikan berambut perak yang membuat orang meragukan telinga mereka adalah Grid.

Itu benar.

Itu adalah Grid yang menyamar sebagai Irene. Dari Pangea ke Yangzhou, dia telah bertarung melawan Piaro sebanyak 19 kali dalam seminggu. Dia benar-benar gila.

“Tidak, kenapa kamu tidak tahu, bagaimana bertindak secukupnya? Staminaku sudah habis, sejak seminggu ini. Aku tidak bisa berbuat apa-apa!”

“…Maafkan Aku. Aku terlalu bersemangat dengan senjata baru Yang Mulia.”

Mendesah…”

Sejak awal, Piaro suka bertarung melawan yang kuat. Dia adalah apa yang disebut fanatik pertempuran.

Ya, fanatik.

Itu artinya, dia gila. Piaro benar-benar tenggelam dalam Grid, yang senjatanya bergerak dengan sendirinya dan menembakkan napas fire dragon.

Selain itu, ada God Hand dengan kecerdasan tingkat lanjut, setara pada tingkat jenius. Akhirnya, dia mencapai titik melamar duel dengan Grid. Dan pada awalnya, Grid dengan senang hati menerimanya, karena dia juga ingin mengukur levelnya saat ini.

Namun, ini adalah kesalahan.

Piaro terpesona oleh duel yang sangat sulit, yang belum pernah ia alami sebelumnya. Dan dia setengah kehilangan akal sehatnya. Dia menjadi tidak puas dengan satu duel, dan tanpa henti mengejar lebih banyak duel dengan Grid.

Grid telah kelelahan selama seminggu terakhir, dan merasa lebih sakit dan ngeri daripada saat dia melawan Garam.

Saat Piaro tumbuh dengan kecepatan yang menakutkan, duel menjadi lebih sering dan semakin banyak kelemahan Grid menjadi sasaran serang. Oleh karena itu, dia kelelahan secara fisik dan mental.

Berkat ini, dia sekarang bisa menangani Talsha dan Fire Dragon Sword dengan benar. Itu bisa disebut panen besar, tapi itu adalah jadwal yang sangat sulit. Sampai-sampai, dia tidak pernah ingin mengalaminya lagi.

“Tidaklah cukup untuk mengekstrak mineral dari sarang dragon. Sekarang, Aku harus khawatir tentang pembunuhan tim… Groan, hidupku.”

Grid akhirnya duduk, karena dia tidak punya stamina lagi untuk berdiri. Piaro melihat Grid membuka kakinya, tanpa memperhatikan sekelilingnya, dan batuk.

“Apakah kamu benar-benar akan bertemu raja sebagai dirimu sekarang?”

“Uh. Bukankah aku sudah memberi-tahumu? Aku akan membuat Irene menjadi dewa, dan kemudian membangun ketenarannya. Aku akan tetap dalam bentuk Irene, sampai akhir dari kegiatan ini.”

Itu adalah rencana politik untuk menggunakan identitas ‘Ratu Overgeared’. Jika Raja Xing diberi tahu jika ia dikirim oleh Raja Overgeared Grid, maka Irene akan disambut.

Piaro mendesak Grid,

“Aku pikir, lebih baik mengganti pakaianmu dulu, Yang Mulia.”

“Eh? Ah ya.”

Tidak baik mengenakan gaun.

Pertama, angin aneh yang bertiup di selangkangannya, terasa aneh. Dan kedua, dia terlalu membatasi gerakan tubuhnya.

Grid tidak menyadari, jika kakinya terbuka lebar. Dia melihat orang-orang di sekitarnya, yang sepertinya ingin memakannya, dan dengan hati-hati mendekatkan kakinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1285"

Follow Us