Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_399

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_399

Bab 399. Untuk Berubah (1)

 

“Masih belum ada kabar dari Sinyoung?”

“Tidak, tidak ada yang layak dilaporkan. Aku dengar, mereka sedang menyelidiki kasus ini. Tapi, itu hanya sesuatu yang mereka bocorkan ke pers, sebagai umpan.”

“Aku tidak mengerti. Semua mitra mereka berpaling dari mereka. Apakah mereka benar-benar berpikir, mereka dapat pergi dari ini, seperti tidak ada yang terjadi?”

“Mereka pikir, mereka bisa kehilangan beberapa anggota tubuh. Selama kepalanya hidup, bagian tubuh lainnya dapat beregenerasi. Mereka percaya diri begitu saja.”

“Benarkah!?”

“Aku ingin tahu, berapa lama kepercayaan itu akan bertahan.”

Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, dan membuka laci mejanya.

“Aku tidak percaya, mereka tidak melakukan apa-apa. Mereka pasti tidak memiliki rasa urgensi…?”

Tiba-tiba, tangan Seol Jihu yang meraba-raba laci berhenti, dan dia berkedip dalam kebingungan.

Kim Hannah tersenyum. Matanya berbinar, seperti gadis yang sedang jatuh cinta.

Berpikir kembali sekarang, dia sudah terlihat seperti itu, sejak dia mulai memprovokasi Sinyoung.

“Apakah sesuatu yang baik terjadi padamu?”

“Mengapa kamu bertanya?”

“Senyumanmu sangat cantik hari ini.”

“Jangan membuatku tersipu. Itu hanya riasan.”

Kim Hannah menangkupkan wajah di tangannya, dengan desahan sederhana.

Yang benar adalah ke mana pun dia pergi akhir-akhir ini, orang-orang mengatakan betapa cantik dirinya.

Bahkan, ada rumor tentang dia yang sedang jatuh cinta.

“Apakah kamu ingat janji yang kita buat, saat pertama kali merekrutku? Yang kedua, lebih spesifik.”

Pertanyaan itu tiba-tiba, tapi Seol Jihu langsung mengingat kejadian itu.

‘Menjadi pohon besar.’

‘Aku mengatakan, kamu harus menumbuhkan organisasi yang sepenuhnya berpusat di sekitarmu. Cukup besar, sehingga kamu dapat dengan mudah memandang rendah Sinyoung.’

Bertahun-tahun telah berlalu sejak itu, dan Seol Jihu menepati janjinya.

Sebagai organisasi swasta, Valhalla jelas lebih kuat dari Sinyoung. Bahkan sekarang, perusahaan farmasi terus menekannya.

Sinyoung, yang mengusirnya.

Yun Seohui, yang mengejeknya.

Jung Minjong, yang memindahkannya ke tim penyerang.

Kim Hannah tidak bisa menahan diri untuk bersenandung dengan suka-cita, setiap kali dia memikirkan bagaimana perasaan ketiganya sekarang.

Kegembiraannya begitu kuat. Sehingga sekali, dia bahkan menari sendirian di kamarnya.

Dia makan lebih baik dan lebih sering berolahraga. Pergerakan ususnya teratur, dan dia tidur seperti bayi setiap malam.

Dia merasa lebih energik dari sebelumnya, dan kulitnya lebih lembut dan halus.

Begitulah efek dari ritme circadian yang distabilkan.

“Aku tidak sabar menunggu Sinyoung datang dan memohon kita untuk berbicara dengan mereka. Ah, biarkan aku menemanimu saat hari itu tiba, kan?”

Kim Hannah bertanya, menggelengkan bahunya ke kiri dan ke kanan.

“Tentu saja, kamu akan menjadi rekanku.”

Seol Jihu tersenyum kecil.

“Terima kasih, Perwakilan.”

Senyum berseri menyebar di wajah Kim Hannah.

“Ketika kamu pertama kali mengatakan ingin membangun sebuah organisasi, aku tidak pernah berpikir hari ini akan datang…. aku senang, aku bergabung dengan Carpe Diem. Itu adalah salah satu keputusan terbaik dalam hidupku.”

Kenangan memenuhi mata Seol Jihu, saat dia melihat Kim Hannah tersenyum berseri.

Dia ingat, saat dia melihatnya melalui Nine Eyes.

Gambar Kim Hannah sebagai succubus, tertawa histeris sambil menatap abu Scheherazade. Itu masih berlama-lama di kepalanya.

Ada sesuatu yang mirip antara versi Kim Hannah itu dan yang berdiri di sini sekarang. Namun, meski situasinya mungkin serupa, proses dan hasilnya sama sekali berbeda.

Benteng Tigol bebas, Scheherazade berkembang pesat, dan yang terpenting, Kim Hannah masih menjadi manusia.

Senyuman lembut menyebar di bibir Seol Jihu.

Di permukaan, dia mungkin tampak tenang. Tapi, dia memiliki sedikit keraguan tentang keputusannya.

Dia tidak yakin, apakah dia menuju ke arah yang benar. Atau, apa yang menunggunya di ujung jalan. Tapi, kata-kata Kim Hannah barusan, memberinya keberanian untuk terus mencoba.

Apa pun masa depan yang mungkin… setidaknya, itu akan lebih baik daripada opdi pertama.

“Jadi, bagaimana kamu akan mengejutkanku kali ini?”

Kim Hannah bertanya, matanya berkedip, karena ingin tahu.

Saat ini, Sinyoung terpojok dan Valhalla telah menggunakan semua sumber dayanya. Dia tidak bisa memikirkan apa pun lagi, yang bisa mereka lakukan.

Tapi kemudian, dia ingat kata-kata Seol Jihu. Dia berkata jika dia akan menuangkan seluruh barel minyak, jika Sinyoung mencoba memadamkan apinya.

Saat yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba. Sekarang, saatnya mereka menuangkan minyak ke rumah yang terbakar…

“Kamu mungkin menantikannya.”

Sambil menyeringai, Seol Jihu mulai mengobrak-abrik laci mejanya.

“Aku yakin kamu sudah tahu tentang ini. Bukankah aku sudah memberi-tahumu, sebelum aku pergi untuk berlatih?”

“Ah.”

Kim Hannah membuat suara pengakuan, tapi kemudian memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Dia tidak bisa melihat bagaimana, ‘itu’ berhubungan dengan situasi saat ini.

‘Jadi, daripada menyerang Kekaisaran yang memiliki kemungkinan gagal yang tinggi, aku sarankan kita melakukan sesuatu yang lebih berharga.’

‘Sesuatu yang akan menguntungkan kita berdua. Aku akan terus terang. Aku pikir, kamu harus menggunakan waktu perang ini, untuk mengumpulkan kembali umat manusia.’

‘Apakah kamu ingin, setidaknya mendengarkanku?’

Setelah kemenangan mereka dalam Perang Benteng Tigol, Gabriel mengundang Seol Jihu ke pertemuan dengan petinggi Federation, dan membuat proposal yang menarik.

Namun, proposal ini tidak bisa segera dilaksanakan, karena skalanya yang besar.

Hampir setahun telah berlalu sejak itu.

Seol Jihu diam-diam bersiap untuk mewujudkan proposal ini.

Lebih tepatnya, dia telah fokus untuk menjadi lebih kuat, dan menyerahkan sisanya kepada rekan tepercaya.

Tapi, cukup dengan persiapannya. Sekarang, sepertinya waktu yang tepat untuk memulai skema besar.

Hoit.

Seol Jihu mengeluarkan kristal komunikasi dari dalam laci, dan meletakkan tangannya di atasnya.

***

 

Setelah melakukan panggilan, Seol Jihu pergi ke Istana Kerajaan Eva untuk memeriksa kemajuan rencananya.

“Mm… Itu rencana…”

Sorg Kühne, administrator kerajaan Eva, tampak bermasalah.

“Persiapan sebagian besar sudah selesai. Kami telah mengamankan area yang cukup luas dan telah bekerja sama dengan Dongchun’s Merchant sejak lama, untuk menyimpan persediaan. Dan, dengan pergantian peristiwa baru-baru ini, aku rasa warga juga tidak akan menolak. Namun…”

Dia meyakinkan Seol Jihu jika dia hampir siap. Tapi menilai dari nada suaranya, sepertinya ada masalah.

“Apakah itu uang?”

Ketika Seol Jihu melihat Sorg Kühne menepuk-nepuk bibirnya, dia meletakkan jari telunjuknya di ibu jarinya untuk membentuk lingkaran.

“…ya.”

Sorg Kühne mengaku dengan senyum pahit.

“Cukup sulit merencanakan satu acara besar. Tapi, aku harus mengurus dua…”

“Seharusnya, kamu memberi-tahuku lebih awal.”

“Maafkan aku. Rencana ini untuk kebaikan Eva, jadi aku ingin membuat ini berhasil tanpa bergantung pada kekuatan luar.”

Kata Sorg Kühne. Tapi kenyataannya, dia tidak ingin memberikan tekanan lagi pada Seol Jihu, yang sudah sangat sibuk.

“Jangan khawatir tentang itu.”

Seol Jihu melihatnya, dan mengumumkan dengan percaya diri.

“Uang sama sekali bukan masalah.”

Sorg Kühne berkedip.

***

 

Setelah dia kembali ke Valhalla, Seol Jihu bersiap untuk segera pergi.

“Flone!”

[Hmm?]

“Apakah kamu ingin pergi berbulan madu denganku?”

[…Bulan madu?]

Kepala Flone miring ke satu sisi.

[Aku akan melakukan perjalanan denganmu setiap hari dalam seminggu. Tapi, berbulan madu agak… Kamu tahu aku punya suami, kan? Meskipun aku menjadi janda, tak lama setelah pernikahan.]

Flone meletakkan tangan di pinggangnya, dengan mata tidak setuju.

Dengan tawa kecil, Seol Jihu meletakkan tangannya di atas bahu Flone.

Dan dia berbicara.

“Tidakkah menurutmu sudah terlambat untuk itu?”

[Permisi? Sedikit terlambat untuk apa? Apakah kamu meragukan kesetiaanku?]

“Baiklah, biarkan aku bertanya padamu. Siapa yang lebih kamu sukai, suamimu atau aku?”

[Hah? I-Itu…]

Flone tampak terguncang oleh pertanyaan Seol Jihu.

“Hm? Apa yang baru saja kamu katakan? Aku tidak bisa mendengarmu, bicaralah lebih keras. Atau mungkin kamu tidak ingin pergi sama sekali?”

[Tidak, aku lakukan! Aku ingin pergi! Aku lebih menyukaimu!]

Sambil terkikik, Flone memeluk Seol Jihu.

[Uhuhuhu. Berselingkuh ternyata lebih menyenangkan dari yang aku duga. Jadi, kemana kita akan pergi?]

“Untuk mengumpulkan warisan Rothschear. Bisakah? Aku membutuhkannya untuk sesuatu.”

[Aha. Tentu saja kamu bisa. Kenapa kamu bertanya?]

Flone dengan mudah menyetujui, sebelum tiba-tiba tertawa.

[Ahahaha! Suamiku seharusnya mewarisi uang itu. Dan sekarang, pada dasarnya aku memberikannya. Jika keluargaku tahu, mereka akan sangat kesal!]

Tawa itu terus berlanjut. Flone sepertinya puas, setidaknya membalas dendam dengan cara ini.

[Aku suka ini. Sekarang, haruskah kita pergi? Tuan Mitra Kejahatan?]

Dengan senyum lebar, Flone menempel pada Seol Jihu, dan mengaitkan lengan Seol Jihu melalui tangannya.

Wajah Seol Jihu berubah pahit. Dia hanya bercanda, tapi Flone sepertinya telah terbangun dengan selera baru.

Bagaimanapun, Seol Jihu mengumumkan kepada seluruh organisasi jika dia akan kembali dalam sepuluh hari, dan melakukan perjalanan bulan madu dengan Flone.

Warisan Rothschear dimakamkan di lima area berbeda.

Tempat di mana emas terkubur berada di wilayah musuh. Namun, masih dekat dengan perbatasan.

Itu dekat dengan wilayah manusia seperti vila kaisar kuno. Dan, Seol Jihu jauh lebih kuat dari sebelumnya. Jadi, dia pikir itu patut dicoba.

Tentu saja, jika Ratu Parasite atau Army Commander muncul, mereka akan mendapat masalah besar. Namun…

‘Itu akan baik-baik saja.’

Menurut uskup, Sung Shihyun memberi-tahunya jika dibutuhkan sekitar tiga sampai empat bulan bagi Army Commander untuk pulih sepenuhnya. Artinya, mereka masih punya waktu.

Seol Jihu melakukan perjalanan ke Grazia, yang terletak di bagian paling utara wilayah manusia. Dan dia menyeberangi laut menggunakan artefak terbang yang nyaman, bernama Flone.

Jumlah barang berharga yang ia temukan di sebelah ruang seni rahasia Keluarga Rothschear, sama sekali tidak kecil. jadi, dia tidak bisa tidak berharap untuk mencari tahu, berapa banyak yang akan dikubur di sini.

Harta karun itu terkubur di dalam gua dekat pantai, tempat air masuk ke daratan.

Teluk itu sangat besar dan memiliki beberapa gua, sehingga menyulitkan Seol Jihu untuk menemukan gua yang benar pada awalnya. Tapi, eksplorasi secara keseluruhan cukup mudah.

Berbeda dengan ekspedisi Pagoda of Dreams, yang harus ia lakukan hanyalah menemukan apa yang disembunyikan.

Kakek Flone tampaknya lebih menghargai seni rahasia, daripada hartanya.

Pencarian berakhir dengan cepat.

Seol Jihu mendaki bukit, mengaktifkan skill basic-nya, dan menemukan titik di mana merah dan emas sejajar.

Singkatnya, House of Rothschear, salah satu dari Empat Keluarga Agung yang terkenal karena kekayaannya, tidak mengecewakan harapan Seol Jihu.

Sebaliknya, itu melebihi harapan dan melampaui imajinasinya.

Seol Jihu dengan hati-hati melangkah masuk dan membuka gerbang batu yang tertutup lumut. /itu terletak di bagian terdalam gua.

Ketika dia melangkah ke ruang gelap di luar gerbang, rahangnya langsung jatuh.

Ruangan seluas 330 meter persegi itu dipenuhi peti tua, yang menunjukkan perjalanan waktu.

Setiap peti telah diukir dengan lambang Rothschear, dan sebesar tubuh pria dewasa.

Peti harta karun dikunci, tapi ketika Seol Jihu menarik salah satunya dengan paksa, peti itu terbuka dengan mencicit.

Seol Jihu merasa pusing, begitu dia melihat cahaya kemerahan keluar dari dadanya.

Batangan emas yang dibuat dengan baik, bukan koin, memenuhi peti itu dengan sangat lengkap. Sehingga, tidak ada satu inci pun ruang tersisa di dalamnya.

Itu bukan akhirnya.

Beberapa peti berisi perhiasan yang menyerupai langit malam, sementara yang lain diisi dengan ornamen mewah.

Semuanya ditumpuk rapi.

[Bagaimana menurutmu? Cukup keren, ya?]

Flone melihat ekspresi wajah Seol Jihu, dan sombong.

Tapi saat berikutnya, wajahnya jatuh, dan dia berkata dengan suara yang menyedihkan.

[Ambil mereka. Semuanya milikmu.]

“…”

[Kamu sudah mengambil tubuh dan hatiku. Kehormatanku telah ternoda di tangan mu…. Jadi, apa pentingnya uang pada saat ini? Sekarang setelah semuanya menjadi seperti ini, aku siap mengorbankan segalanya untukmu!]

Selama beberapa hari terakhir, Flone terobsesi dengan skenario fiksi, di mana dia adalah seorang wanita yang sudah menikah dari keluarga bergengsi. Dan, Seol Jihu adalah bajingan yang merusaknya dengan paksa.

Seol Jihu menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju.

“Mari kita buat mereka bergerak. Tidak ada gunanya menghabiskan waktu kita di sini.”

[Tentu, tapi bagaimana kamu akan memindahkannya? Hanya ada kita berdua di sini.]

Dia benar. Terlalu banyak peti yang bisa mereka bawa berdua. Karena, ada batasan jumlah yang bisa muat dalam tas yang bisa diperluas ruang.

“Aku sudah memikirkannya.”

Seol Jihu melambaikan tangannya di udara, sambil menyeringai.

Segera udara terbelah menjadi dua, dan dari celah itu terbentuk lubang besar yang tampak seperti lubang hitam.

[Wow! Apa ini?]

“Itu adalah salah satu dari banyak fitur praktis dari Unique Ranker.”

Memang benar. Ketika dia pertama kali menjadi Level 7, dia begitu sibuk dengan pelatihan. Sehingga dia tidak menyadari, jika dia memiliki banyak Authority baru yang nyaman, yang bisa ia peroleh.

Dimension Pocket adalah salah satu dari Authority tersebut.

Saat dia mengingat ketika Seo Yuhui di Huge Stone Rocky Mountain yang menarik Bunga Soma dari Dimension Pocket-nya, Seol Jihu bergegas ke kuil dan membayar poin kontribusi, untuk mendapatkan itu.

Seol Jihu menyingsingkan lengan bajunya.

“Lempar saja peti ke dalam lubang itu. Flone, maukah kamu membantuku?”

[Kenapa, tentu saja! Aku tumbuh tanpa mengetahui hari yang sulit. Tapi untukmu, aku tidak akan ragu untuk mengotori tanganku!]

“… Flone?”

[Ahahaha! Apa? Kamu memulainya…!]

Keduanya mulai menggerakkan peti, tertawa dan mengobrol riang.

***

 

“…”

Sorg Kühne tidak pernah terlihat lebih kagum.

Dia tidak bisa berkata-kata.

Seol Jihu telah meminta ruang penyimpanan yang besar, dan di sanalah Sorg Kühne membawanya.

“Lihatlah. Emas, keluarlah. “

Seol Jihu mengeluarkan peti dari Dimension Pocket, dan mengguncangnya. Batangan emas tumpah dari bukaan.

[Permata! Keluar!]

Dengan cekikikan, hantu cantik dengan rambut perak, menjungkir-balikkan salah satu peti, dan permata berkilau seperti air terjun.

“Tidak…”

Mulut Sorg Kühne menganga….

“…Cara.”

…Dan itu ditutup, hanya setelah harta yang mereka bawa, memenuhi empat ruang penyimpanan.

“Apa ini cukup?”

Seol Jihu bertanya, membersihkan tangannya.

Ketika dia melihat jika semua ruangan telah dipenuhi dengan segunung harta karun, administrator kerajaan menutup matanya, dan membukanya lagi.

Dengan ekspresi tidak percaya, dia menoleh ke Seol Jihu.

“Ah, ini warisan Rothschear.”

“Rothschear? Kamu tidak dapat berarti yang Rothscehar, Tombak Kekaisaran…!”

[Mm-hmm.]

Flone mengangguk dan melipat tangannya.

Saat matanya bertemu Sorg Kühne, dia membuat tanda V dengan kedua tangannya.

“…”

Sorg Kühne membenamkan wajahnya di tangannya.

“Apa yang salah?”

“…Tidak ada. Ada banyak hal yang terjadi di luar pemahamanku.”

Dia menjawab dengan lemah, sebelum menggelengkan kepalanya dengan paksa.

Kemudian, dia mengalihkan pandangannya ke peti harta karun, dan tiba-tiba berkata dengan terburu-buru.

“A-aku tidak membutuhkan segalanya. Ini adalah hadiah dari ekspedisi, dan harus dibagi sesuai dengan rasio yang ditetapkan oleh…”

Tapi, kalimatnya dipotong pendek oleh Seol Jihu, yang menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“…Apakah kamu tidak memiliki keserakahan?”

“Tentu saja. Tapi, aku sudah punya cukup uang untuk bertahan seumur hidup. Aku memiliki sebanyak yang aku berikan kepadamu di penyimpananku. Benar-benar penuh.”

Seol Jihu mengambil segenggam permata, dan mengalihkan pandangannya.

“Dan… kebutuhan akan uang, hanya akan meningkatku mulai sekarang. Aku yakin, kamu akan menggunakannya untuk tujuan yang benar.”

Banyak yang tersembunyi di balik kata-katanya.

Ekspresi Sorg Kühne berubah serius, dan dia menarik napas dalam-dalam.

Tersentuh oleh keyakinan Seol Jihu padanya, matanya terbakar oleh gairah.

“…Aku tidak akan menggunakannya, hanya untuk Eva.”

Setelah hening beberapa saat, dia berbicara dengan suara yang hampir menangis.

“Aku akan menggunakannya untuk seluruh Paradise. Aku bersumpah atas segalanya.”

“Bisakah kamu memprioritaskan Bau dan Haramark?”

“Aku akan. Aku berjanji.”

Sorg Kühne melihat Seol Jihu tersenyum, dan mengencangkan tinjunya dengan tekad.

“Jadi, masalah uang diatasi… Bagaimana dengan Yang Mulia?”

“Aku sudah memberi-tahunya, tentang rencana ini sejak lama. Dia sudah menemukan Sumpah Kerajaan dan siap.”

“Bagus. Dan naskahnya?”

“Dia bilang, dia tidak membutuhkannya. Dia ingin berbicara terus terang dari hatinya.”

‘Dari hatinya…’

Seol Jihu mengelus dagunya.

Dia teringat saat Charlotte Aria berguling-guling di lantai bersama Odelette Delphine, berteriak,

“Biarkan dia! Biarkan dia!”

“Jika itu terlalu membebani, aku akan dengan senang hati menggantikannya.”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Bibir Sorg Kühne membentuk senyuman tipis.

“Aku mengerti, kenapa kamu khawatir. Tapi, Yang Mulia telah berubah, sejak dia mulai belajar sihir.”

“Mm. Ini adegan yang cukup penting.”

“Aku tahu, tapi tolong beri dia kesempatan. Dia akan menjunjung keagungan keluarga kerajaan Eva, darah Aria, di depan seluruh dunia.”

Dengan itu, Seol Jihu tidak bisa lagi menolak.

“Baiklah kalau begitu. Aku juga akan bersiap.”

***

 

Ketika Seol Jihu kembali ke Valhalla, dia mendapat kritik keras dari administratornya.

“Apakah kamu tidak waras? Apakah kamu tidak waras?!”

“A-Apa?”

“Kamu memberi mereka segalanya? Kamu bahkan tidak meninggalkan satu sen pun?”

“Yah begitulah…”

“Tidak!”

Kim Hannah memekik.

“Bagaimana kamu bisa membalikkan semuanya? Tidak, serius, bagaimana kamu bisa?”

Dia mencengkeram bagian belakang lehernya, dan terengah-engah.

Seol Jihu bertanya, bingung.

“Apakah Valhalla menderita kekurangan dana?”

“Tidak, tentu saja tidak!”

“Baiklah? Kita punya cukup. Dan dari apa yang aku dengar, kita dapat memperoleh cukup banyak uang dari sana-sini, karena insiden baru-baru ini… Bagaimanapun, cobalah untuk mengerti. Rencana ini menghabiskan banyak uang.”

“Masih! Kamu harus memikirkan untung! Berhentilah menjadi penurut seperti itu!”

[Apa? Penurut?]

Lalu.

[Kamu… Apa yang kamu katakan?]

Flone turun tangan, tidak bisa menyembunyikan kejengkelannya.

[Jangan membuatku tertawa. Kamu bahkan tidak berpartisipasi dalam ekspedisi! Kamu tahu, orang ini dan aku setuju untuk menyerahkannya.]

“Itu bukanlah apa yang aku maksud!”

[Dan, apakah itu bahkan uangmu? Tidak, itu milikku! Aku ahli waris yang sah! Jadi, mengapa kamu harus memutuskan apa yang terjadi dengan uangku? Kamu pikir kamu siapa? Hmm?]

Kim Hannah ragu-ragu, untuk menanggapi.

Fakta jika lawannya adalah hantu, ras yang terkenal kejam, dan bahwa semua yang dia katakan benar… itu membuatnya tidak bisa berkata-kata.

“Tetap saja… Seandainya, dia membawa setengah dari uang itu…”

Kim Hannah berlutut, menghantam tanah dengan tinjunya.

[Hmph!]

Flone mengangkat kepalanya dengan mendengus, dan Seol Jihu tersenyum pahit.

***

 

Di sekitar waktu yang sama, energi tak menyenangkan memenuhi Istana Kekaisaran.

Selama beberapa hari terakhir, Ratu Parasite telah mengamati benda langit tanpa istirahat.

[Ha…]

Pergerakan bintang, sederhananya, itu adalah sebuah bangkai kapal.

Itu sangat liar dan tidak teratur, bahkan Ratu Parasite kesulitan menafsirkannya.

Sang ratu sudah mengetahui penyebab perubahan itu.

Saat dia tidur, sekelompok bintang membalikkan orbitnya, dan bertabrakan dengan bintang paling terang.

Tapi, bintang paling terang bahkan tidak bergeming. Dan bintang yang menabrak bintang paling terang, hancur menjadi debu.

Dalam prosesnya, bintang paling terang mulai membakar lebih intens, menciptakan ledakan besar yang berpusat di sekitar gugus bintang di sekitarnya.

Akibatnya, orbit langit terdistorsi total, dan semua bintang tersedot ke dalam badai.

Bintang-bintang itu beradaptasi dengan orbit baru yang diciptakan oleh bintang paling terang, atau hancur setelah gagal beradaptasi.

Semua ini adalah akibat efek kupu-kupu yang disebabkan oleh bintang-bintang, yang pada awalnya menabrak bintang yang paling terang.

[Bodoh sekali… Mereka seharusnya diam saja…!]

Ratu Parasite mengatupkan giginya.

Masalahnya adalah ini bukanlah akhir.

Seolah-olah situasinya tidak seburuk itu, sang ratu merasakan perubahan lain akan terjadi.

Perubahan ini, badai besar ini akan mempengaruhi, tidak hanya Federation dan umat manusia, tapi juga Parasite.

[Keuk…!]

Dia tidak bisa lagi duduk diam, dan tidak melakukan apa-apa.

[Uooooooooh!]

Raungan amarahnya menggema di seluruh istana, dan menyebar hingga beberapa mil.

Army Commander merasakan murka ratu mereka, dan bergidik.

[Ratu…!]

[Yang Mulia…!]

Semuanya berbalik sekaligus, dan mulai berlari menuju tahta yang rusak.

Ratu Parasite telah memanggil enam Army Commander.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_399"

Follow Us