Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_404

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_404

Bab 404. Untuk Akhir (2)

 

Pertemuan antara Valhalla dan Sinyoung akhirnya dikonfirmasi.

Berita jika Sinyoung telah mengirimkan undangan langsung menyebar ke seluruh wilayah. Publik mengira apa yang akan terjadi, akhirnya telah tiba.

Sebagian besar badan intelijen telah meramalkan, jika Sinyoung akan menerima tuntutan Valhalla.

Kartu yang dimainkan Valhalla, migrasi Federation.

Itu adalah sekakmat bagi Sinyoung, mengingat kesulitannya. Hanya ada penolakan yang menunggu mereka, jika mereka menolak.

Mereka tidak punya pilihan, selain menerima.

Namun, penerimaan ini menyiratkan, jika Sinyoung mengalah pada Valhalla. Dengan kata lain, rezim yang memerintah selama bertahun-tahun akan berubah. Sinyoung akhirnya turun dari tahta mereka.

Bagaimanapun, hasil dari pertemuan itu belum diungkapkan. Jadi, seluruh kota menahan diri untuk tidak terburu-buru mengambil kesimpulan, dan menaruh perhatian mereka pada Istana Kerajaan Scheherazade.

Namun, tempat yang menjadi pusat perhatian publik itu tetap sangat sepi.

Belum lagi ratu Scheherazade, tapi Yun Seohui dan puluhan anggota Sinyoung lainnya semuanya duduk di meja. Tapi, tidak ada yang berbicara sepatah kata pun. Mereka bahkan tidak saling memandang.

Dalam keheningan, yang bahkan tanpa suara nafas, semua orang tetap kaku dengan wajah tidak nyaman.

Setelah waktu yang tidak diketahui…

Istana yang sunyi senyap itu tiba-tiba menjadi gaduh. Satu demi satu, orang-orang yang duduk di sana dengan wajah muram mulai mengerutkan kening, saat mereka berbalik ke pintu masuk.

Sesaat kemudian, salah satu pengawal ratu membuka pintu istana untuk mengumumkan kabar tersebut.

“M-Mereka ada di sini!”

Tapi, kenapa pelayan datang dengan tergesa-gesa?

Saat orang-orang berbisik di antara mereka sendiri dengan ekspresi bingung, pintu istana yang akan ditutup dibanting terbuka lagi. Dan…

Bang!

Suara kaki yang membanting lantai dengan kuat, terdengar di seluruh istana.

Semua orang meringis kaget, karena ledakan tiba-tiba itu.

Seorang wanita berambut merah berdiri di pintu masuk, dengan senyum percaya diri. Tangan kirinya bertumpu pada pinggangnya, di mana longsword-nya digantung, sementara kaki kanannya terentang untuk membanting lantai.

Itu adalah kapten tim 1 Valhalla, Duke Level 6, Phi Sora. Dia melontarkan senyuman, sebelum dengan bangga melangkah melintasi aula istana.

“Apa arti dari…!”

Salah satu anggota Sinyoung meledak marah, sebelum buru-buru menutup mulutnya.

Seorang pria kulit hitam tinggi yang berjalan di belakangnya, memelototinya dengan ekspresi menakutkan. Itu adalah Barbarian Champion Level 5, Richard Hugo.

Bukan itu saja.

Great Sniper of Steel, Marcel Ghionea; High Templar, Chung Chohong; Archranger, Ayase Kazuki; Empire Knight, Oh Rahee…

Sebuah kekuatan yang hanya terdiri dari High Ranker muncul satu demi satu, masing-masing dari mereka memancarkan aura yang kuat.

Masing-masing anggota Valhalla cukup terkenal, karena mereka telah menyelesaikan ekspedisi berat, selama beberapa tahun terakhir. Namun, rumor diketahui selalu menghiasi.

Itu juga yang dipikirkan oleh orang-orang yang hadir. Namun, melihat mereka secara pribadi langsung menyingkirkan gagasan itu.

Sebaliknya, pikiran dan tubuh mereka ditekan menjadi intimidasi, menyebabkan mereka tidak dapat menatap mata mereka.

Anggota Valhalla benar-benar terlihat, seperti mereka akan segera mengeluarkan senjatanya kapan saja. Jadi, anggota Sinyoung lebih dari sedikit bingung. Tidak pernah dalam mimpi mereka, membayangkan jika Valhalla akan keluar seperti ini.

Itu hampir merupakan deklarasi perang.

Mempertimbangkan bagaimana Hanoi telah menemui kejatuhannya, ketika Valhalla mengadakan pembicaraan mereka dengan Federation Bisnis Jepang, tindakan Valhalla dapat dilihat sebagai unjuk kekuatan, tepat sebelum deklarasi perang.

Akhirnya, personel dari Valhalla memasuki istana, sebelum berpisah kiri dan kanan. Dari belakang mereka berjalan masuk seorang pria muda ditemani oleh petugas.

Star Seeker Level 7, Seol Jihu.

Unique Ranker dan orang yang memiliki keputusan akhir dalam pertemuan hari ini, akhirnya tiba.

“Per… Perwakilan Valhalla telah tiba.”

Petugas terlambat mengumumkan, berbicara dengan suara kecil.

Kim Hannah berjalan di samping Seol Jihu, berusaha sekuat tenaga untuk mengendalikan ekspresinya. Dia merasakan rasa senang yang tak terukur, merasakan tatapan masam orang-orang ke arah kanannya.

Dia merasa, seolah-olah dia mencemari pernikahan mantannya, yang telah mencampakkannya. Saat datang bersama dengan pacar yang sempurna, dengan kemampuan dan penampilan yang luar biasa.

Sudah berapa lama dia menunggu saat ini!

Saat berjalan, dia kebetulan bertemu dengan tatapan seorang anggota eksekutif yang ia kenal.

“Lama tidak bertemu, Manajer Shin.”

Shin Hansung tersenyum pahit, setelah menerima anggukan Kim Hannah.

Seol Jihu yang telah pergi ke depan, menatap wanita dengan rambut pirang pudar yang duduk di singgasananya.

‘Rambutnya…’

Dia kemungkinan besar awalnya memiliki rambut pirang kaya seperti Charlotte Aria. Tapi untuk beberapa alasan, rambutnya sekarang gelap, seolah-olah dia telah memutihkannya.

Bagaimanapun, wanita yang menatapnya dengan mata kelinci sepertinya adalah ratu kerajaan, Roe Scheherazade.

Sebenarnya, Seol Jihu telah mengembangkan prasangka terhadap Keluarga Kerajaan Scheherazade. Setelah mereka mengirim penjaga mereka, ketika dia mencoba menangkap Roberto Servillo dan juga ketika mereka mengirim utusan ke Eva sesudahnya.

Setidaknya, dia tidak melihat keluarga kerajaan dalam cahaya yang baik.

Karena alasan inilah, dia mengirim Phi Sora untuk menunjukkan kekuatan. Lagi pula, di mana pun Sinyoung menyebarkan pengaruhnya, itu adalah wilayah musuh.

Namun demikian, dia adalah ratu sebuah kerajaan. Kecuali dia ingin memandikan tempat itu dengan darah, dia harus menanggung sopan santun.

“Terima kasih telah mengundang kami.”

Saat Seol Jihu melontarkan senyuman dan berlutut, anggota Valhalla lainnya perlahan berlutut sambil menatap ratu.

“Senang bertemu denganmu, Ratu Roe Scheherazade. Aku perwakilan Valhalla, Seol Jihu.”

Suara rendah yang menyenangkan di telinga, terdengar di istana.

Roe Scheherazade kehilangan kata-kata. Hanya ketika Yun Seohui batuk ringan, dia sadar kembali dan tanpa sadar menganggukkan kepalanya.

“Y-Ya. Kamu melakukannya dengan baik untuk datang ke sini. Uh… Untuk bertemu perwakilan Valhalla hari ini, aku juga…”

Dia bergumam sambil melirik ke arah area tempat Sinyoung duduk. Tindakannya tidak pantas untuk seorang ratu, tapi hal-hal seperti itu tidak lagi mengejutkan Seol Jihu. Bukannya tidak ada kota lain, di mana raja atau ratu mereka tidak bertindak seperti seorang penguasa…

“S-Silakan duduk. Aku berharap, pembicaraan hari ini akan berakhir dengan kesempatan yang baik, untuk kedua belah pihak.”

Anggota Valhalla duduk di seberang Sinyoung.

Seol Jihu duduk di kursi yang paling dekat dengan Roe Scheherazade di meja panjang, sebelum melihat Yun Seohui yang duduk di seberangnya. Yun Seohui balas menatap Seol Jihu.

Beberapa anggota melepaskan nafas mereka yang tertahan, tapi aula segera dipenuhi dengan ketegangan baru.

Kim Hannah perlahan menyapu matanya ke seberang meja, dengan wajah santai.

Itu normal bagi tuan rumah untuk berbicara lebih dulu. Namun, semua orang Sinyoung tetap diam.

‘Apakah mereka menyerahkan inisiatif?’

Pertemuan ini kemungkinan besar akan berakhir, sebagai negosiasi antara kedua pihak.

Kim Hannah yang mengharapkan Sinyoung untuk memberlakukan beberapa persyaratan sebagai imbalan untuk menerima tuntutan mereka. Dia merasa itu tidak terlalu buruk.

Meski begitu, dia memilih untuk mendorong mereka, alih-alih menerkam peluang. Tentu saja, dia harus mendapat izin terlebih dahulu untuk melakukannya.

“Perwakilan.”

Seol Jihu diam-diam mengangguk, ketika Kim Hannah bertanya dengan suara kecil.

“Pertama-tama, aku ingin mengucapkan terima kasih, karena telah mengundang kami ke pertemuan ini. Kami khawatir saat undangan ini akan datang.”

Kim Hannah dengan ringan melemparkan kata-kata yang penuh konotasi tersembunyi, sambil tersenyum. Dia melanjutkan sambil diam-diam memuji dirinya sendiri, karena telah melakukan perawatan ekstra dengan riasan pernikahannya untuk hari ini.

“Tapi… Mengapa aku tidak melihat beberapa orang yang seharusnya ada di sini?”

“Ketua pensiun dari Paradise, beberapa saat yang lalu.”

Sebuah jawaban segera datang, ketika dia bertanya sambil menatap Yun Seohui. Kim Hannah mengerutkan bibirnya.

“Jadi, ketua tidak ada hubungannya dengan kejadian ini. Apakah aku memahaminya dengan benar?”

“Meskipun kami belum mengumumkan secara resmi, ketuanya sudah semi-pensiun untuk sementara waktu. Dia menyerahkan semua otoritasnya kepadaku dua tahun lalu. Dan sejak itu, dia menikmati masa lalunya di Bumi.”

“Apakah itu masalahnya? Ini pertama kalinya aku mendengar hal ini. Tapi, sampingkan itu… bukankah seharusnya ada orang lain yang hadir?”

“Direktur SDM, Jung Minjong… saat ini di dalam kurungan disiplin.”

“Aku mengerti. Apakah dia mungkin sakit dan di rumah sakit?”

“…Tidak, dia tidak.”

Yun Seohui melanjutkan dengan tenang.

“Direktur SDM, Jung Minjong, masih menegaskan jika dia tidak bersalah. Namun, Sinyoung membuat kesimpulan subjektif terkait kasus ini, beberapa hari lalu. Sinyoung telah memutuskan jika direktur SDM, Jung Minjong, lebih baik tidak menghadiri pertemuan ini. jadi, kami tidak memanggilnya. Dia sendiri juga menolak berpartisipasi.”

Alis Kim Hannah terangkat.

“Tentu saja, kami tidak berniat menutupi kejahatan Jung Minjong. Saat ini, karyawan Sinyoung sedang mengambil giliran untuk mengawasinya 24/7, dan akan segera memanggilnya kembali ke Paradise begitu kita mencapai kesimpulan. Kami berencana untuk menggunakan cara-cara yang memaksa, jika dia tidak menurut.”

“.…”

“Jika dia lolos, yang aku jamin tidak akan terjadi. Aku akan bertanggung jawab penuh. Aku meminta pengertian Valhalla, tentang tindakan yang telah kami lakukan, untuk membuat pembicaraan hari ini sedikit lebih lancar.”

Yun Seohui menjawab dengan suara tenang. Dia mempertahankan sikapnya yang teguh dari awal, sampai akhir.

Kim Hannah menyeringai, sebelum membuka foldernya.

Pihak lawan menunjukkan sikap yang jauh lebih patuh dari yang ia harapkan. Menilai jika dia telah cukup mendorong mereka, Kim Hannah memutuskan untuk mengambil inisiatif.

Jadi, dia secara terbuka mulai menembaki musuh.

“Mengapa Sinyoung menyerang Valhalla?”

Dia mengajukan pertanyaan berdasarkan 5W dan 1H.

Masalahnya adalah jika semua pertanyaannya tidak berfokus pada siapa, apa, kapan, di mana, dan bagaimana. Tapi sampai pada pertanyaan “mengapa”.

“Francois Delon tidak dapat disangkal berafiliasi dengan Sinyoung, dan dikenal sebagai ace Sinyoung setelah Sung Shihyun pergi…”

“Jika memang begitu masalahnya. Lalu, mengapa penjelasannya diumumkan dengan sangat terlambat? Kamu menyebutkan, jika penyelidikan internal telah terjadi. Tapi, itu hanya ketika semuanya sudah terungkap…”

“Belum lagi kamu bersekongkol dengan organisasi mitra -mu. Hanya untuk alasan apa kamu…”

Kim Hannah dengan kejam menyerang pihak lawan, sementara Yun Seohui dengan tenang menjelaskan semuanya, tanpa perubahan ekspresi.

“Francois Delon adalah pemimpin tim Attack Force One, dan dia dikenal sering berbicara dengan Jung Minjong secara pribadi…”

“Bagi Sinyoung, insiden ini tiba-tiba terjadi. Karena, kami sama sekali tidak menyadarinya. Kaki tangannya, Uskup Roberto Servillo, ditawan. Sementara direktur SDM, Jung Minjong, dengan tegas menyatakan, jika dia tidak ada hubungannya dengan insiden itu. Itu membuat kami sulit menemukan kebenaran…”

“Aku ingin mengingatkanmu, jika alasan organisasi mengatakan hal-hal seperti itu adalah, karena satu orang. Kami juga tidak senang dengan ‘Sutradara’ Jung Minjong dan tidak akan menjadi penonton belaka…”

“Yang ingin aku katakan adalah kami ingin kamu melihat asal mula insiden ini. Ketika Uskup Roberto Servillo secara terbuka mengakui kejahatannya, satu-satunya orang yang ia sebutkan adalah direktur SDM, Jung Minjong. Apakah itu untuk merencanakan atau secara diam-diam menghubungi organisasi.”

Sebelum mereka menyadarinya, pertemuan itu berubah dari pembicaraan, menjadi semacam sidang kongres.

“Kamu melakukan itu, kan? Tidak, itu bukan kami.”

Pertanyaan dan jawaban yang diharapkan, dipertukarkan bolak-balik.

Kim Hannah dengan gelisah memburu kesalahan mereka, sementara Yun Seohui mengakui fakta sambil menguranginya menjadi tindakan individu, dan bukan Sinyoung secara keseluruhan.

Itu praktis percakapan yang tidak berarti, karena semuanya berjalan seperti yang diperkirakan dari kedua sisi.

Yang paling penting adalah percakapan berikut.

“Aku tahu kita tidak dalam posisi untuk menanyakan ini. Tapi… aku ingin kamu lebih mempercayai Sinyoung.”

Yun Seohui yang nyaris tidak bisa menahan serangan Kim Hannah, memandang Seol Jihu sambil meletakkan tangan di dadanya.

“Alasan kami mengundang Valhalla ke tempat ini, hari ini, bukanlah untuk menawarkan alasan atau bernegosiasi. Tapi, untuk secara terbuka mengakui kesalahan kami, dan menghapus kesalah-pahaman kami.”

“…Kesalah-pahaman, ya.”

Seol Jihu yang diam-diam mendengarkan, setelah meninggalkan Kim Hannah untuk berbicara. Dia berbicara untuk pertama kalinya.

“Dari apa yang aku dengar sejauh ini…”

Perhatian semua orang tiba-tiba terfokus padanya. Seol Jihu menggenggam tangannya, dan sedikit mencondongkan tubuh ke depan.

“Kamu sangat baik dengan kata-katamu.”

Tenggorokan Yun Seohui sedikit bergetar.

“kamu menyebutkan untuk menghilangkan kesalah-pahaman. Tapi… Apakah ruang lingkup kesalah-pahaman terbatas hanya pada insiden ini? Atau, apakah itu termasuk kejadian masa lalu juga?”

“Dengan kejadian sebelumnya, kamu mengatakan…”

“Hmm. Tidak mungkin kamu tidak tahu, kan?”

“…”

“Sebenarnya, Sinyoung yang aku kenal adalah organisasi yang cukup ambigu.”

Seol Jihu menyeringai.

“Aku memiliki kenangan baik dan buruk tentang itu. Yah, aku tidak bisa melupakan saat aku diusir dari Scheherazade, dan dipaksa pindah ke Haramark ,segera setelah Zona Netral ditutup.”

“Jika…”

Yun Seohui mencoba berbicara, tapi Seol Jihu mengangkat tangannya. Dia memberi isyarat, jika dia ingin mengatakan lebih banyak.

“Ya. Aku tahu. Jika ada kenangan buruk, maka ada kenangan bagus juga. Aku mendengar, jika orang yang mengumpulkan Executor dan mengirim bala bantuan ketika Haramark dalam bahaya, tidak lain adalah kamu, direktur perwakilan Sinyoung, Yun Seohui.”

“….”

“Dan kamu bahkan secara pribadi menghadiri upacara pembukaan Valhalla dan membantu kami. Aku masih bersyukur untuk hari itu. Benarkan.”

Seol Jihu melanjutkan.

“Dan jika memungkinkan, aku ingin menghargai rasa terima kasih yang aku rasakan terhadap Sinyoung saat itu.”

Yun Seohui menutup matanya, seolah dia menebak kata-kata yang akan menyusul.

“Kembali ke topik utama, setelah mendengar apa yang kamu katakan… Ya. Aku pikir itu mungkin. Tentu. Kamu mungkin tidak menyadarinya.”

“.…”

“Tapi ,aku tidak berniat menarik pernyataanku, yang aku umumkan beberapa bulan lalu.”

“.…”

“Bukankah hubungan antar-manusia juga seperti ini? ‘aku minta maaf’, atau, ‘aku minta maaf dan kamu tidak menerimanya’.

Jika pelaku bertindak seperti ini, korban akan menjadi sangat marah.

Permintaan maaf yang tulus yang dapat diterima oleh korban, harus dilakukan sebelum korban dapat memutuskan, apakah akan menerimanya atau tidak.”

Setelah mengatakan itu, Seol Jihu melirik Kim Hannah. Melihat sinyalnya, dia mengeluarkan dokumen yang telah ia persiapkan sebelumnya, sebelum melihat petugas.

Sesaat kemudian, petugas dengan hati-hati menyerahkan dokumen itu kepada Yun Seohui.

Seol Jihu tidak mengatakan apa-apa lagi. Pihak lain sekarang harus jelas, tentang apa yang ia inginkan dan apa yang harus ia lakukan sejak saat itu.

Jelas jika kontrak yang diberikan kepada Sinyoung, memiliki kondisi yang lebih diperkuat, tidak seperti yang diberikan kepada beberapa organisasi.

1. Mereka yang menanda-tangani kontrak tidak boleh berkolusi dengan Parasite dan tidak melakukan apa pun yang bertentangan dengan kepentingan manusia.

2. Dalam hal perang melawan Parasite pecah, mereka yang menanda-tangani kontrak tidak akan menyisihkan sumber daya untuk membantu umat manusia.

Kedua istilah ini tetap tidak berubah.

Setelah menghabiskan beberapa hari berjuang untuk memikirkan seberapa banyak Sinyoung akan setuju, Kim Hannah menambahkan beberapa ketentuan lagi.

Yang pertama untuk direktur SDM, Jung Minjong, untuk diserahkan ke Valhalla.

Yang kedua adalah Sinyoung menarik semua kantor cabangnya, kecuali yang ada di Scheherazade.

Dan terakhir, Yun Seohui turun dari posisinya sebagai direktur perwakilan.

Selain itu, dia menambahkan ketentuan lain yang menyatakan, jika pada hari ‘pemenuhan ketiga persyaratan di atas’, Sinyoung akan diizinkan untuk mengatur migrasi Federation yang akan berlangsung enam bulan kemudian… jika Sinyoung menginginkannya.

Seol Jihu dengan cermat mengamati Yun Seohui yang menatap kontrak.

Maksud di balik ketentuan tambahan itu jelas. Yang pertama tidak membutuhkan penjelasan. Yang kedua dan keempat untuk mengurangi otoritas dan status Sinyoung. Sedangkan yang ketiga adalah untuk menjadikan Yun Seora, yang dekat dengan Seol Jihu, sebagai direktur perwakilan yang baru.

‘Ketentuan ketiga dan keempat agak kuat, tapi…’

Hingga saat ini, tanggapan organisasi yang bertemu dengan Valhalla, sebagian besar serupa. Mereka akan menjilatnya, hanya agar kulit mereka langsung berubah saat diperlihatkan kontrak.

Jadi, dia penasaran. Bagaimana tanggapan Yun Seohui?

Untuk saat ini, dia mengungkapkan tidak ada perubahan ekspresi. Tapi, bagaimana dia akan bertindak?

“Dia akan mencoba menegosiasikan, setidaknya satu.”

“Tidak masalah.”

Valhalla telah menyiapkan beberapa syarat tambahan, untuk mempersiapkan sejumlah kasus. Kim Hannah mengobrak-abrik dokumennya, mempersiapkan negosiasi yang akan datang.

Dan setelah beberapa menit hening, di mana hanya suaranya membalik-balik dokumen yang terdengar. Direktur perwakilan Sinyoung meletakkan kembali kontrak itu di atas meja.

“…Baik.”

Dia menarik napas dalam-dalam, sebelum menganggukkan kepalanya.

“Aku menerima.”

Yun Seohui segera mengangkat penanya untuk menanda-tangani kontrak, tanpa sedikitpun keraguan.

Mata Seol Jihu menyipit.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_404"

Follow Us