Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_405

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_405

Bab 405. Untuk Akhir (3)

 

Yun Seohui menanda-tangani kontrak, dan menyerahkan tumpukan kertas ke kiri.

Pria paruh baya yang berpakaian rapi dalam setelan jas, menggigit bibir bawahnya. Tapi, dia tidak mungkin menolak, karena bosnya telah menanda-tangani di hadapannya.

Akhirnya, pria itu mengeluarkan pena dari sakunya dan menanda-tangani surat kontrak.

Hal yang sama terulang. Penerima berikutnya menanda-tangani dokumen tersebut, dan menyerahkannya kepada orang di sebelahnya.

Saat tumpukan kontrak berpindah dari kiri ke kanan, Seol Jihu dan Kim Hannah menatap Yun Seohui.

Mereka berpura-pura tenang, tapi kenyataannya mereka bingung.

Mereka telah menghabiskan berhari-hari tanpa tidur mempersiapkan pertemuan ini. Jadi terasa aneh, jika Yun Seohui menerima persyaratan mereka, tanpa satu pun keberatan.

‘Mungkinkah itu…’

Dengan cemberut ringan, Kim Hannah dengan hati-hati memikirkan kata-kata Yun Seohui di kepalanya.

‘Sinyoung membuat kesimpulan tentatif tentang kasus ini beberapa hari yang lalu.’

Ini berarti, Sinyoung sudah mengambil keputusan, bahkan sebelum pertemuan ini.

Hal itu dibuktikan dengan para eksekutif Sinyoung yang menanda-tangani kontrak tanpa ada perlawanan, meski wajah mereka memang terlihat muram.

‘Tapi, kenapa?’

Tapi, kesimpulan logis ini semakin membuatnya bingung.

‘Yun Seohui yang menyerah, tanpa memasang tanda perlawanan? Benarkah?’

Ketika pertanyaan baru muncul, tumpukan kontrak mencapai ujung kanan, dan ketika orang terakhir selesai menanda-tangani, itu dikirim kembali ke Yun Seohui.

Yun Seohui memeriksa dokumen satu per satu, dan menyerahkan tumpukan itu kepada asistennya.

Seol Jihu menatap tumpukan kontrak yang telah ditempatkan dengan hati-hati oleh asisten Yun Seohui di hadapannya.

Balik, balik!

Dia dengan cepat membalik-balik kertas, matanya memindai tanda tangan, sebelum mengangkat kepalanya lagi untuk melihat Yun Seohui.

“Ada sesuatu yang ingin aku beri-tahukan padamu, jika kamu tidak keberatan.”

Mata mereka bertemu, dan Yun Seohui tersenyum lemah.

“Mungkin sedikit, tidak, sangat kekanak-kanakan, tapi… Bolehkah?”

Seol Jihu memberinya anggukan kecil.

“Kami… aku tidak membenci Valhalla.”

‘Dia tidak membenci Valhalla?’

Salah satu alis Seol Jihu perlahan terangkat.

Dia benar. Kedengarannya kekanak-kanakan.

“Aku tidak pernah merasa iri atau benci terhadap Valhalla. Aku juga tidak pernah menganggapmu sainganku. Karena prestasi yang diraih Valhalla dalam beberapa tahun terakhir, bukanlah sesuatu yang bisa disamai Sinyoung.”

Yun Seohui berbicara dengan suara rendah, tapi artikulatif.

“Tentu saja, aku mengerti ini tiba-tiba dan mungkin sulit bagimu untuk mempercayaiku. Aku tidak punya alasan untuk itu. Namun…”

Dia menghela nafas dan berdehem.

“Jika aku benar-benar berpikir buruk tentangmu… aku akan melakukan sesuatu tentang itu sejak lama. Tidak hanya di Paradise, tapi juga…”

Mata Seol Jihu menajam.

Yun Seohui tidak menyelesaikan kalimatnya, tapi dia mendengar kata-kata yang tak ia ucapkan dengan keras dan jelas.

‘…Tapi juga di Bumi.’

“Orang yang menyimpan dendam di Paradise sering menghadapi ancaman di Bumi. Itu kejadian yang sangat umum.”

Suasana menjadi mencekik, tapi Yun Seohui melanjutkan tanpa gentar.

“Kamu tidak akan tahu apa yang terjadi. Atau, berapa banyak upaya telah dilakukan sejak Banquet terakhir diadakan, beberapa tahun yang lalu. Dan sejak kamu mulai membuat nama untuk dirimu sendiri di Paradise…”

Seol Jihu tidak sering mengunjungi Bumi. Tapi ketika dia melakukannya, dia tidak pernah menerima ancaman dari siapa pun.

Yun Seohui mengatakan jika Sinyoung telah melindunginya selama ini.

“Aku tidak mengatakan ini untuk membuat mu terkesan atau untuk meyakinkanmu agar bersikap lunak terhadapku. Aku hanya menyatakan fakta jika aku memiliki banyak kesempatan untuk mengkhianatimu. Tapi, aku memilih untuk tidak melakukannya.”

Senyuman tipis terlihat di wajah Yun Seohui.

“Karena pikiran itu tidak pernah terlintas di benakku. Aku mengagumimu, Perwakilan Valhalla, untuk semua pencapaian luar biasa yang kamu buat demi Paradise. Aku ingin menjadi temanmu dan membantumu dengan cara apa pun yang aku bisa.”

Dia perlahan menurunkan pandangannya dan melanjutkan.

“Tentu saja, pendapatku adalah milikku sendiri… Ada beberapa orang di Sinyoung yang tidak setuju denganku. Aku melihat orang-orang ini setiap hari, tapi tidak menyadari apa yang terjadi di dalam kepala mereka.”

Yun Seohui menutup matanya.

“Sehubungan dengan itu… aku tidak punya alasan untuk menawarkan.”

“Jadi, aku membuat keputusan sebelum pertemuan ini, untuk memberi-tahumu perasaanku dan meluruskannya.”

“Bahkan jika itu berarti, aku harus menerima setiap persyaratan yang ditawarkan Valhalla.”

Dengan itu Yun Seohui perlahan bangkit dari kursinya.

Dan dia berbicara.

“Maafkan aku.”

Dia menegakkan bahunya…

“Aku minta maaf atas kesusahan dan luka, yang disebabkan oleh rangkaian insiden baru-baru ini.”

Menangkupkan tangannya di depan pinggangnya…

“Mulai sekarang, Sinyoung akan melakukan yang terbaik untuk mencegah terulangnya insiden seperti itu.”

Dan mulai dari kepalanya…

“Dan aku berjanji atas nama Dewa Invidia, untuk dengan setia memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Valhalla, sampai kesalah-pahamanmu teratasi.”

Dia membungkuk 90 derajat, dengan sopan dan rendah hati.

***

 

Pertemuan mereka berakhir lebih awal dari yang mereka duga.

Seol Jihu mencoba yang terbaik untuk tetap waspada sampai akhir. Tapi pernyataan Yun Seohui selanjutnya, membuatnya merasa seperti dia bereaksi berlebihan.

Yun Seohui berjanji untuk mendapatkan tanda tangan dari masing-masing karyawan Sinyoung. Dan dengan beberapa eksekutif, dia meluangkan waktu untuk meminta maaf kepada setiap anggota Valhalla.

Pada akhirnya, dia berjabat tangan dengan Seol Jihu. Dan dengan senyum malu-malu, dia bertanya, apakah mereka akhirnya bisa menjadi teman.

Sebelum pergi, Seol Jihu mengamati Yun Seohui dengan basic skill-nya.

Dia masih bersinar dalam lima warna, seperti terakhir kali ia melihatnya.

Tapi yang lebih penting…

[5. Level of Cognition]

5. Tingkat Kognisi

Enterprising (Mengambil inisiatif dalam mencapai tujuan seseorang)

Give up

Chaotic (Banyak hal yang campur aduk dan tidak mungkin diurai)

 

Slot kedua dari tinatgk Kognisi, yang mewakili emosi yang ia alami saat ini, menyatakan ‘menyerah’.

‘Apa sebenarnya yang telah Yun Seohui serahkan, selama pertemuan ini?’

Seol Jihu tidak dapat menemukan jawaban untuk pertanyaan itu, bahkan setelah rapat selesai.

Dalam perjalanan pulang, semua anggota Valhalla bersemangat tinggi.

Sinyoung telah diberikan pada tuntutan mereka. Bagaimana mungkin mereka tidak senang jika semuanya sudah berakhir?

“Hei, apa kamu melihat itu? Apakah kamu…? Direktur eksekutif Sinyoung baru saja membungkuk kepada kita!”

“Bajingan. Itu akan mengajari mereka untuk tidak main-main dengan kita.”

Chohong dan Hugo terkekeh riang.

“Aku tidak tahu. Sesuatu memang terasa sedikit aneh… Ketika aku di White Rose, aku tidak pernah membayangkan hal seperti ini bisa terjadi.”

Phi Sora tampak skeptis, dan sedikit khawatir.

Hugo memiringkan kepalanya bertanya.

“Apa yang salah? Dia meminta maaf. Dan dia sangat cantik.”

“Dengar, jika wajah cantik bisa secara otomatis mendapatkan pengampunan, aku akan mencari nafkah sebagai penjahat terkenal sekarang.”

“Tapi, dia menanda-tangani perjanjian. Yang berarti, dia tidak bisa main-main dengan kita sekarang, kan? Karena konsekuensinya.”

“Baiklah…”

Bahkan, Phi Sora tidak dapat menemukan kesalahan apa pun dengan itu.

“Maksudku, dia bersumpah demi dewa-nya sebagai priest…. Dan perwakilan kami pada dasarnya memojokkan dia…. Membuatku berpikir dia pintar, meskipun aku masih tidak yakin, apakah permintaan maafnya tulus.”

Dia mengangkat bahu, menyimpulkan jika bukan ide yang buruk untuk mengawasi Yun Seohui untuk sementara waktu.

“…”

Oh Rahee berdiri menatap Istana Scheherazade, dengan mata dingin.

Salah satu alisnya terangkat sedikit, untuk menunjukkan kekesalannya.

Dia menatap sampai kereta mereka tiba. Lalu, dia merasakan tatapan Seol Jihu dan berbalik ke arahnya.

“Apa?”

“Apa yang kamu pikirkan?”

“…Tidak ada.”

Oh Rahee mengusap rambutnya, sambil mendesah.

“Aku baru ingat, seseorang dari masa laluku.”

“Masa lalumu?”

“Teman SMA. Kami adalah bagian dari kelompok teman yang sama, yang melakukan semuanya bersama.”

Topiknya tidak terduga, dan nadanya tidak menyenangkan.

“Yun Seohui mengingatkanku pada wanita jalang itu… Cara mereka berbicara dan cara mereka bertindak, pada dasarnya sama.”

Dia mengerutkan kening dengan marah, memikirkan temannya.

“Bagaimana mereka mirip?”

“Bagaimana aku harus menjelaskannya? Mereka berdua punya topeng. Ini seperti… itu palsu, atau buatan…”

Kim Hannah yang berdiri di samping Seol Jihu, melirik Oh Rahee sekilas.

“Aku tidak bisa menunjukkan dengan tepat, apa yang salah. Sesuatu tentang mereka membuatku kesal, tapi aku tidak bisa mengatakan dengan pasti.”

Oh Rahee menggelengkan kepalanya, mengatakan jika beberapa temannya masih menganggap teman itu sebagai orang yang cerdas dan ramah.

“Ngomong-ngomong, aku tidak ingin berada di dekatnya. Ini pertama kalinya, aku merasa seperti ini pada seseorang, sejak Baek Haeju. “

Oh Rahee yang meludah ke arah istana, berbalik ke arah kereta.

“Apakah kamu masih berteman dengannya?”

Seol Jihu berseru.

Oh Rahee berhenti.

“…Tidak.”

Dia berbalik ke arahnya, dengan sedikit seringai.

“Aku sudah lama memutuskan hubungan dengannya. Itu adalah keputusan terbaik dalam hidupku, tanpa keraguan.”

Dengan senyum di bibirnya, Oh Rahee naik ke kereta.

Seol Jihu mengikutinya, merasa agak gelisah.

Dia tidak bisa bersantai, bahkan setelah duduk di gerbong.

Hasilnya tidak buruk sama sekali.

Sinyoung langsung menerima persyaratan Valhalla, dan kontrak yang ditanda-tangani ada di tangannya.

Dia tidak bisa lagi berkonspirasi melawan Valhalla, setidaknya di Paradise.

Tetap saja, dia tidak bisa menenangkan pikirannya.

Setelah merenung sebentar, Seol Jihu menyimpulkan jika alasan dia cemas adalah karena prasangka tentang Yun Seohui.

Kalau dipikir-pikir, Kim Hannah bukan satu-satunya yang memperingatkannya tentang Yun Seohui.

‘Hati-hati dengan Yun Seohui.’

Black Seol Jihu juga mengatakan hal yang sama.

Pasti ada alasan bagus bagi orang yang berpikiran kuat dan berhati-hati, untuk mengatakan hal seperti itu.

Dia juga ingat, saat dia memandang Yun Seohui dengan Future-Gauging Nine Eyes selama upacara pembukaan.

‘Apa alasanmu?’

‘Mengapa Demon Spear kita yang perkasa… mengapa dia begitu membenciku?’

‘Aku tahu kamu punya dendam terhadap Sinyoung. Tapi, apakah kamu tidak tahu, seberapa keras aku berusaha menenangkan hatimu?’

‘Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku?’

‘Bunuh aku. Bunuh saja aku sebagai gantinya!’

Kata-kata Yun Seohui berteriak pada Black Seol Jihu…

‘Kamu tidak melakukan apa pun untukku. Itu untuk Sinyoung.’

‘Kamu menggunakan kekuatanku untuk melindungi perusahaanmu, dan aku menggunakanmu untuk mencapai tujuanku.’

‘Itulah mengapa kamu membuang segalanya, dan dengan putus asa menempel padaku.’

‘Sung Shihyun memberi-tahuku jika kamu adalah wanita jalang gila, tepat sebelum dia mati di tanganku. Dia benar.’

Kata-kata yang dikatakan Black Seol Jihu kepada Yun Seohui…

‘Kamu dibuang, bukan?’

‘Aku kira, kamu tidak bisa memasuki pagar…’

‘Apa yang aku bilang padamu? Dia orang gila yang tidak bisa dikendalikan.’

‘Kamu ingin, apa? Merusaknya? Jika kamu tidak bisa memilikinya? Itu saja?’

Dan kata-kata yang diludahi Kim Hannah pada Yun Seohui. Dia mengingatnya satu per satu.

Menurut Seol Jihu, Yun Seohui jelas tidak normal.

Dia tidak dapat diprediksi dan benar-benar tidak dapat dikendalikan, sebagaimana dibuktikan oleh fakta jika dia pernah berpindah sisi untuk bergabung dengan Parasite.

Tapi, itu di masa lalu.

Mengetahui dirinya saat ini, Seol Jihu enggan menarik kesimpulan.

Karena…

‘Kuning, Hijau, Biru, Indigo, Violet.’

Yun Seohui adalah seorang wanita dengan lima warna.

Dia telah melihatnya menjadi musuh. Tapi, dia juga melihat kebalikan dari itu.

Masa depan di mana Yun Seohui, berdiri di sampingnya sebagai Executor Invidia, Star of Envy. Dia melambaikan tangannya ke kerumunan, saat mereka menyemangati namanya.

‘Mungkin.’

Mungkin sudah terlambat.

Seol Jihu telah memaksa Yun Seohui untuk menanda-tangani kontrak, dan Yun Seohui menerimanya.

Kontrak pada dasarnya menentukan jika dia memilih Yun Seora daripada Yun Seohui.

‘… aku tidak tahu.’

“Apa yang salah denganmu? Apakah kamu baik-baik saja?”

Saat Seol Jihu mengusap dahinya, Phi Sora mencondongkan tubuh lebih dekat, dan bertanya.

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, tanpa sepatah kata pun.

“Sekarang ,ini pemandangan langka. Kamu pasti sangat lelah. Apakah kamu pusing, aku pikir kereta akan segera berangkat. Mungkin kamu harus tidur, atau… Apakah kamu ingin bersandar padaku?”

Phi Sora menepuk bahunya dengan ringan. Dan Seo Yuhui yang duduk di seberang mereka, bangun dengan tergesa-gesa.

Lalu.

“Tunggu!”

Tepat saat gerobak mengangkat cambuk, ketukan terburu-buru terdengar dan pintu kereta terbuka.

Tidak hanya Seol Jihu tapi juga Phi Sora, dan Seo Yuhui yang dengan paksa menarik Phi Sora dari tempat duduknya, melebarkan mata mereka.

Di sana, seorang asing berdiri, mengenakan jubah besar dengan tudung, dengan gelisah gelisah.

Orang asing itu memandang Seol Jihu dan berbicara dengan tergesa-gesa.

“Maaf, tapi bisakah kamu…”

Sebuah suara tipis tapi rendah, keluar dari bibir orang asing itu.

Sesaat kemudian, gerbong berangkat.

***

 

Kereta yang ditarik oleh empat kud,a melewati gerbang timur.

Setengah jam kemudian, kereta itu tiba-tiba mengubah arah gerbongnya.

Kereta itu berputar ke kiri, dan kembali ke kota tempat ia baru saja pergi.

Kali ini, bergerak menuju gerbang barat, bukan gerbang selatan.

Segera kereta berhenti di tempat terpencil di dekat gerbang, dan dua orang dengan jubah bertudung turun dari kereta, dan mulai berjalan menuju kota.

“…Tahan.”

Saat Scheherazade mendekat, Seol Jihu menghentikan sosok berkerudung di depannya.

“Maaf?”

“Maaf. aku hanya berpikir ini akan lebih baik.”

“Apa yang kamu m…. T-Tunggu!”

Seol Jihu benar-benar menyapu orang asing itu dari kakinya, dan orang asing itu menggeliat sebagai tanggapan.

“Pegang erat-erat.”

Dia memeluknya dan mengangkat mana.

Tong!

Dengan suara udara yang meledak, tubuh Seol Jihu berserakan seperti angin.

Tong, tong, tong, tong!

Angin menaiki dinding kastil dan bertiup ke kota, menuju gerbang belakang Istana Scheherazade.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_405"

Follow Us