Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_406

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_406

Bab 406. Untuk Akhir (4)

 

Orang yang mengetuk pintu kereta, tidak lain adalah pelayan Roe Scheherazade.

Petugas menyampaikan jika ratu sangat ingin bertemu dengan perwakilan Valhalla secara pribadi, dan bertanya apakah dia bisa datang menemuinya tanpa ada yang tahu.

Memutuskan untuk menerima permintaan ini, Seol Jihu berbalik sambil berpura-pura kembali ke Eva. Bahkan, dia menggunakan Ethereal Shift untuk menyelinap ke kota.

Menurut pelayan, ratu sedang menunggu di dalam taman belakang pribadi istana kerajaan. Setelah melompati dinding belakang, Seol Jihu berlutut dan mengatur napas.

‘Sial, menggunakannya secara berurutan tidaklah mudah.’

Bahkan, dengan mana yang berada di High (High), menggunakan skill tingkat tinggi secara berurutan, akan sangat merugikan mana.

Berharap pertemuan ini akan sepadan dengan masalahnya, Seol Jihu menurunkan petugas.

“Jalan mana ke taman belakang?”

Dia bertanya sambil membersihkan pakaiannya, tapi petugas dengan rambut acak-acakan itu tidak mengatakan apa-apa, dan hanya menutupi mulutnya dengan tangannya.

Kemudian, ketika mata mereka bertemu, dia terangkat seolah-olah dia ketakutan keluar dari akalnya, dan kemudian lari untuk hidupnya. Kecepatan Seol Jihu, sepertinya telah membuatnya takut seumur hidup.

“…Apakah itu menakutkan?”

Seol Jihu memiringkan kepalanya dan mulai berjalan.

Mungkin, karena ratu telah mengambil tindakan yang tepat. Atau, karena ini adalah taman belakang pribadi, tidak ada seorang pun yang terlihat.

Setelah berjalan sedikit, Seol Jihu tiba di taman mungil, yang dihiasi pepohonan dan bunga.

Menemukan ratu tidaklah sulit. Seorang wanita kurus berjubah putih dengan rambut pirang panjang pudar, sedang menyirami bunga di depan hamparan bunga.

Itu adalah Roe Scheherazade.

“Ah.”

Dia berbalik, mungkin mendengar langkah kakinya. Dia meletakkan kaleng air dan tersenyum cerah.

“Kamu datang.”

Seol Jihu berhenti sekitar dua meter di depannya.

“Maaf sudah merepotkanmu. Aku bisa saja memberi-tahumu setelah pertemuan. Tapi, itu adalah situasi yang sulit…”

Roe Scheherazade tampak menyesal.

Memang seperti yang ia katakan. Segalanya akan lebih mudah, jika dia baru saja meminta untuk menemuinya setelah pertemuan. Tapi Seol Jihu bisa menebak, mengapa dia memilih melakukan hal-hal seperti ini. itu menilai dari cara dia memintanya datang, tanpa ada yang tahu.

“Tidak apa-apa,” jawabnya.

“Aku dengar kamu ingin bertemu denganku.”

“Ya! Ketenaran kamu tidak mengenal batas. Sebenarnya… Aku sudah lama ingin bertemu denganmu. Aku telah mendengar segala macam cerita yang luar biasa dari lingkunganku. Sampai telingaku sakit.”

“Lingkungan…?”

Seol Jihu bertanya untuk berjaga-jaga.

“Apakah Ratu Charlotte Aria atau Putri Teresa memberi-tahumu tentang aku?”

“T-Tidak. Aku tidak terlalu mengenal mereka… Meskipun agak memalukan untuk dikatakan, sudah lama sejak kami kehilangan kontak dengan kerajaan sekitarnya.”

Roe Scheherazade tersenyum tipis, sambil tersipu malu.

Seol Jihu melihatnya dalam cahaya baru.

Kelembutan dalam suaranya, senyum lembut di wajahnya… Tindakan dan ucapannya membawa keanggunan yang halus, yang cocok untuk seorang ratu.

Dia merasa sulit untuk percaya, jika ini adalah orang yang sama dengan orang yang ketakutan dan gagap, yang ia lihat pada pertemuan itu.

“Aku meminta untuk bertemu Perwakilan Seol secara pribadi… karena aku berhutang maaf kepadamu.”

“Berhutang maaf…?”

“Ya. Saat video diputar di Scheherazade, dan Valhalla sedang mencari di kuil Luxuria… Keluarga Kerajaan Scheherazade tidak hanya mengirim penjaga untuk menghalangi Valhalla. Tapi, juga mengirim utusan ke Eva.”

Roe Scheherazade tersenyum pahit.

“Saat aku memikirkan tentang bagaimana perasaanmu… Aku hanya bisa mengatakan, jika aku minta maaf. Meskipun kamu mungkin berpikir, aku tidak tahu malu, izinkan aku menjelaskannya.”

Roe Scheherazade berdehem sebelum melanjutkan.

“Aku tidak akan menyangkal, jika aku mengizinkan hal itu terjadi. Tapi, aku ingin kamu tahu, jika aku tidak punya pilihan.”

‘Tidak punya pilihan. Kedengarannya seperti Sinyoung memaksanya untuk melakukan itu di luar keinginannya.’

“Mungkin, itu yang dia coba katakan padaku.”

Seol Jihu curiga, sejak Roe Scheherazade mengatakan jika dia kehilangan kontak dengan kerajaan sekitarnya.

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Aku senang, pertemuan kita hari ini berakhir dengan baik. Sejujurnya, aku telah melupakannya, sampai kamu mengingatkanku.”

Seol Jihu berbicara dengan santai.

“…Kamu murah hati.”

Roe Scheherazade tersenyum manis, sebelum berbalik.

“Aku sangat berterima kasih… Jika tidak apa-apa, maukah kamu berjalan-jalan denganku sebentar?”

Dia membuka tangannya dan menunjuk ke arah taman.

Seol Jihu mengangguk.

Ini adalah taman yang indah.

“Terima kasih. Aku membesarkan setiap bunga dengan sangat hati-hati, dan penuh perhatian. Aku menghabiskan sebagian besar waktu aku di tempat ini, kamu tahu.”

“Apakah berkebun adalah hobimu?”

“Mm… Tidak. Bukannya aku membencinya, tapi hanya saja di sinilah hatiku bisa damai.”

Seol Jihu ingin berjalan di belakangnya, tapi Roe Scheherazade sengaja memperlambat agar mereka berdampingan.

Mereka berjalan sambil mengobrol basa-basi, ketika Roe Scheherazade tiba-tiba bertanya.

“Berapa banyak yang kamu ketahui tentang kota ini, Perwakilan Seol?”

Itu adalah pertanyaan yang tiba-tiba dan tidak terduga.

“Tahukah kamu, mengapa Scheherazade menjadi ibu kota Tujuh Kerajaan?”

Roe Scheherazade mengajukan pertanyaan lain, saat Seol Jihu memeras otak untuk mencari tahu maksud pertanyaannya.

“Karena, itu berada di pusat enam kota lainnya…?”

“Kamu tidak salah.”

Roe Scheherazade tersenyum lembut.

“Tapi lebih tepatnya, bukan karena Scheherazade berada di pusat enam kota lainnya. Tapi enam kota lainnya membentuk garis pertahanan terakhir di sekitar Scheherazade.”

“Garis pertahanan terakhir?”

“Ya. Keenam kota, Scheherazade berfungsi sebagai benteng terakhir.”

Dengan kata lain, ada sesuatu yang lebih pada Scheherazade, selain lokasinya yang menguntungkan yang membuatnya istimewa.

“Perwakilan Seol, pernahkah kamu mendengar tentang Gorad Boga?”

Seol Jihu mengerutkan alisnya, saat tiba-tiba menyebut kata itu.

Dia pasti tahu kata itu. Tapi, ketika uskup sedang berbicara tentang tanah yang dianggap sebagai tanah suci, dia hanya berpura-pura mempercayainya dan mencemooh di dalam hatinya.

Bagaimanapun, tempat yang ia gambarkan itu, setara dengan tempat-tempat legendaris dan mistis di Bumi, yang hanya dibicarakan dalam literatur.

“Aku mendengar, salah satu ciri khusus Gorad Boga adalah jumlah energi mental yang luar biasa, tersebar di sekitarnya.”

Seol Jihu secara tidak langsung mengatakan, bagaimana Scheherazade tidak memiliki energi mental di atmosfernya.

“Tidak semuanya. Membedakan Gorad Boga dengan keberadaan energi mental adalah keputusan pribadi, dan itu adalah interpretasi yang salah.”

Roe Scheherazade perlahan menggelengkan kepalanya.

“Gorad Boga, Kota Dewa, adalah tempat yang diperintah oleh dewa pertama di dunia, setelah mereka lahir. Setiap negeri dengan jejak aturan dewa ini, bisa menjadi Gorad Boga.”

Dia berbicara dengan ramah, seperti seorang guru yang sedang mengajar muridnya.

“Nenek moyangku menemukan jejak ini dan membangun kota baru di sekitar reruntuhan. Kota itu adalah Scheherazade.”

Seol Jihu hanya setengah percaya padanya.

Dia bukan tipe orang yang percaya pada legenda tanpa bukti. Tapi dia juga tidak percaya, jika seorang ratu akan berbohong pada saat seperti ini. Dia hanya tidak bisa melihat, mengapa dia akan menipunya pada saat ini.

“Maksudmu, reruntuhan itu ada di dalam kota ini?”

“Ya, tepatnya.”

Roe Scheherazade menganggukkan kepalanya.

“Sebuah sihir agung yang tujuannya adalah untuk melindungi kota dewa, tersembunyi di Scheherazade.”

Ketika Seol Jihu menatapnya dengan tatapan kosong, Roe Scheherazade yang dengan tenang menjelaskan, berkedip cepat dan melambaikan tangannya.

“Ah, tapi bukan berarti itu sesuatu yang luar biasa. Meski memiliki kekuatan dewa, musuh kita juga dewa. Paling-paling, itu akan membuat kota bertahan lebih lama.”

‘Gorad Boga…’

Seol Jihu mencari-cari di ingatannya.

‘Mengapa kamu tidak melakukan apa yang diperintahkan?’

‘…Aku tidak punya pilihan.’

‘Itu mengejutkan. Aku tidak berpikir, aku meminta sesuatu yang sulit.’

‘Bukannya aku tidak melakukannya, tapi aku tidak bisa. Aku tidak dapat menciptakan situasi yang kamu inginkan, juga tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya.’

Dia ingat pembicaraan Black Seol Jihu dengan Yun Seohui, selama membela Scheherazade. Mereka berbicara tentang semacam rencana. Mungkinkah itu terkait dengan Scheherazade sebagai Gorad Boga?

“Apakah kamu penasaran sihir apa itu?”

Roe Scheherazade bertanya, sambil diam-diam mengamati ekspresi Seol Jihu.

“Ya. Bisakah kamu ceritakan padaku?”

“Aku tidak mengerti kenapa tidak… Tapi, Scheherazade yang menjadi Gorad Boga, sebenarnya adalah rahasia yang hanya diketahui sedikit orang.”

Roe Scheherazade terkikik.

“Bagaimana dengan ini? Aku akan memberi-tahumu dan bahkan menunjukkan kehancurannya, jika kamu mau. Sebagai gantinya, Perwakilan Seol harus menjawab satu pertanyaan dengan jujur.”

Tidak ada yang sulit.

“Tentu. Apa yang ingin kamu ketahui?”

Menilai jika itu bukan perdagangan yang buruk, Seol Jihu setuju. Sementara itu, dia memeras otak mencoba mencari tahu, mengapa Roe Scheherazade memanggilnya ke sini dan apa yang ingin dia tanyakan.

‘Apakah dia mencoba menunjukkan nilai kota ini? Untuk mempercepat masuknya Federation ke Scheherazade? Tidak, itu tidak menjelaskan, mengapa dia ingin aku datang secara diam-diam…’

Saat segala macam pikiran berputar-putar di dalam kepalanya…

“Apa yang akan terjadi pada Sinyoung mulai sekarang?”

Sebuah pertanyaan yang menjungkir-balikkan semua harapan, terbang keluar.

Seol Jihu membelalakkan matanya, karena terkejut.

“Aku mendengar, jika Valhalla menghancurkan sejumlah besar organisasi yang terkait dengan insiden penyerangan.”

Suara rendah dan monoton terdengar.

“Tentu saja, Sinyoung menyetujui semua ketentuan yang kamu buat. Tapi, kamu juga bisa melihat mereka sebagai penyebab utama di balik insiden terakhir.”

Roe Scheherazade berhenti berjalan.

Seol Jihu berhenti bersamanya.

“Apakah kamu… tidak akan menghancurkan Sinyoung?”

Seol Jihu meragukan telinganya.

‘Cara dia berbicara…’

Hampir terdengar, seperti dia sangat menunggu Sinyoung dihancurkan.

Bukan itu saja. Kehangatan lembut yang ia berikan telah menghilang dalam sekejap, digantikan oleh rasa dingin yang menusuk tulang.

[A-Apa? Kebencian seperti itu… Bagaimana orang yang hidup, bisa memiliki begitu banyak kebencian?]

Bahkan Flone yang ada di dalam liontin itu, bingung.

‘Oh ya.’

Memikirkannya sekarang, energi yang dilepaskan Roe Scheherazade mirip dengan energi yang dipancarkan oleh Flone, yang menjadi jiwa pendendam dari ratusan tahun kebencian.

‘Tapi, kenapa?’

Seol Jihu merasa ,dia seharusnya tidak menjawab pertanyaan ini tanpa berpikir. Konon, kasusnya sudah ditutup.

Merasa agak tidak nyaman, Seol Jihu melirik ke samping.

Roe Scheherazade menatap lurus ke depan, diam-diam.

Dia tidak salah. Roe Scheherazade yang dia rasa akan patah seperti ranting, tiba-tiba berubah.

Dia bisa merasakan kebencian pahit dari wajahnya, yang murni dan anggun. Dualitas yang bertentangan ini mengingatkannya pada Yun Seohui.

Mungkinkah dia adalah Yun Seohui? Apakah dia menyamar sebagai Roe Scheherazade, untuk mencoba mencari tahu maksudnya?

Ini adalah kecurigaan yang masuk akal, karena Seol Jihu berpikir jika pertemuan itu terlalu mudah berakhir.

Jadi, Seol Jihu mengaktifkan Future-Gauging Nine Eyes. Tapi ketika dia melirik Roe Scheherazade, dia kembali terkejut.

‘Warnanya…!’

Dia tidak bisa melihatnya. Bukan hanya warnanya, tapi dia juga tidak bisa melihat jendela statusnya. Itu berarti basic skill-nya tidak berfungsi.

Ini bukan pertama kalinya Nine Eyes tidak berfungsi. Tapi sulit dipercaya, jika Roe Scheherazade adalah seorang Executor atau pemegang sisa-sisa divinity.

‘Apa yang sedang terjadi?’

Seol Jihu menjadi serius.

Lalu.

Suara langkah kaki tergesa-gesa dari kejauhan memecah kesunyian yang berat.

Pria dan wanita itu berbalik secara bersamaan.

Petugas yang mengatur pertemuan mereka, berlari ke arah mereka.

“Y-Yang Mulia!”

Setelah berlari ke arah mereka, petugas itu bertumpu pada ujung jari kakinya, dan berbisik ke telinga Roe Scheherazade.

Mata sang ratu membelalak, sebelum ekspresi kebingungan muncul di dalamnya.

“A-Apa?”

“Dia bertanya apa yang kamu lakukan… dan memerintahkanmu untuk segera datang…”

“Tapi, bagaimana caranya? Bukankah dia…”

“Aku, aku tidak yakin. Dia tiba-tiba memanggil kita…”

Roe Scheherazade menggigit bibir bawahnya, dan melambaikan tangannya.

Petugas itu pergi dengan tatapan cemas.

Roe Scheherazade menggigit kukunya dengan ekspresi tertegun, sebelum melakukan lambaian ganda dan bertanya.

“Um… apakah ada yang melihatmu dalam perjalanan ke sini?”

“Tidak.”

“Apakah kamu yakin? Tidak ada yang tahu?”

“Aku tidak bisa 100 persen yakin, tapi bisa aku katakan, 99 persen yakin. Aku bahkan menggunakan Ethereal Shift secara berurutan, untuk melewati dinding belakang.”

“Lalu…”

Roe Scheherazade menghela nafas dalam-dalam, dan menundukkan kepalanya.

“Pasti anak itu… Meskipun kita sudah menjadi teman dekat, sejak kita masih kecil…”

Sepertinya, petugas memberi tahu Sinyoung, tentang pertemuan rahasia ratu.

“Perwakilan Seol, bisakah kita membicarakan masalah ini lain kali?”

“Tidak apa-apa bagiku. Tapi jika kamu khawatir, aku bisa pergi denganmu…”

“Tidak, terima kasih atas kata-kata baikmu, tapi tidak apa-apa. Aku benar-benar menghargai perlindunganmu. Tapi aku khawatir, hal itu hanya akan membuat masalah menjadi lebih rumit di masa depan…”

“….”

“Akan menjadi cerita yang berbeda, jika kamu bersedia untuk tetap di sisiku.”

Seol Jihu menatap Roe Scheherazade yang tersenyum pahit.

Dari gemetar ketakutan dan terlihat lemah, hingga mengeluarkan aura lembut dan bijaksana, hingga terlihat seperti penjahat pendendam, hingga kemudian terlihat seperti burung menyedihkan yang terperangkap di dalam sangkar.

Seol Jihu tidak bisa lagi membedakan mana yang merupakan Roe Scheherazade yang sebenarnya.

“Aku minta maaf, karena telah membuatmu mengalami begitu banyak masalah.”

“Tunggu sebentar lagi.”

Sebelum pergi, Seol Jihu berkata kepada Roe Scheherazade, yang menundukkan kepalanya dan meminta maaf.

Scheherazade juga akan segera berubah.

“…Akankah itu?”

Itu adalah tanggapan samar, yang tidak positif maupun negatif.

“Kamu pasti melihatnya, dalam ketentuan tentang migrasi Federation. Setelah kamu menerima kewenangan untuk mengubah jendela status, kamu akan memiliki lebih banyak kekuasaan atas…”

Seol Jihu berhenti menyelesaikan kalimatnya.

“Mengatakan itu, ketika kamu juga seorang Earthling… Sungguh menyegarkan.”

Itu karena, sudut mulut Roe Scheherazade melengkung.

Sepertinya, tidak ada tanggapan positif.

“Aku tahu, jika kamu memiliki niat baik. Hanya saja…”

Roe Scherezade perlahan mendorong rambutnya ke belakang, dan tersenyum tipis.

“Bukan hanya Earthling.”

‘Jangan berpikir itu hanya Earthling…’

Dia telah mendengar kata-kata yang sama sebelumnya.

***

 

Meskipun sepertinya kehadirannya diketahui, Seol Jihu masih menggunakan Ethereal Shift saat pergi.

Pembicaraan itu berlarut-larut lebih lama dari perkiraannya, dan dia tahu anggota Valhalla sedang menunggunya.

Dia dibombardir oleh pertanyaan, begitu dia memasuki gerbong.

Apakah ada yang menangkapmu? Mengapa ratu memanggilmu?

Dan seperti.

“Rasanya, seperti aku kembali dari kekacauan.”

Setelah meringkas itu dengan satu kata, Seol Jihu melambaikan tangannya, jika mengatakan ada sesuatu yang harus ia pikirkan.

Segera, gerbong itu berangkat.

‘Ini membuatku gila.’

Seol Jihu telah setuju untuk bertemu dengan Roe Scheherazade, berharap dia akan menemukan beberapa petunjuk yang akan membimbingnya keluar dari situasi berkabut ini.

Tapi tidak peduli petunjuknya, pertemuan itu hanya membuat segalanya menjadi lebih rumit.

Begitu banyak, sehingga dia ingin menggunakan poin kontribusinya, memanggil kembali Black Seol Jihu di Path of Soul, dan mengajukan pertanyaan kepadanya.

Padahal, dia mungkin tidak bisa menjawab apapun, bahkan jika dia berhasil memanggilnya kembali.

Setelah terdiam untuk waktu yang lama, Seol Jihu melirik ke samping.

Kim Hannah menatap ke udara, dengan wajah tanpa ekspresi.

“…Bolehkah aku mengajukan pertanyaan?”

Saat Seol Jihu bertanya dengan tenang, murid Kim Hannah bergerak diam-diam.

“Ratu macam apa Roe Scheherazade itu?”

“…Sebagai pribadi? Atau sebagai ratu?”

“Keduanya.”

“Sebagai pribadi, dia adalah janda yang menyedihkan. Sebagai seorang ratu… aku tidak akan mengatakan dia gagal. Tapi, tidak ada yang bisa ia lakukan.”

Seol Jihu membuka lebar matanya.

“Janda?”

“Ya. Suaminya meninggal, karena sebab yang tidak diketahui delapan tahun lalu.”

“Ah, aku juga mendengar tentang itu. Ada rumor, jika Sinyoung membunuhnya. Benarkah itu?”

Chohong tiba-tiba memotong dan bertanya. Kim Hannah melanjutkan dengan ekspresi acuh tak acuh.

“Dia juga dipanggil peelaaacur, boneka, dan nama-nama lain semacam itu… Ini semua adalah nama yang aku dengar, ketika aku diseret ke makan malam perusahaan dengan para eksekutif tingkat tinggi.”

Kedengarannya sangat vulgar.

“Ini adalah vulgar.”

Kim Hannah berkata pelan.

“Aku tidak tahu detailnya, karena pekerjaanku tidak terkait dengan keluarga kerajaan, dan Sinyoung telah menutupinya … tapi, jika rumor yang beredar di perusahaan itu benar. Dan jika aku adalah Roe Scheherazade, maka aku akan menggigit lidahku, dan bunuh diri sejak lama.”

“Seburuk itu?”

“Ini melampaui apa pun yang dapat kamu pikirkan. Seperti yang dikatakan Nona Chohong, ada desas-desus jika Sinyoung membunuh Raja Gairos Scheherazade. Dan ada juga desas-desus, jika eksekutif tingkat tinggi Sinyoung memaksa Roe Scheherazade menjadi simpanan mereka…”

Kim Hannah menoleh, seolah dia tidak ingin membicarakannya lebih jauh.

Seol Jihu tertawa kecut, dan bertanya lagi.

“Lalu, bagaimana menurutmu tentang pertemuan ini?”

Kim Hannah menutup mulutnya dan menampar bibirnya.

“Aku sedikit menyesalinya.”

“Kamu menyesal?”

“Ya. Aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi, jika kita meninggalkan lubang untuk mereka gali tanpa membuat mereka terpojok…”

“….”

“Rencana kita dirinci dan dilaksanakan dengan baik. Kita menerima bantuan dari berbagai tempat, pada waktu yang tepat. Dan kita bahkan memiliki kartu yang kuat yang dikenal sebagai Federation. Tentu saja, skema Nona Seo Yuhui dan kesalahan Sinyoung, memainkan peran terbesar dalam mewujudkan acara hari ini.”

Memang, seperti yang ditunjukkan contoh Raging Temperance, musuh internal lebih menakutkan daripada musuh eksternal.

“Tapi… Aku tidak bisa mengerti, tapi berpikir jika meninggalkan Sinyoung tanpa pilihan lain membantu Yun Seohui membenarkan keputusannya… Jika kita dengan sengaja meninggalkan kelemahan yang bisa digali pihak lain … Aku pikir, itu mungkin membantu kita mengetahui kelemahan dari ‘ketulusan Yun Seohui’…”

Kim Hannah berbicara hampir dengan suara bergumam, dan kemudian menekan dahinya.

“… Aku tidak tahu. aku mungkin terlalu memikirkannya. Hasilnya adalah apa yang kita inginkan.”

Kim Hannah tampaknya juga waspada terhadap Yun Seohui.

Seol Jihu tidak bisa mengerti, tapi berpikir jika semuanya akan lebih mudah, jika dia menyapu Sinyoung, seperti dengan organisasi lain.

‘Aku bisa yakin akan satu hal. Ada sesuatu di Sinyoung, tidak, Scheherazade.’

Baik. Mengesampingkan masalah sikap earthling yang menyeluruh, pasti ada masalah serius, karena Gula memberinya ujian seperti itu.

Seol Jihu merenungkan kata-kata Kim Hannah, sebelum mengambil kesimpulan.

Meskipun ada sisa rasa yang sedikit mencurigakan, tujuannya telah tercapai sampai tingkat tertentu.

Yang tersisa hanyalah mengkonfirmasinya.

Apakah umat manusia telah berubah, atau apakah ada masalah yang terus berlanjut.

Seol Jihu dengan tenang berkata.

“Sepertinya, aku harus mengunjungi kuil, segera setelah aku kembali ke Eva.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_406"

Follow Us