Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_408

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_408

Bab 408. Senjata Rahasia (1)

 

“Heuuuu!”

Sung Shihyun bangun dengan kaget.

Dia melihat sekeliling dengan mata ketakutan dan melihat kamarnya. Di tempat tidurnya, succubus tergeletak di sampingnya, dalam urutan yang disebutkan, semuanya diselimuti kegelapan.

Sung Shihyun menatap succubus itu, dengan perasaan campur aduk.

Setahun yang lalu, dia mencoba membalas dendam terhadap Vulgar Chastity, karena menggunakan dia sebagai perisai. Tapi, dia memaafkannya, ketika dia mengusulkan untuk menawarkan suplai succubi yang tak terbatas, setiap malam.

Jadi tadi malam, dia memilih seorang gadis yang sangat cocok dengan seleranya….

‘Namanya…’

Dia telah mendengarnya, tapi sudah melupakannya.

Yang dia tahu tentangnya adalah jika dia dulunya adalah seorang Earthling, dan yang cukup terkenal pada saat itu, seperti dirinya… sebelum Vulgar Chastity menangkapnya dan merusaknya.

Ketika pikirannya mencapai titik itu, Sung Shihyun akhirnya menyadari jika mimpi buruk telah berakhir dan menundukkan kepalanya.

“Brengsek… mimpi buruk lagi…”

Sambil mendesah berat, dia menggaruk rambutnya yang berkeringat dan basah.

Sung Shihyun mengalami mimpi buruk akhir-akhir ini. atau lebih tepatnya, sejak hari Ratu Parasite menunjukkan luar angkasa padanya.

Dia tidak tahu, siapa pria dalam mimpinya itu. Dia bahkan tidak bisa melihat wajahnya.

Apa yang ia ingat tentang pria itu adalah armor hitam pekat, jubah merah tua, dan pedang tanpa pisau.

Sung Shihyun mengunyah bibirnya. Ketakutan melanda dirinya lagi, saat dia mengingat pemandangan pria yang perlahan bangkit berdiri, menekan telapak tangannya di sandaran tangan singgasananya, yang dikelilingi oleh wanita.

Pria itu mendekati Sung Shihyun perlahan, selangkah demi selangkah.

Tekanan yang ia rasakan saat itu, yang membuatnya menggigil masih bertahan di dalam dirinya.

“Sial… Sialan…”

Sung Shihyun mencoba menenangkan napasnya, sebelum tiba-tiba meraih lengan succubus dan menariknya ke arahnya.

Succubus membuka setengah matanya dan melihat ke atas, masih mengantuk karena tidur.

Kemudian, dia mengulurkan tangannya ke arah Sung Shihyun, seperti dia terbiasa dengan perlakuan semacam ini.

Dia merasa lebih baik, ketika daging hangat itu menyentuhnya.

“Sial, berhenti muncul dalam mimpiku. Orang dewasa tidak boleh ikut campur dalam urusan anak-anak. Biarkan anak-anak bermain dengan anak lain.”

Sung Shihyun bergumam pada dirinya sendiri, dan kemudian berbaring di ranjang.

“Starlight…”

Dia melingkarkan lengannya di sekitar succubus dengan aroma yang memikat, dan melihat ke langit-langit.

Matanya mulai terbakar karena cemburu dan iri.

Tidak mungkin.

Bibir Sung Shihyun berubah.

“Aku adalah karakter utama Paradise… Aku protagonisnya…”

Dia berkata seolah-olah untuk meyakinkan dirinya sendiri. Dan kemudian, dia menutup matanya dan berusaha untuk kembali tidur.

Tiba-tiba, pintu terbuka. Wajah Sung Shihyun langsung berkerut.

“Argh, siapa itu?”

Dia duduk, dan succubus yang baru saja membuka pintunya, dengan cepat berlutut di hadapannya.

“A-aku minta maaf!”

“…Bukankah aku mengatakan, aku terlalu lelah akhir-akhir ini untuk melakukan three-some?”

“Tidak, bukan itu alasanku…. Ada pesan penting dari Tuanku kepada First Army Commander…”

“Dari Vulgar Chastity?”

Sung Shihyun menyilangkan lengannya, sambil mendengus.

“Baiklah, bicaralah. Dan jika itu sepele, sebaiknya kamu bersiap-siap untuk hukuman. Di tempat tidur, tentu saja.”

Succubus gemetar ketakutan.

“Ya, baiklah, manusia adalah….”

Dia melakukan yang terbaik untuk menyampaikan pesan secara ringkas, karena dia tahu betapa sadis dan sesatnya Sung Shihyun di tempat tidur.

Saat suaranya berlanjut, ekspresi wajah Sung Shihyun berubah dari kesal, menjadi kebingungan.

“Sinyoung… jatuh?”

“Ya. Tidak sepenuhnya, tentu saja… tapi sekarang mereka sekarang terikat dengan Valhalla melalui kontrak, dan direktur mereka akan segera mengundurkan diri…”

“…Pergi.”

Sung Shihyun memerintahkan dan succubus itu menundukkan kepalanya, dan pergi dengan tergesa-gesa.

“Hmm….”

Sung Shihyun merenung tentang berita yang baru saja disampaikan succubus.

Dia terlihat sangat serius.

“Wanita sialan Yun itu mundur…? Wanita sialan Yun…? Luar biasa.”

Sung Shihyun memiringkan kepalanya ke samping.

“Itu luar biasa, jika itu benar. Aku tidak berpikir perempuan gila itu tahu, bagaimana menyerah…”

Dia bergumam dengan suara pahit, dan…

“Seol Jihu. Aku tidak akan menyangkal kamu spesial, tapi… kamu terlalu lembut.”

…Dia tersenyum.

“Seharusnya kamu membunuhnya, saat ada kesempatan. Mengapa kamu membiarkan dia hidup?”

Yun Seohui yang dikenal Sung Shihyun, tidak bisa dipercaya.

Dia tidak pernah tahu, kapan dia akan berbalik melawannya.

“Dia akan belajar, saat dia ditikam dari belakang seperti diriku. Tidak mungkin sialan Yun akan jatuh seperti ini… Apa yang harus aku lakukan…”

Sung Shihyun menjilat bibirnya.

Sebagian dari dirinya ingin melihat rencana Yun Seohui terungkap. Tapi, dia tidak berpikir itu akan berhasil.

Setelah menyaksikan Starlight, dia tidak bisa berpikir sebaliknya. Bintang itu tidak akan jatuh dengan mudah.

‘Mungkin…’

Ini bisa jadi kesempatan mereka.

Kesempatan terakhir untuk menyerang, sebelum umat manusia selesai berkumpul kembali dan bersatu sepenuhnya dengan Federation.

Pikiran itu tiba-tiba terlintas di benaknya.

Sung Shihyun dengan cepat mengatur pikirannya, dan bergegas keluar ruangan.

Dia keluar dari gedung dan melangkah menuju Istana Kekaisaran, tempat tinggal Ratu Parasite.

[Aku sudah menunggumu.]

Pertemuan mereka berlangsung cepat.

Ratu Parasite duduk di Corrupted Throne seperti biasa, dan menatap Sung Shihyun yang berlutut dengan satu kaki.

[Apakah kamu merasa lebih baik?]

“Ya, aku merasa jauh lebih baik. Terima kasih atas perhatianmu.”

[Apakah itu berarti, kamu siap untuk berbicara sekarang?]

“Benar sekali. Aku menyadari, aku tidak punya waktu untuk disia-siakan.”

[Kamu pasti sudah mendengar beritanya. Kamu bangkit.]

Dengan izin ratu, Sung Shihyun perlahan bangkit dari lantai.

Dia menatap Ratu Parasite yang meletakkan dagu di tangannya, dan tersenyum pahit.

“Pertama-tama, aku ingin berterima kasih kepada Yang Mulia, karena telah menunjukkan pemandangan itu kepadaku beberapa hari yang lalu.”

[…?]

“Sebenarnya, terakhir kali kamu memanggilku, aku akan memberi-tahumu untuk tidak mengkhawatirkan Starlight, jika aku akan membunuh Seol Jihu untukmu…. aku mungkin juga telah mengibarkan bendera kematian.”

[Bendera kematian?]

“Ya, itu adalah sesuatu yang sering muncul di anime atau film. Seorang karakter, biasanya penjahat, mengatakan atau melakukan sesuatu dengan sangat percaya diri, hanya untuk menjadi batu loncatan bagi pertumbuhan karakter utama.”

Ratu Parasite tidak mengenali konsep tersebut sama sekali, tapi dia secara kasar mengerti artinya melalui ekspresi, “batu loncatan” dan “pertumbuhan karakter utama”.

[Aku senang kesombonganmu mereda.]

Dia terdengar puas. Bagaimana tidak? Satu-satunya bintang yang bisa menyaingi Starlight, akhirnya mulai menghadapi lawannya dengan serius.

“…‘Mengapa dia begitu takut pada satu manusia?’ Itulah yang aku pikirkan, sebelum aku melihat apa yang aku lihat…. Sekarang, pikiranku telah berputar 180 derajat dan berubah total. Sekarang aku berpikir, ‘Mengapa dia meninggalkannya begitu lama?’.”

Sung Shihyun melanjutkan.

“Jadi aku memeriksanya, dan… Yah, aku rasa kamu memang melakukan sesuatu.”

“Misalnya, ada Perang Lembah Arden,” tambahnya.

Dia bisa dengan mudah menebak jika bahkan untuk ratu, itu mengejutkan jika seorang Warrior Level 4 selamat dari pertempuran melawan tiga Army Commander, dan bahkan melenyapkan Undying Dilligence.

“Aku melihatmu telah memberinya perhatian. Namun… Setelah meninjau urutan kejadian, aku rasa, aku tahu, mengapa kamu kehilangan dia selama beberapa tahun terakhir.”

[Hoh.]

“Jadi sebelum aku mulai, aku punya dua pertanyaan yang ingin aku tanyakan kepadamu… Bolehkah?”

Beberapa orang mungkin menganggap sikapnya kasar.

Alih-alih marah, Ratu Parasite mengangkat kepalanya dan mengamati langit.

Ketika dia melihat bintang Sung Shihyun, sudut mulutnya melengkung.

[Kamu boleh.]

Ratu Parasite mengulurkan lengannya ke arah Sung Shihyun.

[Aku memberimu izin untuk mengungkapkan pikiranmu dengan bebas. Mulai sekarang, kamu dapat mengucapkan apa pun yang ingin dapat ucapkan, tanpa mengkhawatirkan konsekuensinya.]

“Terima kasih atas kemurahan hatimu.”

Sung Shihyun membungkuk ringan dan mulai berbicara.

“Kalau begitu, aku akan langsung bertanya. Pertama, apakah aku benar berasumsi, jika divinity-mu telah rusak parah?”

[Ya.]

“Mengapa kamu belum pulih?”

[Mereka yang melukai divinity-ku, cukup teliti dalam pekerjaan mereka.]

Ratu Parasite tersenyum pada Sung Shihyun.

[Saat itu, tidak ada yang bisa aku lakukan, dan kemenangan kami tampaknya pasti bahkan tanpa divinity-ku. Jadi aku pikir, aku akan memulihkannya nanti.]

Tidak ada yang salah dengan apa yang dikatakan Ratu Parasite.

Tentu saja, mereka berdua tahu ungkapan, ‘itu sebelum Seol Jihu muncul’, telah dihilangkan.

“Baiklah, aku akan mengerti jawaban itu.”

Sung Shihyun mengangguk.

“Kedua, aku pikir kamu tahu sejak saat Starlight muncul, jika apa yang baru saja kamu katakan, mungkin tidak berjalan sesuai rencana.”

[Ya, tapi tidak tahu itu akan menjadi seburuk ini.]

“Jika kamu tahu. Lalu, mengapa kamu tidak menyerah pada hal-hal lain?”

[Apa?]

Mata Ratu Parasite membelalak. Dia tidak mengharapkan pertanyaan ini.

“Sekarang, setelah aku mendapat izin kamu untuk berbicara terus terang, aku akan melakukan itu. Yang Mulia, kamu telah mencoba untuk meraih lebih dari yang dapat kamu tangani.”

Sung Shihyun berdehem.

“Parasite memang kuat, tapi kamu telah membubarkan pasukan kami di setiap perang penting. Di sisi lain, umat manusia… bukan, Starlight. Dia telah menghadapi kita dengan segenap kekuatannya setiap saat.”

[…]

“Tentu saja, seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak berpikir kamu melakukannya dengan sengaja. Mungkin, kamu mengumpulkan kekuatan untuk membalas dendam kepada orang-orang yang mengalahkanmu di masa lalu. Atau mungkin, niatmu adalah membawa planet ini di bawah kendalimu secepat mungkin…”

[…]

“Tentu saja, jika kamu berhasil, Federation dan manusia akan lama hilang sekarang. Jika kamu berhasil, itu saja.”

Sung Shihyun perlahan mengangkat kepalanya, dan menatap Ratu Parasite.

“Tapi pada akhirnya, kamu gagal. Dan itulah mengapa, kita berada dalam kekacauan ini.”

Ratu Parasite mendengarkannya, merasa agak segar. Sung Shihyun menggelengkan kepalanya dengan tatapan serius, ekspresi yang biasanya tidak ia pakai.

“Kamu tidak bisa melakukan itu mulai sekarang. Bahkan, singa pun habis-habisan saat berburu kelinci. Dan lawan kita bukan lagi kelinci biasa. Dia kelinci super.”

[Apakah kamu bermaksud mengatakan, jika kita harus mengubah target utama kita menjadi manusia?]

“Tidak semuanya. Aku melihat, kamu masih belum melepaskan diri dari keserakahanmu.”

[Lalu, apa maksudmu?]

“Lupakan tentang Federation dan manusia. Kamu harus fokus untuk menyingkirkan Starlight terlebih dahulu, apa pun yang terjadi.”

Ratu Parasite menghela nafas panjang.

Bukannya dia tidak memikirkannya sebelumnya.

Dia sudah, tapi tidak tahu bagaimana mewujudkannya.

“Aku kira kamu tahu, apa yang terjadi pada umat manusia akhir-akhir ini.”

[Ya.]

“Dan hal itu akan menjadi lebih rumit di masa depan, jika kita membiarkannya saja kan?”

[Aku akan berasumsi begitu.]

“Itu berarti, kita harus menyerang Starlight, sebelum perubahan yang dipimpinnya selesai. Tidak peduli seberapa kuat angin perubahan, itu akan berhamburan, ketika kekuatan yang menahannya menghilang.”

[Tapi, bagaimana caranya?]

Pertukaran mereka berlanjut, dan…

“Sekarang, mari kita kembali ke intinya.”

Sung Shihyun akhirnya langsung ke intinya.

“Kita harus menyeretnya keluar.”

[…Tarik dia keluar?]

“Ya. Sejujurnya, yang harus dilakukan Starlight sekarang adalah menunggu. Karena jika dia bisa membiarkan momen ini berlalu, masa depan cerah menantinya. Federation saat ini sedang dalam proses integrasi ke dalam umat manusia. Jadi, dia tidak akan mengalah, sampai migrasi itu selesai.

Tapi, kita seharusnya tidak menyerangnya secara sembarangan. Keputusan yang terburu-buru kemungkinan besar akan menyebabkan terulangnya Perang Lembah Arden atau Perang Benteng Tigol. Dan kemudian, Starlight pasti akan tumbuh di luar kendali kita.”

[Hoh…]

Ratu Parasite memberikan seruan pendek, karena terkejut.

Sung Shihyun secara akurat mengidentifikasi kekhawatirannya.

Tiba-tiba, dia merasa senang telah menunjukkan “adegan itu” kepada First Army Commander.

Kehati-hatiannya, tampaknya mengisyaratkan adanya solusi pasti untuk masalah mereka.

Ratu Parasite tenggelam dalam kontemplasi.

Sejauh ini, Sung Shihyun memusatkan semua pembicaraannya pada satu orang.

Setelah merenung, dia bisa melihat ke mana ia tuju.

Abaikan keserakahan, seret musuh keluar, lalu…

[Apa maksudmu, kita harus memancingnya dengan umpan?]

“Aku tidak akan menyebutnya begitu.”

Sung Shihyun mengangkat bahu.

“Mulai sekarang, setiap langkah yang kita lakukan, harus dilakukan setelah perencanaan dan pertimbangan matang. Satu kesalahan kecil, bisa berakibat fatal.”

Ini berarti, mereka hanya punya satu kesempatan.

Saat itulah Ratu Parasite akhirnya menyadari niat sebenarnya dari Sung Shihyun.

[Aku mengerti. Apakah kita berhasil atau gagal menyeretnya keluar, rencana kita harus menguntungkan kita.]

“Benar. Itu sebabnya, umpan saja tidak cukup. Kita membutuhkan sesuatu yang pasti akan menarik perhatiannya, sesuatu yang akan membuatnya ingin lari ke kita.”

[Sesuatu yang akan menarik perhatiannya….]

“Sesuatu, misalnya yang dapat menghancurkan, atau setidaknya sangat merusak perubahan yang telah ia lakukan.”

[Ha! Apakah menurutmu hal seperti itu ada?]

“Tentu saja.”

Sung Shihyun menyeringai.

“Kalau dipikir-pikir… kamu turun ke medan perang selama Perang Benteng Tigol setahun yang lalu, kan?”

Dia melanjutkan dengan bisikan rahasia.

“Aku pikir itu langkah yang buruk saat itu. Tapi sekarang setelah aku memikirkannya, itu bisa digunakan untuk keuntungan kita.”

Mata Ratu Parasite menyipit.

“Pikirkan saja. Kamu menguasai seluruh planet ini di masa lalu. Jika berita menyebar jika kamu telah mendapatkan kembali kekuatan-mu…. Lupakan Federation, tapi bagaimana umat manusia yang baru mulai tumbuh memikirkan situasinya?”

[…Sudah aku bilang, tidak ada yang bisa aku lakukan saat ini.]

“Tapi sekarang, aku bersamamu. Jadi, kenapa kamu begitu khawatir?”

Sung Shihyun meletakkan tangannya di dada, sambil menyeringai.

“Salah satu dari tiga pahlawan yang memaksamu duduk di singgasana itu, ada di sini.”

[Apa itu berarti…?]

Ratu Parasite mencondongkan tubuh ke depan dari singgasananya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_408"

Follow Us