Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_409

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_409

Bab 409. Senjata Rahasia (2)

 

[Kamu tahu keberadaan prasasti itu?]

Ratu Parasite mengungkapkan minat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Tidak, tidak juga”

Sung Shihyun menggelengkan kepalanya.

“Dari apa yang aku temukan, setelah aku beralih ke Parasite… yah, aku yakin Yang Mulia tahu di mana salah satu dari itu disembunyikan. Termasuk yang aku sembunyikan, kita tahu lokasi dari dua prasasti itu.”

Sung Shihyun mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya, sebelum melanjutkan dengan tenang. Tapi...

“Sayangnya, kita tidak tahu di mana prasasti terakhir itu. aku tahu itu bukan di wilayah Federation atau manusia, tapi aku tidak diberitahu apa-apa lagi. Tapi, ada cara untuk mencari tahu. Kita harus menggunakan sedikit kekuatan.”

Ratu Parasite mendengarkan Sung Shihyun, tanpa melewatkan satu kata pun.

Meskipun matanya terpejam, pikirannya untuk membuat perhitungan, punya kecepatan yang menakutkan.

Mungkinkah atau tidak mungkin? Haruskah itu dilakukan atau tidak?

“Sangat sederhana, sungguh.”

Sung Shihyun melanjutkan.

“Jika kita berhasil memancing Starlight? Kemudian, kita akan menghentikan semua yang kita lakukan, dan hanya fokus untuk menyerangnya. Bahkan jika dia berada di bawah perlindungan dunia ini, dia seharusnya tidak dapat bertahan dari serangan seluruh kekuatan Parasite.”

Di samping itu.

“Tapi, bagaimana jika kita gagal memancingnya? Meskipun akan memalukan, itu tetap tidak terlalu buruk. Karena, Parasite masih akan mendapatkan sesuatu. Sesuatu yang menyapu Kekaisaran masa lalu, Kerajaan Orc, dan bangsa dan ras lain…”

Sung Shihyun berhenti dan memutar matanya membentuk lingkaran.

“Sebenarnya, kita bahkan tidak perlu pergi sejauh itu. Yang Mulia memusnahkan setengah dari pasukan sekutu di Benteng Tigol, dengan melepaskan dewa tiga kali. Jadi, bayangkan bagaimana mereka akan bereaksi. Bahkan, aku sangat ingin tahu.”

[Sekarang, setelah kamu menyebutkannya…]

Ratu Parasite tersenyum diam-diam, setelah mendengarkan dengan tenang.

[Bahkan aku sangat tergoda oleh prospek. Aku tidak ingin menyerah salah satunya.]

“Ah, tolong, Ratu Serakah.”

Sung Shihyun menjatuhkan tangannya, dengan cara yang berlebihan.

“Pilih salah satu. Hanya satu. Apakah kamu ingin mengejar dua kelinci lagi, tapi tidak menangkap satu pun?”

“Aku tahu betapa menggodanya itu, tapi bukankah kamu sudah mengalaminya sekali selama Perang Benteng Tigol? Juga, faktor tak terduga pasti akan ikut bermain kali ini. Jadi, mari kita fokus pada melakukan satu hal.”

Ratu Parasite terkekeh mendengar gerutuan Sung Shihyun, yang agak menggemaskan.

Suasana hatinya, yang baru saja mencapai titik terendah kemarin, berangsur-angsur naik.

Itu karena, dia merasa ingin berbicara dengan Sung Shihyun, untuk memperluas masa depan Parasite.

“Pokoknya, hanya itu yang ingin aku katakan.”

Sung Shihyun merentangkan tangannya.

“Apakah rencana ini layak dilaksanakan, dan mana di antara keduanya yang akan kita fokuskan, jika kita melakukannya. Itu akan bergantung pada penilaian Yang Mulia.”

Dia kemudian membungkuk seperti pesulap yang membungkuk di depan penontonnya.

***

 

Setelah Sung Shihyun pergi, Ratu Parasite melamun untuk waktu yang lama, di aula besar yang kosong.

Apa yang dikatakan Sung Shihyun tidak salah.

Umat ​​manusia saat ini sedang bergerak menuju masa depan yang lebih baik. Dia harus menggigit kuncupnya, sebelum perubahannya benar.

Sebenarnya, Parasite harus bergerak sekarang. Daripada ini menjadi waktu yang ideal, itu karena mereka sudah menghabiskan banyak waktu, untuk memulihkan kekuatan mereka.

Berpikir seperti ini, tawaran Sung Shihyun tidak terlalu buruk. Nyatanya, itu cukup bagus.

Itu adalah rencana berisiko rendah, keuntungan tinggi.

Masalahnya adalah memutuskan kelinci mana yang akan ditangkap.

‘Oh ya, izinkan aku mengatakan satu hal lagi, sebelum aku pergi.’

‘Jika Yang Mulia memilih opsi pertama, kamu harus sangat berhati-hati dalam menghilangkan Starlight.’

‘Kamu harus tahu jika Earthlings dapat hidup kembali sekali, menggunakan Divine Wish.’

‘Jika dia meninggal tanpa dirusak atau bunuh diri setelah ditangkap, upaya kita tidak akan sia-sia.’

‘Jika kita memilih untuk membunuhnya, kita perlu memastikan dia mati sepenuhnya. Kita harus membuatnya seperti itu. jadi, dia tidak akan bisa melakukan apapun, bahkan jika dia hidup kembali.’

‘Apa itu mungkin? Ya tentu saja! Aku tahu titik lemah dari klausa kebangkitan Earthlings.’

Mengingat kata-kata Sung Shihyun, Ratu Parasite perlahan membuka matanya.

Dia kemudian mengambil keputusan. Meskipun rencana yang ditawarkan agak kabur, ini bisa menjadi sukses besar, tergantung bagaimana itu dijalankan.

Meski begitu, dia tidak memerintahkan Sung Shihyun untuk menguraikan rencana terperinci. Serangan mereka selanjutnya akan menjadi metode yang berbeda, dari pendekatan terobosan frontal yang mereka gunakan.

Selain itu, karena masa depan Parasite bertumpu pada hasilnya, dia ingin mencurahkan waktunya sendiri, untuk menyempurnakan rencananya.

Dan sekarang, dia telah menyelesaikan rencananya.

Ratu Parasite segera memanggil Third Army Commander.

“Aku datang, ratu tersayang.”

Setelah bergegas ke aula besar, Army Commander berkerudung hitam membungkuk dengan hormat.

Third Army Commander, Abhorrent Charity, adalah seorang necromancer. Lebih tepatnya, dia adalah seorang Arch-lich yang pernah menjadi mage kuat yang menginginkan keabadian. Dia meletakkan tangannya di atas necromancy, dan berubah menjadi undead.

Saat dia mengejar Path of Mana selama ratusan tahun, dia akrab, tidak hanya dengan ilmu necromancy, tapi dengan semua jenis sihir.

[Alasanku memanggilmu ke sini hari ini, adalah untuk meminta bantuanmu.]

“Bantuan? Perintahmu adalah harapanku, ratu tersayang.”

[Maka, aku akan jujur.]

Ratu Parasite mengangguk, dan kemudian berbicara.

[Siapkan serangan mendadak.]

“…Maaf?”

Abhorrent Charity tampak terkejut, seolah-olah dia tidak mengharapkan perintah seperti itu.

“Serangan mendadak” yang disebutkan oleh Ratu Parasite. Berarti, menggunakan mantra teleportasi skala besar untuk memaksa masuk ke jantung musuh. Dengan musuh yang memiliki keunggulan bagi pertahanan, secara alami akan memiliki risiko yang sangat besar.

Teleport.

Mantra yang kuat ini memungkinkan untuk perjalanan jarak jauh seketika, tapi juga datang dengan banyak batasan.

Jarak yang ditempuh, tergantung pada mana dari perapal mantra dan volume, serta massa materi teleportasi.

Misalnya, “membawa seluruh kekuatan Parasite dan teleportasi ke ibu kota umat manusia”. Itu akan menjadi tugas yang terlalu sulit bahkan untuk Abhorrent Charity, yang akrab dengan sihir dan memperoleh tingkat eksistensi setengah dewa.

“Aku berasumsi jika kamu tidak bermaksud aku pergi sendiri.”

[Bawa tiga Army Commander lainnya dan tentaranya.]

“Dan jaraknya…”

[Dari tempatmu berdiri sekarang, ke Scheherazade. Apa itu mungkin?]

“Ke Scheherazade…!”

Abhorrent Charity tersentak. Itu sama sekali bukan tugas yang mudah. Namun, Third Army Commander berpikir tanpa mengeluh.

Sebenarnya, mengingat efektivitas serangan mendadak menggunakan Teleport, dia telah mengemukakan gagasan ini beberapa kali di masa lalu.

Namun, Ratu Parasite telah menahan gagasan itu, karena beberapa alasan berbeda.

Alasan terbesar adalah seberapa besar risiko yang dibawanya.

Teleportasi skala besar membutuhkan waktu yang lama, baik dalam tahap aktivasi maupun tahap pergerakan yang sebenarnya. Jika mereka berteleportasi ke tengah Benteng Tigol dan menjadi titik fokus dari rentetan Thunder, mereka hanya akan menjadi bahan tertawaan seluruh dunia.

Jadi, mereka harus meluncurkan serangan mendadak tanpa musuh mengetahui, untuk memaksimalkan keefektifannya. Tapi, bahkan ini hanya akan terjadi satu kali.

Kecuali jika musuh mereka bodoh, mereka akan bersiap untuk serangan mendadak lainnya setelah pertama kali. Dan ini berarti, risiko teleportasi hanya akan semakin tinggi.

Maka, Ratu Parasite telah menunda rencana menggunakan teleportasi jarak jauh, dan menyembunyikannya saat diperlukan.

Dan hari ini, Ratu Parasite menyebutkan kartu tersembunyi ini.

Abhorrent Charity berpikir lama, sebelum menjawab.

“Sekarang tidak mungkin. Untuk mewujudkan kondisi tersebut, aku membutuhkan empat hal.”

[Empat. Itu cukup banyak. Bicaralah.]

“Yang pertama adalah bantuan Seventh Army Commander.”

[Itu akan mudah.]

Seventh Army Commander, Twisted Kindness, adalah anggota ras Dragon. Dengan pengetahuannya yang mendalam tentang sihir, dia harus bisa memikul beban Abhorrent Charity.

“Yang kedua, meski hanya sebuah asumsi, adalah aku hanya bisa membawa paling banyak tiga atau empat Army Commander. Dan di antara mereka, First Army Commander dan Seventh Army Commander harus disertakan.”

[Aku akan mengizinkannya.]

Sung Shihyun dan Twisted Kindness telah sepenuhnya menyerap divinity mereka, dan dengan demikian tidak memimpin pasukan mereka sendiri.

Artinya, Abhorrent Charity paling banyak hanya bisa menteleportasikan tiga pasukan.

“Ketiga, kemampuanku terbatas. Akan sulit bagiku untuk menggunakan mantra sebesar itu dalam kondisiku saat ini.”

[Aku akan mengizinkan pembebasan divinity-mu.]

Ratu Parasite memberikan izinnya dengan mudah. Tapi, Abhorrent Charity tersenyum pahit di dalam. Dia baru saja selesai memulihkan diri setelah Perang Benteng Tigol. Tapi sepertinya, dia akan segera beristirahat lagi.

“Yang keempat, dengan malu aku katakan adalah, jika keberhasilan mantra tidak pasti bahkan dengan tiga syarat lainnya terpenuhi. Jadi, aku akan membutuhkan lingkaran sihir untuk membantu mengurangi beban. Tidak hanya di lokasi awal, tapi juga di tempat tujuan.”

[Kamu tidak perlu khawatir tentang itu.]

Ratu Parasite berbicara.

[Ada seseorang yang membantumu di lokasi awal dan tujuan.]

“Maaf…?”

Abhorrent Charity bergumam dengan bingung, dan kemudian melakukan lambaian ganda.

“Ah, kita tidak memiliki ‘link’ di Scheherazade …”

[Fufu…]

Ratu Parasite tertawa kecil.

[Sekarang, aku akan memberi-tahumu lokasi awal, tujuan, dan kapan harus meluncurkan serangan mendadak.]

“Silahkan.”

[Pertama…]

Ratu Parasite akhirnya mengungkapkan rencananya.

Kemudian, setelah mendengar sesuatu yang tidak masuk akal, Abhorrent Charity tiba-tiba mengangkat kepalanya yang menunduk.

“M-Maaf?”

Semakin banyak Ratu Parasite berbicara, Abhorrent Charity semakin bingung.

“Lalu…!”

[Diam. Apakah kamu mengerti?]

“…ya.”

[Bagus. Aku akan segera memanggil Army Commander lagi. Jadi, kamu harus melakukan persiapan, agar semua berjalan sesuai rencana.]

“Hambamu yang rendah hati menerima perintahmu.”

Abhorrent Charity membungkuk sepenuhnya, dan kemudian buru-buru meninggalkan aula besar.

Parasite akhirnya mulai bergerak lagi.

Secara diam-diam dan senyap, tanpa diketahui Federation dan umat manusia.

***

 

Gerbong yang membawa anggota Valhalla tiba di Eva.

Dan bahkan sebelum mereka kembali ke gedung Valhalla, Seol Jihu mendapat pangilan.

Itu untuk menyampaikan kabar, jika semua karyawan telah selesai menandatangani kontrak.

“Ya… Mereka pasti bekerja dengan cepat.”

“Mereka lebih baik, jika mereka ingin hidup. Akan lebih baik, jika mereka melakukannya lebih awal!”

Semua orang mengobrol dengan keras, dan dalam suasana hati yang baik, saat masuk melalui pintu masuk utama.

“Eh?”

Phi Sora yang berjalan di depan, tiba-tiba berhenti.

Seekor anak ayam kecil dengan dua bulu mencuat dari kepalanya, sedang tertidur di tengah taman, sambil berjemur di bawah sinar matahari.

“Ssst!”

Phi Sora melihat kembali ke semua orang, dan meletakkan jari di mulutnya.

Ketika orang lain memandangnya dengan rasa ingin tahu, dia menyeringai dan perlahan mendekati Little Chicken yang tidur dengan damai.

“Fus…”

Setelah membungkuk sedikit dan menarik napas dalam-dalam…

“RO DAAAAAAAAAAH!”

Dia berteriak.

“Piyaaaaak!?”

Little Chicken melebarkan sayapnya dan terbang dengan kaget, sebelum tersandung kembali dan berguling.

Tawa riuh meledak.

“A-Apa-apaan ini!?”

Little Chicken menggelengkan kepalanya, dan kemudian membuat wajah linglung, setelah melihat anggota Valhalla yang terkekeh.

Dia kemudian melihat Phi Sora yang tertawa dan memelototinya.

“Kamu berani!”

Dia mengangkat paruhnya yang kecil, terbang seperti kupu-kupu dan menyengat lututnya seperti lebah.

“Aduh!”

“Kamu ingin mati? kamu ingin mati!?”

“Maaf maaf! Salahku!”

Phi Sora tertawa terbahak-bahak, dan kemudian memeluk lututnya.

“Kamu terlalu manis tertidur di taman!”

“Betapa beratnya seekor banteng! Tepat saat aku mengira segalanya menjadi tenang, berkat orang-orang itu…!”

Lalu.

-Kkiing… pfft.

Bola bulu yang berjalan melalui taman dan memakan rumput, tertawa mengejek.

Little Chicken berkedip.

“Apakah ini lucu?”

-Kkihihing!

“Apanya yang lucu, ya?”

Little Chicken bertanya dengan nada mengancam.

-Kki… hahahaha!

Bola bulu itu tertawa terbahak-bahak, secara bersamaan.

Mereka berenam berguling ke kiri dan ke kanan, seperti akan mati karena tertawa.

“K-Kamu kecil…!”

Little Chicken gemetar.

“Dasar bajingan kecil!”

Dia kemudian menjerit, dan meledak menjadi cahaya yang cemerlang.

Dia membesar dalam sekejap, dan seekor burung aneh dengan leher jerapah yang panjang, dan tubuh ramping rusa melebarkan sayapnya.

Little Chicken telah berubah menjadi burung phoenix.

-Aku tantang kalian, para pengacau untuk tertawa lagi!

Mengayunkan kepalanya ke samping, dia melihat Hugo membanting tinjunya ke tanah, tertawa. Itu menjulurkan lehernya yang panjang, dan menggigit kepalanya.

“Uaaaack!”

Kaki Hugo mengepak-ngepak di udara, saat dia terbalik di dalam paruh burung phoenix.

-Aku akan memakanmu! Aku akan menelanmu utuh!

“Ah! Kenapa aku!?”

-Diam! Aku paling membencimu!

“Seseorang tolong!!”

Semua kekacauan terjadi di taman.

“….”

Seol Jihu menatap rekan-rekannya, berteriak, dan melarikan diri dengan wajah tanpa ekspresi.

Sementara semua orang tampak bersenang-senang, dia tidak bisa tertawa.

Ada terlalu banyak hal di benaknya, untuk menjadi optimis membuta tentang masa depan.

‘…Aku cemburu.’

Seol Jihu diam-diam menutup matanya, saat dia melihat burung phoenix meludahkan Hugo dan mengejar Phi Sora.

Dia tidak bisa mengerti, tapi berharap dia bisa tertawa seperti mereka, tanpa khawatir.

Tapi, ketika posisinya meningkat dan dia secara bertahap memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tawa menghilang dari wajahnya.

Kapan terakhir kali dia santai dan tertawa bebas?

Dia yang ingin memakai mahkota, harus menanggung beratnya…

Mengingat kata-kata Ian dulu, Seol Jihu menghela nafas pendek.

Phoenix berhasil menghukum Phi Sora pada akhirnya, dan kemudian berhenti saat dalam perjalanan untuk mencari bola bulu.

Sebelum dia menyadarinya, enam bola bulu meringkuk di belakang kaki Seol Jihu dengan gemetar.

-Hei kamu! Kamu seharusnya menjadi rekanku. Jadi, bagaimana kamu bisa…

Burung phoenix terdiam di tengah-tengah berteriak…

Seol Jihu yang berdiri diam, tidak memiliki ekspresi yang baik. Faktanya, itu bahkan bisa digambarkan sebagai ancaman.

Burung phoenix menatap lekat-lekat pada Seol Jihu, sebelum membatalkan transformasinya dan kembali ke bentuk anak ayamnya.

“…Apa kamu baik baik saja?”

Itu berlari ke arahnya dan bertanya.

Seol Jihu tertawa dengan lembut.

“Kamu bisa berubah?”

“Tidak bisakah kamu melihat ini?”

Little Chicken mengangkat sayapnya, dan menunjuk ke dahinya.

Bulu oranye cerah dan bulu nila.

Seol Jihu mengedipkan matanya.

“Yang pertama berwarna hijau… dua berikutnya kuning dan biru… sekarang jingga dan nila… jadi, dua berikutnya merah dan ungu?”

“Kamu baru saja menyadarinya?”

“Sejak kapan kamu bisa berkembang?”

“Sejak Ekspedisi Alam Spirit.”

Little Chicken berbicara dengan tenang.

“Aku menggunakan energi Raja Spirit yang dicuri Net saat itu. Tapi, aku menyimpan energi Net secara terpisah. Saat kamu keluar pelatihan, aku meluangkan waktu untuk mencernanya sedikit demi sedikit.”

Seol Jihu mengangguk.

Terlahir di bawah berkat Divinity, Arcus Spirit memiliki kemampuan pemurnian bawaan, dan dapat memakan semua jenis makhluk jahat, dan menggunakan energi mereka sebagai nutrisi.

Karena dia menghabiskan lima Net peringkat puncak, dan Seol Jihu sendiri telah memberinya cukup banyak divine power. Itu seharusnya sangat membantu pertumbuhannya.

“Bayi, remaja, remaja, dewasa… kamu berada di tahap remaja sekarang, kan? Seberapa dekat kamu untuk mencapai tingkat dewasa?”

“Beri aku lebih banyak divine power.”

Little Chicken berkata dengan tegas.

 

Seol Jihu terkekeh dan mengulurkan tangannya.

 

“Ayo pergi.”

 

“Oh benarkah?”

Little Chicken melompat ke telapak tangannya dengan gembira.

“Kamu selalu mendorongnya, mengatakan itu sia-sia. Sekarang, kamu langsung melakukannya? Memberimu apa?”

“Lagipula, aku punya bisnis di kuil. Plus…”

Seol Jihu menutup mulutnya tanpa menyelesaikan pikirannya, ‘…Karena menurutku sesuatu akan segera terjadi’. Dia tidak merasa itu adalah hal yang tepat untuk dikatakan, mengingat itu hanya perasaannya.

Maka, dia menempatkan Little Chicken di bahunya, dan diam-diam berbalik untuk pergi.

***

 

Seol Jihu mengisi Little Chicken dengan divine power, begitu dia tiba di kuil Gula.

Setelah melihat Little Chicken mengelus perutnya yang menggembung dengan wajah puas, dia perlahan menatap patung itu.

‘…Gula-nim.’

Dia berdiri tegak dan berpikir di kepalanya.

‘Kamu pasti sudah membaca pertanyaan yang ada di pikiranku sekarang.’

[….]

‘Aku diberi ujian untuk menjadi utusan Gula. Dan dengan menyelesaikan masalah ini dengan Sinyoung beberapa hari yang lalu, aku menyelesaikan rencana yang awalnya aku buat.’

[….]

‘Jadi aku ingin bertanya.’

Menenangkan hati yang berdebar kegugupan…

‘Pada waktunya…’

Seol Jihu mengajukan pertanyaan yang terus ia pikirkan dalam perjalanan pulang.

‘Bisakah kamu mengatakan, jika manusia telah berubah?’

Seol Jihu menelan ludahnya dan menunggu tanggapan Gula.

Setelah hening sejenak, suara lesu unik Gula bergema di kepalanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_409"

Follow Us