Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_416

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_416

Bab 416. Pertanda (7)

 

Nur adalah kota pelabuhan yang terletak di sudut barat laut wilayah manusia, menghadap Parasite dengan Laut Mariposa di antara mereka.

Kehadiran air laut tidak berarti jika kota itu aman dari invasi. Beberapa Parasite mampu terbang, dan sudah ada satu kasus di mana Parasite menyeberangi laut untuk menyerang Nur.

Karena itu, tidak dapat disangkal jika dalam beberapa tahun terakhir Parasite telah memusatkan pasukannya di Benteng Tigol. Dan, hanya di Lembah Arden Haramark yang bentrok dengan Parasite di sini manusia.

Itu adalah malam yang gelap gulita, tanpa sedikit pun warna.

“…Hmm?”

Penjaga pantai yang bertugas menguap, sebelum tiba-tiba mengedipkan matanya.

Dia pikir, dia melihat sesuatu bergerak di bawah air yang gelap.

Meskipun penglihatannya luar biasa untuk seorang penjaga belaka. Sayangnya, musuh sudah mulai bergerak.

Suara mendesing!

Bayangan itu melompat ke arahnya, dengan kecepatan tinggi.

Ketika penjaga mengalihkan pandangannya ke laut, bayangan itu sudah ada di belakangnya. Matanya bersinar karena kebencian.

“Apa…!”

Cahaya langsung menghilang dari mata penjaga, dan lengannya jatuh ke samping.

“Uh…”

Tubuhnya gemetar seolah sedang mabuk, dan dia jatuh ke laut.

Succubus dengan cepat mencengkeram leher penjaga itu, dan perlahan mendorongnya ke laut. Seolah-olah, itu sedang memberi makan pada air laut.

Dengan hati-hati, agar tidak ada suara yang mengganggu kesunyian, tentakel terangkat dari laut, bahkan sebelum tubuhnya mencapai permukaan. Mereka melilitkan tubuh dan menyeretnya dengan tenang ke dalam air.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah misteri bagi semua. Tapi, segera darah mewarnai air yang menjadi merah.

Peristiwa semacam ini terjadi serentak di sepanjang garis pantai Nur.

[Baik.]

Ketika succubus selesai menyingkirkan semua penjaga dari pantai, Vulgar Chastity memandang ke laut dengan anggukan setuju.

[Majulah.]

Dengan itu, monster berbentuk ikan yang memiliki tentakel, yang tumbuh dari seluruh tubuhnya, muncul di atas permukaan laut.

Itu adalah Temerator, bentuk evolusi terakhir dari Parasite peringkat atas, yang melahirkan Parasite peringkat menengah.

Ketika Vulgar Chastity memberi isyarat, ratusan Temerator membuka mulut mereka sekaligus, dan menembakkan gelombang suara ke kota.

Gelombang suara dengan cepat menyebar dan menguasai seluruh kota, berhasil melumpuhkan segala bentuk komunikasi di Nur.

[Maju.]

Vulgar Chastity terus mengeluarkan perintah, tanpa istirahat.

Di bawah komandonya, succubus dibagi menjadi empat kelompok dan menuju ke gerbang yang terletak di timur, barat, utara, dan selatan kota.

Agar fase pertama dari rencana mereka untuk invasi Nur, berhasil. Mereka harus memusnahkan seluruh isi kota, tanpa membiarkan seorang pun selamat.

Sesaat kemudian, sebuah kepala muncul di atas laut dari tempat Vulgar Chastity telah pergi.

Itu adalah Sung Shihyun, First Army Commander Parasite.

“… Sial, ini terlalu mudah.”

Dia menyeringai ke arah Nur, yang masih tidur tanpa mengetahui apa yang akan terjadi pada mereka. Lalu, dia menyeret tubuhnya yang basah keluar dari air ke pantai.

“Seperti yang diharapkan.”

Dia bukan satu-satunya.

Third Army Commander, Abhorrent Charity, dan Fifth Army Commander, Exploding Patience, memimpin pasukan mereka ke pantai.

Seventh Army Commander, Twisted Kindness yang dengan anggun melayang di udara, juga bersiap untuk turun.

Parasite yang diikat ke tentakel Temerator, juga muncul di belakang pasukan.

Percikan, percikan…

Pantai menjadi hitam dalam sekejap.

“Kamu tahu apa yang harus dilakukan, kan?”

Berdiri di garis depan, Sung Shihyun menoleh ke kiri dan ke kanan untuk melonggarkan lehernya. Dan dia mengarahkan longsword-nya ke kota.

“Kita kacau, jika kita melewatkan satu pun. Rebut dengan cepat, tapi jangan membuat kesalahan.”

Kemudian, dia menendang tanah dan menembak ke depan menuju kota.

Bersamaan dengan itu, Tentara Parasite yang dipimpin oleh lima Army Commander, menyerbu Nur.

***

 

Fajar telah pecah, ketika sekelompok Earthling tiba di Nur.

“Ah, aku lelah sekali. Aku perlu tidur.”

“Kita harus menginap di penginapan kelas atas. Imbalannya cukup bagus kali ini.”

Sepertinya, mereka sedang dalam perjalanan kembali dari ekspedisi.

Sambil tertawa riang di antara mereka sendiri, mereka memasuki kota tanpa curiga. Karena, ada beberapa Earthling lain selain mereka menuju gerbang, serta penjaga yang berjaga di dekatnya.

Hanya setelah melewati gerbang ,barulah mereka menyadari ada sesuatu yang salah.

“…Hah?”

“Apa… Kenapa begitu sepi?”

Kota itu sunyi, dan ada sesuatu yang tidak menyenangkan tentang keheningan.

Mereka bahkan bisa mendengar diri mereka sendiri yang bernapas.

Salah satu pria melihat sekeliling, bingung dengan alisnya berkerut.

Bahkan, mengingat saat itu masih pagi, aneh jika tidak ada seorang pun di jalan.

Hal lain yang menarik perhatiannya adalah bangunan yang runtuh. Sejauh yang dia ingat, bangunan ini masih utuh, ketika meninggalkan kota. Dan ada bau yang tidak enak.

Itu adalah bau daging dan darah yang membusuk.

“Apa yang terjadi?”

“Hei, apa terjadi sesuatu di sini tadi malam?”

Pria itu meminta earthling memasuki gerbang.

Tapi, tidak ada jawaban yang datang ke telinganya.

Earthling melewatinya tanpa sepatah kata pun.

“Hei…?”

Mata pria itu membelalak.

Karena wanita yang mengabaikannya, tiba-tiba berhenti.

Dia berbalik dan terhuyung melewati pria itu lagi, untuk menuju gerbang.

Dia terus berjalan maju mundur seperti mayat.

Bukan itu saja.

“P-Penjaga!”

Meskipun ada panggilan putus asa, penjaga di gerbang bahkan tidak menoleh ke belakang.

“A-Apa yang terjadi?”

Pria itu akhirnya menyadari ada yang tidak beres, dan mulai mundur.

Tapi, dia terlambat.

“Lihat, kita harus…!”

Pria itu berbalik dan membuka lebar matanya dengan heran.

Rekan-rekannya sedang melihat ke bawah, wajah mereka sepucat hantu.

Pergelangan kaki mereka diikat oleh tentakel, yang terentang dari lubang di tanah.

Hal yang sama terjadi pada pergelangan kakinya sendiri.

Pada saat yang sama, earthling yang masuk dan keluar kota, semuanya berhenti sekaligus.

Berderit, berderit.

Mereka menoleh ke mangsanya.

“Apa…”

Pria itu tidak dapat memahami situasinya. Tetap saja, bahkan di tengah kebingungan. Dia tahu secara naluriah apa yang akan terjadi.

“Apa ini…”

Air mata mulai mengalir di matanya.

Saat berikutnya, mayat-mayat itu bergegas ke arahnya dengan mulut terentang ke telinga mereka.

***

 

Pada hari Baek Haeju tiba, Seol Jihu mengadakan pertemuan.

Topik pertemuannya adalah ekspedisi Gorad Boga.

Rencana mereka sederhana.

Pertama, mereka harus bertemu ratu Scheherazade dan menggunakan path of mana Roselle untuk mencari tahu apa yang ia sembunyikan.

Kemudian, mereka akan memutuskan apa yang harus dilakukan dengan prasasti itu, dengan pilihan; Seol Jihu membawanya atau meninggalkannya di Gorad Boga.

Seol Jihu bangun saat fajar menyingsing, dan segera mulai bersiap.

Dia mengenakan sarung tangan, membungkus jubah transparan yang dia terima dari Vidalif di sekelilingnya. Dan dia menuju ke kuil dengan Spear of Purity di tangannya.

Itu karena penyimpanan tempat ia menyimpan Divine Elixirs ada di kuil. Dia selalu membawa satu bersamanya, tapi menyimpan yang lain di gudang.

‘Harmonia Magic Square.’

Seol Jihu menatap kubus yang dikelilingi oleh energi hitam.

Kotak yang dia peroleh di Tutorial Special ini memberi pengguna mana yang kuat, yang mengubah mana circuit dari dalam.

Lebih tepatnya, ini mengaktifkan energi aliran balik untuk melawan hukum alam.

Seol Jihu telah merencanakan untuk menggunakannya, segera setelah dia menyelesaikan ujian ‘Path of the Soul’. Tapi, dia berhenti, karena Black Seol Jihu sangat menentangnya.

‘Berhenti bicara omong kosong. Apa kamu tidak tahu betapa berbahayanya benda itu?’

‘Aku benci kata-kata seperti ‘kebangkitan’ dan ‘amukan’.’

‘Skill Awakening itu sendiri memberi tekanan besar pada tubuh. Seolah itu belum cukup, kamu ingin mengacaukan struktur tubuhmu untuk secara paksa meningkatkan potensi bawaanmu? Apakah kamu sudah gila?’

‘Apa itu? Kamu benar-benar berpikir, jika kotak sihir dapat dikendalikan? Apakah kamu tidak membaca deskripsinya? Di sana dikatakan, jika itu tidak stabil.’

‘Tentu, ini dapat digunakan, jika pengguna menyimpannya pada level yang sesuai. Tapi jujur ​​saja, apakah kamu benar-benar berpikir, kamu tidak akan memaksakan diri?’

‘Jika kamu benar-benar ingin menggunakannya, lakukanlah. Tapi jangan belajar Berserk dan jangan pernah berpikir untuk mempelajari Thousand Thunder dariku.’

Dengan itu, Seol Jihu tidak lagi keras kepala.

Keduanya adalah teknik yang berbahaya, tapi lebih masuk akal untuk mempelajari Thousand Thunder. Karena, itu tidak merusak mana circuit pengguna.

‘Aku bilang padanya, aku tidak akan menggunakannya. Tapi…’

Tapi, siapa yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan?

Seol Jihu memasukkan Harmonia Magic Square ke dalam ranselnya.

Ketika dia kembali ke gedung Valhalla, sebagian besar anggota sudah tiba.

Gerbong-gerbong itu tiba tidak lama kemudian. Dan secara bergantian, mereka naik ke gerbong tersebut.

-Kkiiing….

Tepat ketika Seol Jihu hendak memanjat, dia merasakan sesuatu menarik kakinya.

Bulu-bulu halus berkumpul di sekelilingnya dan menggigit, serta menarik pergelangan kakinya.

Seol Jihu berkedip sekali, sebelum berlutut dan menghadap ke mata mereka.

“Apa yang salah? Kamu tidak ingin aku pergi?”

-Kking!

“Maaf, tapi kamu harus menunggu. Aku berjanji akan bermain dengan kalian, saat aku kembali.”

-Kkiing…. Kkiing….

“Sampai aku kembali, makan enak, main keras, dan menjadi baik, oke?”

Seol Jihu membelai kepala mereka satu per satu, dan kemudian berdiri.

Kemudian, dia naik ke gerbong dan menutup pintunya.

-Kkiing! Kkiing!

Dia bisa mendengar cakar kecil menggaruk pintu kereta.

“Mengapa mereka melakukan itu secara tiba-tiba? Sekarang, aku merasa kasihan pada mereka. Mereka terdengar sangat sedih.”

“Aku tidak tahu.”

Seol Jihu mengangkat bahu dan menghela nafas kecil.

Lalu, dia berbicara.

“Ayo pergi.”

Sesaat kemudian gerbong yang membawa anggota Valhalla dengan cepat melewati gerbang.

***

 

Sekitar waktu yang sama.

Jalan antara Nur dan Scheherazade membuat pemandangan yang spektakuler.

Kegelapan menutupi daratan dan langit.

Tidak ada urutan atau pola dalam pergerakannya.

Itu bergegas ke depan, seolah mencapai tujuannya adalah satu-satunya tujuan dalam hidup.

Parasite telah berhasil mengendalikan Nur hanya dalam satu hari, dan sekarang menuju tujuan berikutnya.

Scheherazade.

Tentu saja, berlari bukanlah semua yang mereka lakukan. Mereka memang punya strategi.

Misalnya, di Nur.

Mereka sangat berhati-hati untuk meninggalkan kota seutuhnya.

Mereka juga memilih sekitar 100 mayat yang tidak rusak, mengubahnya menjadi Parasite, dan memerintahkan succubus untuk menghipnotis mereka.

Taktik penipuan ini dimaksudkan, untuk menunda musuh mengetahui, jika Nur telah diserang.

Sebagai tambahan…

“Aku melihat enam serangga satu kilometer di depan.”

Mereka menggunakan Twisted Kindness sebagai pengintai udara.

Setelah mendengar laporannya, sekelompok succubus mengepakkan sayap mereka dan bergegas ke depan.

Para earthling yang melihat mereka, berdiri linglung sejenak. Lalu, earthling itu berbalik dengan tergesa-gesa untuk melarikan diri, ketika salah satu succubus mengulurkan lengannya ke arah mereka.

FLASH!

Cahaya meledak, dan sinar cahaya menembus dada earthling.

Itu adalah sihir photon.

Earthling semua jatuh ke tanah pada saat yang sama. dan, succubus dengan cepat terbang ke arah mereka, dan menangkap tubuh mereka.

“Apakah kita harus selengkap ini?”

Vulgar Chastity yang menyaksikan pemandangan itu dari jauh, menundukkan kepalanya.

Dia melihat Sung Shihyun.

“Bahkan jika musuh menyadarinya, itu hanya satu kota. Menangkapnya akan semudah pie.”

Argumennya itu tidak sepenuhnya tidak berdasar.

Hanya beberapa tahun yang lalu, tiga dari total Seven Army cukup untuk menghancurkan umat manusia selamanya.

Sekarang, ada total lima pasukan yang menuju ke Scheherazade. Di antaranya adalah Army Commander terkuat, Twisted Kindness.

Menghancurkan Scheherazade tampak seperti sepotong kue.

Meski begitu, ekspresi Sung Shihyun tetap cuek.

Dia tampak terlalu kesal, bahkan untuk menjawab pertanyaan Vulgar Chastity. Tapi, karena tatapannya terlalu lama tertuju padanya, akhirnya dia berbicara dengan cemberut.

“Apakah menurutmu, kita melakukan ini hanya untuk menaklukkan kota?”

“Kita tidak?”

“Aku sedang berbicara tentang tujuan akhir kita. Kamu pikir, kita melalui semua omong kosong ini, hanya untuk sepotong batu?”

“….”

“Aku benci mengulangi diriku sendiri. Jadi ingatlah, ketika aku mengatakan ini. Lupakan kota dan prasasti itu. Satu-satunya fokusmu adalah membunuh bajingan itu.”

“Aku tahu, tapi apa yang salah pada saat ini? Bahkan jika dia menyadarinya sekarang, itu…”

Tiba-tiba, Vulgar Chastity berhenti.

Karena dia melihat wajah Sung Shihyun yang berubah menjadi amarah.

“Dengar, dasar jalang bodoh. Bisakah kamu tutup mulut saja?”

“Apa?”

“Aku bilang, tutup mulutmu. Karena aku lebih membenci diriku sendiri, setiap kali kamu berbicara. Ah, kenapa aku begitu takut dengan orang-orang bodoh ini…”

Bulu mata Vulgar Chastity bergetar.

“Aku merasa kasihan pada Ratu. Dia harus tahan dengan bajingan yang tidak berguna ini…”

“Apa katamu?”

Ratu Banshee, Exploding Patience yang terbang di samping mereka menggeram pada Sung Shihyun.

“Soalnya, inilah mengapa mereka mengatakan, ketidak-tahuan adalah kebahagiaan. Bajingan bodoh ini selalu terlalu sombong.”

Sung Shihyun menggeleng ke kiri dan ke kanan.

“…Kamu pikir, kamu siapa?”

Sambil menghela nafas panjang, dia mendorong poninya dengan tangannya, dan bertanya dengan dingin.

“Bukankah kamu Army Commander Parasite? Untuk seseorang yang bertanggung jawab atas seluruh pasukan. Dan bahkan menerima divinity, otakmu pasti tidak bekerja. “

“Kamu!”

“Bukankah aku sudah memberi-tahumu, untuk tidak lengah selama misi ini? Untuk selalu mempersiapkan yang terburuk?”

Sung Shihyun berkata dengan suara suram, dan Exploding Patience tersentak.

“Asumsi terburuk saat ini adalah jika mereka mencari tahu siapa pengkhianatnya, dan tiba di Scheherazade sebelum kita.”

Sung Shihyun melanjutkan dengan suara kesal, seperti dia melakukan sisanya.

“Jika itu terjadi, rencana kita akan menjadi tidak berguna. Itu sebabnya, apa pun yang terjadi, kita harus pergi ke Scheherazade sebelum mereka.”

“Masih…”

“Masih? Tidak mungkin dia menyadarinya? Tidak mungkin dia akan datang sebelum kita? Itu karena kamu terus berpikir seperti itu, kamu terus kalah.”

“….”

“Apa? Kamu tidak setuju? Tapi, aku benar. ‘Tidak mungkin…’ Aku yakin itu yang kamu pikirkan, sebelum kamu dikalahkan oleh Starlight... Seperti samsak tinju. Bukankah itu sebabnya, kita berada dalam masalah ini sekarang?”

Nada sarkastik Sung Shihyun, menyebabkan darah para Army Commander mendidih.

Kritik ini tidak tertahankan, bagi seseorang yang bangga seperti mereka.

“Akui saja, kamu bodoh. Kamu kalah. Untuk dia. Karena kepuasanmu.”

Suasananya semakin tidak bersahabat, tapi Sung Shihyun hanya mendengus, bahkan tidak tersentak.

“Apa, kamu ingin hal yang sama terjadi lagi? Apa kamu akan membiarkan dia memojokkanmu, sehingga kamu bisa lari ke Yang Mulia? Yang Mulia… Maafkan aku… aku tidak tahu ini akan terjadi… Yang Mulia… Apa yang harus aku lakukan… Yang Mulia… Selamatkan kami… Yang Mulia… Apakah kamu anak sialan?”

Vulgar Chastity hampir mengendurkan lengannya, yang menggendong Sung Shihyun.

Dia merasa seperti ini, ketika dia masih menjadi musuhnya. Orang ini memiliki bakat nyata untuk mengejek orang lain.

Kemarahannya membumbung tinggi, tapi dia tidak punya pilihan selain tutup mulut.

Karena Sung Shihyun yang berhasil belajar mengendalikan divinity-nya, telah naik ke ranah yang sama dengan Twisted Kindness.

Dan terus terang, apa yang ia katakan tidak salah. Faktanya, itulah yang terjadi selama Perang Lembah Arden, Ekspedisi Alam Spirit, dan Perang Benteng Tigol.

Yang terpenting, Sung Shihyun adalah komandan utama operasi ini.

Untuk misi ini saja, First Army Commander memiliki otoritas yang sama dengan Ratu Parasite.

“Jika tujuan kita adalah menariknya keluar, tidak bisakah kita melakukannya di Scheherazade?”

Twisted Kindness bertanya, setelah hening beberapa saat.

“Ada kemungkinan yang bisa berhasil.”

Sung Shihyun menjawab dengan ekspresi cuek.

“Tapi, sudah aku bilang. Dia unggul dalam membuat variabel. Aku yakin, kali ini lagi dia akan menemukan ide yang tidak pernah terpikirkan oleh siapa pun.”

“….”

“Lebih penting lagi, musuh tidak bodoh. Bahkan, jika kita berhasil mengambil alih Scheherazade, dia tidak akan lari ke kita.”

“Bahkan jika dia mundur… tidak bisakah kita mengikutinya dan membunuhnya?”

Vulgar Chastity terputus.

“Astaga, dia akan segera tahu tentang Nur. Dan Scheherazade berada di tengah-tengah wilayah musuh. Apa menurutmu, dia akan datang sendiri?”

Sung Shihyun membentak lagi.

“Dan, jika kita akan melakukan itu, bukankah menurutmu kita akan mengumpulkan tentara sebanyak mungkin di Pegunungan Hiral dan menyerang Eva. Alih-alih menyeberangi Laut Mariposa dan menyerang Nur? Hmm?”

Vulgar Chastity cemberut, karena Sung Shihyun tampak kesal, hanya saat dia berbicara.

“Ah, terserah. Aku komandan utama misi ini. Jika kamu tidak mengerti apa yang sedang terjadi, diam saja dan lakukan apa yang aku katakan. Tidak patuh, dan aku akan membunuhmu sendiri. Aku tidak peduli, apakah kamu seorang Army Commander atau bukan.”

“… Oke, oke, aku mengerti. Cukup.”

Vulgar Chastity bergumam.

“Kalau begitu diam, dan mulai bergerak.”

Sung Shihyun mendengus dan melanjutkan.

“Ingat, kamu adalah bonekaku dalam misi ini.”

“…”

“Jika kita menang, tepuk tanganmu dan puji diriku. Jika kita kalah? Kemudian, kamu bisa bersumpah atau membuat ulah, atau apa pun.”

Pada dasarnya dia mengatakan, mereka harus mengikuti perintahnya secara membabi buta.

“Kamu terdengar sangat percaya diri… Kita akan lihat bagaimana kelanjutannya.”

Twisted Kindness berkomentar dengan tenang, dan melafalkan Mantra Naga.

Abhorrent Charity juga membaca mantra.

Hembusan angin kencang bertiup melewati mereka.

WHOOOOSH!

Dengan Sung Shihyun di pelukannya, Vulgar Chastity terbang melintasi langit dengan kecepatan jet.

***

 

Pada malam ketiga setelah meninggalkan Eva, Seol Jihu menyadari ada yang tidak beres.

Di tengah malam, Phi Sora yang sedang berjaga malam, membangunkan Seol Jihu, ketika dia tidur di tenda di tempat perkemahan yang telah mereka dirikan. Mereka berhenti untuk mengistirahatkan para Horus, yang telah berjalan nonstop selama dua hari berturut-turut.

Rupanya, dia mendapat panggilan dari Kim Hannah.

“…Apa?”

Alis Seol Jihu berkerut, saat dia mendengarkan.

“Kita kehilangan kontak dengan Nur?”

-Ya, panggilan berhasil, tapi tidak ada yang menjawab. Bahkan keluarga kerajaan. Untungnya, Federasi Bisnis Jepang berhasil menghubungi beberapa earthling di dekat Nur dan mengirim mereka ke kota. Tapi segera, mereka juga kehilangan kontak…

Bingung, Seol Jihu mendengarkannya dengan tenang. Matanya perlahan mulai dipenuhi keingin-tahuan yang cemas.

Nur tiba-tiba berhenti menanggapi panggilan mereka.

Hal seperti itu tidak mungkin terjadi, kecuali lebih dari setengah dari Seven Army menyerang sekaligus….

Seol Jihu berpikir begitu, sebelum terengah-engah karena tidak percaya.

‘Kenapa sekarang… Semuanya terasa terlalu aneh, untuk menjadi kebetulan.’

“…Kim Hannah.”

Sudut mulutnya bergetar, tapi dia menelan sekali dan melanjutkan.

“Dengarkan aku baik-baik.”

-O-Oke.

“Hubungi organisasi di Scheherazade untuk menangkap Roe Scheherazade dan pembantunya. Katakan kepada mereka… jika apapun yang terjadi, mereka harus mencabut Sumpah Kerajaan. Aku akan bertanggung jawab atas segalanya.”

Kim Hannah tampak lebih dari terkejut.

Itu adalah langkah yang berisiko, karena situasinya belum jelas. Tapi segera, dia menyadari niat Seol Jihu dan bertanya dengan tenang.

-Bagaimana jika keduanya sudah lenyap?

“Kemana lagi mereka akan pergi selain Gorad Boga? Aku akan menanyakan Yuhui Noona koordinat yang tepat dan memberimu peta.”

-Aku mengerti.

“Hubungi setiap keluarga kerajaan dan organisasi perwakilan kecuali Scheherazade. Minta mereka mengeluarkan draf panggilan, dan mengirim semua tentara yang tersedia ke Scheherazade. Ini harus terjadi hari ini. Percepat!”

Seol Jihu mengakhiri panggilan dengan teriakan.

Dia bangun untuk membangunkan rekan-rekannya. Tapi, perkemahan sudah ramai dengan kebisingan.

“Aku bilang, aku akan membayarmu cukup untuk membeli 100 Horus baru!”

Phi Sora yang mendengar percakapan mereka, telah membangunkan anggota lainnya, dan sedang tawar-menawar dengan raider gerobak yang mengklaim jika dia terlalu lelah untuk bergerak.

Seol Jihu dengan cepat mengeluarkan kristal komunikasi lain dari sakunya.

Kristal itu terhubung langsung ke Sinyoung.

‘Aku tidak akan menghubungi mereka, tapi…’

Situasi telah berubah.

Dia tidak yakin, tapi…

Tidak, dia yakin.

Sekaranglah, waktunya untuk menghabiskan segala cara yang mungkin.

‘Ayolah… Mengapa dia tidak mengangkatnya?’

Seol Jihu mengunyah bibirnya, dengan tangan di atas kristal.

Dengan tampilan gugup, dia mengangkat dagunya ke langit.

Langit malam sekarang lebih redup, karena selimut awan gelap menutupi bulan.

Dia pikir, dia mendengar burung gagak di kejauhan.

Seol Jihu mendengus frustrasi, karena semua ini tampak seperti pertanda buruk baginya.

Situasi memburuk dengan cepat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_416"

Follow Us