Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_415

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_415

Bab 415. Pertanda (6)

 

Rencana Pengusiran Ratu Parasite.

Seo Yuhui berpikir itu layak, ketika dia pertama kali mendengar tentang rencana itu dari Sung Shihyun.

Ratu Parasite telah membawa serta lima dari tujuh Army untuk menyerang Benteng Tigol.

Selanjutnya, dua tentara yang tersisa tidak dapat ditemukan di Dunia Tengah.

Meskipun sangat optimis, dia berpikir jika menyelinap ke Kekaisaran yang kosong untuk menemukan Sumpah Kekaisaran, itu bisa dilakukan.

Namun, ide itu hancur berkeping-keping, begitu mereka memasuki wilayah Parasite.

Mencari daerah pemukiman Ratu dari semua wilayah Parasite, adalah tugas yang jauh lebih sulit dari yang mereka bayangkan.

Mereka merasa energi mereka terkuras hanya dengan berjalan. Dapat dikatakan, jika tanah yang mereka injak adalah musuh mereka.

Selain itu, mereka tidak tahu bagaimana musuh terus muncul ke mana pun mereka pergi, meskipun mereka berusaha sekuat tenaga untuk menyembunyikan kehadiran mereka.

Ketika mereka bertemu dengan seorang Army Commander yang mereka pikir tidak ada di Dunia Tengah, mereka mengira semuanya sudah berakhir.

Jika bukan karena trik Sung Shihyun yang berhasil menipu Exploding Patience, mereka pasti akan musnah.

Meskipun ada banyak momen berbahaya, di mana hati mereka hampir meledak… tim ekspedisi Earthling paling elit ini entah bagaimana tiba di tujuan mereka.

Begitulah cara mereka menemukan Sumpah Kekaisaran yang sangat mereka cari dan mewarisi otoritas yang sah atasnya setelah membangkitkan sisa kehendak General God.

Dan pada saat itu, mereka mengaktifkan Sumpah Kekaisaran.

Dengan ini, misi mereka selesai.

“…Apakah sudah berakhir?”

Seorang pria muda yang memasang panah yang dirantai ke busurnya, bergumam dengan suara lemah.

Dia dengan lesu menatap tiga potongan prasasti yang telah digabungkan menjadi satu, dan sekarang menyala dengan cahaya putih.

Itu adalah Star of Pride, Sergio Carrillo.

Ratu Parasit, yang namanya praktis identik dengan teror, telah diusir dari Paradise pada saat ini.

Itu wajar baginya untuk ragu, karena dia tahu betapa kuatnya Ratu Parasite, sebagai makhluk dengan dimensi kekuatan terpisah dari mereka.

“Sekarang benar-benar…”

“Tutup mulutmu, tolol.”

Saat dia akan mengkonfirmasi lagi, sebuah suara temperamen memotongnya.

Wajah Sergio Carrillo bergetar.

“Apa?”

“Kamu bajingan gila. Beraninya kamu memasang bendera kematian? Apakah kamu mencoba membunuh kami semua?”

Sung Shihyun meludah, sambil duduk di lantai ruang batu, mengatur napas.

Sergio Carrillo mengerutkan kening.

“Omong kosong apa ini tiba-tiba?”

“Apakah kamu ingin mati sialan? Ini belum berakhir, jadi jangan sembarangan menjalankan mulut sialanmu itu.”

“Nah, sekarang, kenapa kalian berdua bertengkar lagi? Ini hari yang baik.”

Saat atmosfer di antara keduanya menjadi kasar, seorang pria kekar dengan luka di sekujur tubuhnya melangkah, seolah itu adalah kejadian normal.

Itu adalah Star of Wrath, Wu Lei.

Sergio Carrillo mendengus dan menoleh.

“Kami harus menunggu untuk mengetahui, apakah hari ini akan menjadi hari yang baik atau tidak.”

Sung Shihyun juga mendengus.

“Kalau begitu, mari kita konfirmasi.”

Suara lelah ikut campur.

Roberto Servillo yang berwajah pucat, mengeluarkan kristal komunikasi dari sakunya.

“Federation masih harus berperang dengan Parasite. Keluarga kerajaan Haramark harus bisa dihubungi.”

“Kenapa repot-repot. Tanya saja prasasti di sana.”

Sung Shihyun bangkit, dan menghentikan langkahnya di depan prasasti yang bersinar itu.

“Pak Tua General God. Apakah kamu masih di sana? Kamu ada, kan?”

Kemudian terlihat sedikit gugup, dia menarik napas dalam-dalam, sebelum bertanya.

“Sumpah sudah diaktifkan dengan benar, kan? Benar?”

Semua mata tertuju pada prasasti itu.

Setelah satu menit, sepertinya pukul sepuluh …

[Ya, sumpah telah diaktifkan.]

Sebuah suara agung terdengar di dalam ruang batu.

Sung Shihyun yang menatap prasasti itu dengan seksama, membelalakkan matanya.

Senyuman akhirnya muncul di wajahnya.

“Euha, hahahaha! Dengar itu? Sudah aku bilang ini hari yang baik!”

Wu Lei juga tertawa terbahak-bahak.

Philip Muller yang sedang duduk di dinding sambil memukul sosok yang menyesal. Dia diam-diam menghela nafas lega.

“Bagus! Apa kamu dengar itu? Yuhui? Haeju?”

Sung Shihyun mengepalkan tinjunya.

“Kyah! Pak Tua General God, jadi kamu akhirnya bisa membantu pada akhirnya, ya?”

[Euk!?]

“Aku telah memaki-makimu selama ini. Bertanya-tanya, berapa banyak orang terbelakang yang telah dimakan oleh Ratu Parasite…. Maafkan aku. aku minta maaf.”

Lalu. Saat dia baru saja akan menggenggam prasasti dengan wajah tersenyum…

Kwaaaaah!

Kegelapan yang pekat tiba-tiba keluar dari dalam prasasti itu.

Kegelapan dengan cepat melahap cahaya, dan Sung Shihyun terjatuh ke belakang, sambil berteriak.

“Aaack!”

Saat dia berguling di lantai, dengan meraih tangannya yang ia coba untuk meraih prasasti itu. Seo Yuhui dengan cepat melepaskan divine power.

“Apa yang terjadi?”

Baek Haeju berteriak.

Namun, tidak ada yang bisa membuka mulut untuk menanggapi, karena semua orang sama terkejutnya.

[Dewi Parasiteisme…!]

Setelah jeda singkat, suara tergesa-gesa keluar dari prasasti.

[Dia menemukan lokasi sumpah…!]

[Kekuatanku…! Bagaimana mungkin dia sudah…!]

Setelah hampir tenang, Sung Shihyun membuka matanya.

“Apa yang kamu katakan tiba-tiba? Kamu bilang, sumpah itu diaktifkan!”

[Dia mengambil alih kesadaranku. Aku akan segera…!]

Suara General God mulai memudar.

Merasa ada yang salah, Sung Shihyun menguatkan pedangnya.

Mengeluarkan sword qi putih, dia dengan ganas mengayunkan pedangnya ke arah prasasti, yang terselubung dalam kegelapan.

Tekang!

Namun, prasasti itu tidak bergeming.

Sebaliknya, sword qi dengan cepat menghilang begitu bersentuhan dengan kegelapan, hanya menyisakan cincin metalik yang tidak berarti.

“Brengsek…!”

Sung Shihyun mengutuk, dan saat dia hendak menebas dengan sword qi yang bahkan kuat, dia tiba-tiba ragu-ragu.

“…Tunggu sebentar. Karena aku mewarisi Authority… Jika aku menghancurkan prasasti itu dengan tanganku sendiri, apakah sumpah itu akan dibatalkan…?”

Sung Shihyun mengedipkan matanya dengan kosong, sebelum ekspresinya secara bertahap berubah.

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu bukanlah pilihan yang baik.

Seandainya sumpah itu dibatalkan, maka dia akan membodohi dirinya sendiri. Belum lagi, jika prasasti itu bahkan tidak tergores, setelah menerima ayunan bertenaga penuh.

“Sial, apa yang terjadi?”

Teriak Sung Shihyun.

“Pak Tua General God! Apa yang terjadi?”

[Lari…! Parasite…! Cara ini…!]

Namun, hanya frasa yang tidak dapat dimengerti, yang terdengar dari prasasti tersebut.

[Dewi Parasiteisme… tidak boleh… mendapatkan kembali prasasti…!]

“A-Apa? Apa yang kamu katakan?”

[Sembunyikan prasasti itu…! Jadi, itu tidak dapat ditemukan…!]

Suara itu menjadi lebih pelan.

[Di tempat yang bisa menekan kegelapan ini…!]

Setelah memeras kalimat terakhir, suara itu tiba-tiba berhenti.

Cahaya di prasasti itu berkedip pada saat bersamaan.

“…Pak Tua General God?”

Sung Shihyun memanggil berkali-kali, tapi suara General God tidak lagi terdengar.

Hanya prasasti dengan kegelapan menari di atasnya, seolah menandakan lokasinya yang tersisa.

Tak lama kemudian, prasasti itu terbelah menjadi tiga bagian lagi dengan suara retakan yang keras, sebelum jatuh ke lantai.

“Sial!”

Sung Shihyun melemparkan pedang putih bersihnya ke tanah.

Wajahnya yang tadinya penuh kebahagiaan, kini diganti dengan keputus-asaan.

“General God yang brengsek ini! Dia tidak bisa melakukan apa pun dengan benar! Seharusnya, aku sudah tahu dari awal! Bajingan sialan ini!”

“….”

“Dan Ratu Parasite, brengsek sialan itu! Bukankah masuk akal, jika dia pergi setelah semua ini?”

Sementara Sung Shihyun yang marah berteriak ke dalam kehampaan, Roberto Servillo dengan erat menggenggam kristal komunikasi.

“…Parasite mundur.”

“Mereka mengatakan, jika Ratu Parasite yang berada di garis depan medan perang, tiba-tiba muntah darah dan pingsan.”

Mendengar kata-kata itu, Sung Shihyun berhenti berteriak.

“Maksudmu, sumpah itu tidak sepenuhnya tidak efektif?”

“Sepertinya begitu. Dia tidak akan tiba-tiba pingsan, jika tidak.”

Roberto Servillo menghela nafas panjang.

“Juga, Parasite mundur kembali ke Kekaisaran dengan kecepatan penuh. Mereka mengabaikan pengejaran Federation.”

Wajah semua orang membeku kaku.

Mereka ingat peringatan terakhir General God.

“…Di manapun.”

Philip Muller tanpa daya melihat ke prasasti yang pecah, menjadi tiga bagian.

“Sebaiknya, kita bawa itu dan sembunyikan di mana pun, yang tak ada di sini.”

Tidak ada orang lain yang berbicara, tapi mereka semua berbagi pikiran yang sama.

Seo Yuhui adalah orang pertama yang mengambil tindakan. Dia mengeluarkan beberapa lembar kain putih dengan lingkaran sihir tertulis di atasnya, sebelum membasahi mereka dengan air suci dan memberkati-nya.

Kemudian, dia membungkus setiap potongan prasasti dengan beberapa lapis kain, sebelum mengikatnya ke dalam karung.

Sesaat kemudian, tim ekspedisi dengan tergesa-gesa meninggalkan ruang batu, dengan prasasti tersebut.

Untungnya, mereka dapat kembali tanpa kecelakaan. Tapi, menyembunyikan prasasti itu menimbulkan masalah.

Meskipun Seo Yuhui terus menuangkan divine power ke prasasti itu, ketiga bagian itu tanpa henti memancarkan kegelapan.

Menurut General God, kegelapan berfungsi sebagai suar, untuk menginformasikan Ratu Parasite tentang lokasinya.

Dengan kata lain, jika dibiarkan seperti itu, mereka akan menjadi target Ratu Parasite, yang mencoba mendapatkan kembali divinity-nya.

Tim ekspedisi memutar kepala mereka, untuk mencari solusi.

Mereka mencoba memasukkannya ke dalam Dimension Pocket milik Unique Ranker, tapi mereka tidak bisa menyembunyikan energi kegelapan.

Mereka mencoba menyembunyikannya di penyimpanan kuil, tapi Seven Sins menolak. Mereka mengatakan jika kegelapan itu mengandung sebagian dari kesadaran Ratu Parasite, dan mungkin bisa merusaknya.

Pada akhirnya, tim ekspedisi tidak dapat menemukan solusi. Jadi Sung Shihyun, Baek Haeju, dan Seo Yuhui masing-masing mengambil satu potongan prasasti.

Mereka bertiga sepakat untuk masing-masing menemukan tempat yang cocok, dan menyembunyikan Sumpah Kekaisaran. Sehingga, tidak ada yang bisa menemukannya.

Itu untuk mencegah Ratu Parasite pulih, bahkan jika potongan itu diambil dari satu atau dua dari mereka.

Jadi, ketika Seo Yuhui mengambil prasasti itu dan berkeliling di seluruh Paradise, dia secara tidak sengaja menemukan tempat yang cocok untuk menyembunyikan potongan itu.

Meskipun tidak ada dewa yang hidup di sana, kekuatan dewa tertidur di sana.

Begitu saja, Seo Yuhui menuju ke Scheherazade…

***

 

“Jadi… Noonim, kamu menyembunyikan prasasti di tempat bernama Gorad Boga, yang dikelola oleh Keluarga Kerajaan Scheherazade?”

Chohong bertanya, begitu ceritanya selesai.

“Ya. Aku mendapat izin dari Roe Scheherazade, untuk memasuki Gorad Boga. Aku pikir, akan aman di sana. Tapi…”

Seo Yuhui tidak melanjutkan dan menutup matanya.

‘Tidak mungkin.’

Seol Jihu menyadari apa yang ia khawatirkan.

Bagaimana jika Roe Scheherazade menjadi pengkhianat?

Jelas, ratu Scheherazade tidak akan pernah berpindah sisi pada awalnya.

Namun…

‘Mungkin…’

Jika Seo Yuhui menyembunyikan prasasti itu di dalam Istana Kerajaan Scheherazade, dan mentalitas Roe Scheherazade secara bertahap melemah sejak hari itu, karena itu…

“Kamu benar. Seperti kata Unni, Gorad Boga sendiri sepertinya tidak menjadi masalah.”

Eun Yuri bergumam, seolah-olah dia telah menyadari sesuatu.

Seo Yuhui mengangguk dengan susah payah.

“Benar. Mereka tidak mengincar Gorad Boga, melainkan prasasti di dalamnya. Dan wanita tak dikenal itu…”

Suaranya mengisyaratkan, jika dia berdoa agar wanita itu bukanlah Roe Scheherazade.

Seol Jihu mengatupkan giginya.

Sulit untuk mengatakan itu salah Seo Yuhui.

Mengenalnya, dia akan sangat berhati-hati. Namun terlepas dari itu, bagaimana jika ratu Scheherazade berubah menjadi pengkhianat?

‘Apakah kamu… tidak akan menghancurkan Sinyoung?’

Roe Scheherazade pasti menginginkannya sendiri.

Seol Jihu mengerang pelan.

Rasanya, seperti potongan puzzle yang tersebar di tempatnya, satu per satu.

“Noona, sejak Sung Shihyun pergi ke Parasite…”

“Tidak salah untuk mengatakan, jika mereka sudah memiliki sepotong prasasti.”

Seo Yuhui menggigit bibirnya.

“Jika mereka berhasil mendapatkan potongan di dalam Gorad Boga, mereka akan memiliki dua buah di tangan mereka.”

Seol Jihu mulai merasakan urgensi.

Perasaan memiliki hanya satu kehidupan yang tersisa, sama sekali berbeda dari memiliki dua kehidupan.

Tidak, mereka mungkin sudah turun ke satu.

Mereka tidak dapat mengesampingkan kemungkinan, jika Parasite sudah menemukan bagian yang tersisa.

“Nona Baek Haeju tahu di mana sisa potongan itu, kan?”

“Ya. Tapi aku hanya tahu, jika dia menyembunyikannya di tempat yang ia temukan secara kebetulan, bukan di Federation atau wilayah manusia. Kami berjanji satu sama lain, untuk tidak mengungkapkan tempat itu.”

Seol Jihu menutup matanya.

Dia bertanya, setelah dengan cepat mengatur pikirannya.

“Bisakah prasasti di Gorad Boga segera diambil, jika diinginkan?”

“Tidak. Itu tidak mungkin, bahkan untukku.”

“Bagaimana dengan Roe Scheherazade?”

“Seharusnya, itu juga yang terjadi padanya.”

Seo Yuhui menggelengkan kepalanya.

“Formasi dua lapis di dalam Gorad Boga adalah mantra suci yang sangat kuat, yang dapat bertahan selama beberapa hari. Bahkan, jika yang menyerang itu adalah dewa. Bahkan, darah bangsawan Scheherazade pun tidak dapat dengan bebas memasuki tempat itu.

Saat itu, aku hanya berhasil untuk mengirimkan bagian prasasti, setelah mengeluarkan sejumlah besar poin kontribusi dan divine power.”

Seo Yuhui berhenti sejenak, sebelum melanjutkan.

“Dan… aku tidak segera meninggalkan Gorad Boga, setelah berhasil mengirimkan prasasti ke dalam. Setelah mendapat izin dari Roe Scheherazade, aku juga membuat perisai yang kuat.”

“Sebuah penghalang? Di Gorad Boga?”

“Ya. aku berdoa selama seratus hari di dalam reruntuha,n untuk memasang penghalang. Aku bahkan meninggalkan artefak suci, agar tetap semi permanen.”

“Penghalang macam apa itu?”

“Itu adalah mantra terkuat yang aku tahu saat itu. Aku akan diberi tahu, jika ada yang mencoba menembus penghalang dengan paksa. Dan itu tidak mudah untuk menembus penghalang, melalui metode normal.”

Seo Yuhui melanjutkan.

“Untuk melepaskan penghalang, persembahan harus dikorbankan. Bukan sembarang persembahan biasa, tapi persembahan khusus.”

“Dengan penawaran khusus, maksudmu…”

“…Seorang manusia.”

Seo Yuhui dengan cepat menjawab.

Mulut Seol Jihu ternganga.

“Tunggu sebentar. Lalu, alasan dia memberi Pavlovici peta itu adalah untuk…”

“Itu mungkin, karena mereka membutuhkan pengorbanan. Tentu saja, satu orang tidak akan cukup dekat. Jadi, dia menyarankan untuk membawa rekan-rekannya.”

Seo Yuhui menghela nafas.

“Aku tahu itu salah, menggunakan metode yang membutuhkan pengorbanan manusia… Tapi, aku tidak punya pilihan lain. Prasasti itu adalah sesuatu yang tidak boleh diserahkan kepada Parasite.”

Seol Jihu mengangguk.

Masalah yang dihadapi, bukanlah apakah hal-hal itu bermoral atau tidak.

Seo Yuhui telah mengabdikan seratus hari untuk menempatkan penghalang yang kuat, jika terjadi kesalahan.

Itu agak meyakinkan.

“Maka, prasasti itu terlindungi dua kali lipat. Bahkan jika perisaimu pecah, lapisan lain melindungi Gorad Boga dari dalam. Sehingga, itu tidak akan mudah untuk masuk.”

Suara Seol Jihu sedikit mereda.

“Benar, tapi… tidak ada yang pasti.”

Wajah Seo Yuhui tetap gelap.

“Roe Scheherazade memiliki Sumpah Kerajaan.”

“…?”

“Sumpah Kerajaan adalah sumpah yang bahkan dewa tidak bisa mematuhinya. Jika mereka menghancurkan perisaiku, dan menggunakan Sumpah Kerajaan untuk melumpuhkan perisai di dalam Gorad Boga…”

Wajah Seol Jihu menjadi kaku.

Dia tidak memikirkan metode itu.

Sementara kekhawatiran Seo Yuhui adalah skenario terburuk yang mungkin terjadi, itu masih mungkin terjadi.

Setelah memikirkan hal itu, mereka tidak punya alasan lagi untuk ragu.

Mereka tahu apa yang harus mereka lakukan.

“Aku akan menghubungi organisasi di Scheherazade.”

Kim Hannah sudah meletakkan beberapa kristal komunikasi di atas meja.

“Jika pengorbanan manusia diperlukan, maka akan lebih baik jika tidak ada yang diizinkan mendekati istana. Aku juga akan meminta mereka untuk mengawasi Roe Scheherazade.”

“Lakukan tanpa membiarkan Roe Scheherazade mengetahuinya. Dan untuk amannya, Sinyoung juga.”

“Tentu saja.”

Setelah melihat Kim Hannah menganggukkan kepalanya, Seol Jihu kembali menatap Seo Yuhui.

“Noona. Bisakah kamu membawa Nona Baek Haeju kembali ke Paradise, entah bagaimana? Lebih cepat lebih baik.”

“Aku akan segera pergi.”

Seo Yuhui segera bangkit dari kursinya.

Dan malam itu juga, Baek Haeju memasuki Paradise.

***

 

Malam itu.

Di tengah laut yang tenang dan hening, di mana tidak ada angin yang bertiup. Tiba-tiba, gelombang kecil meletus.

Getaran muncul di lautan hitam legam, saat bayangan diam-diam muncul di atas air.

Kepala kusut dengan rambut ungu tua, dan sepasang tanduk kambing dengan cepat mengamati daerah itu.

Setelah dengan hati-hati melihat sekeliling untuk waktu yang lama, dia menyebarkan sepasang sayap hitam di punggungnya, dan dengan hati-hati keluar dari air.

Itu bukan satu-satunya tempat.

Bayangan diam-diam menyelinap keluar dari beberapa titik di perairan sekitar kota.

[Semuanya… Kamu tahu apa yang harus dilakukan, kan?]

Suara elegan namun misterius ditransmisikan ke semua bayangan yang menampakkan diri.

Senyuman penuh gigi putih muncul di dalam kegelapan, seolah-olah kesunyian di kota yang tertidur itu sesuai dengan keinginannya.

[Diam-diam, secara menyeluruh…]

Pada saat itu…

[Dan cepat…!]

Succubi yang dipimpin oleh Sixth Army Commander, Vulgar Chastity, secara bersamaan melebarkan sayap kelelawar mereka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_415"

Follow Us