Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_420

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_420

Bab 420. Jika Pilihan Berbeda Dibuat (1)

 

Mana yang aneh tiba-tiba merayap di tubuhnya. Seolah-olah, gelombang tak terlihat menembusnya.

Tepat saat Seol Jihu dan Yun Seohui menutup mulut mereka dari sensasi aneh…

Woong!

Sebuah suara pendek, tapi mengesankan bergema di seluruh area.

Selanjutnya, cahaya putih mulai bersinar di garis pandang mereka. Lampu jalan yang menerangi kota berkedip-kedip dengan gila, seolah-olah mereka sudah gila.

Selain itu, energi menakutkan bisa dirasakan naik, yang tampaknya hampir meledak dari area terdalam Scheherazade.

Merasakan tekanan yang menakutkan, Seol Jihu dan Yun Seohui tanpa sadar bergerak mundur.

Di saat berikutnya…

Flash!

Dunia di mata mereka diwarnai putih.

Pada saat yang sama, Seol Jihu samar-samar melihat pilar cahaya melonjak ke langit dari pusat Scheherazade. Itu berputar dalam spiral dan beriak jauh dan lebar.

Pada saat ini, area tersebut telah berubah menjadi ruang aneh, di mana tidak ada suara yang terdengar.

Sementara itu, cahaya memperluas wilayahnya dengan cepat dan lebar, menerobos tembok kota, dan bergegas keluar.

Faktanya, hanya butuh satu detik untuk menutupi area tempat Seol Jihu berdiri.

Keuk!

Cahaya itu menyentuh tubuhnya. Dia tidak merasakan niat membunuh atau energi berbahaya. Dia hanya didorong mundur.

Cahaya mendorong Yun Seohui dan Seol Jihu keluar, seolah-olah tidak akan membiarkan siapa pun masuk ke tanah suci-nya. Beberapa mayat yang keluar dari kota, didorong lebih jauh.

Cahaya tidak berhenti menyebar, sampai Seol Jihu didorong keluar sejauh 50 meter.

Ketika Seol Jihu dengan sempit meraih dirinya sendiri, dia secara naluriah mengangkat matanya. Napasnya berhenti.

Sebuah penghalang besar yang tampaknya tak berujung, memancarkan divine power yang kuat, yang membuat kulit seseorang bergetar dan mengelilingi Scheherazade dengan cara yang megah.

“….”

Ekspresi Seol Jihu berkerut, saat dia melihat kota.

‘Ada dua kekuatan yang tertidur di dalam Scheherazade…. Tidak, akan lebih tepat, jika dikatakan ada satu kekuatan yang dibagi menjadi dua fase.’

‘Fase pertama mengaktifkan mekanisme yang mengubah seluruh kota menjadi wilayah khusus. Dan fase kedua melepaskan kekuatan dewa yang disimpan di Gorad Boga, untuk membentuk perisai kuat yang menyelimuti kota.’

…Benar, fase kedua dari Gorad Boga telah diaktifkan.

‘Bagaimana?’

Fase pertama mungkin bisa diaktifkan, tapi tidak semudah itu melepaskan kekuatan dewa.

Apakah Roe Scheherazade menggunakan Sumpah Kerajaan? Kalau tidak, bagaimana dia bisa mengaktifkan fase kedua?

‘…Sial.’

Seol Jihu mengerutkan alisnya. Melihat ke belakang, ada beberapa eksistensi di dalam Scheherazade, yang dianugerahi dengan divinity. Jika fase pertama berfungsi sebagai langkah persiapan, mengaktifkan fase kedua mungkin tidak terlalu sulit.

Meskipun memiliki keraguan, Seol Jihu menjatuhkan pemikiran itu dan mengangkat tombaknya.

Dia memotong dan menebas dengan liar. Tapi, penghalang itu tidak bergeming. Tidak peduli ada retakan, bahkan tidak ada riak kecil yang keluar.

Itu memantulkan semua serangan Seol Jihu, seolah-olah itu lucu.

Seol Jihu mengertakkan gigi, dan mencabut tombaknya. Dia tahu situasinya sudah tidak terkendali, tapi tidak ada yang bisa ia lakukan.

‘Haruskah aku berdiri tegak…?’

Dia menyesal terlambat, tapi menggelengkan kepalanya tak lama kemudian.

Bahkan jika dia tetap di dalam, bagaimanapun juga dia akan didorong keluar oleh penghalang. Dia mungkin telah dibanting ke tembok kota, atau didorong keluar melalui gerbang kota… jika dia beruntung.

Berapa lama waktu berlalu?

Baek Haeju, Kazuki, Phi Sora, dan Hoshino Urara bergegas ke Scheherazade, dengan kecepatan yang menakutkan.

Mereka telah melompat keluar dari gerbong, dan berlari ke kota dengan bantuan mana, karena mereka mengkhawatirkan Seol Jihu.

Mereka bingung ketika melihat Seol Jihu berdiri dengan linglung. Tapi, mereka berhenti setelah melihat penghalang raksasa.

Phi Sora yang sedang berlari di langit dengan Pneuma’s Sky Boots, hampir jatuh… karena terkejut saat melihat Scheherazade.

Beberapa waktu berlalu, anggota Valhalla yang tersisa tiba.

Reaksi mereka tidak berbeda. Begitu mereka tiba di kota, mereka menatap penghalang yang luas dengan wajah tercengang.

“A-Apa yang terjadi?”

“Seol! Ada apa dengan kota? Apa yang terjadi di sini?”

Chohong dan Hugo bertanya dengan bingung.

“Gorad Boga…”                

Seo Yuhui melihat bolak-balik antara penghalang besar dan Seol Jihu yang berdiri dengan bingung, sebelum menutup matanya dan menggigit bibir bawahnya.

Lalu.

Sekelompok muncul di atas tembok kota.

Termasuk Vulgar Chastity yang dipukuli secara brutal, Twisted Kindness, Exploding Patience, dan Abhorrent Charity juga ada di sana. Sebagai pelengkap…

“Yooooo! Pagi yang indah! Jika kamu bertanya bagaimana hari aku, itu…”

Sung Shihyun juga ada di sana, bersikap sombong seperti biasanya.

Seol Jihu menelan ludah tanpa disadari, saat dia melihat ke tembok kota.

Ada lima Army Commander.

Karena hanya enam Army Commander yang tersisa di Paradise. Itu cukup dikatakan jika hampir semua pasukan elit Parasite menyerbu wilayah manusia.

Tapi, masih terlalu dini untuk terkejut.

Segera, Seol Jihu melihat seorang wanita melompat-lompat ke tembok kota, tanpa busana. Dia menunduk dan tersenyum cerah.

Itu adalah Roe Scheherazade.

Apa yang paling dikhawatirkan Seol Jihu menjadi kenyataan.

“Halo. Senang bertemu denganmu lagi.”

Roe Scheherazade merentangkan tangannya, dan dengan lembut melambaikan tangannya.

Ketika Seol Jihu memelototinya dengan mulut tertutup rapat, dia memiringkan kepalanya dan mengangkat sudut mulutnya.

“Aku pikir kamu akan terkejut…. Seperti yang aku pikirkan, kamu tahu.”

“….”

“Aku kira, aku akan mendapat masalah, jika aku sedikit terlambat. Betapa beruntungnya…”

Roe Scheherazade menutup mulutnya, dan tertawa dengan anggun.

“…Roe Scheherazade.”

Kazuki yang sedang menonton dengan mata elang, dengan tenang bertanya.

“Apakah ini perbuatanmu?”

Sebuah pertanyaan yang dimuat keluar.

Namun, Roe Scheherazade…

“Ya.”

…Menjawab tanpa ragu sedikit pun.

Hampir seolah, dia bangga.

Sekarang, sebagian besar anggota Valhalla menyadari apa yang sedang terjadi.

Roe Scheherazade telah membantu Parasite untuk menyerang dan menaklukkan kota.

Dengan kata lain, dia adalah seorang pengkhianat.

“Mengapa?”

“Mengapa? Baik…”

Roe Scheherazade mendorong bibir bawahnya ke atas dengan jarinya, dan memutar matanya.

“Aku kira, kamu bisa mengatakan, itu untuk membalaskan dendam suamiku.”

“Membalaskan dendam suamimu?”

“Ya, suamiku dibunuh oleh Earthlings, kamu tahu.”

Roe Scheherazade berbicara dengan jelas, sebelum menatap Yun Seohui yang sedang duduk di tanah.

Yun Seohui menggelengkan kepalanya, dengan ekspresi masam.

“Tidak perlu berpura-pura tidak sadar. Nah, kamu bukan direktur eksekutif saat itu. Jadi aku yakin, kamu bukanlah orang yang bertanggung jawab untuk memberikan perintah. Tetap saja… kamu tahu tentang itu, bukan?”

Tatapan semua orang tertuju pada Yun Seohui.

“Aku, aku tidak tahu.”

Yun Seohui tergagap.

“Aku hanya diberi-tahu suatu hari jika Gairos Scheherazade diracun sampai mati… Pertama-tama, tidak ada bukti Sinyoung ada di baliknya!”

“Fufu, masih bertingkah tidak tahu malu. Apakah kamu ingin tahu, bagaimana aku mengetahuinya?”

Roe Scheherazade tersenyum lembut. Dia melepas kalung yang tergantung di lehernya, dan mengangkatnya untuk dilihat semua orang.

“Aku yakin kamu semua tahu apa ini. Itu Sumpah Kerajaan yang sangat kamu dambakan.”

“….”

“Pada hari kami memutuskan untuk mengabdi pada Seven Sin, mereka menganugerahkan dua Sumpah Kerajaan kepada Keluarga Kerajaan Scheherazade. Satu untuk suamiku dan satu untukku.”

Roe Scheherazade melanjutkan.

“Pada hari suamiku diracun sampai mati… perlindungan ilahi yang kuat diberikan kepadaku.”

‘Perlindungan ilahi?’

Seol Jihu meragukan telinganya.

“Itu sangat mengejutkan. Terkejut setelah mendengar kematian suamiku, aku pergi ke kuil, berpikir jika perlindungan ilahi entah bagaimana terkait. Dan inilah yang dikatakan Seven Sin padaku.”

Roe Scheherazade berdehem.

“Suamiku, Gairos, menggunakan Sumpah Kerajaan untuk melindungi hidupku, untuk tidak membiarkan Sumpah Kerajaan dicuri. Dan, agar aku tidak mengalami nasib yang sama seperti yang ia alami…”

Seol Jihu akhirnya mengerti, mengapa skill basic-nya tidak bekerja pada Roe Scheherazade. Itu karena dia dianugerahi kekuatan dewa, seperti seorang Executor.

“Dulu, aku tidak pernah mengira kalian pelakunya. Aku yakin, Gairos berpikiran sama, dengan caramu menangani masalah seperti itu.”

Roe Scheherazade menarik napas ringan…

“Tapi… tahukah kamu?”

…Dan kemudian berkata dengan sugestif.

“Suatu hari, saat kalian berlarian menggeledah setiap sudut Scheherazade untuk menemukan pelaku… salah satu eksekutif-mu datang ke kamarku, pipinya merah karena mabuk.”

Kekuatan memasuki suara Roe Scheherazade.

“Dan ketika dia memperkosaku, seorang janda yang menangis karena kesedihan karena kehilangan suaminya… lidahnya tergelincir.”

Suaranya bergetar, saat dia menjadi lebih marah.

“Aku masih mengingatnya dengan jelas. Dia menarik rambutku dan berbisik ke telingaku, ‘Sialan Gairos, kamu seharusnya menyerahkannya! Sekarang sudah begini, aku akan membuat istrimu menyerahkannya sendiri!’...”

Menyadari betapa panasnya dia, Roe Scheherazade mengatur napas, dan kemudian melanjutkan dengan tenang.

“Sebagai bukti, kalian semua sudah berhenti menuntut Sumpah Kerajaan, setelah Gayros meninggal. Meskipun kamu bertingkah seperti kamu minta maaf, itu karena ada batasan padamu, bukan?”

Wajah Yun Seohui memucat.

Keheningan berat turun.

Seluruh kota sunyi senyap, cukup untuk membiarkan seseorang mendengar napas orang lain.

“Saat itulah aku bersumpah untuk membalas dendam. Tapi karena aku tidak memiliki kekuatan apa pun, aku hanya bisa menunggu waktku. Lalu suatu hari, aku mendengar suara di dalam Gorad Boga memanggilku…”

Roe Scheherazade mengangkat bahu.

“Dasar gila!”

Chohong yang mendengarkan tanpa suara, melontarkan kutukan.

“Bagaimana kamu bisa…!?”

Roe Scheherazade memiringkan kepalanya. Dia tampak, seperti dia tidak mengerti, mengapa dia dikritik.

“Bukankah kamu ratunya!? Kamu seharusnya menjadi penguasa yang bertanggung jawab atas kerajaanmu! Bagaimana kamu bisa mengesampingkan orang-orang-mu dan menyerahkan kota kepada musuh!? Bagaimana kamu bisa menyebut diri kamu seorang ratu !?”

Alis Roe Scheherazade terangkat perlahan.

“Apa itu ratu?”

“…A-Apa?”

“Kerajaan? Orang-orang? Tanggung jawab? Apa itu?”

Roe Scheherazade mengangkat tangannya, sambil mengangkat bahu.

“Aku tidak tahu semua itu.”

“Kamu…”

“Aku tidak memiliki otoritas tunggal sebagai ratu. Jadi, aku hanya bisa mengatakan jika menggelikan kamu memintaku untuk bertanggung jawab…. Aku hanyalah seorang, seorang wanita yang ingin membalaskan dendam suaminya yang tercinta.”

Chohong menjadi tidak bisa berkata-kata, karena Roe Scheherazade tidak tahu malu.

“Hanya karena itu…!”

Tepat saat dia hendak melampiaskan amarah…

“Hanya?”

Alis Roe Scheherazade berkedut dengan keras.

“Hanya?”

Ekspresi lembutnya berubah dalam sekejap.

“Apakah kamu mengatakan… hanya?”

Roe Scheherazade berubah menjadi serius, matanya melebar sampai melukai fisiknya. Sangat buruk, sehingga pupilnya tampak seperti kacang kecil di dalam sklera.

Cara pupilnya menatap ke bawah dari matanya, yang melebar secara tidak normal… dia tampak seperti hantu pendendam yang dipenuhi dengan kebencian.

“Apa yang kamu tahu?”

Suara kasar dan serak keluar.

“Diseret ke pesta minum, harus bertingkah manis dan menuangkan alkohol dengan kedua tangan sementara pakaianku robek, menggoyangkan pantatku seperti wanita murahan dari jalanan, dan terengah-engah seperti wanita murahan di depan potret suamiku saat mabuk narkoba… Bisakah kamu mengatakan, kamu tahu seperti apa rasanya?”

Tenggorokan dan tubuh Roe Scheherazade terlihat gemetar.

“Tapi kamu berani bilang adil? Aku harus menderita penghinaan yang tidak bisa disinggung dari para bajingan yang membunuh suamiku, tapi kamu bilang… hanya?”

Roe Scheherazade tertawa terbahak-bahak, suara cekikikan terdengar di area yang tadinya sunyi.

“Maka, kamu seharusnya menghancurkan Sinyoung! Mengapa…!”

“Roe Scheherazade.”

Seol Jihu mengulurkan tangannya di depan Chohong, yang mencoba berteriak kembali.

Roe Scheherazade sedang tidak waras. Itu mudah untuk diketahui, hanya dengan melihat wajahnya. Penampilannya yang dulu berbudi luhur dan lembut tidak terlihat di mana pun, dan dia jelas kehilangan kewarasannya.

Tapi sekarang, kepemilikan Sumpah Kerajaannya dikonfirmasi, dia harus membuatnya berubah pikiran apa pun yang terjadi.

“Silahkan.”

Tawa itu berhenti, karena kata-kata Seol Jihu.

Tatapan Roe Scheherazade bergerak sedikit.

Mata mereka bertemu.

Menatap muridnya yang tampaknya dirasuki oleh roh jahat, Seol Jihu berkata dengan tenang.

“Aku ingin kamu mempertimbangkannya kembali.”

“…?”

“Posisi tidak menguntungkanmu, sebagai individu melawan sebuah organisasi, perlakuan tidak adil yang harus kamu derita karena orang-orang dalam posisi berkuasa, kematian suami kamu yang tidak dapat dijelaskan, dan kemarahan yang kamu rasakan setelah menemukan kebenaran…”

“….”

“Siapapun akan bersimpati padamu dan memahamimu.”

“…Hmm…”

Roe Scheherazade mengangkat dagunya dan ‘hmm’. Ekspresinya yang menakutkan, mulai perlahan menghilang.

“Tapi…”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya, sambil tetap menatap matanya.

“Metode ini, pilihan ini, pasti salah.”

Sebelum ada yang menyadarinya, wajah Roe Scheherazade telah kembali normal.

“…Aku tahu.”

Suaranya menjadi lembut lagi.

“Aku jelas tahu jika aku salah.”

“….”

“Tapi, apakah itu penting pada saat ini? Yang penting adalah apakah aku berhenti atau tidak.”

Roe Scheherazade terhuyung-huyung ke dinding, dan bersandar di sana.

“Perwakilan Seol.”

Dia meletakkan dagu di tangannya dan menyeringai pada Seol Jihu.

“Soalnya, aku benar-benar berpikir untuk berhenti. Hanya sekali.”

“Kapan? Saat Perwakilan Seol datang ke Scheherazade.”

Ekspresi Roe Scheherazade berubah kabur, saat dia berbicara seperti gadis yang sedang bermimpi.

“Aku sudah mendengar banyak tentangmu sejak lama.”

“Berjuang untuk Keluarga Kerajaan Haramark yang terancam seperti diriku…”

“Mengurus sampah yang menggunakan Keluarga Kerajaan Eva, dan bahkan menjaga ratu bodoh mereka dan membantunya tumbuh…”

“Aku melihatnya. Betapa cantik dan bermartabatnya Charlotte Aria, saat dia membuat proklamasinya di atas panggung!”

Dia kemudian menangkupkan kedua tangannya.

“Ketika aku mendengar Perwakilan Seol akan datang, aku tidak bisa tidur selama berhari-hari. Aku gemetar karena gembira!”

“Aku tahu ini mungkin terdengar tidak dewasa, tapi aku tidak bisa menahannya. Aku terlalu menantikannya.”

“Dia akhirnya datang. Ah, ah, dia akhirnya mengulurkan tangan untuk membantuku!”

“Aku mendengar beberapa organisasi telah menghilang tanpa jejak! Tapi, bagaimana jika Sinyoung menerima ketentuan tersebut? Ei, mereka pelakunya. Bagaimana dia bisa memaafkan mereka dengan begitu mudah? Ah! Sinyoung akhirnya akan dihancurkan!”

“Bagaimana aku bisa mengungkapkan rasa terima kasih ini? Dia berusaha keras untuk membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. Mungkin saat ini semua berakhir, aku juga akan… Mungkin ini yang diinginkan Gay juga…”

Dia terdiam, setelah mengobrol seperti gadis yang sedang jatuh cinta. Dia tahu, betapa tidak berartinya hal itu pada saat ini.

“Tapi…”

Roe Scheherazade menghela nafas panjang, dan menurunkan tangannya ke samping.

“…Kamu mengatakan ini padaku.”

Dagunya membentur dinding.

“Segalanya akan berubah, jadi tunggu sebentar lagi…”

Tanpa sedikit pun kesakitan, dia menggelengkan kepalanya, berbaring telungkup di dinding.

“Tidak…. Memperoleh otoritas kecil tidak akan mengubah apa pun bagiku…”

“Tidak ada sama sekali, selama Sinyoung berdiri tegak!”

Suaranya tiba-tiba berubah tajam.

“Kenapa kamu tidak melakukannya?”

Pada saat yang sama, Roe Scheherazade meluruskan tubuh bagian atasnya.

“Yang harus kamu lakukan hanyalah menghancurkan Sinyoung!”

Dia bertanya, seolah-olah dia benar-benar tidak bisa mengerti.

“Aku juga berlutut! Aku berharap seseorang akan datang menyelamatkanku juga!”

Dia menangis, seperti pahlawan wanita dari sebuah drama.

“Kamu secara pribadi membantu Teresa Hussey dan Charlotte Aria. Jadi, mengapa bukan aku!?”

Dia menangis pelan.

“Kamu juga bisa membimbingku! Aku ingin menjadi seperti mereka juga!”

Tenggorokannya gemetar.

“Jadi, kenapa kamu pergi, hanya memegang tanganku sebentar!?”

Dan dia berteriak dengan suara gemetar.

“Kenapa!?”

Teriakan putus asa menggema dengan nyaring.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_420"

Follow Us