Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_421

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_421

Bab 421. Jika Pilihan Berbeda Dibuat (2)

 

“Kenapa, kenapa, kenapa, kenapa!?”

Jeritan tak beralasan Roe Scheherazade, amarah terpendam yang meledak, menjadi gema yang terus-menerus menyerang telinga semua orang.

Dia mengepalkan tinjunya dengan erat, dan terengah-engah untuk beberapa saat.

Saat dia akhirnya mengangkat kepalanya…

“…Aku tahu.”

Dia menatap Seol Jihu dan tersenyum tipis.

“Tentu saja aku tahu. Aku bertingkah seperti anak kecil yang membuat ulah.”

“Ya, kamu tidak melakukan kesalahan apa pun, Perwakilan Seol.”

“Kamu hanya tidak memilihku.”

Ketika Seol Jihu bertemu Roe Scheherazade malam itu, dia pasti memberinya petunjuk. Meskipun dia tidak mengatakan apapun secara langsung, dia bertanya, mengapa dia meninggalkan Sinyoung berdiri.

Apakah dia akan melakukan sesuatu secara berbeda, jika dia mengetahui cerita Roe Scheherazade? Bahkan, setelah kontrak ditanda-tangani?

Seol Jihu tidak bisa memberikan jawaban dengan mudah.

“Bukannya aku bisa berkata, ‘Aku akan bekerja sama dengan Parasite, jika kamu tidak menghancurkan Sinyoung!’…”

Roe Scheherazade mencibir, dan mendorong rambutnya ke belakang.

“Aku tahu, itu tidak benar untuk membencimu. Aku tahu itu, tapi kamu tidak bisa menahan perasaanmu.”

“Setelah kamu jatuh ke dalam jurang dan tenggelam, dalam rawa keputus-asaan untuk waktu yang lama…”

“Kamu akhirnya membenci segalanya, tanpa alasan.”

Roe Scheherazade perlahan menegakkan punggungnya.

“Musuh bebuyutanku ada di depanku, dalam keadaan hidup dan sehat. Namun, tidak ada yang bisa aku lakukan.”

“Aku terkoyak setiap hari, tapi tidak ada manusia atau dewa yang mau membantuku.”

“Kerajaan? Orang-orang? Bagaimana itu menjadi perhatianku, ketika aku akan mati karena frustrasi!?”

“Hah…? Tapi, aku tiba-tiba melihat harapan. Benarkah? Benarkah?”

“Ah… pada akhirnya, tidak ada yang berubah. Aku harus tetap hidup seperti ini…”

“Putus asa, dan putus asa lagi.”

“Ah, sungguh hidup yang menyebalkan.”

“Mengapa aku harus hidup seperti ini?”

“Karena, ini adalah dunia tempatku tinggal?”

“Ah, apakah itu? aku mengerti. Lalu…”

Di akhir keputus-asaannya yang tidak pernah berakhir…

“Dunia terkutuk ini, persetan dengan itu.”

Hanya kebencian yang tersisa.

“Fufu, fufufu…”

Roe Scheherazade terkekeh, tanpa suara.

Setelah mengoceh seperti orang gila, ekspresinya berubah menjadi ganas seperti iblis wanita jahat, yang tidak akan ada lagi di bawah paradise.

“Hari ini, akhirnya aku selangkah lebih dekat untuk mencapai impianku.”

Dengan wajah yang tidak terbebani, dia berbicara dengan gembira.

“Sumpah Kekaisaran dibagi menjadi tiga prasasti… Meskipun aku belum mendapatkan satu pun di dalam Gorad Boga, lima Commander di sini mengatakan jika mengeluarkannya tidak akan menjadi masalah, jika mereka bergandengan tangan. Parasite sudah memiliki prasasti di tangan mereka…”

Dengan ini, Parasite telah mengamankan dua dari tiga tugu peringatan.

“Jadi, di mana yang terakhir ini…?”

Roe Scheherazade berbicara mengejek, sambil tersenyum.

“Yah, tidak apa-apa, meskipun kamu tidak memberi-tahuku.”

Dia kemudian mengguncang kalung di tangannya.

Menyadari apa yang ia maksud, Seol Jihu mengatupkan giginya.

“Aku ingin memerintahkan para dewa untuk memberikan prasasti terakhir kepadaku…”

Roe Scheherazade menatap kalung itu, dan mengangkat bahu.

“Tapi ternyata itu tidak mungkin, karena prasasti itu dibuat oleh General God, yang pangkatnya lebih tinggi dari Seven Sins.”

Tentu saja, itu tidak berarti tidak ada yang bisa ia lakukan.

“Tapi aku yakin, mereka bisa memberi-tahuku, di mana prasasti terakhir disembunyikan.”

Mata Baek Haeju membelalak.

“Karena bahkan para dewa tidak bisa menentang Sumpah Kerajaan!”

Setelah berteriak keras agar semua orang mendengar, Roe Scheherazade membungkuk dengan rendah hati.

“Baiklah, aku telah melakukan semua yang ingin aku lakukan, dan mengatakan semua yang ingin aku katakan. Itu dariku.”

“….”

“Aku tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan sampai prasasti itu diambil. Tapi, aku tidak sabar untuk melihat wajahmu saat itu terjadi.”

Dia berjalan menjauh dari dinding, mencibir.

“…Ah.”

Dia kemudian tiba-tiba berhenti dan menoleh.

“Akan sangat memalukan untuk mengucapkan selamat tinggal seperti ini… jadi, mengapa aku tidak memberimu satu kesempatan terakhir?”

Senyuman lebar muncul di wajahnya.

“Mungkin belum terlambat untuk tindakan itikad baik untuk mengubah pikiranku… Siapa tahu? Mungkin aku akan berubah pikiran dan menunda menggunakan Sumpah Kerajaan.”

“…Bertindak dengan niat baik?”

“Ya. Misalnya, memberikan para bajingan itu dengan kematian, yang melampaui penghinaan yang aku derita. Buat mereka mati dengan kematian yang mengerikan.”

“….”

“Tentu saja, tidak cukup hanya dengan membunuh perempuan sialan itu, direktur eksekutif sebelumnya, dan para eksekutif yang melanggarku. Jauh… dari cukup. Jika kamu dapat membuat semua orang berhubungan dengan Sinyoung… tidak, jika kamu dapat membuat setiap anggota keluarga mereka menderita hal yang sama, sepertiku…”

Roe Scheherazade menjilat bibir atasnya, sambil menatap Yun Seohui.

“Maka, mungkin hatiku bisa agak diredakan. Ya, ada banyak waktu, jadi aku akan menunggu dengan tenang.”

Sederhananya, dia ingin Sinyoung dihancurkan di Paradise dan Bumi.

“Hohohohohohoho!”

Roe Scheherazade tiba-tiba tertawa dan pergi.

“Yah, sial, aku tahu wanita terkenal berubah-ubah. Tapi, kamu tidak akan melakukan apa yang diinginkan wanita ini, kan?”

Sung Shihyun yang berjongkok di sampingnya, melompat.

“Seperti, sungguh. Untuk menggunakan Sumpah Kerajaan, kamu membutuhkan otoritas yang tepat. Yaitu, kepemilikan yang sah atasnya. Karena pengalihan kepemilikan hanya diakui, jika pemiliknya melakukannya tanpa hambatan, tidak ada artinya untuk mencuci otak pemiliknya.

 Tidak ada yang bisa kami lakukan, jika dia benar-benar berubah pikiran.”

Dia membersihkan pantatnya dan berpura-pura khawatir.

Tetap saja, mengotak-atik anggota keluarga eksekutif itu tidak masuk akal. Mereka mungkin bahkan tidak tahu tentang keberadaan Paradise.

“Bagaimanapun, cobalah yang terbaik. Oh, dan biarkan aku memberimu nasihat. Jangan hanya duduk-duduk saja di sini. Tidak, kecuali jika kamu ingin lima kota lainnya diserang.”

Sung Shihyun menyeringai, lalu berbalik.

Army Commander lainnya mulai berbalik satu per satu dan berjalan menuruni tembok.

Baek Haeju melotot tajam, saat Sung Shihyun berjalan menuruni tangga. Sung Shihyun yang ia kenal akan gelisah, untuk mencoba berbicara dengannya atau Seo Yuhui. Namun, dia tidak melirik mereka sama sekali.

Dia hanya menatap Seol Jihu.

Dari awal sampai akhir.

Itulah yang membuat Baek Haeju khawatir.

Karena matanya yang barusan, adalah mata yang sama dengan yang ia miliki, ketika dia menyusun Rencana Pengusiran Ratu Parasite dan membuat Ratu Parasite lengah.

***

 

Insiden itu hampir berakhir.

Dengan Roe Scheherazade dan Army Commander Parasite pergi, kota menjadi sangat sunyi.

Tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun.

“…Sial!”

Kwang!

Chohong kemudian meludahkan kutukan dan mengayunkan Steel Thorn. Meskipun senjata menerima peningkatan 8x, bahkan tidak ada satupun goresan yang dibuat pada penghalang yang mengelilingi kota.

“Agh…”

Hugo membuat ekspresi bermasalah yang langka.

“Aku tidak yakin, aku mengerti segalanya. Tapi…”

Dia mengusap dahinya dengan keras dan mendesah.

“Kita agak kacau, bukan?”

Memang, mereka berada di tempat yang cukup menyebalkan.

Untuk mengamankan prasasti itu, mereka harus merebut kembali Scheherazade. Tapi, tidak hanya lima Army Commander yang memegang benteng, tapi juga di tengah wilayah musuh.

Ada kemungkinan sukses, jika Federation dan umat manusia bergandengan tangan untuk mengepung kota, dan melancarkan serangan habis-habisan. Tapi, aktivasi Gorad Boga, membuat serangan ke kota menjadi mustahil.

Tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk menghentikan Parasite yang mengambil prasasti di dalam Gorad Boga.

“Baiklah, ayo menyerah saja. Karena kita sudah jauh dari prasasti ini. sebaiknya, kita melupakannya dan membuat rencana baru. Tapi, sebelum itu…”

“Huu, huu.”

Hugo menarik napas dalam-dalam, seolah ingin menurunkan tekanan darahnya yang meningkat. Kemudian, dia mengarahkan tombaknya ke depan.

“Mari kita urus sialan ini dulu.”

Dia menggeram dengan keras, sambil memelototi Yun Seohui.

“Apakah wanita sialan ini bahkan manusia?”

“….”

“Bagaimana kamu bisa melakukan hal seperti itu, kepada seorang janda? Ah, kalian adalah orang-orang yang membunuh suaminya sejak awal. Seolah itu tidak cukup, kamu membuat seorang ratu menyajikan alkohol di pesta minum? Dan kamu membiusnya dan membuatnya melakukan ‘apa’ di depan potret mendiang suaminya?”

“….”

“Apakah itu yang akan dilakukan manusia? Bahkan, binatang buas tidak akan melakukan hal seperti itu!”

“Aku setuju.”

Kazuki menimpali. Dia biasanya menghindari hal-hal seperti itu. Tapi sepertinya, dia tidak bisa mengendalikan amarahnya kali ini.

Meskipun mungkin terlalu berorientasi pada hasil, peluang satu dari sejuta untuk menghalangi invasi Parasite dengan Gorad Boga, dan melancarkan serangan balik terlempar keluar dari air.

Di satu sisi, Sinyoung telah melakukan hal yang sama seperti yang dilakukan Raging Temperance.

“Melihat ke belakang, bukan hanya kejadian ini. Belum ada satu insiden pun, di mana Sinyoung tidak terlibat. Mereka adalah akar dari segala kejahatan.”

Kazuki melanjutkan dengan suara dingin.

“Tentu saja, Sinyoung dihancurkan dengan Scheherazade yang jatuh. Tapi, itu tidak seperti mereka dimusnahkan. Yang terbaik adalah kita menyingkirkan mereka sekali dan untuk selamanya, sebelum mereka melakukan kerusakan lagi. Sebelum terlambat.”

“Itulah yang aku katakan! Bagaimana menurutmu, Seol!?”

Hugo berbalik ke samping sambil berteriak dengan ganas. Lalu, dia berhenti.

Seol Jihu berdiri diam, tanpa sepatah kata pun. Dia sepertinya sedang berpikir keras. Tapi, itu mungkin tidak terjadi, jika dilihat dari matanya yang tegang dan tangannya yang gemetar.

‘Lagi…’

Phi Sora menelan ludah.

Sakelar Seol Jihu telah dibalik.

Mengetahui apa yang akhirnya terjadi setiap kali sakelar Seol Jihu menyala, Phi Sora tidak bisa mengerti, tapi dia tegang.

“Sssspp….”

Terdengar napas dalam-dalam.

“Wheeeeew…”

Diikuti dengan napas dalam-dalam.

Lanjut…

“…Ada berita dari kota lain?”

Suara rendah dengan amarah yang tertahan, keluar dari mulut Seol Jihu.

Phi Sora dan yang lainnya buru-buru mengeluarkan kristal komunikasi.

“Eva bergerak dengan anggota Federation. Mereka akan tiba di sini besok pagi…”

“Haramark bilang, mereka akan datang larut malam ini.”

“Bau…”

Kim Hannah tampaknya telah melakukan pekerjaannya dengan baik, karena sebagian besar kota tampaknya akan segera tiba.

“Biar kota lain tahu apa yang terjadi di sini, tanpa meninggalkan detail apapun. Hubungi Federation juga.”

Setelah dengan tenang memimpin tim, Seol Jihu menutup matanya. Apa yang dikatakan Ian, tiba-tiba terlintas di benaknya.

‘Bukankah mengherankan, jika kamu memikirkannya? Jika pilihan sepele seperti itu dapat mengubah nasibmu sepenuhnya!’

Seperti yang ia katakan, satu pilihan yang tampaknya sepal,e telah mengarah ke peristiwa ini.

Jika dia memilih Roe Scheherazade saat itu, jika dia membuat pilihan yang berbeda, akankah semuanya berubah menjadi berbeda?

Tidak ada cara untuk mengetahuinya, tapi ada satu hal yang bisa ia yakini. Dan itu adalah jika dia sekali lagi menghadapi pilihan penting.

Yun Seohui masih duduk di tanah. Dia benar-benar linglung.

“Nona Yun Seohui.”

Ketika Seol Jihu memanggil namanya, matanya yang menatap kosong ke tanah, naik.

Seol Jihu diam-diam berlutut dan sejajar dengan matanya.

“Aku akan menanyakan beberapa pertanyaan.”

“….”

“Aku ingin kamu menjawabnya dengan jujur. Tidak, kamu lebih baik jujur.”

Begitu mata mereka bertemu, tenggorokan Yun Seohui bergetar. Kemudian, dia hampir tidak menganggukkan kepalanya.

“Pertama.”

Seol Jihu segera memulai.

“Apakah kamu tahu tentang situasi Roe Scheherazade?”

“…ya.”

Yun Seohui menggigit bibir bawahnya, tapi memberi penegasan.

“Apakah kamu memerintahkannya?”

“Tentu saja tidak.”

“Kamu tidak memerintahkannya, tapi kamu tahu tentang itu. Mengapa kamu tidak menghentikannya?”

“…Karena aku takut.”

Itu adalah jawaban yang diharapkan.

“Maksudmu, kamu takut mengungkap kesalahan keluargamu?”

“Tidak, daripada itu… aku tahu apa yang akan terjadi padaku, jika aku melakukannya.”

“Maksudmu apa? Kamu adalah direktur eksekutif Sinyoung.”

“Kamu hanya mengatakan itu, karena kamu tidak tahu pekerjaan dalam dari ayahku dan Sinyoung.”

Yun Seohui menelan ludah.

“Ayah menyerahkan semua wewenang kepadaku dan pensiun… tapi itu tidak berarti, pengaruh di balik namanya menghilang.”

“Meracuni Gairos Scheherazade dan melakukan hal-hal itu pada Roe Scheherazade… Benar, ayahku ada di belakangnya.”

“Belum lama ini, aku menjadi direktur eksekutif Sinyoung. Setidaknya, tidak ada tempat yang cukup lama, untuk memiliki tingkat pengaruh yang sama seperti ayahku. Apakah kamu benar-benar percaya, ayahku akan tetap diam, jika aku menemukan kesalahan dengan apa yang ia lakukan?”

“Bukan hanya Ayah. Puluhan eksekutif tingkat atas terlibat dalam masalah tersebut. Jika Ayah turun tangan dan menerima bantuan mereka… menyingkirkanku bahkan tak akan menimbulkan masalah.”

Artinya, tidak ada yang bisa ia lakukan. Dan karena dia takut kehilangan posisinya sebagai direktur eksekutif, dia tetap diam.

“Kedua.”

Seol Jihu beralih ke pertanyaan berikutnya, tanpa menyela kata-katanya.

“Apakah kamu merencanakan Insiden Serangan Valhalla?”

“Aku pikir, aku sudah memberikan jawabanku. Tidak masalah merencanakannya, aku tidak tahu apa-apa tentang itu.”

“Ketiga.”

Seol Jihu melanjutkan tanpa jeda.

“Apakah kamu orang yang mengirimiku SMS menggunakan nomor telepon Nona Yun Seora?”

“…Benar sekali.”

“Mengapa?”

Mendengar pertanyaan ini, Yun Seohui menunduk tanpa daya.

“Karena aku penasaran.”

“…?”

“Aku ingin tahu apa yang kamu pikirkan tentang diriku, dan apa yang akan kamu lakukan terhadapku. Itu sebabnya.”

“Aku ingat pesan teks meminta untuk bertemu dan berbicara. Apa yang ingin kamu lakukan?”

“Tepat sekali. Berbicara.”

Yun Seohui mengatupkan giginya.

“Aku ingin mencoba berbicara denganmu. Bukan dengan orang lain di sekitar, tapi hanya kamu dan aku, sebagai manusia.”

“….”

“Karena itulah, aku mengirimimu SMS menggunakan nomor Seora. Aku pikir, kamu akan menolak, jika aku memintamu untuk bertemu. Itu saja.”

“…Baik. Keempat.”

Seol Jihu tidak menggali terlalu dalam masalah ini. Dia pindah begitu mendapat balasan.

“Mengapa kamu menembak adikku?”

“…Apa?”

Suara Yun Seohui naik, untuk pertama kalinya.

“Aku tidak akan mengulanginya sendiri.”

“Aku tidak melakukannya. Aku juga tidak memerintahkannya.”

“Itu bukan kamu?”

“Ya! Itu benar-benar bukan diriku. Benar!”

Dia memprotes, seolah-olah ini adalah satu hal yang tidak bisa ia akui.

Tawa kecil terdengar dari sekitarnya.

“Itu dia lagi.”

“Aku yakin itu bukan dirimu…”

Alis Yun Seohui terangkat. Dia berbelok ke kiri dan kanan, sebelum menatap Seol Jihu dengan ekspresi yang salah.

“Apa menurutmu aku gila? Seorang psiko? Apakah aku akan mengunjungi seseorang yang aku coba bunuh di rumah sakit, dan bahkan berusaha keras untuk menampungnya?”

“Kamu mungkin, karena kamu gagal.”

“Hah!”

Yun Seohui berseru, dan kemudian menatap tajam Seol Jihu.

“Biar aku jelaskan di sini. Setelah menanda-tangani kontrak itu, aku menelepon Direktur SDM Jung Minjong. Ini yang ia katakan. ‘Maaf, tapi aku menerima persyaratan Valhalla. Tapi jangan menyimpan dendam, karena aku melepas setelanku denganmu. Bagaimanapun, sekarang setelah hal-hal seperti ini, ambillah tanggung jawabnya!’...”

“Dan Jung Minjong menghilang setelah itu?”

“Benar sekali. Aku akui adikmu terluka, karena Sinyoung tidak bisa mengatur Jung Minjong dengan baik.”

Yun Seohui mendengus.

“Tentu saja, ada kemungkinan seseorang di dalam Sinyoung, berkonspirasi tanpa sepengetahuanku. Setidaknya, aku dapat dengan jujur ​​mengatakan jika aku tidak memerintahkan siapa pun untuk menyakiti keluarga Perwakilan Seol!”

“Hah, betapa putus asanya dirimu untuk hidup, ya.”

Phi Sora mencibir. Ketika Yun Seohui dengan cepat berbalik ke samping dan menatap tajam, Phi Sora balas melotot.

“Sialan, apa yang sangat kamu banggakan? Lebih baik kamu berhenti melotot, atau aku akan menarik pengisap itu keluar.”

“…Kamu tidak percaya padaku?”

“Tentu saja tidak. Apakah aku terlihat, seperti aku lahir kemarin? Jika kamu jadi diriku… eh? ”

Lalu.

Sementara Phi Sora membalas dengan tajam, Yun Seohui tiba-tiba mulai menggeledah sakunya. Phi Sora bergegas maju, jika dia mencoba menarik sesuatu yang lucu, tapi berhenti di tengah.

Apa yang keluar dengan tangan Yun Seohui adalah selembar kertas. Dia juga mengeluarkan pulpen dan mulai menulis di atas kertas.

Setelah diperiksa lebih dekat, selembar kertas itu adalah kontrak yang dianugerahi kekuatan dewa.

Yun Seohui bangkit dan memberikan kontrak kepada Seol Jihu. Dia mengambil kontrak itu dan membacanya perlahan, menemukan jika semua yang baru saja ia katakan, tertulis di atasnya.

Dia bahkan menulis jika dia akan menerima hukuman ilahi dan mati di tempat, jika ada sedikit pun kebohongan dalam apa yang ia katakan.

“Selesai membaca? Tidak ada masalah, kan?”

Phi Sora yang membaca kontrak di atas bahu Seol Jihu, dengan tajam mengangkat matanya.

Yun Seohui mengambil kontrak dari tangan Seol Jihu, dan menanda-tangani namanya, sebelum ada yang bisa menghentikannya. Dia bahkan menggigit jarinya, dan mencap cap jempol di atasnya.

Tidak hanya sekali, tapi beberapa kali.

Tidak ada hukuman ilahi yang jatuh dari langit.

“Begitukah?”

Yun Seohui merentangkan tangannya.

“Maukah kamu percaya padaku sekarang?”

Sekarang, anggota Valhalla mulai meragukan diri mereka sendiri. Mereka sangat yakin jika Yun Seohui ada di belakangnya… tapi, mereka tidak bisa berkata-kata, setelah melihat Yun Seohui bertindak sejauh ini, untuk membuktikan jika dia tidak bersalah.

Semuanya, kecuali Eun Yuri.

“Oppa, apakah kamu…”

Eun Yuri menutup mulutnya, berhenti berkata, ‘Apakah kamu ingat, apa yang aku katakan terakhir kali?’

Itu karena, Seol Jihu mengangkat tangannya. Dia kemudian membisikkan sesuatu ke telinganya, dan Eun Yuri mundur dengan anggukan.

“Kamu pikir, aku putus asa untuk hidup? Tidak, semuanya sudah berakhir. Mengapa kamu tidak membunuhku saja?”

Terlepas dari itu, Yun Seohui melanjutkan.

“Aku akan mengakuinya. Insiden ini terjadi, karena aku mengabaikan Roe Scheherazade untuk mengamankan posisiku sebagai direktur eksekutif. Dan juga, salahku karena aku tidak mengawasi bawahanku dengan baik. Tentu, aku tidak akan merasa terlalu bersalah, jika aku mati karena itu.”

Yun Seohui menangis dan melanjutkan, tapi...

“Tapi seperti yang aku katakan pada pertemuan dan sekarang lagi… aku bersumpah, aku tidak melakukan apa pun untuk mencoba dan menyakiti Perwakilan Seol. Tidak sama sekali.”

“….”

“Aku bukan orang di balik Insiden Serangan Valhalla atau serangan terhadap anggota keluarga Perwakilan Seol… Jika kamu tidak akan mempercayaiku, mengapa kamu menyelamatkanku?”

Yun Seohui menjatuhkan diri, seolah dia tidak bisa terus berbicara. Hidung merahnya mengendus.

“Kenapa?”

Setelah menggigit bibir bawahnya yang malang sebentar, Yun Seohui bertanya dengan suara tercekat.

“Mengapa Perwakilan Seol sangat membenciku?”

“….”

“Kenapa…”

Dia kemudian menjatuhkan lengan dan kepalanya. Butir-butir air mata jatuh ke tanah.

Melihat bahu Yun Seohui yang gemetar, Chohong menggelengkan kepalanya dan bergumam.

“Sobat, baik kamu dan perempuan sialan itu, benar-benar tampil di pertunjukan hari ini.”

Sementara itu, Seol Jihu dengan tenang menatap Yun Seohui, yang menangis dengan tenang.

Matanya berbinar samar.

Statistik Windows

1. Informasi Umum

Nama

Yun Seohui

Tanggal dipanggil

22 Maret 2013

Nilai Tanda

Silver

Jenis kelamin/ Usia

Perempuan / 26

Tinggi / Berat

167,2cm / 49,6kg

Kondisi Saat Ini

Saraf

Kelas

Lv 5. (Juruselamat)

Kebangsaan

Republik Korea (Area 1)

Afiliasi

Sinyoung

Alias

Sinyoung Direktur Eksekutif, Permaisuri, Manusia Buatan, Orator Cerdas

 

2. Ciri-ciri

a. Temperament:

 

-Isyarat Sosial (mahir membaca pikiran orang berdasarkan situasinya)

-Capricious (diberikan pada perubahan suasana hati atau tindakan yang tiba-tiba, dan tidak dapat dipertanggung-jawabkan)

-Manchild (tindakan dan pikiran seperti anak kecil)

-Selfish (peduli dengan keuntungan sendiri saja)

-Berbagi (bertindak dengan cara tertentu untuk memberikan kesan tertentu, padahal sebenarnya tidak demikian)

b. Aptitude:

 

-Synesthesia (peka terhadap perubahan emosi orang lain)

-Eloquence (berbakat dalam berbicara)

-Adaptable (Mampu dengan cepat dan tepat menangani keadaan tak terduga)

-Tricky (licik dan banyak akal)

-Face Changer (Terampil dalam mengganti topeng sesuai dengan situasi)

 

5. Tingkat Kognisi

Sedang (Tindakan dan pikiran masuk akal; pekerja keras) 

Berharap

Boneka Buatan (orang yang tidak dewasa, tidak berpikir, hanya tampak seperti manusia)

 

‘Berharap…’

Seol Jihu menarik napas sedikit, setelah memastikan tingkat kognisi Yun Seohui. Slot kedua mencerminkan keadaan emosi seseorang saat ini.

Apa yang Yun Seohui harapkan saat ini?

Kehidupan? Atau apakah itu sesuatu yang lain?

Bukan itu saja.

Ada satu perbedaan lain, sejak dia melihatnya di upacara pembukaan Valhalla.

‘Warnanya…’

Itu berubah dari lima menjadi satu.

Fenomena ini hanya bisa berarti satu hal.

Persimpangan jalan telah dilalui di beberapa titik, dan masa depannya telah diputuskan. Dengan kata lain, Yun Seohui telah memutuskan sendiri.

Tentu saja, bukan tidak mungkin warnanya berubah lagi. Tetap saja… Seol Jihu menutup matanya dan dengan tenang mengulurkan tangannya.

“…!”

Yun Seohui yang menangis dengan menyedihkan, tiba-tiba tersentak, saat dia merasakan sensasi hangat di kepalanya.

Seol Jihu dengan lembut meletakkan tangan di kepalanya.

Tangannya kemudian berpindah dari atas kepala ke pipinya, dari pipi ke lengannya, dan kemudian dari lengan ke tangannya.

Itu adalah sensasi lembut yang dingin.

Kemudian, setelah meraih tangan Yun Seohui…

“Ah.”

Tangannya tergelincir.

Yun Seohui berkedip.

Dia berharap, Seol Jihu membantunya.

Tidak, memikirkannya sekarang… rasanya, seperti dia mengotori sesuatu padanya.

Dia mengangkat kepalanya, sambil meraba-raba wajahnya. Dia kemudian melihat Seol Jihu mengangguk, dengan kepala menoleh.

Pada saat Yun Seohui menggerakkan matanya ke belakang, Eun Yuri menyelesaikan mantra yang ia ucapkan sebelumnya.

Saat dia memutar jari telunjuknya di udara, garis pandang Yun Seohui juga berbelok.

“Eh…”

Setelah mengangguk sekali atau dua kali seperti seseorang yang tertidur, Yun Seohui jatuh ke tanah. Dia tidak dapat melepaskan diri, dari rasa kantuk mendadak yang membanjiri.

“Aku juga akan pergi.”

Ketika Seol Jihu mengangguk, Eun Yuri mengucapkan mantra lain dan kemudian jatuh juga. Dia telah mengucapkan mantra tidur pada dirinya sendiri.

Anggota lain memasang wajah bingung. Baru setelah Eun Yuri bangun, mereka menyadari niat Seol Jihu.

“Oppa, Guru berkata dia akan membutuhkan lebih banyak waktu… Tekad Yun Seohui tampaknya lebih kuat dari yang ia perkirakan…”

Seol Jihu mengangguk seolah itu tidak masalah.

Dia telah memberinya kesempatan.

Apakah dia akan berbohong sampai akhir, atau mengakui kebenaran dan menunjukkan penyesalan.

Tentu saja, Yun Seohui bahkan menanda-tangani kontrak untuk membuktikan jika dia tidak bersalah. Tapi, itu tidak cukup untuk meyakinkan Seol Jihu. Itu karena, dia ingat apa yang ia dan Eun Yuri bicarakan di masa lalu.

‘Kata-kata memiliki kekuatan mistik.’

‘Jawaban lembut memalingkan amarah. Terkadang, kata yang sama berubah artinya, tergantung pada konteksnya. Kamu mengatakan satu hal, dan orang lain akan menafsirkannya dengan ratusan cara berbeda.’

Dia yakin, setelah melihat jendela status Yun Seohui.

Yun Seohui adalah seorang pembicara yang fasih, seseorang yang bisa menciptakan dan mengubah keadaan dengan kata-kata.

Sekarang, saatnya mencari tahu maksud sebenarnya dari Yun Seohui. Tidak peduli betapa hebatnya ia dalam mengucapkan kata-kata, dia akan seperti anak kecil di depan Roselle dan sihirnya.

…Sebenarnya, dia sudah tahu jawabannya.

Berapa lama waktu berlalu?

Mata Seol Jihu berbinar, sementara dia menatap kosong ke tubuh Yun Seohui yang lemas.

Mata Yun Seohui bergerak-gerak. Segera, dia perlahan membuka matanya, dan melihat ke kiri dan ke kanan.

Eun Yuri segera bangun setelah itu.

Tampaknya sihir mental berhasil, tapi Eun Yuri juga menyampaikan pesan Roselle jika itu tidak akan bertahan lama, dan dia harus bergegas.

“…Bangun.”

Ketika Seol Jihu memberi perintah, Yun Seohui bangun dengan patuh seperti boneka. Mabuk saat tidur, dia tampak seperti sedang bermimpi.

“Nona Yun Seohui.”

Seol Jihu berdehem.

“Bagaimana perasaanmu saat ini?”

Dia bertanya dengan suara rendah.

“….”

Yun Seohui tidak langsung menjawab. Dia berkedip untuk beberapa saat, dengan ekspresi bingung.

Kemudian, saat dia menatap kosong ke arah Seol Jihu…

“…Heh.”

Wajahnya yang sebelumnya putus asa berkedut sedikit…

“Bagaimana perasaanku…?”

Dan ujung mulutnya, sedikit melengkung.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_421"

Follow Us