Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_422

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_422

Bab 422. Yun Seohui

 

“Tidak buruk.”

Mata Yun Seohui melengkung menjadi bulan sabit, saat dia tersenyum.

Phi Sora tersentak, seperti yang dilakukan orang lain.

Alasan mereka berada dalam kekacauan ini, alasan Roe Scheherazade memilih untuk mengkhianati umat manusia, adalah Sinyoung.

Tentu saja, perintah itu mungkin tidak datang langsung dari Yun Seohui. Tapi itu tidak mengubah fakta jika sikapnya sebagai perwakilan Sinyoung, tidak pantas.

Mereka tentu tidak berharapdia hancur dalam penyesalan. Tapi mereka bingung, karena dia tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan.

Yun Seohui tampak agak geli.

“Aku terkejut, karena mereka menangkap Nur dan datang ke Scheherazade dengan kecepatan penuh… Tapi ketika aku benar-benar memikirkannya, aku tidak akan rugi dalam situasi ini.”

Dengan seringai, Yun Seohui merentangkan lengannya lebar-lebar.

“Kamu tahu apa yang mereka katakan. Peluang ditemukan pada saat krisis. Invasi Parasite pada dasarnya membuktikan jika aku tidak bersalah. Dan aku dapat menggunakannya untuk keuntunganku…. Dan untuk Sinyoung, aku dijadwalkan untuk mengundurkan diri.”

Dia memiringkan kepalanya, dan mengangkat bahu.

“Aku benci, jika aku harus turun tanpa perlawanan. Dan kemudian ini terjadi, dan aku merasa jauh lebih baik. Atau haruskah aku katakan, menyegarkan?”

Semua orang berdiri membeku, karena terkejut.

Hanya Seol Jihu dengan tenang menatap Yun Seohui, yang memutar-mutar rambutnya dengan jari.

Setelah hening sejenak, dia berdehem dan menanyakan pertanyaan yang sama, dengan yang ia tanyakan sebelumnya.

“Roe Scheherazade? Seperti yang aku katakan, aku tahu tentang dia. Tapi, aku tidak bisa menyentuh dia karena ayahku. Dasar bodoh. Tidak bisa menyembunyikan bau menjijikkan di paradise… Itu semua salahnya.”

“Tidak, aku tidak berniat menghentikannya. Itu tidak ada hubungannya denganku. Meskipun aku tidak tahu ini akan terjadi.”

“Aku tidak tahu. Aku tahu, dia sedang merencanakan sesuatu. Tapi, aku tidak berpikir dia akan melangkah lebih jauh untuk bergandengan tangan dengan Parasite. Dia menipuku. Jung Minjong itu, dia bajingan.”

“Oh, SMS? Aku penasaran. Itu saja.”

Yun Seohui menjawab tanpa ragu, karena pengaruh sihir mental.

Lalu…

“Ah, tentang adikmu?”

Suaranya tiba-tiba naik.

“Seperti yang aku katakan, aku hanya menyuruhnya untuk bertanggung jawab.”

Dia mengangkat tangannya, dan berkomentar dengan sopan.

Tapi, kepahitan segera dihapus dari wajahnya.

“Namun…”

Sudut mulutnya melengkung menjadi senyuman yang mengerikan. Lalu, dia melanjutkan.

“Kamu dan aku sama-sama tahu, jika kata-kata dapat diartikan dengan berbagai cara.”

Alis Seol Jihu berkedut.

Kemungkinan telah terlintas dalam pikirannya sebelumnya, tapi…

“Kamu, Perwakilan Seol, benar-benar bodoh. Apakah kamu benar-benar mengira, kontrak akan menyelesaikan semua masalahmu? Sumpah Priest? Apakah menurutmu itu tidak mungkin untuk mencari celahnya?”

“Investigator - Penyelidik. Ketika semua Earthling kembali ke Bumi untuk pertama kalinya, mereka diharuskan menanda-tangani kontrak yang mengatakan, jika mereka tidak akan menyebut Paradise.

Apakah itu berarti, kita tidak bisa membicarakan Paradise di Bumi?

Tentu saja tidak. Kita bisa dan kita lakukan. Kami merujuknya menggunakan kata-kata seperti ‘tempat itu’ atau ‘Eden’.”

“Dan aku memanfaatkan celah itu. Sutradara Jung Minjong telah bekerja denganku selama bertahun-tahun. Dia mengerti apa yang aku maksud, ketika aku menyuruhnya untuk bertanggung jawab. Dia menangkapku.”

“Aku mengatakan kepadanya, jika aku berada di posisi yang sama seperti dirinya. Dia tahu bagaimana aku beroperasi. Jadi aku yakin, dia pikir aku akan menciptakan kesempatan baginya untuk bangkit kembali.”

Seol Jihu menutup matanya.

“… Jadi maksudmu…”

Dia menarik napas dalam dan melanjutkan.

“Kamulah yang memerintahkan dia untuk mengancam keluargaku.”

“Apa kamu tidak mendengar apa yang baru saja aku katakan? Aku hanya menyuruhnya untuk bertanggung jawab!”

Yun Seohui mendorong bibir atasnya, dengan bibir bawah.

“Aku tidak pernah berbohong.”

Dia membuka matanya lebar-lebar dan menyeringai.

Ekspresi mengejek di wajahnya, pasti menyerukan pukulan.

Setelah jeda singkat, Seol Jihu perlahan membuka matanya.

“Kamulah yang membunuh Jung Minjong.”

“Ya, aku membunuhnya.”

Yun Seohui menyeringai.

“Aku akan membunuhnya, apakah dia berhasil atau tidak. Jalan keluar? Tidak mungkin aku mengalami hal seperti itu, saat kamu membuatku tersudut.”

“Aku menanda-tangani kontrak dan bersumpah. Saat itu, aku telah mencapai titik tanpa harapan. Jadi, aku menggunakan dia, sebagai alat untuk membuktikan jika aku tidak bersalah.”

“Sejak itu, aku membawa kontrak kosong kemanapun aku pergi. Karena aku tidak tahu, kapan kamu akan muncul!”

Bahkan, saat dia mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya, wajahnya tidak menunjukkan sedikitpun rasa bersalah.

Rahang Phi Sora ternganga.

Chohong terkekeh, dan Oh Rahee menggelengkan kepalanya.

“Wah…”

Bahkan Maria tampak kaget dan bingung.

“Sialan… Wah… Serius, whoa…”

Wajahnya dengan jelas menunjukkan keterkejutan, karena menemukan wanita jalang yang tidak bisa dipercaya.

Beberapa anggota yang lebih tidak sabar mengambil senjata mereka, tapi kaki mereka tetap tertanam.

“…Mengapa…”

Karena meski dia tampil tenang…

“Mengapa?”

Seol Jihu lebih marah dari siapa pun di sini.

“Kenapa kamu melakukan itu?”

“Mengapa?”

Yun Seohui mendengus.

“Itu pertanyaan yang mudah dijawab. Ada sesuatu yang ingin aku lihat.”

“…?”

“Aku benar-benar… ingin melihat wajahmu dalam keputus-asaan. Aku ingin melihatmu berlutut dengan penyesalan.”

Wajah Seol Jihu mengeras.

“Pikirkan saja. Selama Perang Lembah Arden, aku mengumpulkan para executor dan mengirim bala bantuan untukmu. Ketika kamu mendirikan sebuah organisasi di Eva, aku berkunjung untuk memberi selamat kepadamu. Di Bumi, aku melindungimu dan keluargamu.”

“Ah, sebenarnya orang yang menjagamu dan keluargamu adalah Seora… Tapi aku menyetujuinya, jadi aku dapat mengambil pujian untuk itu, kan?”

“Ngomong-ngomong, maksudku adalah aku telah melakukan banyak hal untukmu. Tapi, kamu masih memaksaku untuk menanda-tangani kontrak dan mengundurkan diri. Itu omong kosong. Ugh, hanya memikirkannya, membuatku marah lagi.”

“Kamu benar, aku perwakilan Sinyoung. Aku. Tapi kamu melewati batas. Kamu tidak seharusnya melakukan ini padaku. Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku?”

“Sekarang giliranku untuk bertanya.”

Dia mengumumkan dan melontarkan pertanyaan.

“Aku baik padamu, jadi kenapa kamu tidak baik padaku?”

“…”

“Aku tidak melakukan apa pun untuk menyakitimu, jadi mengapa? Hmm?”

“…”

“Kenapa diam saja? Jawab aku… Jawab aku, brengsek!”

Seol Jihu mengangkat dagunya dan menatap ke langit.

Desahan keluar dari bibirnya yang terkatup.

Yun Seohui cemberut.

“Bagaimanapun, itulah alasannya. Sekarang, aku akan melakukan hal yang sama padamu, seperti yang kamu lakukan padaku.”

Ini pasti mengapa dia menjawab ‘tidak buruk’, ketika ditanya bagaimana perasaannya. Karena disengaja atau tidak, dia bisa melihat wajah Seol Jihu dengan putus asa.

“Aku tidak melakukan kesalahan apa pun.”

“…”

“Ini semua salahmu.”

Yun Seohui mengangkat dagunya, dan mengumumkan dengan nada yang hampir sombong.

‘Ada satu kasus yang aku percaya, Yun Seohui bisa menjadi pelakunya. Tapi untuk asumsiku benar, dia harus memiliki pikiran seorang anak berusia 5 tahun…’

Tiba-tiba, percakapannya dengan Eun Yuri tempo hari terlintas di benaknya.

Eun Yuri benar. Jendela status tidak berbohong.

Boneka buatan yang berubah-ubah, manchild, egois, dibuat-buat…

Yun Seohui adalah orang dewasa dan hanya manusia di luar. Di dalam, dia masih anak-anak yang belum dewasa.

“Apa rencanamu mulai sekarang?”

Seol Jihu bertanya, menelan napas.

“Aku? Ayo lihat… Sinyoung pada dasarnya sudah selesai, jadi aku akan menyerahkan kekacauan itu pada Seora, dan bergabung dengan Valhalla.”

“Bagaimana?”

“Sekarang setelah kepolosanku telah terbukti, aku akan memohon maaf kepada Valhalla, memberi tahu mereka, jika aku tidak pernah cocok untuk menjadi perwakilan organisasi. Dan jika aku akan melakukan apa pun yang mereka minta, bahkan tugas-tugas yang menyebalkan. Maka, mungkin mereka akan mengasihaniku dan menerimaku.”

“…Jika kami menerimamu, apakah kamu akan bekerja keras?”

“A-Apa? Hei! kamu tidak mungkin…?”

Chohong yang sudah mengencangkan dan mengendurkan cengkeramannya di sekitar Steel Thorn lebih dari selusin kali, melompat kaget.

Dia akan bertanya kepada Seol Jihu, ‘apakah dia sudah gila’. Lalu, dia berhenti.

Tinju Seol Jihu terkepal erat di sekitar poros, perlahan mengangkat tombak.

“Ya! aku akan bekerja keras!”

Tapi, ini sepertinya tidak membuat Yun Seohui khawatir sama sekali, dan dia berteriak riang.

“Aku akan bekerja keras untuk memenangkan kepercayaanmu untuk saat ini…. Dan kemudian…”

“Kemudian?”

“Aku akan menusukmu dari belakang, pada saat yang paling genting!”

Yun Seohui melambaikan tangan kanannya membentuk lingkaran, seolah mengayunkan palu.

“Jadi, kamu bisa mengacaukanku?”

“Yup, yup. Aku telah melihat wajahmu penuh keputus-asaan. Tapi, aku belum melihatmu berlutut dengan penyesalan. Ini akan sulit, tapi aku akan membuat rencana. Aku akan melakukan apa pun untuk membuatmu menyesali apa yang telah kamu lakukan. Aku akan membuatmu berkata, ‘Aku seharusnya tidak memperlakukan Yun Seohui’, seperti itu…”

“Tentu saja, jika kamu baik padaku, aku mungkin berubah pikiran.”

Yun Seohui mengangkat bahu sambil menyeringai.

“Dan jika kami tidak menerimamu?”

Seol Jihu bertanya dengan suara tenang, meskipun dia mendengar rekan-rekannya berteriak padanya, untuk membunuhnya.

“Jika kamu tidak menerimaku? Ayo lihat… Jika kamu menolak untuk membawaku bersamamu…”

Yun Seohui menopang dagu di jarinya, lalu menyeringai dan memiringkan kepalanya.

“Baiklah, aku rasa, aku tidak punya pilihan, selain kembali ke Scheherazade.”

“Kamu melewati batas.”

“Kehadiran Roe Scheherazade menggangguku… tapi, bukankah dia akan menerimaku, jika aku menunjukkan betapa menyesalnya diriku?”

Seol Jihu tetap diam.

Karena dia sudah melihat apa yang akan terjadi.

Baru kali ini, Roe Scheherazade menggantikan Kim Hannah.

Tiba-tiba, Yun Seohui mengepalkan perutnya dan terkikik pelan.

Ekspresi Seol Jihu menjadi suram.

“…Apa yang lucu?”

“Ah, kalau dipikir-pikir, itu lucu.”

Yun Seohui mengangguk, menyeka air matanya.

“Lucu, karena ini bisa dicegah. Jika aku tidak menyuruh Jung Minjong untuk mengacaukan keluargamu… kamu akan memiliki lebih banyak waktu di tanganmu…”

Itu yang terakhir.

“Atau setidaknya… jika aku tidak berusaha keras untuk mendapatkan dan menerima teleponmu sedikit lebih cepat…”

Seol Jihu mengambil langkah maju dengan Spear of Purity di tangannya.

“Di satu sisi…”

Cahaya perlahan kembali ke mata kusam Yun Seohui.

“Tindakanku… merusak rencanamu…?”

‘Hah?’

Yun Seohui berkedip cepat, seolah-olah dia tiba-tiba terbangun dari mimpi.

Efek sihir mental Roselle telah berakhir.

“Hah? Hah…”

Yun Seohui jelas bingung.

Dia tidak tahu, apakah dia sedang bermimpi atau tidak.

Tapi, ingatan tentang apa yang baru saja terjadi, jelas di kepalanya.

Meninjau semua yang ia katakan dengan lantang…

“…Ah.”

Yun Seohui menjadi pucat, karena ketakutan. Setelah menyadari, dia buru-buru mengangkat kepalanya.

Seol Jihu mendekatinya perlahan, selangkah demi selangkah, memegang tombak putih salju secara diagonal, di tangannya.

Tidak ada jejak kemarahan di wajahnya.

Sebaliknya, ekspresinya itu tanpa semua emosi.

Ini membuatnya semakin ketakutan, karena ekspresi kosong itu sepertinya menunjukkan, jika dia akhirnya telah melepaskan semua harapan untuknya. Dan dia benar. Seol Jihu tidak lagi ingin mendengar apa yang dia katakan.

“J-Jangan… T-Tunggu…”

Wajah Yun Seohui sangat menarik untuk dilihat.

Dia tampak seperti dia tidak mengharapkan ini terjadi, seperti dia tahu kalau dia kacau.

“J-Jangan mendekat!”

Yun Seohui mundur darinya, menggelengkan kepala ke kiri dan ke kanan, dan berteriak sekuat tenaga.

“Jangan marah. Aku berbohong… Maksudku… Seora! Benar, itu semua salah Seora!”

Seol Jihu mendengus.

“D-Dengarkan. Apakah kamu tidak penasaran? Tentu saja, ini tidak berarti aku tidak bersalah, tapi aku…!”

Mengoceh omong kosong, Yun Seohui tiba-tiba tersandung dan jatuh di pantatnya.

Mulutnya perlahan terbuka, saat dia menatap Seol Jihu yang mendekatinya.

Pada saat yang sama, ekspresi menantang dengan cepat menyapu wajahnya, dan tangannya bergerak dengan sangat lincah.

Cahaya berkedip melewati mata Seol Jihu.

“H-Hentikan! Tolong!”

Mungkinkah dia sudah mengharapkan ini sejak awal?

Di permukaan, Yun Seohui tampak sangat ketakutan. Tapi bahkan dalam situasi ini, dia diam-diam menggerakkan tangan ke sakunya.

Kegigihannya sungguh mencengangkan. Dia sangat teliti di luar keyakinan.

Seol Jihu memperkuat cengkeramannya.

Yang benar adalah jika dia bermaksud membunuhnya, sejak dia mengatakan kalau dia tidak pernah berbohong.

Black Seol Jihu mungkin membuatnya tetap hidup, karena dia membutuhkan semua tangan yang bisa ia dapatkan. Tapi, Seol Jihu tidak berniat membiarkannya melarikan diri.

Jadi, dia mengambil keputusan dan menarik tombak ke belakang bahunya.

“Aku bilang…!”

Yun Seohui berteriak putus asa, sebelum bibirnya melengkung menjadi seringai kecil.

“Jangan!”

Dia mengeluarkan tangannya dari sakunya, pada saat yang sama ketika seseorang yang menggeram seperti binatang buas, bergegas ke arahnya sambil mengacungkan longsword.

Tebas!

“Datang…?”

Mata Yun Seohui membelalak.

Sisi kiri tubuhnya terasa mati rasa.

Dia tanpa sadar menoleh, dan melihat lengan kirinya yang terpisah dari tubuhnya… itu terbang di udara. Tangannya memegangi batu biru.

Mata Yun Seohui terbuka lebih lebar dari sebelumnya.

Tapi bahkan ketika itu terjadi, dia dengan cepat membawa tangan kanannya yang memegang selembar kertas ke mulutnya. Dia menggigit kertas itu dan merobeknya.

Tidak… dia mencoba merobeknya.

Tebas!

Longsword sekali lagi menebasnya.

Kali ini, lengan kanannya terpisah dari bahunya, dan jatuh ke tanah.

Yun Seohui mencoba bangkit, tapi jatuh berlutut.

Pada saat yang sama, dia memiringkan kepalanya ke belakang.

“KIAAAAAAA!”

Jeritan tajam terdengar, saat darah menyembur seperti air mancur dari tempat lengannya terputus.

Menampar!

Wajah Yun Seohui menoleh ke samping.

Pipinya sakit dan terbakar.

Dia baru saja ditampar dengan sebilah pedang, dan darah mulai menetes dari luka di pipinya.

“Kyaaaak!”

Menampar!

Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, wajahnya berbalik lagi di bawah kekuatan pukulan itu.

Matanya bergerak secara naluriah, di tengah kebingungan.

Serangan itu tidak datang dari seorang anggota Valhalla.

Marcel Ghionea dan Kazuki sedang mengarahkan panah mereka padanya. Tapi, mereka belum menembak.

Dan itu juga bukan Seol Jihu. Dia membeku di tempat dengan tombak di atas kepalanya, terlihat sedikit terkejut.

Yang berarti….

“…!”

Yun Seohui akhirnya berhasil menegakkan kepalanya. Ketika dia melihat sosok di depannya, dia menjadi linglung.

Karena wanita yang berdiri di hadapannya, dengan pedangnya terangkat ke langit, dan mata merahnya yang dipenuhi amarah, adalah…

“Kamu…!”

…Tidak lain adalah adiknya, Yun Seora.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_422"

Follow Us