Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E02P02

gambar


2. Brilliant Debut (2)

 

Tugas pertamanya adalah beradaptasi dengan suasana Evil Silrion. Skeleton itu adalah lawan terbaik untuk berlatih melawan. Ark dengan cepat melihat sekeliling, dan memeriksa situasi pertandingan.

Deimos telah selesai memeriksa empat skeleton, dan berada di skeleton kelima. Meskipun hobinya mengumpulkan tulang itu aneh, dia tidak membutuhkan bantuan apa pun.

Tidak perlu khawatir tentang Shambala.

Meskipun HP-nya hanya 40% karena serangan sebelumnya, jika dia hanya membandingkan set skillnya, Justin bukan lawan untuk Shambala. Selain itu, seiring waktu pertandingan menjadi lebih lama… efek potion Justin berangsur-angsur berkurang, yang meningkatkan laju serangan Shambala.

"Seperti yang diharapkan dari Blue Sword!"

Setiap kali serangan mencolok Shambala muncul, kerumunan akan memberikan seru. Sekarang, satu-satunya yang tersisa adalah Ark!

"Sekarang, ayo!"

Mata Ark berkilau, saat tangan kiri skeleton itu terangkat. Kemudian seperti gigi taring, belati menargetkan lehernya.

-Ah, Dark Wolf tampaknya berhadapan dengan lima belas skeleton sendirian, tanpa bantuan hewan peliharaan-nya. Apakah dia gila? Bukan itu. Apakah dia menjadi terlalu percaya diri, karena memukul beberapa panah? Jika Dark Wolf kalah di sini, maka keseimbangan pertandingan akan runtuh. Dan itu akan menjadi sulit bagi Blue Sword lagi.

'Adalah kesalahanmu, jika kamu memanggil skeleton.'

Kecaman mata sihir diikuti oleh ejekan kerumunan. Tapi, Ark sudah merunduk ke tanah untuk menghindari belati. Dia melakukan penyapuan 360 derajat dengan kakinya, menyebabkan skeleton jatuh ke tanah.

Kilau pedangnya bersinar, dan tiga atau empat skeleton kehilangan kepala mereka dengan segera.

Ark tahu alasan, mengapa Dior memilih unit skeleton.

Dalam PVT, seorang necromancer paling takut pertempuran jarak dekat. Sebagian besar mage membenci pertempuran jarak dekat. Tapi, itu bahkan lebih buruk pada necromancer.

Mereka memanggil pasukan dalam satu unit, karena mereka memiliki pertahanan terburuk di antara semua profesi. Karena itu, pasukan yang dipanggil segera setelah pertempuran, mulai digunakan sebagai perisai. Secara khusus, mereka lebih suka memanggil sejumlah kecil skeleton.

Ketika skeleton dipanggil, mereka memiliki jumlah yang melimpah dan mereka tidak akan mati, bahkan jika lengan dan kakinya patah.

Bahkan jika mereka hanya memiliki 1% HP yang tersisa, HP mereka dapat dipulihkan dengan menggunakan skeleton lainnya. Kemampuan pemulihan mereka adalah perisai terkuat necromancer.

Namun, titik lemah dari unit skeleton adalah keseimbangan mereka.

Ketika skeleton dihancurkan, mereka menjadi lumpuh. Sementara poin kuat adalah damage dan kemampuan perakitan ulang. Itu juga memiliki kelemahan fatal.

Tentu saja, tidak mudah untuk menghancurkan skeleton, saat menerima lusinan serangan. Tapi, Ark adalah lawannya.

Dia telah berlatih menghindari puluhan tentakel, dan belajar bagaimana menghadapi monster yang agresif. Selain itu, itu bukan adalah skeleton yang ia lawan di labirin bawah tanah.

Menghancurkan skeleton level 30 – 40, sesederhana menggunakan taekwondo terhadap seorang anak.

Ark menjatuhkan skeleton ke tanah menggunakan tendangan, dan memusatkan serangannya pada skeleton itu.

"Pant, s-summon recovery!"

Dior dengan panik menggunakan sihir pemulihan. Tapi bahkan ketika HP skeleton dipulihkan, skeleton-nya hanya akan dihancurkan lagi, dan tidak dapat bertarung.

Jepret!

Hanya dalam beberapa menit, Ark mematahkan tulang skeleton terakhir.

“Ini, sulit dipercaya… Chain of Delusion! "

Teriak Dior dengan tangan terentang. Tapi pada akhirnya, tidak ada yang keluar dari telapak tangannya. Setelah memanggil skeleton dan memulihkan HP mereka, dia tidak punya mana yang tersisa. Seorang mage tanpa MP, tidak begitu tangguh.

“Kkurururu.”

Ark benar-benar tertawa, seperti binatang. Sebuah pusaran berputar, saat dia menendang kakinya. Dior langsung kehilangan 50% HP-nya.

"Ju-Justin!"

"Sheesh, aku mencoba menyimpan ini…. Mode mengamuk!"

Ketika pasangannya dalam bahaya, Justin segera memicu skill terkuat-nya. Itu adalah skill spesial-nya, mode Berserker!

Itu memulihkan 30% HP-nya, dan merupakan skill yang meningkatkan attack dan defence-nya sebesar 50% selama 5 menit. Setelah 5 menit berakhir, dia tidak akan bisa bergerak. Sehingga, itu bukan skill yang sering digunakan.

Namun dalam sebuah turnamen, 5 menit seringkali cukup waktu untuk mendapatkan hasil yang menentukan. Itu karena, kemungkinan besar untuk warrior menang di Evil Silrion.

"Pikyo!"

Justin mengayunkan pedangnya ke pedang Shambala dan mendorongnya kembali. Pada saat ini, HP Shambala hampir di bawah. damage luar biasa yang ia terima, pada awalnya terlalu besar. Karena dia tidak bisa menghadapi kekuatan serangan Justin yang meningkat 50%, dia menyerah.

-Atch, peserta Blue Sword, Justin telah menggunakan momen yang menentukan, untuk mengeluarkan peserta yang lebih baik. Kemudian peserta Dark Wolf yang mengendarai Dior, kembali dengan menerima dorongan, serangan Justin di samping. Setelah kemerosotan di beberapa menit pertama, peserta Dark Wolf kembali dalam krisis. Ini memang krisis!

Krisis adalah kata-kata mata magis itu.

Ketika Shambala ada di sana, Ark tidak pernah harus memikirkan Justin. Bahkan, Ark juga tidak memiliki HP yang tersisa. Meskipun levelnya lebih tinggi, bertarung melawan lima belas skeleton tidaklah mudah.

Selain itu, sikap Dior telah berubah menjadi serangan. Jika dia menerima serangan dari samping, pusat akan runtuh. Dan, dia akan jatuh ke kondisi kaku untuk sementara waktu.

"Jika aku menerima serangan terkonsentrasi Dior dan Justin terus-menerus, maka itu akan berbahaya!"

Kepala Ark berpikir dengan kecepatan panik. Untungnya, spiritual power yang ia gunakan untuk memanggil Deimos, berada pada 100% lagi. Dia bisa memanggil Dedric, dan menyuruhnya menggunakan Dark Dash, untuk menghindari serangan Justin. Tapi, Ark segera menggelengkan kepalanya. Dia enggan memanggil Dedric.

'Lalu…'

"Lepaskan pemanggilan, panggil Deimos!"

Pada saat itu, Deimos yang menumpuk tulang, menghilang. Dan kembali di sebelah Ark. Deimos melihat sekeliling dengan wajah bingung, dan menemukan Justin yang bergegas untuk menyerang. Matanya tumbuh lebih lebar, saat dia terjebak di rawa.

'Bah, Master tidak membiarkanku menikmati hobiku.'

"Apa, apa?"

Justin bingung, ketika dia tiba-tiba menabrak Deimos. Justin terlambat mengangkat pedangnya, dan Ark sudah pergi.

Ark mengambang di udara.

Tubuh Ark melompat secara vertikal ke udara sebelum berhenti, dan mulai berputar tiba-tiba. Itu adalah tendangan berputar udara, yang menyebabkan semburan udara. Justin terkejut dan mengangkat perisainya. Tapi, tidak peduli berapa lama dia menunggu, tidak ada gelombang kejut di perisainya.

"Eh? Apa, apa?"

Justin mengikuti gerakan Ark dengan ekspresi bodoh. Meskipun dia pikir itu terbang ke samping, kaki Ark tiba-tiba melonjak.

"Palsu?"

Ya, tendangan berputar di udara adalah tipuan. Serangan yang sebenarnya adalah ketika dia jatuh dan melakukan kincir angin!


Posting Komentar untuk "ARK_V06E02P02"

Follow Us