Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E02P06

gambar


2. Brilliant Debut (6)

 

Baru-baru ini, hanya mendengarkan namanya, sudah cukup untuk membuatnya berkeringat. Selama tiga hari terakhir, pelatihan yang diberikan Lee Myung-ryong kepadanya, bukanlah sesuatu yang bisa dicerna oleh kebanyakan manusia.

Gwon Hwa-rang mengatakan, jika Lee Myung-ryong adalah berandalan, sebelum dia menjadi seorang polisi, tapi dia tetap memperkenalkan mereka.

Tampaknya, Lee Myung-ryong menganggap dirinya sebagai ilmuwan gila. Dan jelas, jika dia bertekad untuk membentuk kembali Hyun-woo menjadi pria buatan sebanyak mungkin. Kalau tidak, dia tidak akan bisa membuat sistem pelatihan yang tidak manusiawi.

Hari pertama Hyun-woo mengunjungi gym, Lee Myung-ryong hanya tersenyum dan menyuruhnya melakukan latihan dari tim senam nasional.

“Jadi, mari kita mulai dengan enteng, ya? Lakukan push-up satu tangan di kedua sisi 50 kali.”

"Ya? Tapi, aku tidak pernah berhasil melakukan lebih dari dua puluh push-up, menggunakan satu tangan.”

Terus terang, berapa banyak pria biasa di Korea, yang dapat melakukan push up satu tangan dua puluh kali? Dia pikir itu standar yang bagus. Tapi begitu dia selesai berbicara, perutnya didorong ke bawah dengan tendangan.

“Bukankah aku sudah mengatakan ini sebelumnya? Dari saat Kamu masuk ke sini. Satu hal yang dilarang.”

"Ha, tapi…"

"Apakah kamu pikir, kata-kataku lucu?"

Lee Myung-ryong tersenyum dan berbicara. Dia adalah salah satu dari sedikit manusia, yang mana bisa mengalahkan seorang pria dengan senyumnya.

“Aku kenal seorang junior yang merupakan pelari jarak pendek. Pria itu mampu berlari 100 meter, dalam 11 detik. Tapi, itu tidak cukup untuk membagikan kartu nama di sebuah konvensi. Bahkan, ketika dia hampir mati karena usaha itu, dia tidak bisa mempersingkat menjadi 10 detik. Dan akhirnya, dia menyerah dan menjadi seorang polisi.

Jadi selama pengiriman pertama, dia adalah seorang pemula dan lupa strategi, dan menemukan dirinya dikelilingi oleh penjahat saat sendirian. Ya, pada awalnya itu baik-baik saja. Orang-orang itu mencoba membunuhnya dengan pisau sashimi. Jadi tentu saja, pria itu dengan panik melarikan diri. Sekarang, dapatkah Kamu menebak apa yang terjadi?”

"Sebagai atlet atletik, bukankah dia lolos tanpa terluka?"

“Itu benar, tapi yang penting adalah apa yang terjadi selanjutnya.”

"Selanjutnya?"

“Sejak hari itu, dia sudah bisa menjalankannya dalam 10 detik.”

"Ya? Bagaimana…?”

Lee Myung-ryong menjawab dengan nada yang menyiratkan, jika itu bukan masalah besar.

“Sederhana. Sejak awal, pria itu bisa menjalankannya dalam 10 detik. Dia dibangun dengan otot-otot semacam itu. Namun, itu adalah kasus dia tidak bisa menjalankannya. Karena dia pikir, dia tidak bisa melakukannya.

Setiap kali dia berlari, dia berpikir jika meskipun itu adalah waktu terbaiknya, dia masih tidak bisa melakukannya. Tapi setelah kejadian itu, pikiran jika dia telah menjebak dirinya dengan menghilang.”

“Ini adalah kisah yang menyentuh. Tapi, apa hubungannya denganku?"

Hyun-Woo bertanya, merasa tidak enak. Seperti yang diharapkan, jawabannya membuatnya khawatir.

“Menurutku, kamu juga lelaki yang bisa melakukan itu? Bagaimana dengan itu? Apakah kamu tidak bangga?"

“Apa-apaan ini… apa dasarmu untuk itu?"

"Mata yang menangkap tubuh ini!"

Ah, seperti itu? Tidak ada alasan baginya untuk keberatan.

Namun, hal yang mengerikan adalah, jika Lee Myung-ryong benar-benar mengingatnya, dan terus membuat poin berturut-turut. Ilmuwan gila ini benar-benar percaya, jika dia jenius dengan mata yang tajam.

Karena itu, dia terjebak dalam ilusi, jika ia mungkin dapat mengubah bentuk Hyun-Woo, sampai dia menjadi manusia buatan.

Hal yang lebih buruk lagi adalah, jika itu tidak sepenuhnya ABSurd.

Begitu mencobanya, Hyun-woo mampu meningkatkan jumlah push-up satu tangannya. Rekor terbaiknya adalah dua puluh lima kali, itu adalah batasnya sejauh ini. Namun, ketika ia diancam oleh Lee Myung-ryong dan merasa putus asa. Maka, mungkin baginya untuk melakukan lima puluh.

Ketakutan akan kekerasan untuk sementara waktu menekan rasa sakit tubuhnya. Tapi, itu hanya latihan pemanasan.

“Sekarang, haruskah kita mulai?”

Lee Myung-ryong memanggil anggota tim SWAT untuk berolahraga di satu sisi, dan berkata.

“Pria ini melakukan tinju amatir saat SMA. Dia berada dalam 10 besar di negara. Sehingga, dia harus cocok sebagai sainganmu. Aturannya adalah 3 ronde tinju!"

Wajah Hyun-woo memiliki spekulasi. Push up-nya sedemikian rupa, sehingga dia mengalami kram di otot lengannya. Itu bahkan bukan taekwondo, tapi dia diharapkan bertanding tinju, hanya dengan menggunakan tinjunya? Melawan mantan petinju yang berada dalam 10 besar negara?

Dia berharap itu hanya lelucon, tapi kata lelucon itu bahkan tidak ada dalam kosakata Lee Myung-ryong. Lee Myung-ryong mengenakan sarung tangan padanya, sambil bersorak dengan kata-kata hangat.

"Jika kamu menyerah, maka kamu akan mati.”

Tentu saja, itu bukan pertarungan langsung. Hyun-woo melewati 3 ronde, yang masing-masing 3 menit. Pada akhir 9 menit, dia menjadi rata seperti kue beras.

"Menyedihkan, dipukul oleh pria sepele seperti itu…"

Lee Myung-ryong mendecakkan lidah. Seolah-olah, dia telah disajikan dengan menu. Kemudian, latihan perut dan punggung. 200 sit up, 200 chin up dan 200 gerakan puhs up. Dia membuatnya melakukan latihan perut atas dan bawah 200 kali…

Berbagai latihan ABS ditambahkan, hingga seribu kali. Kemudian, anggota tim SWAT lainnya dipanggil. Mereka adalah anggota garis depan yang membela Republik Korea.

Karena pekerjaan itu membutuhkan stamina dan skill, berbagai anggota dapat menyaingi para atlet. Anggota yang dipanggil kali ini, juga memiliki otot yang bagus. Tingkat otot sangat banyak, sehingga Hyun-woo akan mudah dihancurkan olehnya.

“Pria ini dulu berkarir di gulat amatir. Dia sedikit lebih baik daripada pria sebelumnya, karena dia memenangkan medali perunggu di kompetisi nasional. 3 ronde dimulai!"

Benar-benar gila. Setelah membuatnya melalui latihan ABS gila. Sekarang dia berharap, dia melakukan gulat? Melawan salah satu pegulat top negara? Bukankah ini hanya pelecehan?

Tapi, dia tidak bisa mengatakan apa-apa, saat melihat mata dingin Lee Myung-ryong, dan memulai perdebatan. Tentu saja, hasilnya adalah dia menjadi kue beras.

Latihan Lee Myung-ryong, selalu seperti ini. Hyun-woo telah mendengar, jika dia adalah perwakilan negara taekwondo. Jadi dia sudah menduga, jika pelatihannya akan menjadi kursus intensif dalam teknik taekwondo. Tapi, Lee Myung-Ryong hanya melatihnya di taekwondo selama 15 menit.

Sisanya, semua melatih kekuatan fisik dasar dan perdebatan. Sparing melawan para atlet, juga tidak terkait dengan taekwondo. Tapi, Lee Myung-ryong memiliki keyakinan yang kuat, untuk bagian itu.

“Apakah kamu ingin berolahraga, untuk menunjukkan tendangan yang bagus di depan pacarmu? Atau Kamu ingin menjadi lebih kuat?"

“Untuk menjadi lebih kuat… Aku suka menjadi kuat.”

“Maka, postur taekwondo tidak diperlukan. Karena Kamu tidak akan menjadi kuat dengan latihan seperti itu. Pelatihan yang kuat harus menjadi pengalaman langsung. Situasi ini juga akan semakin buruk.”

Bagaimanapun, tahap terakhir dari pelatihannya, adalah latihan kaki. Setelah meregangkan kakinya, bos terakhir Lee Myung-ryong muncul.

Dia mampu menilai situasi dengan petinju dan pegulat, sampai batas tertentu. Setidaknya, mereka adalah manusia. Namun, Lee Myung-ryong bukan manusia. Hyun-woo harus mengalami berkali-kali serangannya, yang menghantam seperti badai.

Ada saat-saat ketika dia benar-benar berpikir, jika dia akan mati. Tapi, Lee Myung-ryong hanya berbicara sambil menyeringai.

"Hal yang disebut manusia, punya tubuh sebagai manusia. Ini mengejutkan dibuat dengan baik. Itu tidak mudah mati. Dan begitu rusak, itu menjadi lebih kuat.”


Posting Komentar untuk "ARK_V06E02P06"

Follow Us