Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E02P07

gambar


2. Brilliant Debut (7)

 

Ide-ide ilmuwan gila selalu menakutkan.

Sejak itu, dia tampaknya telah beradaptasi sedikit dengan rasa sakit. Dan pada saat itu, Hyun-woo menyadari, jika jadwal latihan Lee Myung-ryong bukanlah sesuatu yang baru saja ia tebak, dan lempar bersama.

'Ini mirip dengan taekwondo. Taekwondo menggunakan tendangan. Tapi yang penting, bukanlah kekuatan di kaki. Gerakan tubuh bagian atas lebih penting. Tinju menggunakan tinju. Tapi, bukan itu yang digunakannya. Gerakan pinggang dan kaki lebih penting saat meninju.'

Meskipun dia tidak akan bisa sparing petinju. Jika dia tidak bisa menggerakkan lengannya, Hyun-woo belajar bagaimana menggerakkan pinggangnya dan tangga. Itu sama untuk gulat.

Meskipun sepertinya hanya mengandalkan pinggang, teknik yang tepat tidak akan bisa digunakan, hanya dengan mengandalkan kekuatan pinggang. Jika kekuatan ada di punggung bawah, dia akan dapat menggunakan teknik dengan postur alami.

Tapi meskipun dia mengerti, jika dengan kepalanya, kemampuan gulat dan tinju tidak meningkat. Dia tidak punya pilihan selain menjadi kue beras, saat dia belajar dengan tubuhnya.

"Itu orangnya? Pria yang menyedihkan yang diambil olehmu?”

Sementara Hyun-woo berdebat dengan mantan pegulat lagi. Salah satu anggota tim SWAT bertanya kepada Lee Myung-ryong. Lee Myung-ryong tersenyum dan mengangguk.

“Ya, dia bekerja keras untuk upgrading.”

“Meskipun sudah beberapa hari, dia bertahan dengan baik. Sepertinya, dia mampu mencerna cukup banyak latihan kekuatan fisik… Apakah Kamu mencoba melatihnya, untuk membuatnya melekat di benaknya? Kamu adalah…"

“Berhentilah mengatakan hal-hal yang tidak perlu…”

Lee Myung-ryong mengerutkan kening pada kata-kata itu, menyebabkan anggota itu tersentak. Bagi anggota tim SWAT, Lee Myung-ryong adalah orang yang menakutkan.

"Bagaimana itu? Apakah Kamu melihat bakat?"

"Apakah kamu pikir, aku seorang paranormal? Pandangan itu akan membuatku tahu, apakah dia memiliki bakat?"

"Apa itu? Maka apakah Kamu harus berlatih dengan seseorang, untuk memberi tahu bakat mereka?"

“Aku tidak tahu, bagaimana melihat bakat sepertimu. Aku tidak percaya itu. tapi, ada satu hal yang aku tahu.”

Lee Myung-ryong menatap Ark yang sedang diratakan di atas tikar, dan berkata dengan suara rendah.

“Itu tergantung, pada apakah pria itu mampu bertahan atau tidak.”

'Jalan untuk menjadi Superman, sangat curam dan jauh. '

Hyun-woo memimpin tubuhnya yang tidak stabil, keluar dari gimnasium. Dia berolahraga di gym selama 2 jam setiap hari. Waktu yang ia latih bersama tim, sama dengan saat ia berolahraga sendirian. Tidak, jika itu meningkat lebih dari dia pasti sudah mati.

Bagaimanapun, bahkan jika Hyun-woo memutuskan untuk berkonsentrasi pada gerakan lebih lama, staminanya terbatas.

Ketika dia keluar dari gym, dia melihat jam jika itu 5 sore. Pertarungan berikutnya adalah pada 9 malam. Jadi, 4 jam masih tersisa. Jika dia segera login. Maka, dia akan dapat berkonsentrasi berburu di Forest of Soul, selama 3 jam. Hyun-woo segera berubah pikiran.

‘Tidak, karena guru Lee Myung-ryong mengubah waktu pelatihan, tidak ada kesempatan untuk mengunjungi ibuku. Selama quest itu sibuk. Sehingga, aku tidak punya waktu untuk mengunjungi. Jadi, aku harus mengunjunginya, ketika aku berlatih di sore hari. Tidak peduli betapa pentingnya permainan ini, aku tidak bisa mengabaikan ibuku.'

Hyun-woo segera mengunjungi rumah sakit, membawa sekeranjang buah. Setelah ibunya menyelesaikan rehabilitasi, kursi rodanya masuk ke taman.

“Akhir-akhir ini, waktu sepertinya berlalu dengan cepat.”

Kata ibunya dengan wajah cerah. Meskipun dia harus lelah, karena rehabilitasi baru saja selesai, dia tidak menunjukkan tanda-tanda itu. Hyun-Woo ingin membiarkan dia menikmati waktu. Sehingga, dia akan melupakan kelelahannya. Setelah melihat ibunya, dia menyesal tidak berkunjung sebentar.

“Maaf, aku belum sering berkunjung.”

“Jangan katakan hal konyol seperti itu.”

Ibu menggelengkan kepalanya.

"Apakah kamu pikir, aku seorang anak? Bahkan jika Kamu tidak mengatakan apa-apa. Aku tahu, Kamu mengalami kesulitan. Tidak perlu mengunjungi orang yang sakit. Aku hanya… ingin Kamu melakukan apa yang Kamu inginkan sebentar. Apakah kamu mengerti?"

"Lalu, aku akan melakukannya.”

"Kamu tidak melewatkan makan bukan?"

“Ya, aku makan sampai kenyang.”

“Tapi entah kenapa, aku pikir kamu sudah menjadi sedikit lesu. Kamu juga tidak memiliki luka-luka itu sebelumnya, mungkin…?”

Ibunya berkata, ketika dia melihat wajah Hyun-woo. Meskipun dia mengenakan alat pelindung saat bertanding, ada saat-saat ketika gerakannya kasar, dan dia menerima memar. Meskipun wajahnya tidak sakit, mungkin terlihat seperti itu.

“Aku baik-baik saja, tolong jangan memikirkan hal-hal yang tidak perlu. Itu karena, hari ini aku mulai berlatih lagi.”

Hyun-woo menggaruk kepalanya, dengan ekspresi malu. Siapkan nasi untuk dimakan dan berhati-hatilah. Suatu saat dia hanya akan mendengarnya, sebagai kuliah yang membosankan.

Ketika dia bosan dengan kuliah ibunya, dia menjadi pemberontak dan bertindak. Namun, ingatan itu menyakitkan sekarang.

Ketika dia sudah tidak dapat mendengarkan omelan lagi, dia menyadari jika omelan itu adalah bagian yang berharga dari kehidupan normalnya. Dan dengan mendengarnya, mengatakan kata-kata itu sekarang, menghangatkan hatinya.

“Kamu kehilangan berat badan. Apakah Kamu makan nasimu?"

Itu adalah kata-kata pertama ibunya, setelah bangun di ICU. Tampaknya, yang bisa dilihatnya hanyalah bentuk seorang anak yang menjadi kurus dan tidak mampu mengangkat jari, untuk membantu dirinya sendiri.

Itu adalah ibunya.

Ibunya lah yang akan dicintai Hyun-woo seumur hidupnya.

"Ya, aku mendengarkan kata-kata Detektif Gwon. Dia bilang, kamu menghadiri gym di kantor polisi. Meskipun… itu baik untuk kesehatanmu untuk berolahraga, Kamu harus berhati-hati untuk tidak terluka. Yah, Detektif Gwon memberi-tahuku jika juniornya menjagamu. Jadi, aku tidak perlu khawatir…”

“Hmm, kamu berbicara cukup santai tentang Detektif Gwon. Apakah Kamu ingin melihatnya lebih dari diriku? Haruskah aku meneleponnya? Dia akan datang seperti peluru, jika aku menelepon.”

"Orang ini, apa yang kamu katakan? Karena aku tidak berpikir, dia akan sejauh itu hanya untukku…”

"Ohuhuhu, apakah kamu memerah? Apakah ibuku akan mengambil nama Gwon?"

"Kamu menjadi lebih nakal.”

“Aku harus memberi tahu ajusshi.”

Hyun-woo menyeringai, sambil mencari bangku yang cocok untuk duduk. Begitu dia duduk, ibunya mengeluarkan beberapa apel.

"Apakah kamu ingin sebuah apel? Aku akan memotongnya untukmu.”

"Tidak. Aku akan melakukannya.”

Ibunya menggelengkan kepalanya, dan mulai memotong apel dengan tangannya yang bebas. Meskipun Hyun-woo khawatir, dia hanya menonton dan terkejut dengan gerakan tangannya yang terampil.

Itu karena, dia mengerti perasaan ibunya.

Setiap kali dia melihat tatapan itu, Hyun-woo diingatkan beberapa tahun yang lalu. Ibunya sering berada di batas hidup dan mati di ICU… 

Posting Komentar untuk "ARK_V06E02P07"

Follow Us