Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E06P04

gambar


6. Aku penggemarmu! (4)

Sehari setelah sahabat Ark mengalami malam yang liar…

Kenyataannya hanya 4 jam kemudian. Sinar matahari tumpah melalui jendela tavern yang redup. Meskipun JusticeMan suka minum semua minuman keras, minumannya tidak enak dinikmati sampai mati.

Namun setelah kata-kata Roco di tengah, mereka tidak bisa berhenti dan mulai minum lebih keras lagi. Untungnya, setelah mengobrol di luar selama 1 jam, angin dingin membantu menghilangkan alkohol.

Wajah Roco berisi satu ekspresi, yang mereka kenal baik.

"Sekarang, kamu akan pergi ke Evil Silrion?"

“Tidak, sudah ditunda untuk saat ini.”

"Ya? Kami juga menemukan kakak yang kami cari.”

"Lalu, itu resmi.”

JusticeMan mencoba mengatakan sesuatu yang lain, sebelum tertawa.

"Oke, kamu tahu, apa yang akan kamu lakukan?"

"Tidak. Sekarang juga…”

"Itu keren. Kemudian, ikut sebentar denganku. Aku punya sesuatu untuk ditunjukkan kepadamu. Aku ingin membicarakannya denganmu.”

"Tunjukkan padaku apa?"

Ark memiringkan kepalanya ke samping, sementara Jjak-tung menyela dengan seringai.

“Hu hu hu, pencapaian yang kita capai sementara itu. Saat Kamu menang, kita tidak hanya bermain-main.”

"Pencapaian?"

“Jika kamu melihatnya, maka kamu akan tahu. Tidak jauh, jadi aku akan meninggalkannya untuk sementara waktu. Kamu akan melihat detail, begitu Kamu tiba. Shambala, jangan buat aku memukulmu, dan datang juga!”

JusticeMan tiba-tiba menarik Shambala, bersama dengan Ark.

***

 

“Um, kenapa berisik sekali saat fajar? Orang macam apa…”

Gumaman itu datang dari gang yang tidak jauh dari tempat teman Ark berada. Sepertinya, ada 3 orang tunawisma yang dibungkus kerudung.

Ketika Merchant A, B, dan C mengawasi Ark, mereka benar-benar tertidur di sana. Merchant B yang mengantuk mengeluarkan suara jengkel dan mengangkat kepalanya, mendengar suara bising Ark dan teman-temannya.

Dia memiliki ekspresi kosong untuk waktu yang singkat, sebelum berdiri karena terkejut.

"Eh? H-Hyung-nim! Hyung-nim! Bangun.”

Merchant A yang mendengkur melalui hidungnya, membuka matanya dengan lelah. Merchant A menggosok matanya yang bengkak dengan kerutan.

"Apa itu? Apa yang sedang terjadi?"

“Orang-orang itu bergerak.”

"Apa?"

Merchant A tiba-tiba terjaga dan melompat.

“Sial, mereka minum sepanjang malam. Jadi, mengapa mereka bangun sepagi ini? Hey bangun!"

Merchant A menendang Merchant C dan memerintahkannya.

"Panggil tentara bayaran yang kamu sewa kemarin, dan suruh mereka datang dengan cepat. Aku akan membuntuti mereka. Seperti biasa, komunikasi adalah melalui 'Feather of Whispering' dan bertindak cepat!"

Merchant B dan C bergegas menyusuri lorong dengan kaki pendek. Merchant A juga dengan cepat mengemas kopernya dan mengikuti Ark.

"Seperti yang diharapkan, kamu akan mengejar harta karun!"

Ark dan teman-temannya mengumpulkan makanan dalam jumlah besar dari pasar.

Alasan mengapa begitu banyak player membeli makanan adalah, karena mereka melakukan perjalanan jauh ke suatu tempat. Begitu mereka mengumpulkan semua petunjuk yang diperlukan, tentu saja mereka ingin memulai perburuan harta karun.

Seperti yang diharapkan, Ark dan teman-temannya segera meninggalkan Selebrid, ketika mereka selesai berbelanja. Merchant A dengan cepat berbisik menggunakan 'Feather of Whispering'.

-Orang-orang itu telah meninggalkan Selebrid. Berapa lama sampai tentara bayaran dikumpulkan?

-Apa? Mereka belum siap? Anak-anak itu, siaga sampai aku memberikan perintahku… Pokoknya, para warrior…. oke, kedengarannya bagus. Setelah tentara bayaran dikumpulkan, kemudian datang ke lokasi ini.

Seperti film mata-mata, Merchant A diam-diam menjaga komunikasi aman, saat mengikuti Ark. Setelah rombongan Ark meninggalkan Selebrid, mereka naik ke jalur gunung. Tapi setelah beberapa saat, jalan yang mereka lalui menjadi tanaman hijau subur.

'Huck huck huck. Aku seharusnya berolahraga sedikit lagi…'

Merchant A memiliki stamina yang buruk. Dia kehabisan napas dalam waktu kurang dari 1 jam. Lebih jauh, karena tidak ada jalan, merchant harus menyingkirkan semak-semak tebal. Dia tersandung akar pohon di jalan yang asing, dan kehabisan napas dalam waktu kurang dari 1 jam.

Tidak ada baginya untuk berjalan, sehingga dia harus berjalan melalui hutan. Dia tersandung akar di jalan yang tidak dikenalnya, dan terjebak di dahan pohon.

'Ini adalah kesalahan Dark Wolf! Di masa depan, aku pasti akan mengambil peta dan membuatnya putus asa!'

Merchant A terbakar dengan dendam…

Jujur saja, kalau bukan karena itu, maka dia tidak akan bisa mengikutinya. Setelah mengikuti aliran kecil sebentar, hutan rimbun akhirnya berakhir. Ark sedang berkomunikasi dengan party, saat mereka tiba.

'Ohhhh, ini… kesempatan emas!'

Mata Merchant A berkilau. Tersembunyi di dalam hutan, jauh di pegunungan. Apa lagi selain tempat persembunyian bandit?

‘Tidak ada keraguan. Aku telah melihat bendera-bendera itu ditanam di atas tanaman liar, di Merchants Guild. Kelompok bandit yang semua orang sangat berhati-hati di sekitar Selebrid! Jika begitu…?'

Dia hanya bisa memikirkan satu hal, mereka berusaha menekan kelompok bandit untuk pergi ke suatu tempat.

Dia hanya bisa memikirkan satu hal, mereka berusaha menekan kelompok bandit untuk pergi ke suatu tempat.

"Langit membantu!"

Dia tidak tahu, apa yang sedang terjadi di dalam. Itu mungkin pertarungan yang mengerikan dengan banyak darah yang tumpah! Itu adalah kesempatan ideal untuk menyingkirkan Ark. Sekarang, peluang kemenangan adalah 100%!

Saat itu, Merchant B dan C tiba, dengan 20 tentara bayaran.

Huck huck huck, Hyung-nim. Orang-orang itu?"

Hu hu hu, adik-adikku. Pepatah berkata jika ‘surga akan membantu mereka, yang membantu diri mereka sendiri’ adalah benar. Mereka tidak tahu apa-apa, dan berusaha menekan bandit di pegunungan ini.”

Merchant A tersenyum dingin, dan mengepalkan tangannya dengan kuat.

“Jika kita menyerbu, maka situasinya akan berakhir dengan sederhana. Kita harus bergegas sebelum Dark Wolf dan Blue Sword terbunuh oleh bandit, dan menjatuhkan petunjuk. Cepat gunakan scroll, sebelum itu terjadi!"

"Aku mengerti. Semua orang dengar… Mulai segera!"

"Cepat!"

Merchant A, B, dan C dengan berani memimpin tentara bayaran masuk. Tapi ketika mereka tiba, mereka merasakan sesuatu yang aneh.

Gunung itu benar-benar sunyi, karena berada di tengah pertempuran. Apakah hanya itu saja?

Tawa bahkan sesekali terdengar. Merchant B merasakan sesuatu yang aneh dan berusaha berhenti. Namun, itu tidak masalah, karena Merchant A sudah membuka pintu dan berteriak.

" Blue Sword, Dark Wolf! Kalian… eh?”

Merchant A berhenti dengan tatapan bingung. Ratusan mata langsung menoleh padanya, ketika dia membuka pintu. Tentu saja, mereka seharusnya terlibat dalam pertarungan berdarah. Namun, tidak ada apa-apa selain Ark dan bandit yang menatapnya.

“Eh, kenapa…. Mengapa? Kenapa kamu tidak bertarung?”

"Apa itu? Siapa orang-orang itu? "

"Blue Sword? Dark Wolf?"


Posting Komentar untuk "ARK_V06E06P04"

Follow Us