Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E01P04

gambar


1. Magic Detection (4)

Bang, bang, bang!

Suara ledakan terdengar saat tikar bergetar. Hyun-woo mengalami teknik gulat, di mana sebuah lengan menutup lehernya, sebelum dia dilemparkan ke tanah. Tapi, dia sudah terbiasa dengan rasa sakit seperti itu.

Hyun-woo bangkit dan memblokir lengan masuk lawan.

Jika dia sama seperti sebelumnya, lawannya akan segera melakukan serangan balik. Namun, karena dia memperkuat tubuh bagian bawahnya, lawan tidak bisa dengan mudah menggunakan teknik untuk melawannya.

Itu adalah pertandingan yang menegangkan melawan peraih medali perunggu Kejuaraan Nasional.

"Ha, bukankah dia baik-baik saja?"

"Dia tidak ditangani dengan mudah lagi.”

"Apakah dia benar-benar mencoba gulat, untuk pertama kalinya?"

Anggota tim SWAT mengerumuni dan mengungkapkan kekaguman mereka. Kemudian, Lee Myung-ryong mendengus dan bergumam.

“Bah, dia seharusnya bisa melakukan ini, setelah bertanding setiap hari.”

“Hei, itu berbeda. Apakah ada preman yang bisa belajar dengan begitu cepat, hanya dengan berdebat di bawah tuan setiap hari?”

“Dengan kata-katamu sendiri. Dia mampu berhadapan dengan atlet hebat, yang telah berpartisipasi di tim nasional.”

“Diam, apa yang kamu mengerti? Standarmu berada pada tingkat kekanak-kanakan. Apakah kamu tidak berolahraga? Apakah Kamu ingin dipukul dengan pisau, ketika Kamu diancam?"

Sheesh, aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi…”

Setelah Lee Myung-ryong mengancam mereka, para anggota segera tersebar.

'Tentu saja…'

Lee Myung-ryong menatap Hyun-woo. Sejujurnya, dia diam-diam mengaguminya. Tentu saja, Hyun-woo masih pemula dalam bertarung melawan lawan. Pertarungan mungkin akan berakhir dalam 1 menit. Namun meski begitu, pertumbuhan Hyun-woo sangat luar biasa.

Setelah dia membuat kereta Hyun-woo dalam tinju, gulat, dan taekwondo. Sekarang dia harus belajar, bagaimana menerapkannya ke seluruh tubuhnya. Tinju bukan tentang memukul lawan, hanya dengan kekuatan lengan.

Tindakan untuk pukulan secara alami, harus berasal dari pinggang dan gerak kaki. Itu sama untuk gulat dan taekwondo juga. Jika dia tidak mengambil keuntungan dari seluruh tubuh. Maka, teknik itu tidak akan digunakan dengan benar.

'Meskipun dia bodoh, dia telah menyadarinya…'

Meskipun seni bela diri dapat dipahami dengan pikiran, tidak mudah untuk menerapkannya pada tubuh. Hanya sejumlah besar latihan dan pertempuran yang sebenarnya yang akan mengukirnya ke dalam tubuh. Tapi, Hyun-woo telah mempelajari trik itu setelah hanya satu bulan.

Dia meskipun Hyun-woo bisa digunakan sejak pertama kali mereka bertemu. Tapi, itu benar-benar di luar dugaan. Dia bermain sepanjang hari dan masih berhasil.

"Siapa yang tahu, jika aku memiliki mata yang tajam untuk bakat?"

Namun, Lee Myung-ryong segera menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

'Bukan aku yang menyebabkan semua bakat itu muncul.'

Lalu, apa itu?

"Bukankah jawabannya jelas?"

Selain makan dan tidur, Hyun-woo menghabiskan seluruh waktunya dalam permainan. Dengan demikian, skill-nya tampaknya meningkat, setiap kali dia muncul di gym. Jika demikian, jawabannya adalah permainan virtual reality…. dia tidak tahu apa itu. Tapi, rahasianya ada di sana.

'Suasana di sekitar Hwa-rang hyung-nim juga berubah, setelah dia memulai permainan…. ada apa dengan game virtual reality itu?'

Sementara Lee Myung-ryong berpikir, putaran ketiga pertandingan gulat berakhir. Itu diikuti oleh latihan kaki, dan perdebatan Hyun-woo di taekwondo.

“Guru, aku akan berhenti sekarang.”

"Yakin. Tapi, mengapa langkahmu tidak alami hari ini? Apakah ada yang salah?"

"Sedikit saja… Aku tidak dalam kondisi baik hari ini.”

“Seorang pria muda harus memiliki kondisi yang lebih baik… lebih berhati-hati.”

"Ya.”

Hyun-woo mengangguk dan hendak meninggalkan gym.

"Ngomong-ngomong… kamu dan Hwa-rang hyung-nim sedang memainkan game virtual reality bernama New World kan?”

"Apakah Guru juga tertarik dengan permainan itu?"

"Tidak tertarik… Aku berangkat sekarang.”

Lee Myung-ryong mengarang alasan dengan wajah malu. Tapi begitu Hyun-woo pergi, dia langsung menuju ke ruang game virtual reality terdekat.

'Ada apa dengan New World yang membuat Hyun-woo membaik, serta Gwon Hwa-rang mengubah gerakannya begitu banyak? Apakah ini berbeda dari game lain yang pernah aku mainkan?’

Sifat Lee Myung-ryong tidak bisa menahan rasa penasaran. Itulah alasan, mengapa dia menuju ke ruang permainan. Setelah berpikir dan mondar-mandir di depan ruangan untuk sementara waktu, Lee Myung-ryong akhirnya masuk.

‘Aku tidak akan pernah tahu, kecuali aku mencari sendiri.'

Jadi, mantan anggota tim nasional Taekwondo dan pemimpin tim SWAT saat ini, akan menginjakkan kaki di New World….

"Kapten, ada pesanan dari markas besar!"

"Sheesh yang membunuh waktunya. Bagus. Panggil tim bersama dan tunggu.”

…Butuh waktu, sampai dia bisa mencobanya.

"Jadi, aku masuk angin?"

Setelah dia mengalami mimpi buruk, dia tidak dalam kondisi yang sangat baik. Dia tampak baik-baik saja ketika berolahraga di gym. Tapi setelah dia pulang, tubuhnya mulai terkulai. Ada juga bangunan sakit kepala diam-diam. Namun, Ark kembali ke New World.

Uang yang didapat dari bermain New World hanya satu hari sekitar 250.000 won. Jika dia absen hanya satu hari, maka dia akan kehilangan 250.000.000.

'Aku tidak akan menyerah 250.000.000, hanya karena flu!'

Ketika dia kembali ke Desa Lancel, lingkungannya cukup gelap. Setelah bermain New World, konsep waktunya tampak campur aduk. Ketika dia kembali ke rumah beberapa saat yang lalu, saat itu jam 8 pagi. Namun, di New World satu hari telah berlalu dan sekarang sudah malam.

Dia agak terbiasa dengan itu, tapi kadang-kadang masih merasa aneh.

“Tapi, satu atau dua hari…”

Karena kondisinya tidak baik setelah tidur, mungkin akan membaik setelah dia bermain sebentar.

"Lalu, haruskah aku mulai membereskan semuanya?"

Ark memeriksa pot di kabinnya terlebih dahulu. Proses pematangan masih berlangsung tanpa masalah. Satu-satunya yang tersisa adalah menunggu. Dia juga level 151. Tujuannya mencapai level 150 tercapai.

‘Tapi, masih banyak hal yang harus dilakukan di sini.'

Setelah berkomunikasi dengan Yggdrasil, dia telah menerima quest ‘Sacred Soil’.

Pada awalnya, Ark tidak berpikir jika quest ini penting. Kompensasi yang diterima tidak jelas. Untuk menyelesaikan quest, dia harus menanam benih. Lalu, dari siapa dia akan menerima kompensasi?

Yggdrasil berada di Underworld, sehingga tidak mungkin memberikan hadiah, sementara Popo hanya benih. Jadi, dia juga tidak bisa memberikan kompensasi. Mungkin dia hanya akan menerima fame dan exp.

Ketika dia menerima quest, dia ingin menyelesaikannya entah bagaimana. Tapi kurangnya kompensasi yang jelas, berarti dia tidak berusaha sangat keras.

Tapi sekarang, semuanya telah berubah. Desa Lancel mengalami krisis pangan yang parah!

Meski dia tidak yakin, tapi Popo harus bisa menyelesaikan masalah. Bahkan tanpa hadiah quest, tidak mungkin untuk menunda lagi, jika harga real estate Desa Lancel menurun.

'Dan… aku sangat cuek sementara itu.'

Ark menatap Popo dengan tidak nyaman. Ketika Popo mulai bepergian, dia sering berbicara dengan orang lain dari tas. Tapi pada saat mereka tiba di Desa Lancel, kata-katanya secara bertahap berkurang, sampai dia tidak berbicara lagi. Tumbuhan menerima nutrisi dari tanah.

Ketika Popo dalam kondisi benih, dia tidak bisa makan apa pun. Popo saat ini tidak memiliki energi, karena baterai habis.

Karena tidak ada batasan waktu dalam quest, dia menjadi terlalu nyaman. Jika dia terus seperti itu, Popo akan benar-benar kehabisan baterai. Lagipula, Popo adalah anak Yggdrasil.

Jika Popo layu dan mati, keintimannya dengan rakun bahkan mungkin jatuh.

Faktanya, Ark tidak memiliki keintiman yang tinggi, dengan rakun yang pindah ke Desa Lancel. Mereka adalah rakun yang telah berubah menjadi monster di Underworld. Monster yang dikalahkan Ark adalah rekan mereka. Karena itu, mereka tidak punya alasan untuk menyukainya.

Meski begitu, rakun menunjukkan sikap ramah kepadanya, ketika Ark tiba di Desa Lancel.

'Sampai-sampai mereka memberiku kabin sebagai hadiah…'


Posting Komentar untuk "ARK_V07E01P04"

Follow Us