Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E02P04

gambar


2. Absurd Death (4)

Itu layak untuk bertahan lama. Jika dia bertindak tidak masuk akal, maka situasinya mungkin menjadi lebih besar. Menjadi sakit bukan masalah.

Sejak privatisasi perawatan kesehatan, rumah sakit menjadi sangat mahal. Tanpa asuransi kesehatan, Hyun-woo seharga 100.000 won hanya untuk satu kunjungan ke rumah sakit.

Setelah harga injeksi dan obat-obatan ditambahkan, biayanya 150.000.

Ini juga akan menjadi masalah, jika flunya menjadi lebih intens dan dia harus pergi ke rumah sakit. Maka, dia tidak akan bisa bermain. Hyun-woo membeli teh herbal tonik, dan makan dengan selimut melilitnya. Tapi, saat itulah siksaan Hyun-woo dimulai.

Karena Hyun-woo telah terputus untuk waktu yang lama, JusticeMan segera memanggilnya. Ketika dia memberi tahu mereka, jika dia sedikit kedinginan. Dalam 1 jam, semua anggota rehabilitasi sudah selesai. Mereka datang mengunjungi orang yang sakit begitu mereka mendengar berita itu.

Air mata mengalir di mata Hyun-woo.

Dia mengira satu-satunya tempat, di mana dia tidak sendirian adalah dalam permainan. Tapi, dia salah.

Pada kenyataannya, Hyun-woo juga memiliki orang-orang yang peduli, jika ia pilek. Dia sangat bersyukur, jika dia tidak bisa berbicara…

Tapi, bahkan tidak butuh beberapa menit untuk berubah menjadi mimpi buruk.

Dangtangtang!

Itu dari dapur. Hyun-woo menatap ngeri pada nasi, yang telah jatuh ke tanah.

“Tanganku terpeleset… Hahaha, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Aku membeli banyak bahan untuk membuat bubur.”

Sebelum dia bisa memproses kata-kata itu, ada suara tabrakan lagi. Sementara Yapsab sedang membersihkan, dia menjatuhkan meja rias. Botol lotion yang ada di atasnya pecah dan tumpah.

Bukan itu saja... Saat mencoba mengepel lantai, dia menggunakan begitu banyak kekuatan, sehingga pel itu terkoyak.

'A-apa-apaan…?'

10 pria yang kokoh tidak bisa bergerak di sekitar rumah, tanpa menyebabkan kecelakaan.

“Jjak-tung hyung, ada api juga! Panci… Huck, Bul-kkun. Hati-hati mengangkat komputer… eh? Yapsab hyung, kaki meja patah, sehingga hampir tidak menahan pusat…”

Tepat ketika dia hampir tidak menempati sisi ruangan itu, dia harus kembali ke dapur…

Dia tidak tahu apakah mereka datang untuk merawatnya atau menerornya. Anggota rehabilitasi tampaknya berpikir, mereka cukup baik dalam pekerjaan rumah. Oleh karena itu, Hyun-woo mulai berkeringat sambil berlarian setelah anggota rehabilitasi.

'Aku mungkin benar-benar mati…'

Gejala demamnya menjadi sangat parah, sehingga dia benar-benar merasa hidupnya terancam.

"Berhenti bergerak!"

Tiba-tiba, sebuah suara yang tajam terdengar di ruangan itu. Saat ini, anggota rehabilitasi membeku di tempat. Tatapan ketakutan mereka beralih ke tempat suara itu didengar. Berdiri di sana…

Penyelamat Hyun-woo. Gwon Hwa-rang telah tiba. Tapi, suara yang membuat mereka gemetar ketakutan, bukan suara Gwon Hwa-rang.

"Hye-sun?"

Orang yang muncul bersama Gwon Hwa-rang adalah Jung Hye-sun.

“Aku tahu akan seperti ini, jika oppas datang lebih dulu. ”

“Tidak, kami hanya…”

"Cukup. Aku sudah bisa menebak apa yang terjadi. Apakah kamu punya ide? Apakah Kamu di sini untuk membantu Oppa? Atau, apakah Kamu datang untuk melecehkannya?"

Anggota rehabilitasi yang mengerikan dengan cepat dikendalikan. Ketika para anggota rehabilitasi dengan menyedihkan membelai ekor mereka, kata JusticeMan.

“Aku tahu ini akan terjadi.”

Bagaimanapun, penampilan Jung Hye-sun adalah keselamatan Hyun-woo. Begitu Jung Hye-sung menghentikan teror, dia mengumpulkan anggota rehabilitasi, dan memperbaiki situasi dengan kecepatan yang luar biasa. Kekuatan seorang wanita luar biasa.

Sementara dia membersihkan kekacauan di rumah satu per satu, bau harum bubur juga melayang dari dapur. Hyun-woo bisa bernapas lega.

'Aku tinggal…'

Berapa lama waktu telah berlalu? Dia bisa santai dan makan sebelum tidur. Ketika dia bangun, tidak ada orang di sekitar.

"Apakah mereka pergi, tanpa membangunkanku?"

Dia melihat itu jam 10 malam. Dia tidur selama 2 jam. Setelah tidur, tubuhnya terasa agak lebih baik. Suhunya sepertinya sudah turun sedikit.

‘Beruntung. Setelah minum obat dan beristirahat. Sepertinya, aku sembuh dari flu. '

Hyun-woo berdiri untuk makan sisa bubur dan minum obat. Kemudian pintu terbuka, dan Jung Hye-sun masuk. Hyun-woo yang berpikir semua orang telah pergi menjadi terkejut, dan bertanya.

"Eh? Hye-sun, kamu belum pergi?”

"Apakah kamu baru bangun?"

"Apakah kamu tidak harus pergi ke pekerjaan paruh waktu-mu?"

“Aku menelepon dan meminta hari libur.”

Jung Hye-sun berkata sambil tersenyum. Dia tiba-tiba melihat, jika dia memegang baskom di tangannya. Baskom itu dimaksudkan untuk membuat handuk basah.

'Tidak heran suhu tubuhku menurun…'

Apakah Jung Hye-sun telah mengganti handuk basah? Bahkan, setelah JusticeMan dan anggota rehabilitasi sudah pergi? Lalu sementara itu, kami sendirian di kamar?

Gagasan itu membuat wajah Hyun-woo memanas. Setelah Jung Hye-sun melihat wajah Hyun-woo, dia terlambat menyadari situasi, dan tergagap dalam suara malu.

"Uh, i-itu… Hwa-rang ajusshi lupa, jika dia punya janji hari ini… dia mengatakan, jika dia akan kembali nanti… sudah terlambat, jadi dia memberiku tumpangan.”

'Sial, rakun licik yang berpura-pura menjadi beruang!'

"Oh, Oppa, apa kamu lapar? Aku akan membawa bubur.”

"Tidak, aku akan pergi.”

Jung Hye-sun meletakkan baskom dan dengan cepat meraih pegangan pintu. Hyun-woo adalah satu langkah lebih lambat, sehingga ketika dia meraihnya. Dia malah meraih tangannya.

“….”

Ada keheningan aneh di udara. Sudah larut malam. Kamar itu adalah tempat sewaan, tempat seorang pria tinggal sendirian. Seorang wanita memegang tangan pria, sambil saling memandang. Gambar macam apa itu?

Jantungnya berdetak aneh, dan tangan putih yang dipegangnya terasa lembut. Jung Hye-sun telah mengikat rambutnya yang panjang untuk melakukan pekerjaan rumah. Lehernya yang ramping terlihat di bawahnya.

Bibir terangkat.

Dia tidak memiliki insting mengisap darah seperti Dedric, tapi air liurnya tiba-tiba mengering. Dia mendengar sesuatu yang terdengar lebih besar daripada guntur. Hyun-woo terkejut dan melepas tangannya.

Tidak, pada saat ini kekuatan ada di tangan Jung ye-sun. Hye-sun tidak menghindari tatapannya dan menatapnya dengan mata heran. Ada kekuatan yang tak bisa dipahami di mata itu. Hyun-woo tanpa sadar melangkah maju, ditarik oleh kekuatan itu.

Seorang pria dalam situasi ini tidak akan mengerti kekuatannya, dan dia perlahan mengangkat tangannya ke pundaknya. Dan….

"Hei, Hyun-Woo!"

Tiba-tiba, suara keras terdengar. Pada saat yang sama, sihir itu rusak. 

Posting Komentar untuk "ARK_V07E02P04"

Follow Us