Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E02P06

gambar


2. Absurd Death (6)

"Tidak mungkin! Aku bukan anjing! Ini merupakan pelanggaran hak asasi manusia!”

"Hak asasi Manusia? Kamu seorang vampir. Dan Kamu sebagai anjing? Tidak, dengan melatih seekor anjing dapat mengendalikan nalurinya. Tapi fakta jika ‘familiar Ark’ tidak dapat mengendalikan diri adalah konyol. Tentu saja itu tidak mudah. Meski begitu, kita harus bekerja sama. Karena aku 'sangat' mencintai kalian.”

Ark tertawa sambil mengepalkan tinjunya.

"Apakah kamu mengerti? Itulah rasa sakit dari tumbuh dewasa.”

"…Tidak, kamu bisa mati, sebelum aku mengalahkanmu…"

"Jadi?" Kamu harus pulih sebelum pelatihan berikutnya.”

Ark segera mengeluarkan pot. Karena dia tidak menemukan alasan untuk sementara waktu, cukup banyak bahan baru yang dibangun. Namun, dia tidak butuh alasan untuk membuat sesuatu.

Aturan? Hak asasi Manusia? Jangan konyol.

Ark merasa pahit, karena menyebutkan hak asasi manusia, dan memutuskan untuk tidak repot-repot dengan hal-hal sepele seperti itu.

"Datang dan makan. Bukankah kamu lapar, setelah muntah tadi?”

“Aku lebih suka menyelamatkan perutku.”

“Apakah kamu lebih baik mati, dan pergi ke neraka? Atau hanya memakannya?"

Dedric terpaksa menelan makanan, dan membungkuk terengah-engah. Heh, orang yang sangat sial. Tapi, Ark hanya melanjutkan latihan tanpa mengangkat alis. Ark terus menyebabkan status perdarahan pada monster yang muncul.

Setiap saat, ada monster yang menumpahkan darah, darah, darah, di mana-mana!

Tapi, Dedric mengepalkan tinjunya dan menahannya. Setelah beberapa menit, dia menyerah pada insting vampir dan menghisap darah. Hukuman itu diberlakukan segera!

Setelah beberapa jam kekerasan dan penyiksaan oleh makanan, Dedric menjadi kurus.

‘Itu bukan lelucon. Dalam situasi ini aku benar-benar akan mati dan lemas! '

Wajar bagi Dedric untuk menyadari bahaya. Situasi yang sama telah berulang kali terjadi. Perubahan bertahap akhirnya terjadi di Dedric. Ketakutan menang, karena naluri!

Tidak, naluri baru dihasilkan. Mengisap darah akan menyebabkan kekerasan dan penyiksaan makanan 100%.

Saat menghisap darah, dia mungkin senang. Tapi setelah kesenangan saat itu, hasilnya akan menjadi dunia yang penuh kesakitan. Gagasan ini begitu kuat dalam benaknya, sehingga ketika naluri vampir muncul, dia ragu untuk mematuhinya.

Ketakutannya telah menciptakan naluri baru.

"Oooh…!"

Meskipun air liurnya tumpah, Dedric bertahan sampai akhir. Itu adalah pertama kalinya, dia memenangkan insting vampir!

"Dengar, kamu bisa melakukannya.”

Ark mengangguk puas. Namun, itu bukan akhir dari pelatihan. Pelatihan berikutnya adalah memperbaiki pola makan Dedric yang tidak seimbang. Insting vampir Dedric tidak dipicu untuk setiap monster. Seperti halnya seseorang memiliki makanan favorit, monster dengan skill yang lebih berguna, akan merangsang nafsu makan lebih banyak.

“Sekarang, kali ini para troll.”

Ark kejam, begitu dia memutuskan sesuatu. Sementara monster berdarah, Dedric dipaksa untuk menghisap darah makhluk lain. Rasanya, seperti hidangan pengadilan diletakkan tepat di depan orang yang lapar, dan mereka disuruh makan mie instan.

Dari pada tidak makan sama sekali… Dedric sekarang harus dengan cepat mengembangkan rasa untuk semua jenis darah. Sekali lagi, dia disiksa dengan makanan!

Berkat itu, Dedric bisa mendapatkan 6 level dalam 8 jam…

Situasi mengerikan bisa dibayangkan hanya dari itu. Namun, efeknya jelas meskipun metode yang mengerikan.

"Ayo, makan. Tidak, berhenti.”

"Teguk! M-Master!”

Dedric menatap darah, sambil bernapas dengan keras. Meskipun dia harus menelan ludahnya, tubuhnya tidak bergerak. Dia secara insting berhenti, ketika dia mendengar suara Ark.

"Tidak. Tunggu tunggu…”

Ark seperti tuan yang kejam, menggoda anjing dengan daging. Setelah sekitar 5 menit, dia membunuh monster itu. Dalam menghadapi keputus-asaan, tingkat muncul dengan orang mati ini. Ekspresi putus asa muncul di wajah Dedric.

"Bagus, itu dia. Bahkan jika monster berdarah banyak dan Kamu ingin minum darahnya, Kamu tidak diperbolehkan bergerak, tanpa perintahku. Standar ini sudah cukup untuk saat ini, tapi jangan lupa pelajaran hari ini.”

"Ya!”

Dedric menjawab dengan patuh, setelah didisiplinkan. Setelah menyelesaikan pelatihan Dedric, dia memeriksa waktu. 24 jam telah berlalu sejak dia meninggal. Dia memanggil Deimos yang telah ditarik paksa.

"Panggil Demon, Deimos!"

Dengan cahaya lembut, Deimos dipanggil. Ark mengepalkan tangannya dan tersenyum.

"Deimos, haruskah kita melakukan pembicaraan serius, tentang kebiasaan mengumpulkan tulang yang kamu nikmati hari ini?"

-Clack clack clack?

Deimos bingung, saat dia memiringkan kepalanya. Dedric memandang korban berikutnya dengan belas kasih di matanya.

"Ya, lebih baik untuk mempelajari ini secepat mungkin…"

Posting Komentar untuk "ARK_V07E02P06"

Follow Us