Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V07E06P01 Shrine of War

gambar


6. Shrine of War (1)

Kerajaan Schudenberg, Kerajaan Bristania, Kerajaan Sinius…

Beberapa waktu lalu, para penguasa Tiga Kerajaan memperebutkan supremasi benua, menggunakan Shrine of War. Insiden yang mengganggu itu dilaporkan di banyak tempat.

Dan ada juga, ramalan tak menyenangkan dari para priest kuil…

Dalam beberapa tahun terakhir, situasi politik menjadi berantakan dan menyebabkan banyak masalah. Raja-raja mulai merasa cemas dan akhirnya menyetujui Kesepakatan Gencatan Senjata, mengenai perselisihan perbatasan.

Perjanjian itu dibuat dengan cepat. Tapi, beberapa masalah terjadi pada tahap akhir. Pengaruh Tiga Kerajaan dalam perang Nagaran hampir sama. Karena, itu adalah pertarungan push dan pull, sulit untuk membedakan perbatasan.

Itu menyebabkan masalah dengan Perjanjian Gencatan Senjata. Mereka semua ingin memperluas wilayah mereka lebih jauh. Mereka secara alami menegaskan hak-hak mereka dan berdebat.

“Wilayah itu adalah milik kita. Bukankah kita sudah lama menangkap kastil itu?”

“Bah, kamu hanya mencoba menjarahnya, menggunakan metode yang buruk.”

“Tolong jangan mengatakan itu. Apakah Kamu benar-benar ingin melanjutkan perang, dengan alasan sepele seperti itu?"

Kerajaan Schudenberg dan Bristania berdebat keras, sementara Kerajaan Sinius hanya duduk diam di tengah.

"Apakah Kamu tahu, berapa banyak kami berinvestasi di wilayah itu?"

“Wilayah ini lebih banyak tentang orang daripada uang. Bukankah setengah dari penduduk dari wilayah itu berimigrasi ke kerajaan aku?”

"Diam! Yang penting adalah siapa yang menduduki kastil pada akhirnya.”

“Jika kamu mengatakannya seperti itu, maka pasukanku adalah orang-orang yang memperluas wilayah. Jika pertempuran berlanjut, maka tentu saja aku akan mengambil alih.”

"Apa? Apakah Kamu menghina, tentara terhormat Kerajaan Bristania? Apakah Kamu ingin mencobanya?"

"Tidak masalah!"

Argumen tingkat rendah berlanjut, ketika lilin mulai terbakar. Pada waktu itu, Uskup Agung yang merupakan mediator, untuk perundingan perang menyarankan.

"Lalu, bagaimana dengan semua Tiga Kerajaan bersama-sama mengelola wilayah Nagaran.”

"Bagaimana apanya?"

“Ada pepatah lama. Yang berdaulat memerintah, tapi tidak mendominasi.”

"Yang berdaulat memerintah, tapi tidak mendominasi?"

Raja menatapnya dengan mata, yang bertanya apa yang ia bicarakan.

"Apakah ada alasan, jika Yang Mulia mengingini wilayah itu?"

"Ketika suatu wilayah diperluas, itu membawa kedamaian dan kesejahteraan bagi penghuninya…"

"Ini alasannya?"

Uskup Agung tersenyum, dan meringkas sebentar.

"Bukankah itu karena pajak yang diperoleh dari wilayah itu?"

"Hehehe, yah. Itu juga penting.”

Mereka semua tersipu dan terbatuk, ketika alasan mereka secara eksplisit ditunjukkan. Alasan jika raja menginginkan wilayah itu memang uang!

Bahkan, para raja hanya fokus pada menghasilkan uang dari wilayah tersebut. Begitu mereka menduduki sebuah kastil, dimungkinkan untuk meminta pajak bulanan darinya. Pajak bertanggung jawab atas keuangan kerajaan…

Itu juga sangat membantu dalam mendanai perang antar kerajaan. Itu adalah siklus mereka menerima dana, dan menggunakannya untuk mendanai perang, menangkap lebih banyak istana, dan mendapatkan lebih banyak uang.

“Jika itu masalahnya, maka peta ini tidak diperlukan.”

Uskup Agung meletakkan peta itu dan berdiri.

“Biarkan aku mengklarifikasi poin-poin utama. Yang penting, itu tidak secara permanen memerintah istana di Nagaran. Ini demi uang untuk masuk ke kantong Yang Mulia. Tentu saja, Kamu akan tersinggung, jika Kamu menerima kurang dari yang lain.

Inti dari pembicaraan ini adalah untuk membaginya secara adil, sehingga semua orang bisa puas. Jika demikian, solusinya sangat sederhana. Meskipun Kamu akan memerintah daerah tersebut, Kamu tidak akan mendominasinya.”

“…Aku tidak mengerti, jadi bisakah Kamu menjelaskannya dengan lebih mudah?”

“Kesimpulan yang aku coba capai adalah, membuka Nagaran kepada orang asing.”

"Orang asing?"

"Ya, orang asing itu tidak benar-benar milik keluarga kerajaan mana pun. Meskipun mereka mengikuti aturan kerajaan, mereka tidak bisa benar-benar disebut penduduk. Kita akan memberi mereka kesempatan untuk memerintah istana di Nagaran. Maka mereka harus membayar pajak yang akan dibagi oleh Tiga Kerajaan.”

"Hoo…"

Seorang Raja mulai menunjukkan minat.

“Aku tidak perlu menjelaskan, seberapa rajinnya orang asing itu. Bagi mereka tidak ada malam atau siang. Seorang pedagang asing pernah menghabiskan 3 hari dan malam mendirikan toko. Mereka akan bekerja siang dan malam begitu mereka telah menangkap kastil. Dompet Baginda akan menjadi lebih tebal, bahkan lebih cepat.”

Uskup Agung menjelaskan dengan tatapan puas.

“Dan begitu orang asing menempati sebuah kastil, para prajurit akan bisa menghilangkan rasa gugup mereka. Setelah perang yang panjang, saraf para prajurit tajam dan ada risiko, jika pertengkaran emosional kecil akan menyebabkan perang meluap.”

"Memang…!”

Seorang raja meledak dengan kagum. Berkat proposal Uskup Agung, semua argumen terpecahkan. Mereka tidak perlu berkompromi dan harga diri mereka, juga tidak terluka.

Begitu wilayah berkembang lebih banyak, pendapatan akan menjadi lebih besar, sehingga tidak ada alasan bagi perut mereka untuk sakit. Karena Nagaran memiliki 12 kastil, pendapatannya dapat dibagi menjadi 3 secara adil.

Mereka juga tidak perlu menginvestasikan uang dalam jumlah besar untuk memulihkan Nagaran, daerah yang telah menjadi miskin akibat perang bertahun-tahun. Pada saat itu, Raja Kerajaan Sinius tampak khawatir dan membuka mulutnya.

“Tapi, orang asing terkadang terlalu jauh.”

“Um, itu benar. Aku tidak tahu, betapa terhormatnya mereka akan bertarung.”

“Jika perang dibuka untuk umum, aku khawatir Nagaran akan menjadi lebih miskin.”

"Maka, bukankah peraturan diperlukan?"

Uskup Agung membentangkan perkamen tebal. Dengan menggunakan pena, ia menulis undang-undang khusus untuk Nagaran.

“Sebanyak ini seharusnya cukup. Jika kita lakukan lagi, maka itu akan memberi perasaan gangguan yang berlebihan.”

"Itu tidak buruk."

"Baik. Aku akan mengikutimu, sampai akhir dalam hal ini.”

Para raja menjadi puas, dan menandatangani Perjanjian Gencatan Senjata. Dan berita itu diumumkan ke seluruh benua beberapa hari kemudian.

[Episode II: ‘Zaman Pionir Orang Asing’ telah dimulai.

Wilayah Nagaran terdiri dari 12 perkebunan. Itu dibuka untuk semua orang asing. Meskipun awalnya NPC bertarung di sana, itu sekarang menjadi medan perang untuk semua player.

[Anda telah memasuki area Nagaran.

Hukum khusus yang ditandatangani oleh raja Tiga Kerajaan secara bersama-sama diterapkan.

* Penggunaan scroll telah disegel.

* Membunuh seorang player tidak mempengaruhi penyelarasan. Efek yang sama berlaku untuk NPC milik player. Namun, jika Anda menyerang NPC dengan keberpihakan netral, maka penalti yang berat akan dibebankan. Selain itu, hidup kembali setelah mati, memiliki penalty exp dan stats yang sama dengan daerah lain.

* Grup yang mendaftar, akan dapat berpartisipasi dalam perang pengepungan.

* Anda tidak dapat memperbarui tempat kebangkitanmu ke Nagaran. Namun, sebuah kastil yang ditempati oleh guild dan sekutunya, akan dapat mengubahnya menjadi basis. Ini akan dibatalkan, jika kastil diambil.]


Posting Komentar untuk "ARK_V07E06P01 Shrine of War"

Follow Us