Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V08E04P05

gambar


4. Sampai jumpa lagi, Silvana! (5)

Ketika Ark memberikan jawaban yang terdengar alami, anggota rehabilitasi mengeluarkan tangisan. Sementara para NPC harus beristirahat, Ark dan anggota rehabilitasi berburu tanpa tidur.

"Huk huk, Ark, kita akan mati.”

"Apakah kamu selalu seperti ini, ketika kamu bermain game sendirian?"

“Kamu hanya tidur 3 jam semalam, setelah berburu selama 30 jam tanpa henti! Apa kamu bahkan pergi ke gym?”

“Guru menyuruhku beristirahat, selama beberapa hari. Aku tidak mendapatkan banyak kesempatan untuk berburu dengan senang hati, seperti ini.”

Ark menjawab sambil tersenyum. Belakangan ini, Lee Myung-ryong tidak sering datang ke gym.

“B-Bajingan…!”

"Ugh… ada dua yang datang!"

Kemudian tanpa pemberitahuan… Tidak, Dedric yang cerdik, telah menggiring Kambing.

"Dasar bajingan!"

"Aku tidak pernah berburu bersamamu lagi!"

Anggota rehabilitasi mengutuk, karena mereka harus berdiri lagi. Jadi, mereka sekali lagi menghabiskan 10 jam berburu. Pada saat Ark mencapai level 180, sudah waktunya bagi Raiden untuk membayar hutangnya.

'Oke, aku sudah mencapai level yang aku inginkan. Hatiku ingin mendapatkan lebih banyak, tapi…'

Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, sebelum dia bisa memberikan kursi Lord kepada Raiden. Jadi, Ark mengakhiri perburuan dan meninggalkan dungeon. Ketika dia tiba di Shrine of War, Raiden telah mencapainya terlebih dahulu, dan menunggu dengan gugup.

"Apa kamu siap?"

"Ini dia. 3.000 gold dan…”

Raiden memberinya kantong uang, dan dengan cepat mengalihkan pandangannya. Duke berdiri di belakangnya dengan wajah merah, dan menyerahkan sepatu. Dia telah melepas equpment-nya.

Itu adalah penyebab air mata bagi para gamer. Meskipun itu terkait dengan keuntungan dari guild, Duke tidak bisa mengerti dan menatap sepatu dengan mata merah, sebelum air mata mulai jatuh.

“Jangan khawatir, aku akan menerimanya dengan syukur. Aku akan memperlakukannya dengan baik.”

"Oooh!"

Ark dengan cepat mengemasi sepatu, sementara Duke membuat ekspresi yang sepertinya akan menangis. Tapi, dia menelan kutukan yang naik di tenggorokannya. Raiden memandang Duke dengan nada meminta maaf dan terus terang.

"Ark, sekarang giliranmu untuk menjaga akhir dari kesepakatanmu.”

"Aku mengerti. Tidak sepertimu, aku menepati janjiku.”

Ark menjawab, sebelum memanggil Priest.

“Aku menunjuk guild Hermes sebagai penantang berikutnya.”

"Aku mengerti. Terima kasih. Pengepungan akan dimulai besok pukul 6 pagi.”

Priest menjelaskan informasi pengepungan.

"Pada saat ini, besok, kastil akan menjadi milik kami."

“…Aku mengerti. Sampai jumpa besok.”

Ark tersenyum, ketika dia melihat mereka berdua meninggalkan kuil.

'Huhuhu, aku akhirnya mendapatkan sepatu itu! Sekarang, haruskah aku melihatnya?'

"Jendela Informasi."

Boots of Wind Spirit (Unique)

Jenis Armor: Sepatu Kulit

Defense: 50

Durability: 60/60

Berat: 15

Pembatasan pengguna: Level 150 dan lebih banyak

Sepatu itu terpesona dengan kekuatan roh angin.

Dahulu kala, roh angin legendaris menggunakan sepatu ini. Setelah roh angin dengan hati-hati memoles sepatu kulit ini, ia memperoleh kemampuan untuk mempercepat gerakan pemakainya. Selain itu, Anda memiliki kemampuan untuk meluncur tanpa menggerakkan kaki.

Opsi:

Agility +30

Move speed + 30%

Attack speed + 10%

Opsi Khusus:

Anda dapat menggunakan skill Slide.

*'Saat menggunakan slide, pnegguna dapat pindah ke lokasi yang diinginkan, tanpa menggerakkan tubuh mereka. Karena tubuh tidak dipindahkan, tidak ada penalti untuk attack power, attack speed, dan defense.

Namun, move speed-nya sama, dan tidak lebih dari 30 meter dapat dilampaui.

Konsumsi mana: 10]

Dia tertegun oleh statistik itu!

Armor kulit memiliki pertahanan yang luar biasa, sementara opsi-nya adalah yang terbaik. Dan Ark bisa menggunakan skill 'Slide' yang ia inginkan lebih dari segalanya, dengan segera. Metode untuk memanfaatkan skill ini tidak terbatas.

'Baiklah, aku sudah mengumpulkan semuanya. Karena waktu yang tersisa adalah 20 jam, aku akan memakai sentuhan akhir!'

Jadi, Ark dengan gelisah kembali ke Silvana. Dia mengunjungi Berami, segera setelah dia kembali.

"Berami, sudahkah kamu menyelesaikan apa yang aku katakan padamu, untuk dilakukan?"

“Ya, aku sudah menyelesaikannya untuk saat ini…”

Berami menjawab, memandangi sebuah bangunan besar yang didirikan di dekat kastil. Setelah bernegosiasi dengan Raiden, Ark telah memerintahkan Berami untuk membangun pos perdagangan besar di wilayah.

Tentu saja, uang itu berasal dari dana warisan. Meskipun dia tidak dapat menggelapkan uang itu untuk keperluan pribadi. Sebagai Lord, dia dapat memutuskan untuk apa uang itu dapat digunakan di wilayah.

“Hentikan konstruksi lainnya, dan buatlah pos perdagangan, sebagai gantinya.”

Ketika dia mendengar perintah itu, Berami bertanya dengan wajah marah.

“Tapi, uang itu diperlukan untuk memperbaiki Tower of Defense dan dinding kastil. Tapi, Kamu benar-benar ingin aku menghentikan konstruksi itu?"

"Tentu saja.”

Ark mengangguk dengan wajah tenang.

“Karena pengepungan yang berulang, pengembangan Silvana telah tertunda, dan itu adalah pemborosan uang yang tidak perlu. ”

“Itu benar tapi…”

“Kastil seharusnya tidak mengandalkan hal-hal bodoh seperti itu. Lagi pula, aku tidak yakin, jika aku akan menang dalam pengepungan. Kalau begitu, bukankah aku harus melakukan sesuatu untuk menjadi warisan, sementara aku masih menjadi lord?

Untungnya, Silvana berada di posisi yang baik, di mana itu dapat menjadi pos perdagangan. Jika kita dapat membangun pos perdagangan di wilayah. Maka, itu akan mempercepat pengembangan Silvana. Maka, kehidupan orang-orang yang tinggal di sini akan menjadi sedikit lebih baik. Kamu tidak perlu membuang dana berharga itu, untuk mempertahankan posisiku.”

"T-Tuanku!"

Berami bergetar untuk pertama kalinya.

‘Dia berbeda dari Lord lain, yang hanya peduli mempertahankan kastil! Dia dengan tulus prihatin tentang masa depan Silvana!’

…Itulah yang ia pikirkan.

Berami bergetar untuk pertama kalinya. Dia berbeda dari Lords lain yang hanya peduli mempertahankan

Namun, Ark bukan orang yang baik. Berami sangat terkesan, jika dia memulai pembangunan tanpa protes. Sementara itu, Ark melanjutkan dengan rencana lain, bersama dengan Jjak-tung. Tak lama setelah pembangunan dimulai, Ark menghubungi Wolkosu yang datang dari Kairo.

"Wolkosu ajusshi, bukankah kamu mengelola toko besar di Selebrid sebelumnya?"

"Aku melakukannya.”

"Lalu, apakah Kamu ingin mengoperasikan pos perdagangan di sini?"

"Pos perdagangan?"

“Ya, itu adalah pos perdagangan Silvana, dan ajusshi akan menerima kompensasi besar. Sebagai Lord, aku dapat memberikan izin kepada Lorenzo untuk tinggal di sini, jika dia mau. Dan, kami akan memberimu sebidang tanah untuk ditinggali.”

"Sungguh?"

“Tapi, ada satu syarat.”

“Kondisi apa yang membuatku menolak? Aku akan melakukan yang terbaik untuk mengatur pos perdagangan terbaik di Schudenberg.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V08E04P05"