Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_029

gambar


BAE_029

Chapter 29 : Pedang dan Tubuh

 

Sylvie mengatakan ‘kyu’ dalam kegembiraan pada gagasan, jika kita akan menjelajahi Dungeon. Tapi, aku tetap diam. Lalu, aku melihat dua pedang yang diikat di bagian belakang pinggangku.

Pertempuran dengan Kaspian hari ini, menjelaskan banyak hal untukku. Aku telah menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menyesuaikan diri dan mempelajari sistem sihir dunia ini.

Asimilasi dengan Dragon Will Sylvia, mengasah teknik Atribut Thunder dan Ice-ku bersama dengan semua elemental lainnya. Aku terlalu terpikat pada kenyataan, jika dunia ini membuatku mampu menghasilkan manifestasi fisik elemental, dan itu membuatku mengabaikan fondasiku.

Hal terbaik yang aku bisa lakukan, yaitu tubuhku sendiri.

Dalam kehidupan masa lalu, aku menggunakan teknik paling sederhana, untuk memanfaatkan sebagian besar kolam Qi kecilku. Dan hanya dengan pedangku, Aku bisa naik ke puncak.

Dunia ini menawarkan begitu banyak kemungkinan, tapi jika aku benar-benar unggul dan menjadi yang terbaik di dunia ini, aku tidak hanya harus menggunakan hadiahku dalam kehidupan ini. tapi, pengalamanku dari kehidupanku sebelumnya.

Di tengah lamunan, aku merasakan seseorang menepuk bahuku. Saat menengok ke belakang, aku lihat bocah pirang bernama Lucas berjalan melewatiku, dengan rombongan pengawal dan pelayannya.

“Kamu tidak buruk untuk Augmenter, tapi hanya itu. Jangan bangga, karena kita kebetulan berada di kelas yang sama. Bahkan di peringkat yang sama ada level, dan kamu akan berada di bawahku. Cheh! Ketahui tempatmu.”

Bocah pirang itu hanya menyeringai, sembari dengan sengaja menyandarkan kepalanya ke belakang, agar dia bisa memandang rendahku. Fakta jika tinggi badannya sedikit lebih pendek dari milikku, hanya membuatnya tampak konyol.

Perilaku klise untuk karakter sampingan yang menyebalkan.

Tanpa perlu repot berdebat dengannya, aku  menghadap ke Jasmine,

“Ayo pergi ke portal.”

***

 

Saat melintasi gerbang teleportasi, indraku tersentak karena pemandangannya. Kota Xyrus memiliki gerbang teleportasi paling banyak di antara kota-kota lain. karena, itulah satu-satunya cara, kamu bisa masuk ke dalamnya juga. Penyebabnya, karena kota ini terapung, dan hal lainnya.

Gerbang yang kami lewati, menuntun kami langsung ke pintu depan area yang dikenal sebagai Beast Glades.

Mendengar suara kicauan burung dan sesekali teriakan serta raungan binatang buas. Suara air yang terus mengalir memenuhi latar belakang menciptakan simfoni alami.

Pemandangan pohon-pohon tinggi dan banyak bukit yang dipenuhi dengan berbagai tanaman, mengingatkanku pada apa pun selain pemandangan berbahaya, yang dipenuhi monster yang bahkan dapat membunuh mage terkuat sekalipun.

Hanya binatang peringkat rendah yang mendiami pinggiran Beast Glades.

Tempat di mana sumber daya alam adalah yang paling sedikit jumlahnya. Semakin dalam kamu masuk, semakin misterius lanskap berubah.

Dengan gua dan pintu masuk tersembunyi ke wilayah benua, yang belum dijelajahi.

Aku mengambil napas dalam-dalam, Jasmine segera keluar dari portal, setelah Sylvie dan diriku.

Tiba-tiba, Sylvie melompat dari kepalaku dan bergegas pergi, seolah mengejar sesuatu.

Tercengang pada adegan ini, aku pun berteriak,

“Tunggu, Sylv! Kamu mau ke mana?”

Sylvie hanya mengirimiku jawaban yang samar-samar, yang mengatakan jika dia ingin berlatih juga.

Dragon kesayanganku tidak pernah meninggalkan sisiku sejak dia menetas. Tapi saat ini, tiba-tiba dia pergi?

Awalnya aku merasa tidak nyaman. Tapi setelah beberapa saat, aku menyadari jika aku bisa merasakan keberadaannya.

“Aku pikir, dia akan baik-baik saja. Mana Beast memiliki naluri alami untuk menjadi lebih kuat, setelah periode waktu tertentu. Dia pasti merasa sangat tercekik, berada di lingkungan terlindung sepanjang hidupnya,” kata Jasmine, berjalan di sebelaku.

Menempatkan tangannya di pundakku, dia memberi sinyal agar kami mulai bergerak.

“Ada tempat yang ingin aku kunjungi dulu, sebelum pergi ke Dungeon. Kita harus cepat, akan lebih berbahaya di malam hari.”

Dengan menyalurkan mana ke dalam tubuhnya, Jasmine melesat ke kejauhan, atribut wind mendorongnya menjadi lebih cepat.

Aku mengikutinya, membentuk dua angin kencang di bawah kakiku, sebelum aku berlari mengejarnya. Aku memastikan untuk mengawasi Sylvie. Tapi itu tidak akan menjadi masalah, karena Qi terikat secara mental.

Bahkan ketika jarak melebar di antara kami, hubungan itu tetap kuat. Dan aku bisa merasakan, jika Sylvie menangkap mangsa kecil. suasana hatinya yang luar biasa, juga memengaruhiku.

Perjalanan berlangsung beberapa jam sementara hari semakin gelap. Satu-satunya alasan aku bisa mengimbangi Jasmine, bahkan ketika dia adalah tahap dark yellow, adalah berkat penggunaan rotasi mana di sepanjang jalan.

Keterampilan ini telah menjadi kebiasaan kedua bagiku sekarang. Dan aku menggunakannya secara tidak sadar, setiap kali aku menggunakan mana.

Menjelang sore, kami keluar dari hutan lebat dan tiba di sebuah tempat terbuka kecil. Tempat itu dikelilingi oleh pepohonan, ada bidang kecil dengan aliran air jernih, yang mengalir melaluinya.

“Kita akan bermalam dan tinggal di sini selama beberapa hari.”

Dia mengumumkan sambil meletakkan tasnya, dan mengeluarkan beberapa barang.

“Apa kita tidak akan segera pergi ke Dungeon?” Tanyaku, sementara aku juga meletakkan barangku.

Dia hanya menggelengkan kepalanya, mengambil beberapa cabang kayu dan mengumpulkannya.

Aku pergi ke hutan, menemukan beberapa cabang berukuran sedang untuk membuat api. Setelah beberapa persiapan, kami menyalakan api.

Setelah merasa nyaman, aku melepas topengku dan duduk di sebelah Jasmine, di samping api. Kami duduk di sana sambil menatap cahaya yang dihasilkan oleh nyala api, dan mendengar kayu yang terbakar dan pecah.

Mencoba memecah keheningan, aku bertanya pada Jasmine, “Apa yang membuatmu ingin menjadi seorang petualang?”

Tatapannya tidak pernah meninggalkan api, dan aku hanya menatap balik nyala api, berpikir jika dia tak ingin menjawab.

Setelah beberapa retakan kayu yang dibuat oleh api, Jasmine menjawab dengan lembut, “Aku ingin menjauh dari keluargaku.”

“Aku mengerti… Apa kamu memiliki hubungan yang buruk dengan keluargamu?”

Aku menjawab, mataku tetap menatap nyala api.

*Crackle*

“Flamesworth House adalah kontributor utama perang melawan Elf. House kami telah menyediakan banyak mage yang kuat, baik Conjurers dan Augmenter. Silsilah kami dalam elemen atribut fire tiada duanya. Kami sangat bangga dengan hal ini, karena api dianggap sebagai unsur yang paling kuat,” katanya.

Ini adalah pertama kalinya, untuk Jasmine berbicara banyak.

“Tapi Jasmine, bukankah kamu…”

Aku menatapnya, tapi kemudian mengerutkan alisku.

*Nod*

“Sejak awal, ketika aku pertama kali awakening dan mulai berlatih, keluargaku mencoba menguji mana-ku untuk afinitas fire. Aku melewati berbagai tes, hingga mereka bisa melihat bagaimana Mana-ku. Dan bagaimana Mana mengalir melalui saluran mana-ku.”

Jasmine melanjutkan, “Ketika sudah jelas, jika aku tidak memiliki kecocokan dalam atribut fire, keluargaku menjauhiku.”

Aku tidak tahu bagaimana menanggapinya. Untuk pertama kalinya, Jasmine yang selalu menyendiri dan dingin tampak… lemah saat ini.

“Aku turut berduka atas apa yang terjadi…” adalah satu-satunya respons yang bisa aku ucapkan.

Sambil menggelengkan kepalanya, ia tersenyum tipis. “Twin Horn memperlakukanku dengan baik, dan aku tidak membenci diriku.”

Aku melihat telapak tangannya membentuk pusaran kecil angin, emosi yang berbeda mengalir di wajahnya saat dia menatapnya.

Dunia ini adalah tempat diskriminasi dan klasifikasi.

Akar hierarkis yang tertanam di tanah ini, tidak akan pernah benar-benar hilang. Manusia normal dianggap sebagai orang kelas dua, sementara di antara para mage Augmenter pun didiskriminasi oleh Conjurers.

Lebih jauh dari itu, kecuali jika ada yang menyimpang atau spesialis elemen ganda, beberapa elemen dianggap memiliki ‘Class’ lebih tinggi daripada yang lain.

karena dia terlahir dari keluarga mage atribut fire yang kuat. Oleh karena itu, dia dibuang dan dianggap lebih rendah, karena atribut elemental yang dimilikinya. Sesuatu yang kebanyakan mage akan rela mati untuk mendapatkannya.

Walaupun dia merupakan Augmenter dark yellow yang terampil.

Padahal dalam pertempuran dan dengan manipulasi mana pada usia matang 24 tahun. Banyak yang akan menganggapnya jenius. Tapi dari standar dibesarkannya, dia menganggap dirinya rata-rata sebagai yang terbaik.

Kami menambahkan lebih banyak kayu dan meletakkan kantong tidur kami hanya beberapa meter dari api, agar kami masih bisa merasakan panasnya.

Berbaring, aku merasakan kehadiran Sylvie. Dia berada cukup jauh, tapi aku tahu jika dia aman. Dia mengirimiku sebuah sinyal yang mengatakan jangan khawatir, dan jika aku juga harus tetap aman.

Dengan mata tertutup, aku menunggu untuk tertidur, hingga aku mendengar Jasmine menggumamkan sesuatu.

“…Aneh. Ketika aku berbicara denganmu. Rasanya, tidak seperti aku berbicara dengan seorang anak.”

Aku tidak menjawab, dan pura-pura tidur, berharap dia tidak akan berkata lebih jauh lagi.

***

 

“Selamat pagi.”

Jasmine bangun dan memasak sesuatu di atas api, pada saat aku bangun.

Di sana, aku melihat ada beberapa ikan yang ditusuk di ranting yang sedang dipanggang.

“Selamat pagi! Kamu seharusnya membangunkanku, Jasmine. Kamu tidak perlu melakukan semuanya sendiri.”

“…Aku mencoba membangunkanmu… Tapi itu sulit.”

Matanya yang setengah tertutup yang mengeluarkan suasana apatis menatapku. Seolah-olah, aku semacam binatang buas.

“...Aha… Maaf, aku benar-benar harus memperbaiki kebiasaan ini.”

Mungkin, itu karena aku masih tumbuh dan berkembang.

Setelah makan ikan bakar untuk sarapan, kami memadamkan api. Jasmine lalu bertanya, apakah aku ingin mandi di sungai bersamanya. Tapi, aku menolaknya dan mengatakan akan mandi setelahnya.

Huh… Menjadi Raja yang berbudi luhur dengan moral, tampaknya menghalangiku pada saat-saat seperti ini.

Setelah mandi, aku memakai topeng dan pedangku, berpikir kami akan pergi berburu beberapa Mana Beast di sekitar, ketika Jasmine menghentikanku.

“Lawanmu selama beberapa hari ini adalah diriku.”

“Hah?”

Aku tidak bisa mengerti, tapi terkejut dengan pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini. Kami datang jauh-jauh ke sini, hanya untuk berlatih?

“Area ini dekat dengan dungeon yang akan kita jelajahi. Tapi untuk hari ini, aku ingin kamu fokus bertarung denganku. Aku lihat gaya bertarungmu, tampaknya… terkadang canggung. Itu seolah, kamu sudah tahu itu di kepalamu. Tapi, tubuhmu tidak mau mendengarkanmu… atau sesuatu seperti itu.”

Menarik dua belatinya, dia menunjuk satu ke arahku, dan melanjutkan, “Kita tidak akan menggunakan mana selama beberapa hari ke depan, saat bertarung.”

Aku mencabut kata pendekku juga.

“Ide bagus.”

Mana harus digunakan sebagai suplemen untuk teknikmu, bukan pengganti untuk menutupinya.

“Gunakan pedangmu yang lain…”

Jasmine menatap Ballad Dawn, saat dia mengatakan ini.

“Bagaimana kamu tahu jika ini pedang?”

Aku tidak berencana menyembunyikan senjataku darinya, tapi aku masih terkejut karena ini.

“…Jika itu kamu, tongkat hitam itu pasti sesuatu yang lebih dari sekedar tongkat atau tongkat Latihan.”

Dia mengangkat bahu, lalu berjalan beberapa langkah mendekat padaku.

Aku hanya mengangguk, kemudian melempar kata pendek di dekat api unggun.

*Shhinnng*

Bilah tembus pandang memancarkan cahaya terang, saat meluncur dengan mulus dari sarung hitam matte-nya.

Sambil memegangnya di depan, aku memposisikan diri.

“Bersiap-siap.”

“Y-ya…”

Aku bisa tahu Jasmine kagum dengan penampilan pedangku. Aku bahkan curiga ini akan mendapatkan reaksi semacam itu di mana saja. Karena, keindahannya yang bahkan mengejutkanku juga.

“Hahp!”

Tanpa Mana memperkuat tubuhku, aku menyadari, betapa aku mengabaikan diriku sendiri. Lenganku terasa berat dan kakiku terasa lemah, saat didorong ke tanah.

Aku bodoh.

Aku mengeluh, setiap kali aku bertengkar tentang batas-batas tubuh remajaku. Tapi alih-alih memperbaiki masalah, aku justru menutupinya.

“Cih,” aku tidak bisa mengerti dan merasa bodoh.

Aku memberikan dorongan tajampada inti Jasmine. Kami bisa menutupi tubuh dengan mana, jika kami tahu kalau kami tidak bisa memblokirnya. Itu untuk mencegah cedera fatal.

Tapi selain itu, kami tidak diizinkan untuk memperkuat tubuh kami.

Jasmine menyilangkan dua belatinya. Dan menghalangi dorongan yang dengan mudah menjatuhkan pedangku, dengan gerakan cepatnya.

Bilahku tenggelam ke tanah, saat dia bersiap untuk menggunakan belati lainnya, untuk menyerang kepalaku.

Aku berjongkok, menurunkan pusat gravitasiku, saat aku menarik pedangku dari tanah. Dengan menggunakan momentum yang aku dapatkan dari menarik pedangku. Aku berputar kebelakang untuk memukul kakinya.

Tapi…

Bilahku bertemu dengan udara kosong, Jasmine melompat untuk menghindari seranganku. Dia tidak akan bisa mengubah arah di udara tanpa bantuan mana. Jadi, aku melanjutkan dengan ayunan lain.

*Clang*

Aku terkejut melihat, betapa beratnya kekuatan pertahanan itu. Tanganku bahkan mati rasa.

Jasmine dengan anggun pulih, setelah dia menahan tusukanku dengan melakukan summersault, untuk mendapatkan kembali keseimbangan.

Aku memberinya senyum lemah, ketika aku menunggu tanganku untuk mendapatkan kembali perasaan mereka.

“Hei Jasmine… aku rasa, aku akan membutuhkan lebih dari beberapa hari, untuk menyelesaikan ini.”

Bibirnya sedikit melengkung, ketika dia mengangguk setuju.

Aku memiliki 3 tahun, sebelum aku belajar di Akademi Xyrus. Selama berada di sekolah, aku akan memiliki banyak kesempatan untuk fokus mempelajari mana.

Aku tahu apa yang harus dilakukan.

“2 tahun. Jasmine, jangan biarkan aku menggunakan mana, kecuali benar-benar diperlukan selama 2 tahun. Entah itu dalam misi atau di dalam Dungeon, aku harus melatih tubuhku terlebih dahulu.”

Aku menyarungkan pedangku, dan tidak bisa menahan kegembiraan.

Ini baru permulaan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_029"