Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_028

gambar


BAE_028

Chapter 28: Perubahan Dalam Dicathen

 

Aku menghunuskan pedang pendek itu dan memegangnya di depanku, dengan satu tangan. Berbagai suara di sekitar koloseum segera tenggelam, saat aku hanya fokus pada lawan di depanku.

Dia membuat angka delapan dengan rapier, sementara tangan kirinya ada di sakunya. Namun, dia tidak memiliki celah. Dia bahkan tidak mencoba untuk menyembunyikan niat membunuh, saat dia tersenyum polos padaku.

Pikiranku kembali ke arena duel di dunia lamaku. Aku tidak berpikir akan menemukan seseorang seperti dia yang begitu cepat. Seseorang yang mampu membuatku bersemangat.

Ini jenis semangat yang berbeda dengan kakek.

“Tolong siapkan dirimu. Aku tidak ingin orang yang Nona Flamesworth sponsori, kalah terlalu cepat.”

Dia berkedip dan langsung menutup jarak, saat rapier-nya memotong beberapa helai rambut di atas telinga kiriku.

“Hindaran yang bagus.”

Dia mengedipkan matanya, saat dia menarik rapiernya, bersiap untuk langkah selanjutnya.

*Clang*

Aku menahan serangan kedua dengan ujung peganganku, dan menggunakan momentum untuk memutar tubuhku.

Kaspian mundur dan menghindari ayunanku, tapi luka kecil muncul di ujung hidungnya.

Dia terlihat terkejut sedikit, tapi langsung mendapatkan kembali fokus. Tidak memberinya kesempatan untuk pulih sepenuhnya, aku melanjutkan dengan tendangan ke kakinya.

*BOOM*

Sarung pedangnya menghentikan kekuatan tendanganku yang diperkuat. Dalam sepersekian detik itu, dia bisa menggunakan tangannya yang lain, untuk memposisikan sarungnya agar bisa menahan seranganku.

Kekuatan tendanganku yang diterima sarungnya, menciptakan awan debu kecil di sekitar kami. dan Kaspian menggunakan kesempatan itu untuk menjaga jarak.

“Aku harus minta maaf, karena meremehkanmu. Aku akan menjadi sedikit lebih serius sekarang.”

Tatapan polosnya sedikit bersinar dengan niat membunuh, saat rapier-nya bersinar dengan rona keperakan.

Dia berlari mendekat, dan tiba-tiba lenganku terpukul dengan sesuatu yang keras.

“Kamu berhasil menghindari itu juga. Sepertinya, Nona Flamesworth menemukan seseorang yang berharga.”

Aku melihat ke bawah untuk melihat luka di lengan kiriku.

Dia membidik jantungku!

Dan aku berhasil menghindari serangannya dengan insting murni. Dia melepaskan terlalu banyak niat membunuh. Apa dia sengaja melakukannya?

Aku mengutuk tubuhku. Setiap kali aku bertarung, aku tidak terbantu untuk selalu merasa dibatasi.

Kaspian mengayunkan rapier-nya dua kali. Tapi, aku tahu apa yang akan terjadi.

*Fwoosh* *Fwoosh*

Dia menciptakan tombak angin dengan dorongannya. Tidak terlalu sulit menghindarinya, tapi serangan dari tombak angin yang hampir tidak terlihat itu berbeda. Aku harus mengandalkan suara dan waktu untuk menghindar, dan aku juga harus mengurangi jarak di antara kami, saat melakukan itu juga.

Dia memiliki keuntungan dari jangkauan yang lebih panjang, dan persediaan mana yang jauh lebih besar daripadaku.

Dalam tubuh ini, aku tidak cukup percaya diri untuk mengatakan jika aku memiliki kelebihan dalam hal teknik. Tubuhku tidak mendengarkan perintahku.

Satu-satunya keuntungan yang dapat aku pikirkan hanyalah tentang tubuhku yang jauh lebih keras. Aku harus berterima kasih pada Dragon Will milik Sylvia, untuk hal ini.

Aku menghindari satu tombak angin, sementara yang lain dengan ringan menyerempet lengan kananku, saat aku menutup jarak.

Jelas jika kedua teknik pedang kami terdiri dari kecepatan dan ketangkasan.

Aku memberi kata pendekku fire elemental, dan melepaskan panah api dengan ayunanku.

Tapi, dengan ayunan sederhana dari rapier-nya, hembusan angin memadamkan api dengan mudah. Itu juga yang aku inginkan darinya.

Flicker Step.

Sebuah teknik yang memfokuskan fire elemental ke telapak kakimu secara berurutan. Ini membuatku mendapatkan akselerasi dalam waktu instan.

Aku tiba di depannya, sementara rapiernya masih terayun di samping bahunya.

Alisnya terangkat, karena aku menggunakan tanganku yang bebas untuk mendorong tangannya ke atas, hingga dia tidak bisa mengayunkan rapiernya.

Dia bisa meniup api yang rendah. Jadi, aku melapisi pedangku dengan api bersuhu sangat tinggi.

“Superheat…”

“Vortex.”

Tiba-tiba, momentum dari langkahku dikacaukan dan kekuatan mendorongku.

Aku melompat kembali untuk mendapatkan jarak dan melihat jika ada aliran udara yang kuat keluar dari dirinya yang mana itu cukup kuat untuk membuat retakan di tanah di sekitarnya.

Dia mengubah posisinya, menarik kembali rapiernya dengan tangan kirinya, dan bertumpu pada bilahnya.

“Heaven’s Rain.”

Lengan dan rapiernya menjadi kabur dan samar, saat dia melakukan serangkaian dorongan yang tak terhitung jumlahnya.

Ini ujian kan? Apa dia benar-benar mencoba membunuhku?

Persetan dengan itu.

“Thunderclap Impulse.”

Salah satu dari beberapa teknik yang berhasil aku kembangkan saat berlatih dengan Kakek.

Sebuah teknik yang menggunakan thunder elemental untuk merayap di seluruh sarafku. Ini akan mempercepat refleksku beberapa kali lipat. Jika rata-rata manusia memiliki waktu reaksi sekitar 0,3 detik. Ada pejuang terlatih yang bisa mencapai ke 0,2 atau bahkan 0,15 detik.

Dan dengan Thunderclap Impulse, aku bisa mempercepat waktu reaksiku menjadi 0,05 untuk waktu yang singkat.

Pupilku berkontraksi, dan bulu-bulu di kulitku berdiri, karena listrik.

Aku bisa mendengar tombak merobek angin datang ke arahku, saat aku bersiap untuk menghindarinya.

“Release!”

Serangan itu menghilang, dan rambutku hanya ditiup oleh angin kecil.

Setelah melepaskan skill-ku juga, aku menatap Kaspian dengan heran. Dan sebelum aku sempat bertanya padanya, Jasmine sudah di sisiku. Dia menatap Kaspian dengan dua bilah di tangannya.

“Aku mungkin sedikit terbawa suasana.”

Dia hanya mengangkat bahu dengan acuh tak acuh, saat mengatakan itu.

“Sepertinya, kamu ingin menyembunyikan banyak kemampuanmu. Aku hanya bisa menyiratkan, jika kamu ingin ditempatkan di peringkat yang lebih rendah. Note. Kelas B.”

Sebelum berjalan pergi, dia berhenti di depan koridor.

“Aku merasa… kamu tidak punya masalah dengan ini, kan?”

Dia sedikit memutar kepalanya untuk menatapku.

Aku hanya mengangguk setuju, dan Kaspian lalu menghilang dari pandanganku.

“Itu adalah ujian terakhir untuk hari ini! Silakan pergi ke meja depan untuk menerima kartu Petualang kalian. Semua orang boleh pergi.”

Penguji Augmenter berteriak, sebelum dia dan penguji lainnya bergegas mengejar Kaspian.

***

 

#PoV: Kaspian Bladeheart

 

Aku tiba di mejaku. Dan bahkan sebelum sempat duduk, kedua petualang yang bertanggung jawab atas ujian hari ini, membombardirku dengan pertanyaan secara bersamaan.

“Huh… George, Emily, duduklah. dan jangan bicara secara bersamaan.”

Aku duduk dan bersandar.

“Tuan! Ada apa dengan peserta ujian hari ini? Tiga kelas B langsung muncul dalam sehari? Situasi seperti ini tidak pernah terjadi. Belum lagi, mereka berdua adalah anak-anak! Kuning tua pada usia 11… Apa itu pernah terjadi di antara manusia?”

Emily mengangguk setuju atas perkataan George.

“Apa kalian ingat, apa yang terjadi setengah tahun yang lalu di Xyrus?”

Aku mengajukan pertanyaan kepada mereka.

“Sekitar 6 bulan lalu, adalah turnamen pertama yang diadakan untuk ketiga ras, kan?” Jawab Emily.

“Benar. Semua pekerja Adventurer Guild akan tahu. Jadi, tidak ada gunanya menyembunyikan ini. Aku baru saja diberi-tahu tentang ini beberapa minggu yang lalu. Larangan elf dan dwarf untuk menjadi Petualang telah dicabut. Dan, peserta hari ini mencakup beberapa ras yang berbeda.”

“T-Tuan, apa itu berarti, mereka bertiga adalah Dwarf atau Elf?”

Rahang George melebar, saat dia mengatakan ini.

Aku lalu mengeluarkan file kecil kertas dari mejaku.

“Lucas Wykes adalah setengah Elf yang telah tinggal di Kerajaan Sapin. Informasi tentang kelahirannya adalah hal yang sangat dirahasiakan. Tapi jika aku harus menebak, dia mungkin merupakan anak dari budak elf.

Keluarga Wykes selalu memiliki reputasi buruk, karena mencoba-coba cara jahat untuk menciptakan mage yang lebih baik untuk keluarga mereka. Dia adalah kasus yang tidak biasa, bisa menjadi begitu mahir dalam light elemental, meskipun garis keturunan elf-nya.

Dia awakening pada usia 8, yang cepat bahkan di antara standar elf. Dan dia dikirim ke sini untuk semacam uji coba.

Wykes pasti mengeluarkan banyak uang untuk membeli Mana Core dan suplemen lain, untuk mempercepat pertumbuhannya.”

 Aku lalu beralih ke halaman berikutnya.

“Elia Knight. Dia cukup misterius. Menurut file, asalnya tidak diketahui. Namun, dia dibesarkan di antara para Dwarf sejak usia muda. Dia dikirim sebagai salah satu wakil pertama dari Kerajaan Darv, untuk masuk ke kerajaan manusia.”

“Kenapa dia tidak diuji, Tuan? Petugas tadi hanya mengatakan kepadaku, untuk hanya memasukkannya ke dalam kelas B langsung.”

“Elia awakening beberapa bulan yang lalu. jadi, dia baru saja mencapai tahap Merah Tua. Adapun mengapa ia diizinkan menjadi seorang kelas B, mungkin ada hubungannya dengan orang yang mendukungnya.

Aku tidak memiliki kehendak dalam kasusnya. Jadi, kita hanya bisa membiarkannya. Aku jadi ingin tahu seperti apa kemampuannya.”

Aku menggelengkan kepala.

“Adapun Augmenter yang bertopeng sebelumnya. Jujur ​​saja, aku tidak tahu siapa dia. Dia tidak tercatat sebagai salah satu perwakilan dalam daftar. Aku hanya ingin tahu, orang macam apa yang bisa membuat Nona Flameheart bersedia menjadi sponsornya.”

“Flameheart… kediaman Flameheart yang itu? Kediaman yang terkenal, karena melahirkan mage dengan fire elemental terkuat?”

Aku menyimpan file dan melihat mereka dengan serius, lalu menyesuaikan kacamataku.

“Aku sudah memberi-tahu kalian semua ini, karena kalian akan segera tahu. Namun, aku percaya, jika kalian akan menahan diri untuk tidak memberi tahu orang lain, sampai pengumuman dibuat di seluruh kerajaan.”

Aku menyuruh mereka pergi, segera setelah aku menerima konfirmasi, jika mereka akan mematuhinya.

Aku kemdian merenungkan peristiwa hari ini.

Augmenter bertopeng itu.

Tekniknya bukan keterampilan standar yang digunakan sebagian besar mage atribut api.

Bahkan gayanya dengan pedang, itu adalah sesuatu yang membuatku menggigil. Tapi entah bagaimana, aku merasa, jika dia tidak dalam kondisi optimalnya.

Entah bagaimana, dia seakan tertahan.

Aku tidak bisa meletakkan jariku di atasnya, tapi gerakannya kadang-kadang canggung. Itu seolah-olah, dia tidak terbiasa dengan tubuhnya sendiri.

Aku mengabaikan pikiranku, dan mulai memeriksa tumpukan dokumen.

Aku tidak bisa menahan senyum pada diriku sendiri. Benua ini sedang berubah. Akan ada banyak peristiwa menarik yang terjadi mulai sekarang.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Petugas yang sama yang membawa kami ke lokasi pemeriksaan, menyerahkan kartu pertualang berwarna perunggu di meja depan.

Dari kelas E ke kelas B, kartunya berwarna tembaga. Di kelas A, itu akan berubah menjadi perak. Kemudian emas untuk kelas AA. Kemudian putih untuk kelas S.

“Apa kamu memiliki hubungan dekat dengan Kaspian, Jasmine?” Tanyaku setelah meletakkan kartuku, Sylvie sudah tertidur di kepalaku.

“Dia adalah kenalan ayahku,” katanya dengan ekspresi dingin.

Aku tidak meminta jawaban lebih lanjut. Dia jelas tidak memiliki perasaan positif apa pun, tentang semua ini.

Mengubah topik pembicaraan, aku bertanya pada Jasmine,

“Jadi, apa yang harus kita lakukan selanjutnya?”

Dia merenung sebentar. Ada beberapa pilihan.

Kami dapat melakukan misi yang ada di atas atau di bawah peringkat kami. Misi-misi ini mencakup berbagai tugas. Dari menjaga hingga mendapatkan barang-barang tertentu.

Kami juga bisa pergi ke Beast Glades, dan menjelajahi sambil memburu Mana Beast.

“Menjelajahi Dungeon.”

Dia menjawab, senyum lembut muncul di wajahnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_028"