Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_036

gambar

The Beginning After The End


BAE_036

Chapter 36: Putra, Kakak, dan Teman

 

Aku tidak pernah bisa terbiasa dengan gerbang teleportasi, tidak peduli berapa kali aku melewatinya. Perasaan terjebak dalam ruangan, di mana aku tidak memiliki kendali… itu menyebalkan.

Memutar-mutar cincin dimensi yang menempel di ibu jariku, aku tidak bisa menahan sakit kepala. Karena, betapa harus berhati-hatinya diriku, begitu sekolah dimulai.

Bahkan cincin itu dibeli, agar aku tidak perlu membawa pedangku. Sementara aku tidak pernah menggunakan pedang dual blade-ku sebagai seorang Adventurer, walau aku memang memilikinya padaku setiap saat.

Bahkan Lucas melihat tongkat hitamku dengan rasa ingin tahu, saat kami berada di Dungeon bersama.

Sesampainya di sisi lain gerbang di Xyrus, aku menghela nafas panjang.

Aku di rumah.

Mencari kereta untuk pulang, aku berkata pada Akademi jika aku akan segera hadir. Tapi kota ini, itu sangat luar biasa dan hanya melihatnya dari luar, siapa pun bisa tahu berapa banyak waktu dan sumber daya yang disediakan Kerajaan ke tempat ini.

Sepertinya, ini adalah dunia kecil sendiri di dalam kota, dengan berbagai struktur dan lanskap berubah sepanjang jalan.

“Tuan, kita telah tiba di Helstea Manor.”

Kusir itu turun dari depan dan membukakan pintu untukku, mengibaskan topinya, ketika aku turun.

Menyerahkan beberapa koin copper padanya, aku berjalan menaiki tangga yang sangat aku kenal.

Sylvie masih tidur.

Aku semakin khawatir pada seberapa banyak ‘korban’ agar ia bisa mengubah tubuhnya menjadi seperti itu. tapi setelah memikirkannya secara mental, aku merasa lega jika dia masih bisa tidur sangat nyenyak seperti ini.

BOOM!

Pintu ganda depan terbuka, dan gadis yang terbang keluar adalah pencetus rasa sakitku.

“KAKAK SELAMAT DATANG KEMBALI!!!”

Adikku, Ellie, menabrakkan kepalanya di perutku. Dan dia hampir menerbangkanku, saat dia terus memelukku dengan kasih sayang.

Menggosok wajahnya ke bajuku, aku tidak bisa menahan tawa, ketika aku menepuk kepalanya.

“Uuuu… kamu tidak akan pergi lagi kan? Kamu tetap tinggal?”

Melalui mata berkaca-kacanya, iris mata almond adik perempuanku berkilau, karena campuran emosinya.

Melepaskan diri dari Ellie, aku berjongkok sedikit, agar aku sejajar dengannya.

“Ya, aku akan bersama Ellie,”

Aku memberinya senyum paling tulus.

“UN!”

Dia menganggukkan kepalanya dengan penuh semangat, seolah mengatakan jika aku mengatakan jawaban yang benar.

Ellie seharusnya sudah hampir 8 sekarang. Ulang tahunnya beberapa bulan sebelum diriku. Jadi, selalu ada periode, di mana dia hanya 3 tahun lebih muda dariku.

Bagi kebanyakan orang, itu tidak masalah. Tapi karena alasan yang aneh, Ellie tidak pernah gagal menyebutkan setelah ulang tahunnya, jika dia hanya berjarak 3 tahun dariku.

Melihatnya dengan seksama, aku tahu dia sedang dalam proses tumbuh untuk menjadi wanita muda yang imut. Mata anak anjingnya menjadi lebih menonjol, saat dia kehilangan sebagian lemak bayi di wajahnya. Hidungnya yang ceria merah, karena menangis.

Aku mulai sedikit panik secara internal, saat memikirkan jika dia akan mulai berkencan sebentar lagi.

Pada hari dia membawa pulang seorang anak lelaki, akan aku pastikan jika itu akan menjadi hari, di mana aku akan melepaskan seluruh kekuatan sialan-ku.

“Arthur!”

Ibuku berlari ke depan bersama ayahku, keduanya memiliki ekspresi yang tampak tersenyum dan menangis pada saat yang sama.

Ayahku yang tampaknya semakin berotot, langsung menggendongku.

“Anakku! HA HA! Kamu sudah tumbuh sangat banyak!”

Jenggot ayahku sedikit lebih kasar sekarang, dan aku bisa melihat beberapa kerutan di dekat mata dan mulutnya juga.

Ibuku meraih tanganku, dan meletakkannya di pipi, tidak mengatakan apa pun, kecuali beberapa isak tangis.

“Anak bodoh! Apa kamu tahu betapa khawatirnya aku, ketika cincin itu diaktifkan? Aku pikir, kamu sudah mati!”

Dia menatapku dan wajah marah, walau itu menghilang dan segera digantikan dengan senyum yang cerah dan berlinang air mata.

“Ibumu tidak bisa tidur selama berhari-hari, setelah cincin diaktifkan. Aku terus mengatakan kepadanya, jika semuanya akan baik-baik saja dan jika sesuatu yang salah pasti terjadi pada cincinmu. Aku tahu anakku tidak akan mati semudah itu!”

Ayah mencoba menghiburku, tapi rasa bersalahnya masih sama beratnya.

Menurunkanku, ayahku melanjutkan,

“Syukurlah, status swordsman bertopeng, atau Note, telah diperbarui di Guild Hall. Dan itu mengatakan jika kamu dan kelompokmu tiba di cabang dekat Beast Glades.”

“Aku minta maaf Ibu, Ayah, Ellie… karena telah membuat kalian mengkhawatirkanku lagi. Sepertinya, aku tidak menimbulkan apa-apa, selain kekhawatiran untuk kalian, haha.”

Aku menggaruk kepalaku, saat ibuku terus memegang tanganku yang lain, dengan Ellie menghiburnya.

Sambil menggelengkan kepala, ibu menatapku.

“Adalah tugas orang tua untuk mengkhawatirkan anak-anaknya, meskipun kamu tampaknya melakukan semuanya dengan baik. Ellie menunggu di dekat jendela sepanjang hari, sejak temanmu… Elijah, datang bersama Jasmine.”

“IBU!! Itu seharusnya menjadi rahasia!!”

Ellie mulai cemberut, sementara dia mulai dengan lembut memukul punggung ibu. Dan itu membuat kami semua mulai tertawa.

“Arthur!”

“Art!”

Aku mendengar dua suara.

Aku lalu melihat ke puncak tangga dan aku melihat Elijah, Vincent, bersama Tabitha.

Teman yang aku buat di Dungeon itu turun lebih dulu, dan melingkarkan lengannya di leherku, setengah mencekikku ketika dia meletakkan berat badannya di pundakku.

“Butuh waktu cukup lama untuk sampai di sini! Jasmine sudah kembali dengan Twin Horns. Apa kamu memutuskan untuk melakukan tur keliling?”

Kami berdua tertawa. Elijah tampak jauh lebih ekspresif akhir-akhir ini. dan dia hampir membuatku melupakan wajahnya yang hampir seperti robot, ketika aku pertama kali melihatnya di tempat ujian.

“Arthur Leywin! Putranya yang luar biasa, telah kembali!”

Vincent menggenggam punggungku, saat dia memberiku pelukan sebesar yang ia bisa dengan tubuh kurusnya.

“Kami senang, kamu kembali dengan selamat, Arthur,”

Tabitha mengikuti di belakangnya dan memelukku juga. Pasangan Helstea ini belum banyak berubah, dan masih semeriah sebelumnya.

“Terima kasih telah merawat keluargaku, Tuan Helstea, Nyonya Helstea.”

Aku tersenyum dan membungkuk sopan.

“Nah nah! Kamu akan membuatku marah, jika tetap bersikap formal kepada kami!”

Vincent mengoyangkan jarinya, sambil berpura-pura marah.

“Dia benar, kamu tahu. Tolong, Arthur, keluargamu adalah bagian dari keluarga kami. Aku harap, kamu bisa memanggil kami Bibi dan Paman.”

Tabitha dengan lembut membelai kepalaku.

Aku mengangguk dan mulai melihat sekeliling. Ada satu orang yang hilang dari keluarga Helstea. Dan sebelum aku bisa bertanya, Vincent sepertinya sudah memperhatikan siapa yang aku cari.

“Hehe. Jika kamu mencari Lily, dia tidak ada di sini.”

Vincent menyeringai jahat, sementara Tabitha hanya memutar mata padanya.

“Lily diterima di Akademi Xyrus berkat dirimu. Dia mulai menghadiri sekolah di semester musim gugur terakhir Akademi, setelah dia berusia 12 tahun.”

Tabitha juga memiliki senyum hangat di wajahnya.

Mataku melebar mendengar kabar baik ini.

“Wow! Orang tuaku memang menyebutkannya, tapi Wow! Lily benar-benar melakukannya! Dia seorang murid sekarang!”

Aku tersenyum lebar.

Tabitha mengangguk pada ini.

“Ya. Dia benar-benar ingin berada di sini, ketika kamu kembali untuk memberi-tahumu sendiri. Tapi sayangnya,semester musim semi dimulai. Jadi, dia terjebak di asrama sampai istirahat semsester.”

Vincent tertawa, lalu mendesak keluarga kami dan Elijah ke ruang tamu.

Kami membahas tentang waktuku, sebagai seorang Adventurer. Ada beberapa hal yang aku lupakan demi keluargaku. Aku memandangi Elijah, ketika aku melewatkan bagian, di mana Lucas mengkhianati kami.

Aku tidak ingin keluargaku atau keluarga Helstea terlibat.

Adikku selalu terbelalak, saat aku mengatakan waktu ketika Elijah dan aku berada di Dungeon. Dia memiliki ekspresi, jika aku sedang menceritakan sebuah kisah pengantar tidur fantasi, dengan semua monster dan sihir serta Dungeon yang terlibat di dalamnya.

Para hadirin tidak dapat mempercayainya, ketika Elijah melanjutkan kisah itu untukku, dan memberi tahu mereka tentang bagaimana aku mengalahkan Elderwood Guardian.

Rahang ayah dan Vincent menurun, ketika aku hanya menyeringai dan menarik keluar inti mana Beast-nya.

“Ngomong-ngomong. Ayah, kamu ada di tahap apa?” yanyaku.

Memberiku wajah malu, dia berkata,

“Aku terjebak di dark orange, sejak kamu pergi. Tidak peduli berapa banyak aku bermeditasi dan memurnikan mana. Sepertinya, aku tidak bisa menerobos.”

“Sempurna. Ayah, kamu harus menggunakan ini, kalau begitu. Aku hanya menggunakan sedikit, ketika aku sedang dalam proses penyembuhan. Tapi seharusnya, ada cukup banyak di inti mana beast ini, untuk membantumu menerobos.”

Tanpa memberinya kesempatan untuk menolak, aku melemparkan inti hijau yang tumpul padanya.

“Tidak. Arthur. Ini adalah sesuatu yang kamu perjuangkan dengan hidupmu. Aku tidak bisa mengambil ini darimu.”

Ayahku mencoba mengembalikan inti, ketika Vincent menghentikannya.

“Reynolds, anak itu pasti punya alasan. Kamu adalah ayahnya. Jadilah lebih kuat, dan itu akan membantuku juga, haha!”

Tabitha hanya tertawa mendengar ini.

“Alice, putramu membawa hadiah yang cukup menakjubkan.”

Ibuku hanya menghela nafas tak berdaya, sementara Ellie mulai memperhatikan inti hijau yang tumpul di tangan ayahku.

“Ayah, tolong ambil dan gunakan itu. Kamu perlu mengejariku.”

Aku menatap ayahku, mencoba menjelaskan fakta jika aku memberinya sesuatu yang tak ternilai. Setelah memberi-tahu semua orang jika aku berada di tahap light orange, aku menerima lebih banyak wajah syok, meskipun tidak sebanyak dulu.

Aku kira, mereka sudah terbiasa dengan bakat abnormalku.

Dengan enggan, Ayahku menerima dan menyimpan itu di sakunya.

Urutan selanjutnya adalah tentang Elijah. Dia memberi tahu semua orang tentang latar belakangnya sebelum aku tiba di sana. tapi aku mengklarifikasi, jika dia adalah teman dekat dan seorang pahlawan yang menyelamatkan baik Jasmine dan hidupku.

Melanjutkan, aku menoleh ke Vincent dan bertanya apakah mungkin mendaftarkan Elijah ke Akademi Xyrus.

Setelah merenung sebentar, Vincent setuju untuk mensponsori Elijah di bawah House Helstea ke Akademi Xyrus.

Vincent permisi dulu, mengatakan jika dia akan menulis surat kepada Cynthia Goodsky, Direktur Akademi Xyrus.

Ayahku pergi ke halaman belakang, mengatakan jika dia akan segera memulai pelatihan. Sehingga, hanya ibuku, Ellie, Elijah, Tabitha, dan aku saja disini.

Ibuku dan Tabitha secara bergiliran bertanya kepadaku, tentang perincian lebih lanjut, ketika aku sedang bertualang. Dan ibuku bersikeras, aku harus mengambil pemeriksaan darinya, untuk memastikan aku tidak memiliki luka yang berkepanjangan.

Aku mengatakan kepadanya, jika aku baik-baik saja dan jika aku menggunakan sarung tangan yang ia berikan, untuk aku gunakan dengan baik.

Dia tampaknya tidak terlalu senang dengan kenyataan, jika aku benar-benar harus menggunakannya pada diriku sendiri. Tapi, dia hanya senang, aku masih utuh.

Aku berbicara sedikit lebih banyak dengan adik perempuanku. Dia ingin tahu, mengapa Sylvie berubah penampilan dan mengapa dia tidur. Setelah menjelaskan jika dia lelah dari petualangan, aku menyadari betapa lelahnya diriku.

“Ibu, Bibi Tabitha, aku rasa aku akan pergi bersama Elijah juga. Aku merasa sedikit lelah dari perjalanan.”

Elijah bangkit setelah diriku.

“Tentu saja. Jangan lupa mandi sebelum tidur.”

Ibuku tersenyum pada kami.

“Selamat malam, Kakak! Selamat Malam, Elijah!”

Adikku berteriak.

Setelah itu,E lijah dan aku menuju ke kamarku.

“Elijah, kamu mandi lebih dulu, aku akan mengatur barang-barangku.”

Pelayan itu membawa set pakaian tidur yang aku minta dan aku meletakkannya di depan kamar mandi untuk Elijah.

“Bung! Aku tanpa baju!”

Tiba-tiba menyadari jika aku memiliki pandangan penuh tentang ‘Elijah junior’, dia menutupi tubuh bagian bawahnya dengan tangannya.

“Pfft! Tenang, aku bahkan tidak bisa melihatnya, karena uapnya.”

Aku hanya tersenyum sebelum meninggalkan kamar mandi.

Elijah keluar dari kamar mandi dengan piyama dengan rambutnya masih basah, dan kacamatanya yang berkabut.

“Giliranmu.” Katanya sambil mengeringkan rambutnya dengan handuk.

Mandi air panas adalah kebahagiaan. Aku membersihkan Sylvie dengan hati-hati, dengan handuk basah itu. Tapi kelihatannya, itu sama sekali tidak mengganggunya, ia masih belum bangun dari tidurnya.

Setelah kami berdua bersih, Elijah dan aku berbicara di tempat tidur, Sylvie di pangkuanku.

“Apa kamu pikir, kita akan belajar banyak di Akademi Xyrus?”

Elijah berusaha keras untuk tidak tersenyum. Jelas terlihat jika dia sangat bahagia, karena mau ke sekolah.

“Siapa tahu? Aku hanya membayangkan itu akan sedikit membosankan. Kita berdua jauh di atas tingkat keterampilan tahun-tahun pertama di sana.”

Aku mengangkat bahu.

Elijah melanjutkan,

“Tapi akan ada orang-orang dari semua House yang kuat itu. Aku membayangkan akan ada beberapa yang bisa berada di tingkatku kan? Aku benar-benar senang, mempelajari cara mengendalikan kekuatanku. Aku senang, jika Xyrus memiliki banyak mage terkenal untuk mengajar.”

“Ya. Aku pikir itu akan berguna, belajar lebih banyak tentang keterampilan atribut Thunder dan Ice.”

Aku melihat ke bawah ke tanganku. Tangan ini tumbuh jauh lebih cepat dari yang aku bayangkan. Hanya beberapa tahun yang lalu, tanganku masihlak milik seorang bayi. Tapi sekarang jauh lebih besar dan itu akan terus tumbuh, sama seperti kekuatanku.

Aku tidak bisa menahan kegembiraan di masa mendatang.

Elijah menyela jalan pikiranku.

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan pada Lucas?”

Aku menjadi serius.

“Lucas tidak tahu siapa aku, dan sampai aku yakin, jika aku bisa menghadapi seluruh rumahnya. Aku akan membiarkannya tetap seperti itu untuk sementara waktu. Aku perlu berlatih lebih keras dari sebelumnya.”

“Yah, kamu tahu kamu bisa memasukkanku. Lucas mungkin akan melakukan itu untukku, ketika dia melihatku. Tapi, dia tidak terlalu memikirkanku. Aku tidak percaya, jika brengsek itu mencoba mengorbankan kita, agar dia bisa melarikan diri.”

Tinju Elijah memutih, ketika dia gemetar karena marah.

“Aku tahu. Dia akan membayar semua yang ia lakukan. Tapi tidak peduli apa, kita belum bisa bertindak untuk melawannya.”

Aku berbaring di sisi kanan tempat tidur, menempatkan Sylvie yang meringkuk di bantalku.

Elijah berbaring di sisi lain tempat tidur. Setelah beberapa saat hening, dia menoleh ke arahku.

“Hei, Art. Apa kamu pikir, aku akan menemukan pacar di Xyrus?”

“Pfft! ITULAH apa yang sedang kamu pikirkan saat ini?”

Aku tertawa terbahak-bahak, sementara Elijah memerah dan mulai menendangku dari samping ranjang.

“Aku benar-benar pria yang serius! Aku harap, ada banyak gadis cantik di Xyrus.”

Dia menghela nafas.

“Untuk pria yang terlihat serius, kamu benar-benar khawatir tentang hal-hal normal. Jangan khawatir. Akan ada banyak anak nakal kaya yang manja di Xyrus untuk dipilih. Buat mereka kagum dengan sihir logam-mu haha!”

“Dasar! Aku yakin kamu tidak akan kesulitan menjadi populer, dengan ‘fitur’ seperti pangeranmu… Dan kamu juga tahu, jika aku memiliki kesulitan mengendalikan sihirku.”

Dia berbalik, sehingga punggungnya menghadapku.

“Jangan khawatir Elijah. Kita masih memiliki lebih dari setengah tahun, sampai sekolah dimulai. Aku akan membantumu mendapatkan kontrol yang lebih baik dari manipulasi mana-mu, sebelum itu.”

Aku menyatakan itu.

Setelah jeda singkat, Elijah mengomel lembut terima kasih tanpa berbalik.

‘Bocah yang pemalu.’

“Selamat malam. Jika kamu mulai bermimpi tentang seorang gadis cantik, jangan datang padaku. Aku bersumpah, aku akan menendangmu nanti.”

Aku tertawa, berbalik juga.

“Pfft, jangan khawatir. Selamat malam” Balasnya.

Pikirankuyang dulu dipenuhi berbagai pemikiran tentang masa depan, mulai menjadi kosong ketika aku tertidur.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_036"