Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_035

gambar


BAE_035

Chapter 35: Tindakan Pencegahan

 

#PoV: Kaspian Bladeheart

 

Setelah kembali ke tempat dudukku untuk memilah-milah dokumen yang menumpuk, aku mendogak ke atas untuk melihat jika Adventurer bertopeng, Note, telah kembali sendiri.

Menutup pintu di belakangnya, suara baritonnya lalu berbisik, dengan suara yang nyaris tak terdengar.

“Sir Bladeheart…. Aku ingat kamu mengatakan, jika kamu benar-benar ingin membantuku?”

Suara samar yang aku dengar dari topengnya, membuatku merinding. Itu seolah, setiap serat tubuhku berteriak padaku, ‘bahaya’.

Mengabaikan protes tubuhku, aku memasang wajah tenang, meluruskan pandanganku sebelum menjawab.

“Ya. Koneksi dekatmu dengan Nona Flamesworth serta potensi pribadimu, telah dipandang baik oleh Guild.”

“…Aku mengerti.”

Adventurer yang unik dan yang bahkan usianya tidak bisa aku tebak. Dia sedang mempertimbangkan, sebelum dia melihat kembali padaku.

Aku tahu, dia entah bagaimana terhubung ke kediaman Leywin. Tapi, bahkan pencarian latar belakang menyeluruh, ternyata tidak membuahkan hasil untuknya.

“Aku berencana untuk mengambil libur yang sangat panjang dari menjadi seorang Adventurer, Kaspian. Jadi, aku ingin meminta bantuanmu.”

“Tolong lanjutkan …”

Aku menjawab setelah dia berhenti sebentar, rasa penasaranku muncul.

***

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Ada beberapa hal yang harus diselesaikan, sebelum kami diizinkan meninggalkan Guild Hall.

Pertama, Lucas akan dilucuti lisensi Adventurer-nya dan semua prestasinya. Itulah alasan kami melihatnya hari ini. dia harus sepenuhnya dikecam dari posisi dan statusnya sebagai Adventurer kelas A, di depan beberapa pekerja guild berpangkat tinggi.

“…Dengan ini, aku mendeklarasikan Adventurer Conjurer, Lucas Wykes, dicopot dari peringkat kelas A-nya, karena secara tidak langsung menyebabkan kematian dan cedera yang hampir fatal pada anggota party-nya ,selama perjalanan Dungeon.

Pengkhianatan yang disengaja dari anggota party akan membuatnya dilarang menjadi Adventurer, sampai dinyatakan lagi oleh Guild. Sekarang, kamu bisa menyerahkan kartumu.”

Hakim yang tua dan galak itu membanting palu, membuat gema yang keras dan terlalu lama, untuk bisa dibilang suara yang terjadi secara alami.

Selama ini, bocah bangsawan half-elf itu menatapku, seolah-olah dia menelan seekor katak hidup, matanya menjulur ke sana ke mari antara hakim dan diriku. Dia bingung, mengapa aku bersamanya dalam persidangan.

Aku tahu dia terkejut oleh pembalasan langsung dariku. Karena, ini sesuatu yang bahkan tak bisa dia balas.

Ketika dia mendengar jika kita masih hidup, dia berada di bawah asumsi, jika kami entah bagaimana melarikan diri dari Elderwood Guardian,bukan membunuhnya.

Sekarang, tatapannya yang penuh percaya diri dipenuhi dengan keraguan, karena dia jelas-jelas memikirkan apa yang sebenarnya terjadi di sana.

Benih keraguan yang baru saja aku tanam adalah sesuatu yang sengaja aku lakukan. Ini sesuatu yang akan membuatnya lebih berhati-hati.

Skill ‘Railgun’ yang aku gunakan padanya, sudah merobek lubang telinganya. Setelah mengalami kekalahan begitu cepat, itu akan mengarah pada pemikiran, apakah dia bisa bertahan melawanku di nanti atau tidak.

Skill yang aku gunakan agak seperti skill yang mencolok, yang sama dengan tujuannya.

Railgun yang dihasilkan di antara ujung jariku, sepertinya mematikan. Tapi itu tidak benar.

Untuk menghasilkan kekuatan yang cukup untuk menembak laserbeam seperti itu, akan membutuhkan waktu untuk membuat peluru yang lebih kuat. Sinar mencolok yang aku luncurkan secara instan itu, tidak lebih hanyalah sinar cahaya kental yang biasa.

Alasan sebenarnya aku bisa merobek telinganya, dan mengapa aku memilih daun telinganya adalah, karena aku baru saja melemparkan pecahan logamku yang tajam ke arahnya. Yang mana, itu disembunyikan oleh berkas cahaya yang tidak berbahaya.

Meskipun cahaya kental yang tidak berbahaya yang mungkin memiliki kekuatan yang cukup untuk hanya mematikan sebagian telinganya. Itu benar-benar memiliki serangan balik padaku.

Suara bernada tinggi dan efek kilat adalah tindakan yang semoga menanamkan rasa takut yang cukup dalam pada bocah itu.

“Selanjutnya yang akan diadili adalah Adventurer Augmenter, Note. Didakwa dengan permusuhan yang jelas terjadap Lucas Wykes dan mungkin seluruh kediaman Wykes, yang mana sudah ditampilkan pada tindakan agresinya terhadap Lucas Wykes. Aku menyatakan larangan sementara untuknya berada di Kota Xyrus, selama seluruh Lucas Wykes berada di Akademi Xyrus.”

Gema muncul di seluruh ruangan kecil, sementara berbagai bayang-bayang pekerja Guild mengangguk setuju, dan bergumam di antara mereka sendiri.

Mengenakan suara amarah terbaikku, aku bersandar ke podium.

“Tuan! Aku keberatan dengan hukuman ini! Kenapa aku ditegur, karena pengkhianatan Lucas di dalam Dungeon?”

Aku membanting tinjuku untuk memperjelas maksudku. Sementara itu, wajah Lucas yang berhati-hati, berubah sombong. Dan aku bisa melihat sedikit seringai di wajahnya, ketika dia memalingkan muka dari hakim.

Aku tahu mencabut izinnya, tidak berarti banyak baginya, dan dengan aku ‘disingkirkan’,dia tidak perlu khawatir tentang apa pun.

“Cukup! Kami mengetahui keadaannya, itulah sebabnya kami memilih untuk tidak mencabut lisensimu. Walau biasanya, menggunakan mantra di dalam Guild Hall akan lebih dari cukup alasan untuk melakukannya.

Kamu akan diizinkan untuk terus menjadi Adventurer, selama kami tidak menangkap basah dirimu berada di dekat Tuan Wykes atau keluarganya.”

Wajah keras hakim menjadi lebih tajam, saat tatapannya menembus topengku.

“Tunggu! Bagaimana dengan identitasnya, tuan? Tidak bisakah dia dengan mudah melepas topengnya dan menyelinap masuk ke dalam kota, dan berpotensi membahayakan diriku atau keluargaku?”

Lucas mengangkat tangannya dan menatapku dengan penuh kemenangan.

“Kami telah memutuskan untuk mencatat identitasnya, setelah hukuman ini selesai, Tuan Wykes. Kamu tidak akan diizinkan mengetahui identitas Tuan Note karena alasan yang jelas. Sementara waktu anggota Guild Hall tertentu akan mengawasi keberadaan Tuan Note, bertopeng atau tidak.

Ini bukan untuk diperdebatkan. Persidangan ini sudah berakhir.”

Hakim menyatakan dan pergi, sebelum kami memiliki kesempatan untuk membantah.

“Cih!”

Lucas hanya berjalan keluar, dikawal oleh para pengawalnya, setelah dia mengembalikan kartu Adventurer-nya dan menatapku sekali lagi.

“Aku harap kamu tahu apa yang baik untukmu, dan menjauhlah dariku.”

Mengabaikan ancaman dari Conjurer yang bersiap-siap, aku diantar ke ruang belakang oleh beberapa penjaga. Aku mengikuti di belakang hakim dan pekerja Guild.

Begitu pintu menutup di belakangku, para penjaga melepaskan cengkeraman mereka di tanganku, dan hakim yang tegas menghela nafas.

“Aku percaya, jika sandiwara kecil ini memuaskanmu, Tuan Note?”

Alis putihnya yang tajam, berkedut sedikit.

“Terima kasih, Hakim, atas partisipasimu dalam hal ini.”

Aku sedikit membungkuk.

Menggelengkan kepalanya, dia menatapku tak berdaya.

“Tidak dibutuhkan. Bukan hanya atas namamu saja, aku melakukan ini. Aku sungguh berharap, jika aku bisa percaya, jika Kamu tidak akan menimbulkan masalah setelah ini. Kami tidak akan bisa menyembunyikan kebenaran dari keluarga Wykes selamanya. Tapi selama Kamu tidak melawan mereka, mereka tidak akan mengganggumu.”

“Aku mengerti. Kaspian mengatakan kepadaku, sebuah tempat di mana aku dapat dengan aman menghapus ‘identitasku’, apakah itu benar?”

Aku melihat-lihat ruangan redup itu.

“Ya, kenalanmu sedang menunggumu di sisi lain.”

Sang hakim meraba-raba beberapa buku di rak, dan tiba-tiba seorang pintu terbuka dari tanah.

“Aku mengucapkan selamat tinggal pada Tuan Note, dan aku berharap Kamu tidak akan membuat kami lebih bermasalah dengan house Wykes.”

Memberi anggukan singkat, aku membesar-besarkan penghormatan kepada para penjaga dan hakim, serta pekerja Guild lainnya… sebelum memasuki pintu keluar.

Membuka pintu di sisi lain, aku disambut oleh Sylv.

“Kyu!”

‘Bagaimana semuanya Papa? Apakah sudah berakhir sekarang? Bisakah kita pulang?’

Satu-satunya orang lain yang menyambutku adalah Jasmine dan Elijah.

”Semuanya berakhir. Ayo pulang, kawan.”

Sylv melompat ke atas kepalaku.

Setelah mengambil beberapa langkah, Elijah bertanya,

“Apa kamu tidak ingin mengunjungi Samantha?”

“Aku pikir, akan lebih baik aku tidak mengunjunginya. Jasmine, mungkin kamu harus mampir ke rumah sakit lain kali, untuk memeriksa tubuhmu?”

Jasmine diam sepanjang waktu, tapi dia menatapku dan mengangguk.

Selama pembahasan rencana masa depan, Elijah tampak sedikit berkecil hati. Dia tidak banyak bicara sepanjang jalan.

Kami masih berada di perbatasan Beast Glades dan akses portal teleportasi ke Xyrus, akan menjadi taget selanjutnya.

“Yah, aku rasa kita harus berpisah di sini, kan?”

Sambil menggaruk rambut hitamnya yang berantakan, dia menatap Jasmine, dan aku dengan senyum lemah.

“Hah? Kamu tidak akan ikut dengan kami, Elijah? Apa kamu memiliki sesuatu yang perlu dilakukan?”

Aku pikir, dia akan ikut dengan kami ke Xyrus. Tapi aku harus menyadari, jika dia mungkin memiliki rencananya sendiri.

“A-apa? Aku tidak punya rencana apa-apa. Tapi, apa tidak apa-apa ikut denganmu?”

Dia meluruskan perut dan batuknya, mencoba menutupi wajahnya.

“Yah, kamu dan Jasmine harus pergi secara terpisah melalui portal dariku, kalau-kalau ada yang mencurigai sesuatu. Tapi aku pikir, sebaiknya kamu tinggal bersama kami sebentar, sebelum kita pergi ke sekolah.”

Aku menyeringai padanya.

“K-kita? Aku tidak mengerti. Aku tidak pernah punya rencana untuk pergi ke sekolah.”

Dia terlihat bingung sekarang, jadi aku berhenti menggoda dan langsung pada intinya.

“Aku sudah banyak berpiki,r setelah kejadian Dungeon. Kamu bilang, tujuanmu adalah membuat nama untuk dirimu sendiri di kerajaan ini… kan?”

Aku meletakkan lenganku di bahunya.

Elijah hanya mengangguk dalam diam, masih memikirkan apa yang telah aku rencanakan.

“…Bagus! Dan cara yang lebih baik untuk membuat dirimu dikenal adalah, dengan lulus dari sekolah paling bergengsi di Sapin!”

Aku berseru.

Mata berkacamata Elijah melebar, dan bahkan Jasmine terlihat terkejut dengan ideku.

“Tapi… bagaimana aku bisa masuk sekolah? Maksudku… aku mungkin memiliki kualifikasi, tapi tidak memiliki latar belakang. Bahkan fakta jika aku dari Kerajaan Darv, itu tidak memberiku kesempatan untuk masuk ke sekolah.”

“Beruntung untukmu. Aku pikir, aku bisa memberimu latar belakang itu. Kakak lelaki ini bisa memberimu kesempatan untukmu pergi ke sekolah. Jadi, bagaimana ‘tentang itu’?”

Aku terkekeh sambil masih memegangi lenganku.

“Pfft! Kakak apa? Kamu tahu, jika aku yang lebih tua darimu, bukan? Ngomong-ngomong… Aku masih tidak yakin tentang ini,”

Elijah hanya melemparkan tusukan ringan ke tulang rusukku.

“Kamu tahu… Lucas akan menghadiri Akademi Xyrus. Kamu tidak akan meninggalkanku sendirian di sana, bersamanya, bukan?”

Aku menekannya lebih keras kali ini.

“Aku setuju dengan Aa… Note. Kamu harus selalu bisa kembali, menjadi seorang pegtualang nanti.”

Jasmine melihat sekeliling untuk melihat, apakah ada yang mendengarkan.

“Baiklah baiklah! JIKA kamu entah bagaimana bisa memasukkanku, aku akan pergi! Selain itu, seseorang harus menahanmu untuk tidak membunuh Lucas di hari pertama sekolah!”

Wajah serius Elijah yang menjadi cerah, ketika dia tersenyum.

“Baik! Jasmine, bisakah kamu membawa Elijah kembali ke rumah Helstea? Aku memiliki sesuatu yang harus aku lakukan terlebih dahulu. Aku akan menyusul kalian nanti!”

Aku mendorong mereka ke arah portal yang masih jauh di depan.

Jasmine mengangguk dan membawa Elijah pergi. Setelah mereka tidak terlihat, wajahku menjadi serius di bawah topengku, dan aku bersama Sylvie berbelok ke kiri.

“Keluar.”

Aku mengucapkan dengan tenang.

Dengan desir, Kaspian muncul di sebelah kami.

“Aku senang kamu mengambil tindakan pencegahan, dengan mengirim mereka berdua pergi dulu.”

Dia hanya mengangguk.

“Terima kasih telah membuat hakim ikut serta dalam tindakan itu. Aku yakin, Lucas tidak akan berjaga-jaga dalam waktu dekat,” kataku.

“Dengan senang hati. Aku senang itu diselesaikan tanpa ada yang sekarat.”

Dia menatapku, menyiratkan sesuatu yang sudah jelas.

Aku hanya mengangkat bahu, ketika aku berjalan pergi.

“Aku menyarankanmu untuk mengambil lebih banyak tindakan pencegahan, Sir Note. Kamu telah melewati bagian tersulit, tapi tolong jangan lengah.”

Tanpa melihat ke belakang, aku melambai ke arah Kaspian, bergerak menuju gerbang teleportasi sendirian.

Elijah menghadiri sekolah, tak akan menarik terlalu banyak kecurigaan. Jasmine dekat dengan keluarga Helstea sekarang. jadi, ini bisa menjadi jaminan Elijah.

Aku memastikan untuk tidak menarik Dawn Ballad, setiap kali aku bersama Lucas dalam perjalanan.

Satu-satunya masalah yang mungkin timbul adalah dari Sylvie.

Lucas telah melihat sosok mungil Sylvie di Guild Hall. Sebelum aku sempat bertanya pada Sylvie, tubuhnya mulai bersinar.

Sisik hitam pekatnya berubah menjadi putih ketika tanduk yang ia miliki menghilang sepenuhnya. Ekor seperti kadal yang ia miliki, saat sisiknya mencuat.

Setelah cahaya mereda, aku berkedip untuk memastikan jika aku tidak salah melihat.

Bentuk kucing-kadal tempat dia berada tidak terlihat, karena dia sekarang terlihat persis seperti rubah.

Tidak ada sisik sama sekali, dan ketika aku meraih ke bawah untuk merasakannya, aku perhatikan jika bulunya tidak persis bulu. Tapi, itu sisik yang telah dipersempit dan memanjang untuk memberikan bentuk bulu.

Tubuhnya benar-benar seputih salju kecuali hidungnya, ujung telinga, dan ekornya. Dan cakar-cakarnya yang merupakan warna hitam asli.

“Kyu!”

‘Ini lebih baik kan, Papa?’

Ukuran tubuhnya sama seperti sebelumnya. Jadi, dia melompat ke atas kepalaku, dan membuat tempat tidur dari rambutku.

‘Transformasi membuatku lelah. Aku akan tidur sebentar, Papa.’

“Y-ya… tentu Sylv.”

Aku seharusnya sudah terbiasa dengan hal-hal ini sekarang, tapi Sylv terus membuatku bingung.

Apakah semua dragon memiliki kemampuan untuk mengubah bentuk mereka sepenuhnya?

Aku tahu, jika bentuk utamanya adalah dragon, seperti yang kami lihat di Dungeon. Tapi, mampu mengubah warna dan ukurannya, bahkan lebih lengkap daripada bentuk miniatur hitamnya, itu sangat mencengangkan.

Yah… itu dengan mudah menyingkirkan masalah itu.

Aku mengirim baik denyut ke tanah dan arus listrik lemah ke udara, untuk memastikan diriku sendiri sebelum mencapai kota.

Aku lalu melepas topeng dan mantelku, meletakkannya di dalam tasku.

Karena kami masih berada di tepi Beast Glades dan Grand Mountains,

Mencapai kota kecil, aku perhatikan itu dipenuhi dengan hanya para Adventurer dan pedagang yang mencoba bertahan dan mencari nafkah. Tidak banyak yang bisa dilihat, jadi aku dengan cepat menjual pedang pendekku, dan hanya menyisakan tongkat hitamku.

Perhentian terakhirku adalah toko artefak. Membuka pintu ganda, penglihatanku dipenuhi dengan berbagai artefak.

“Selamat datang di Ecvius Artifacts! Er… ada yang bisa aku bantu?”

Seorang wanita muda yang penuh semangat menyambutku dengan sedikit kebingungan di matanya, mengapa seorang anak berusia 11 tahun berada jauh di sini.

“Hai! Aku datang ke sini dengan ayahku yang adalah pedagang. Dia memintaku untuk membeli sesuatu untuknya di sini.”

Aku tersenyum polos.

“Lucunya! Apa yang di kepalamu itu rubah kecil?”

Dia melompat keluar dari balik konter, untuk melihat lebih dekat pada kami. Sylvie masih tidur, jadi aku dengan acuh tak acuh mengatakan, jika Mana Beast ini adalah milik ayahku.

“Aku mengerti. Jadi, apa yang bisa aku bantu?”

 Dia menggenggam tangannya, dengan penuh semangat.

“Aku mencari artefak penyimpanan dimensi kecil.”

Melihatnya, aku tahu dia terkejut dengan apa yang baru saja aku katakan.

Sesuatu yang aku temukan ketika membaca berbagai buku adalah jika ada mineral khusus yang terletak di dunia ini, yang mampu menyimpan beberapa hal yang lebih besar darinya.

Tidak ada buku yang menjelaskan secara mendalam tentang hal itu. Yang mana itu memberi-tahuku, jika mereka sendiri juga tidak benar-benar tahu. Tapi, buku itu diduga sangat langka dan berharga.

Dengan cepat memperoleh akal sehatnya, dia tersenyum dan menuntunku ke sebuah ruangan di belakang meja.

“Di sini, di sinilah semua barang kami yang paling berharga berada. Dinding ini, kami memiliki semua item dimensi kami.”

“Aku hanya perlu satu yang cukup besar, untuk menyimpan ini.”

Aku meraih Dawn Ballad yang diikatkan di pinggangku.

“Hmmm… kalau hanya itu, aku pikir cincin ini bisa melakukannya.”

Katanya, setelah melihat-lihat rak sebentar.

Setelah dia mengambil sebuah kotak kecil, aku melihat jika itu adalah cincin emas mewah dengan berlian yang tertanam di dalamnya, bersama permata kecil lainnya.

“Er… apa kamu punya yang kurang feminim?” kataku sambil mengembalikan cincin itu padanya.

“Hmmm… kebanyakan orang meminta perhiasan yang paling mencolok, ketika mereka meminta artefak penyimpanan dimensi.”

Sambil menggaruk kepalanya, dia melihat lebih banyak rak di ruang belakang yang kecil.

“Aha! Bagaimana dengan ini?”

Aku membuka kotak kecil yang ia berikan padaku, dan di dalamnya ada sebuah cincin perak yang tumpul.

“Cincin ini sebenarnya berkualitas lebih tinggi daripada cincin emas yang aku tunjukkan sebelumnya. Tapi, blacksmith yang menempa ini bersikeras meninggalkan cincin dalam keadaan polos ini. Cincin ini mungkin memiliki ruang yang cukup untuk memuat tongkat dan tas bawaan besar di dalamnya.”

Dia berkata, memberiku senyum yang sangat mirip senyum bisnis.

Aku tidak membuang waktu dalam keputusanku.

“Aku akan mengambilnya.”

Setelah tawar-menawar dengan wanita yang ngotot itu, aku berhasil membelinya untuk beberapa inti Mana Beast yang aku ambil dari Dungeon dan 200 gold.

Ini hanya karena hanya itu yang tersisa.

Total tabunganku sekarang terdiri dari beberapa perak dan inti mana kelas S dari Elderwood, yang sebagian sudah aku gunakan.

Aku menghela nafas dalam depresi, mengingat kembali saat-saat ketika aku bisa hidup bahagia, hanya dengan beberapa koin copper di kota Ashber.

200 gold yang aku terima berasal dari Guild dan dari Kaspian yang secara terpisah, memberiku beberapa untuk ‘mengambil tindakan pencegahan’.

Setelah menyelipkan cincin itu ke ibu jari kananku, karena itu terlalu besar untuk jariku yang lain… aku mengaliri mana ke dalam cincin dan pedangku.

Seketika, pedang hitam bersinar dan tersedot ke dalam cincin.

Aku melakukan hal yang sama dengan topeng dan mantelku yang ada di dalam tas, dan lalu berjalan menuju gerbang teleportasi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_035"